Dasa Mahavidya


10. Kamalatmika

Devi Kamalatmika adalah Permaisuri Viṣṇu dan ini adalah satu-satunya Mahāvidyā yang tidak terkait langsung dengan Siwa. Kamala berarti lotus dan karenanya dia juga dikenal sebagai dewi lotus.

Dia memiliki empat tangan; di dua tangan belakang, ia memegang bunga lotus masing-masing dan di tangan depan ia menunjukkan abhaya (penghilangan rasa takut) dan mudra varada (memberi anugerah). Dia luar biasa bersinar dan dianggap sebagai perwujudan dari keberuntungan dan itulah sebabnya dia hanya disebut Śrī, yang berarti cahaya, kilau, cahaya, kemegahan, kemuliaan, keindahan, rahmat, keindahan, kemakmuran, kemakmuran, kemakmuran, keberuntungan, kesuksesan, keberuntungan, kekayaan, harta, kekayaan, dll.

Untuk menambah keagungan-Nya, dia sering digambarkan dengan dua gajah putih, satu di setiap sisi atau empat gajah putih, dua di setiap sisi, menghujani air padanya. Dikatakan bahwa gajah-gajah ini menghujani nektar Kebahagiaan pada-Nya. Gajah, air, teratai, kemegahan adalah tanda keberuntungan. Lebih lanjut, Viṣṇu dianggap sebagai salah satu Dewa yang paling menguntungkan dan jelas permaisurinya juga dianggap sebagai perwujudan dari keberuntungan. Ia juga dikenal sebagai Mahālakṣmī, Śakti dari Nārāyaṇa / Viṣṇu.

Dia disembah lebih dari dewi Mahāvidyā lainnya dalam dua hal. Satu, Dia adalah simbol keberuntungan dan kedua, dia adalah penyedia kekayaan materi. Seperti Śiva dan Śakti, di mana mereka menjadi bagian dari satu sama lain, katakan misalnya Ardhanārīśvara atau Śakti duduk di pangkuan kiri Śiva, Laksmī duduk di dada Vi chestu dan bagian tubuh Vi bodyu ini disebut śrīvatsa. Dia digambarkan dengan saree putih bercahaya yang menunjukkan kedamaian dan kebahagiaan.

Mantra Pañcadaśī dari Lalitāmbikā menjadi mantra Ṣoḍaśī (laghu) dengan diawali Lakṣmī bīja śrīṁ (ini juga dikenal sebagai rama bīja, di mana rama berarti menyenangkan, bersukacita, dll).

Penggunaan śrīṁ dalam mantra apa pun meningkatkan pengabdian kepada dewa atau dewi tertentu; bīja ini bertindak sebagai katalis dan menyebabkan pembuahan mantra yang lebih cepat. Bīja ini juga menyebabkan kesuburan.

Ada cerita yang mengatakan bahwa Indra hanya berhasil karena Yang Mulia. Hampir semua raja menyembah-Nya karena makmur mempertahankan kerajaan mereka. Kemuliaan-Nya dijelaskan secara rinci dalam Lakṣmī Tantra. Pāñcarātra adalah salah satu doktrin Vaiṣṇava yang penting dan Tantra Lakṣmī menempati posisi utama di antara Pāñcarātra āgama. Lakṣmī Dirinya sendiri mengatakan dalam Tantra ini (50: 8-10)

“Aku adalah miliknya (Viṣṇu / Nārāyaṇa) Śakti abadi tertinggi yang dikenal sebagai Śrī. Saya bebas dari semua cacat. Saya memenuhi semua keinginan-Nya (Vi /u / Nārāyaṇa) dan dengan penggalan diri saya sebagai landasan yang saya wujudkan sebagai murni dan tidak murni (menjadi baik dan buruk pada saat yang sama adalah sifat unik yang ada di mana-mana Brahman). Saya melekat pada semua fungsi-Nya dan terus-menerus tetap dalam keadaan absolut terus-menerus. ”

Kemuliaan penuhnya dijelaskan dalam Śrī Sūktaṁ. Dalam nyanyian ini, Lakṣmī dipanggil untuk menghujani Rahmat-Nya karena keberuntungan dan manfaat materi. Nyanyian berakhir seperti ini; “Memohon kepadaku, Agni (Agni karena Agni seharusnya membawa persembahan kami kepada dewa masing-masing), bahwa Dewi Lakṣmī yang tidak pernah gagal, diberkati oleh siapa aku akan memiliki kekayaan dalam banyak.”

Ada beberapa argumen yang menghubungkannya dengan Śiva, karena Sahasranāma-Nya memiliki nama-nama seperti Śiva, Gaurī (pendamping Śiva). Tetapi argumen ini tidak dapat diterima karena Śiva dan Gaurī berarti keberuntungan. Tetapi sebagai Mahālakṣmī Dia adalah pencipta Sarasvati, Lakṣmī dan Mahākālī dan para dewi ini pada gilirannya menghasilkan Brahmā, Viṣṇu dan Rudra dan para Shakti-Nya.

Aṣṭalakṣmī adalah delapan manifestasi-Nya dengan berbagai bentuk untuk berbagai aspek kehidupan :

  1. Ādilakṣmī (Dia dikenal sebagai Mahālakṣmī atau kekuatan primordial);
  2. Dhanalakṣmī (kekayaan);
  3. Dhǎnyalakṣmī (biji-bijian);
  4. Gajalakṣmī (Dia bersama gajah);
  5. Santānalakṣmī (progeni);
  6. Vīralakṣmī (berani);
  7. Vijayalakṣmī (menang)
  8. Vidyālakṣmī (pengetahuan).

Mantranya

  1. Bīja Mantra Tunggal: śrīṁ
  2. Empat Bīja Mantra: om aiṁ śrīṁ hrīṁ klīṁ
  3. Sepuluh Bīja Mantra: om namaḥ kamalavāsinyai svāhā
  4. om śrīṁ hrīṁ klīṁ kamale kamalālaye prasīda prasīda śrīṁ hrīṁ śrīṁ mahālakṣmyai namaḥ
  5. om aiṁ hrīṁ śrīṁ klīṁ sauṁ jagatprasūtyai namaḥ
  6. Siddhalakṣmī Mantra: om śrīṁ hrīṁ klīṁ śrīṁ siddhalakṣmyai namaḥ



Buku Spiritual Darsana Keesaan
Meditasi-Yoga Realisasi Diri

Darsana Keesaan

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif