Dasa Mahavidya


Mantranya :

Dalam tiga mantra ini bījākṣara yang diawali ditempatkan di posisi yang berbeda :

  1. om śrīṁ hrīṁ hrīṁ vajra vairocanīye hrīṁ hrīṁ phaṭ svāhā
  2. om śrīṁ hrīṁ hrīṁ aiṁ vajra vairocanīye hrīṁ hrīṁ phaṭ svāhā
  3. om śrīṁ hrīṁ hrīṁ klīṁ aiṁ vajra vairocanīye hrīṁ hrīṁ phaṭ svāhā

Keempat mantra berikut dikenal sebagai mantra pracaṇḍaca :

  1. om śrīṁ klīṁ hrīṁ aiṁ vajra vairocanīye hrīṁ hrīṁ phaṭ svāhā
  2. om klīṁ śrīṁ hrīṁ aiṁ vajra vairocanīye hrīṁ hrīṁ phaṭ svāhā 
  3. om hrīṁ śrīṁ klīṁ hrīṁ aiṁ vajra vairocanīye hrīṁ hrīṁ phaṭ svāhā
  4. om aiṁ śrīṁ klīṁ hrīṁ aiṁ vajra vairocanīye hrīṁ hrīṁ phaṭ svāhā

Ini dapat ditemukan dari mantra-mantra di atas hanya bījākṣara berikut yang berulang kali diubah.

1. śrīṁ – Ini dikenal sebagai Lakṣmī bīja dan sebagian besar ditempatkan bersama dengan hrīṁ. Selain menyebabkan keberuntungan, bīja ini menghasilkan energi matahari yang cukup di dalam tubuh dan membuat pikiran tenang dan tenang. Jika bīja ini ditambahkan ke mantra Pañcadaśī di akhir, kita mendapatkan mantra Laghu Ṣodaśī. Bīja ini bekerja bersama dengan sauḥ dalam menawarkan Pembebasan. Lagi śrīṁ terdiri dari tiga huruf śa, ra dan ī dan nāda dan bindu. Śa mengacu pada Dewi kekayaan Lakṣmī dan ra adalah kekayaan itu sendiri, Ī mengacu pada kepuasan, nāda adalah apara (tidak memiliki apa pun di luar atau setelah, tidak memiliki saingan atau atasan) dan bindu mengusir kesedihan. Ini dengan jelas menjelaskan bahwa Mantra Mahāṣoḍaśī tidak hanya memberikan Pembebasan, tetapi juga memberikan kemakmuran materi, ketenangan pikiran dan kepuasan dalam hidup.

2. hrīṁ – Ini dikenal sebagai māyā bīja. hrīṁ dan śrīṁ sering ditempatkan bersama. Ha berarti Śiva, ra berarti Prakṛti, Ī berarti mahāmāya (Dia adalah Prakāśa-vimarśa- mahāmāya- svarūpinī). Nada adalah Bunda Ilahi (ibu dari alam semesta) dan bindu adalah penangkal kesedihan. Interpretasi selalu bervariasi sesuai dengan bīja. Misalnya, dikatakan dalam śrīṁ bahwa ra adalah kekayaan, sedangkan di sini dijelaskan bahwa ra adalahPrakṛti. Itu semua tergantung pada konteks dan hubungannya. Dikatakan juga bahwa hrīṁ menghasilkan energi matahari di dalam tubuh. Bīja ini menyebabkan Kebahagiaan. Ada enam hrīṁ dalam Mantra Mahāṣoḍaśī. Śiva berbicara banyak tentang penggunaan hrīṁ dalam Tantra Mahānirvāṇa, khususnya di kali yuga.

3. aiṁ – Ini dikenal sebagai Sarasvatī bīja. ai merujuk pada Sarasvati dan bindu seperti biasa adalah penghilang kesedihan dan kesengsaraan. Kadang-kadang disebut Guru bīja, yang menyiratkan bahwa bīja ini memberikan pengetahuan. Bīja ini membangun hubungan yang kuat antara dewa dan mantra, karena bīja ini bekerja pada buddhi (kecerdasan).

4. klīṁ – Ini dikenal sebagai kāma bīja. Ini adalah bīja untuk daya tarik. Bīja ini sebenarnya mempromosikan potensi bīja lainnya dan mantra secara keseluruhan. Ini bekerja pada chakra hati dan cinta kasih untuk sesama makhluk. Ini membantu kita untuk mencapai keinginan materi kita, ketika ditempatkan dengan bīja lainnya. Ka merujuk pada Manmatha, juga dikenal sebagai Kāmadeva.  Ī merujuk pada kepuasan dan kepuasan dan bindu di sini memberikan kebahagiaan sekaligus kesedihan. Ini adalah efek dari keinginan materialistis, yang terdiri dari kebahagiaan dan kesedihan. Bīja ini bertindak dengan cara yang aneh. Ini mendorong keinginan dan pada saat yang sama jika seseorang tidak puas dengan apa yang diberikan, itu juga menyebabkan kesengsaraan.

Semua mantra ini memiliki kesamaan “vajra vairocanīye”. Vajra berarti petir, yang merujuk pada persenjataan Indra, yang terbuat dari tulang belakang guru Dadhila (juga dikenal sebagai Dadhila). Vajra juga mengacu pada petir yang berevolusi dari energi sentrifugal dari petir melingkar Indra ketika diluncurkan pada musuh. Vairocana berarti piringan milik matahari, titik pusat matahari di mana Dia seharusnya berada. Ini disampaikan melalui “vairocanīye” bahwa seseorang dapat mencapai kesadaran diri dengan iluminasi perseptif ketika kuṇḍalinī seseorang diaktifkan baik melalui cinta kepada Yang Ilahi atau melalui meditasi kuṇḍalinī, untuk mempercepat proses iluminasi. Vairocana juga berarti di dunia umat Buddha. Upaniṣad juga menggambarkan Brahman dalam bentuk kilat.



Buku Spiritual Darsana Keesaan
Meditasi-Yoga Realisasi Diri

Darsana Keesaan

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif