Dasa Mahavidya


Panca Pretasanasina

Dia duduk di atas takhta yang dipegang oleh lima mayat. Lima mayat ini adalah Brahma, Viṣṇu, Rudra, Mahādeva, dan Sadāśiva. Brahma memelihara ciptaan, Viṣṇu memelihara alam, Rudra menyebabkan kematian, Mahādeva menyembunyikan alam semesta yang larut (tirodhāna) dan Sadāśiva kembali menciptakan kembali alam semesta (anugraha).

Dikatakan bahwa kelima Tuhan ini tidak dapat berfungsi tanpa Sakti. Komentator merujuk pada selir lima Dewa ini dan tanpa mereka dikatakan bahwa para Dewa ini tidak dapat melakukan tugas mereka. Ketika mereka dalam kondisi lembam, mereka disebut mayat. Sakti di sini harus berarti berbagai manifestasi dari Lalitāmbikā. Devi Vāc tidak bermaksud merujuk dewa-dewa dan dewi lain dalam Sahasranāma ini.

Panca Brahma Svarupini

Nama ini adalah perpanjangan dari yang sebelumnya. Nama sebelumnya menggarisbawahi pentingnya Lalitāmbikā dalam semua tindakan Brahman dan nama ini menegaskan bahwa Dia adalah Brahman. Jika nama sebelumnya tidak dibaca bersama dengan nama ini, nilainya akan hilang.

Dua nama ini menjelaskan penciptaan kosmik. Brahman memiliki lima fungsi untuk dilakukan. Mereka adalah ciptaan, pemelihara, kehancuran, pemusnahan dan keselamatan. Masing-masing kegiatan ini diatur oleh Dewa yang berbeda. Brahma untuk penciptaan, dll telah dijelaskan dalam nama sebelumnya. Dewa-dewa yang berbeda ini hanyalah manifestasi dari Brahman.

Meskipun seseorang berbicara tentang berbagai bentuk dewa, semua ini hanya merujuk pada Brahman, yang tidak memiliki bentuk apa pun dan ada di mana-mana. Sebenarnya para dewa, dewi, menteri, yogi ini memiliki aktivitas alami berbeda yang terjadi di alam semesta. Itulah sebabnya Alam disebut sebagai Alam Pertiwi dan disembah sebagai Dewi sebagai tindakan Brahman yang dibuka hanya melalui Alam dan di arena Alam.

Lima tindakan Brahman adalah proses siklik. Penciptaan di sini berarti penciptaan alam semesta dalam perspektif yang lebih luas. Itu tidak berarti kelahiran seorang individu. Pemelihara juga berarti pemeliharaan alam semesta secara keseluruhan. Kelahiran dan kematian manusia serta miliaran spesies lain hanyalah bagian sepele dari aktivitas yang terjadi di alam semesta. Yang pertama di antara kreasi adalah lima elemen dasar yaitu. akasa, udara, api, air, dan bumi. Kemudian modifikasi elemen-elemen ini terjadi secara bertahap, yang disebut evolusi. Evolusi semacam itu terjadi baik dalam bidang fisik maupun halus. Bentuk evolusi tertinggi yang diketahui adalah manusia dan bentuk tertinggi dari evolusi halus adalah pikirannya.

Alam semesta yang diciptakannya dikelola oleh Brahman Sendiri. Untuk menjaga keseimbangan yang tepat, makhluk diizinkan melepaskan tubuh fisiknya. Jiwa membuat tubuh fisik berfungsi dan karenanya jiwa disebut energi kinetik. Jiwa-jiwa itu berasal dari hiraṇyagarbha atau telur emas. Ini disebut, karena ia lahir dari telur emas, terbentuk dari benih yang disimpan di perairan ketika mereka diproduksi sebagai ciptaan pertama dari Diri-ada.

Benih ini menjadi telur emas, gemerlap seperti matahari, di mana Brahman yang berdiri sendiri bermanifestasi sebagai Brahma sang Pencipta, yang oleh karena itu dianggap sebagai manifestasi dari Yang ada. Ini dianggap sebagai tindakan keempat dari Brahman, tirodhāna, atau pembubaran besar atau tindakan penyembunyian. Perbedaan antara kehancuran dan pemusnahan adalah signifikan. Penghancuran adalah kematian satu organisme tunggal dan pembubaran adalah proses tertinggi Brahman, di mana Dia membuat seluruh alam semesta untuk membubarkan dan bergabung ke dalam diri-Nya. Pada tahap ini alam semesta menjadi tidak ada. Tidak akan ada benua, tidak ada gunung, tidak ada lautan; tidak ada unsur dasar Pañca bhūta.

Tindakan Brahman semacam itu disebut mahā-pralayā. Ini terjadi ketika Śiva memulai mahā-pralaya tāṇḍava atau tarian kosmiknya. Ketika Śiva melakukan tarian penghancuran ini, Dia menjadi sangat ganas. Sementara Dia melanjutkan tarian-Nya, alam semesta secara bertahap dibubarkan kepada-Nya Modifikasi terbalik berlangsung dan sebelum kedua hanya ada lima elemen dasar. Akhirnya kelima elemen ini juga, larut ke dalam Śiva. Kecuali Siwa dan Sakti tidak ada pada tahap ini.

Sakti, sangat berbelas kasih. Bagaimanapun, Dia adalah Bunda yang ilahi. Dia memiliki niat untuk menciptakan kembali alam semesta. Karena Siwa terus menjadi sangat agresif, Dia bahkan tidak bisa melihat Dia. Sekarang Siwa dan Sakti tidak dipersatukan. Pembubaran besar terjadi hanya jika Siwa dan Sakti terpisah. Ketika mereka bersama, Śaktī tidak pernah mengizinkan Śiva untuk melakukan tindakan pemusnahan. Ketika pembubaran besar telah dimulai, Śaktī hanya bisa menyaksikan tindakan seperti itu.

Ada lagi mahā-prayala-sākṣiṇī untuk mengkonfirmasi hal ini. Entah bagaimana Dia ingin anak-anak-Nya ada. Menjelang akhir Śiva Tāṇḍava, Dia mulai menari (nāṭya) bersama dengan Śiva. Tetapi tidak ada keganasan dalam tarian-Nya. Saat melihat tarian-Nya, Śiva yang agresif mulai kembali ke wujud pengasihnya-Nya. Śiva memegang hiraṇyagarbha atau telur emas tempat alam semesta terlarut disembunyikan. Atas permintaan Śaktī, telur emas diberikan kembali kepada-Nya oleh Śiva dan ini disebut anugraha atau keselamatan.

Keselamatan adalah tahap sebelum dimulainya siklus penciptaan berikutnya. Sekarang Śaktī mengambil alih dari Śiva dan mengatur alam semesta dengan kekuatan otonomi atau svātantrya śaktī.

Sekarang, jelas bahwa tindakan Brahman tidak dapat terjadi tanpa Sakti. Oleh karena itu, dikatakan bahwa tanpa keterlibatan-Nya tidak ada tubuh termasuk Brahma, Viṣṇu, Rrudra, Mahadeva dan Sadasiva dapat berfungsi. Mereka disebut Pañca-Brahman yang berarti lima tindakan Brahman. Karena Dia menjadi penyebab dari lima tindakan ini, Dia disebut Pañca-brahma-svarūpiṇī.

Lebih lanjut tentang hiraṇyagarbha: Brahman memiliki empat kondisi yang berbeda. Mereka adalah avyakṭā, Iśvarā, hiraṇyagarbha juga dikenal sebagai sūtrātma dan virāṭ. Keadaan pertama adalah avyakṭā, tingkat tidak terwujud. Ini juga dikenal sebagai tahap turya, melampaui tiga tahap kesadaran normal. Keadaan berikutnya adalah Iśvarā. Keadaan ini adalah penyebab alam semesta dan dikaitkan dengan māyā. Negara ketiga adalah hiraṇyagarbha, yang mengikat alam semesta bersama. Keadaan akhir adalah virāṭ, perubahan rupa ilahi terjadi yang terlihat oleh mata kita. Virāṭ juga dikenal sebagai vaiśvānarā, yang berarti menghubungkan atau menjadi milik semua orang, ada di mana-mana, dikenal atau disembah, di mana-mana, universal, umum, umum, dll.



Buku Spiritual Darsana Keesaan
Meditasi-Yoga Realisasi Diri

Darsana Keesaan

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif