Dasa Mahavidya


Mantra utama Lalitāmbikā adalah Pañcadaśī yang terdiri dari lima belas bīja. Pañcadaśa berarti lima belas. Karena mantra ini memiliki lima belas bīja, ia disebut sebagai Pañcadaśī. Mantra Pañcadaśī terdiri dari tiga kelompok yang terdiri dari bīja dan setiap baris disebut kūṭa atau kelompok. Tiga kūṭa dikenal sebagai vāgbhava kūṭa, kāmarāja kūtā atau madhya kūṭa dan śakti kūtā. Vāgbhava kūṭa mewakili wajah Lalitāmbikā, kāmarāja kūṭa mewakili bagian antara leher dan pinggulnya dan yang terakhir śakti kūṭa mewakili bagian di bawah pinggulnya.

Seluruh bentuk Lalitāmbikā terdiri dari tiga kūṭa ini. Ini adalah salah satu alasan mengapa Pañcadaśī dianggap sangat kuat. Ketiga kūṭa ini bergabung sedemikian rupa sehingga terbentuk segitiga terbalik yang mewakili yoni-nya, sumber alam semesta. Inilah sebabnya mantra ini dianggap sangat rahasia. Vāgbhava kūṭa adalah sisi kanan segitiga ini, kāmarāja kūṭa sisi atas dan śakti kūṭa membentuk sisi kiri segitiga.

Vāgbhava kūṭa terdiri dari lima bīja yaitu. ka-e-ī-la-hrīṁ. Madhya kūṭa terdiri dari enam bīja yaitu ha-sa-ka-ha-la-hrīṁ. śakti kūṭa terdiri dari empat bīja yaitu sa-ka-la-hrīṁ. Jadi, kita memiliki lima belas bīja dari Pañcadaśī.

Mantra ini tidak diungkapkan oleh para bīja ini, tetapi oleh ayat berikut dalam bahasa Sansekerta.

  • kāmo yoni: kamalā vajrapāṇirguhāhasā matariśvābhrāmindraḥ
  • punarguhāsakala māyayā ca purucyeṣā viśvamātādividyā

Ini adalah ayat di mana dalam lima belas bīja dari Pañcadaśī disembunyikan. Ini adalah indikasi yang jelas tentang sifat mantra ini yang sangat rahasia. Dari ayat ini, lima belas bīja dari Pañcadaśī muncul: kāman (ka) yoni: (e) kamala (ī) vajrapāniṛ (la) – guhā (hrīṃ) ha (ha) sā (sa) mathariśvā (ka) abram (ha) indraḥ (la)  punar (punar berarti lagi) guhā (hrīṃ) sakala (sa, ka, la) māyayā ca (hrīṃ) purucyeṣā viśvamātādividyā.

Kūṭa pertama memiliki lima bīja ka-e-ī -la-hrīṃ. Ketiga kūṭa diakhiri dengan hrīṃ dan hrīṃ ini disebut hṛllekha. Banyak hal penting yang melekat pada hṛllekha ini yang juga disebut sebagai māyā bīja. Vākbhava kūṭa juga dikenal sebagai agni khaṇḍa dan menunjukkan jñāna śakti dari Lalitāmbikā. Ka berarti Brahma, sang pencipta. e berarti Sarasvati, dewi jñāna. ī berarti Lakṣmī, la berarti Indra dan hrīṃ berarti penggabungan Śiva dan Śaktī.

Bīja ka adalah akar dari kāma bīja klīṁ. ka juga memberikan kedamaian dan kemakmuran. Bīja e berikutnya mencegah kemalangan. Bīja la memberi kemenangan. Jadi, empat bīja-pertama memberikan kedamaian, kemakmuran, pencegahan kemalangan, keberuntungan dan status seperti Indra. Ini berarti kemenangan dalam setiap langkah.

hrīṁ terdiri dari huruf H + r + ī + m dan bindu. Bindu adalah titik pada huruf m (ṁ). Tapi ini bukan sekadar titik. Titik ini terdiri dari ardacandra, rodhinī, nāda, nādānta, śakti, vyāpikā, samanā dan uṇmanī.

Kūṭa kedua adalah kāmarāja kūṭa atau madhya kūṭa yang harus direnungkan pada leher Lalitāmbikā hingga pinggul. Kūṭa ini memiliki jumlah bīja tertinggi, enam. Mereka adalah ha-sa-ka-ha-la-hrīṁ. Dari semua ini, ka, la dan hrīṁ telah dibahas dalam kūṭa pertama, meninggalkan dua bīja baru di kūṭa ini. Keluar dari bīja baru, ha telah diulang dua kali. Ha pertama berarti Śiva; ha kedua berarti elemen akasa dan sa di tempat ini berarti Viṣṇu.



Buku Spiritual Darsana Keesaan
Meditasi-Yoga Realisasi Diri

Darsana Keesaan

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif