Dasa Mahavidya


6. Tripura-bhairavi

Tri berarti tiga; pura berarti benteng, kastil, kota, kota, dll; Bhairavi merujuk pada Permaisuri Bhairava, suatu bentuk Siwa. Tiga secara mitologis merujuk pada tiga benteng yang diperintah oleh tiga kekuatan “jahat”. Tetapi, mereka secara halus menyampaikan tiga tahap kesadaran yang berbeda, aktif, mimpi dan tidur nyenyak . Dia dalam bentuk semua triad. Misalnya, Dia dalam bentuk Brahma, Viṣṇu dan Rudra; Icchā, jñāna dan kriyā śakti; ciptaan, rezeki dan kehancuran; tiga nādi, iḍā, piṅgala dan suṣumna; tiga dunia, bhūr, bhuva, suvaḥ; tiga guṇa sattvic, rajasic dan tamsic. Dia dalam bentuk semua triad seperti itu dan begitu triad ini dilampaui, Brahman tercapai. Dengan kata lain, begitu kita memiliki Rahmat-Nya, kita dapat menyadari Siwa. Karena itu Ia disebut Tripurabhairavi.

Bhairavi adalah Kekuatan eksklusif Bhairava. Yang Mutlak adalah Brahman atau Śiva, yang melampaui segala sesuatu dan berdiam dalam keutamaan transendental, karena Dia hanya ingin tetap di sana. Keunggulan transendental ini dikenal sebagai Śaktī. Secara praktis, tidak ada perbedaan antara Śiva dan Śaktī.

Sementara Śiva disebut Agung, energi ilahi-Nya yang tak tertandingi dikenal sebagai Śaktī-Nya. Ia dikenal sebagai anugrahātmika, inkarnasi Rahmat. Dia hadir dalam semua kondisi sebagai kesadaran ilahi. Kesadaran “Aku” ilahi hadir selamanya dan karenanya Śiva bersifat subyektif dalam semua tindakan alam semesta. Karena itu, Śiva menjadi Realitas Tertinggi. Tanpa Śiva, alam semesta tidak dapat eksis karena hanya Dia sajalah yang menerangi diri.

Cahaya Penerangan Diri ini adalah prakāśa, yang tanpanya tidak ada aktivitas yang dapat terjadi di alam semesta. Cahaya ini saja tidak dapat menyebabkan aktivitas di alam semesta. Cahaya dapat diwujudkan hanya jika ada objek seperti sebaliknya, pencahayaan prakāśa menjadi tidak diketahui.

Śiva dapat mengetahui kekuatan-Nya yang tak tertandingi hanya melalui vimarśa. Oleh karena itu, vimarśa (Bhairavī) menjadi faktor pertimbangan prakāśa, yang tanpanya, prakāśa akan tetap tidak jelas. Dengan kata lain, tanpa Śaktī, Śiva menjadi inert. Bukannya Śaktī lebih kuat dari Śiva. Secara faktual, Śaktī tidak akan berasal sebagai energi independen, tetapi karena kehendak Śiva. Śiva telah memberikan kekuatan otoritas atau svātantrya-Nya kepada Śaktī, yang tanpanya Dia tidak dapat melakukan proses universal. Karena kekuatan tertinggi atau svātantrya ini, Śaktī bermanifestasi sebagai ‘Ini’, sedangkan, Śiva terus tetap menjadi kesadaran “Aku” tertinggi. Ini karena kehendak Śiva,

Sekali lagi, Tripurabhairavī akan berada di chakra mūlādhāra. Mantra-nya terdiri atas tiga bījākśara dan semuanya membentuk segitiga terbalik di tengah chakra mūlādhāra.

Dia adalah pencipta dalam chakra mūlādhāra dalam bentuk kāmarūpā, yang terdiri dari tiga bindu (titik-titik) yang membentuk segitiga terbalik, dari mana semua triad dilahirkan, yang akhirnya mengarah pada penciptaan alam semesta ini. Segitiga terdalam chakra mūlādhāra dikenal sebagai kāmarūpā. Tiga titik segitiga memiliki tiga bījākśara dan tiga bījākśara yang saling terhubung oleh sisi-sisi segitiga dan masing-masing sisi ini mewakili icchā śakti, jñāna śakti dan kriyā śakti atau kehendak Ilahi, pengetahuan Ilahi, dan tindakan Ilahi. Tindakan ilahi adalah tahap akhir dari perwujudan, dua yang pertama adalah keinginan untuk menciptakan dan pengetahuan yang diperlukan untuk mencipta. Bagaimana Dia dapat menciptakan sendiri? Siwa ada di dalam segitiga itu. Ini juga membuktikan bahwa Śiva dan Śakti tidak dapat dipisahkan. Dalam yantra-Nya, segitiga terbalik dan bindu pusat secara jelas digambarkan (seperti dalam Śri Cakra).



Buku Spiritual Darsana Keesaan
Meditasi-Yoga Realisasi Diri

Darsana Keesaan

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif