Dasa Mahavidya


7. Dhumavati

Dhūma berarti asap dan Dhūmāvatī dikatakan dalam bentuk asap, sebagian besar berkaitan dengan pembakaran kayu bakar. Dari sepuluh Mahāvidyā, hanya Dhūmāvatī yang dianggap tidak beruntung. Dia terlihat sangat tua, mengenakan kain, rambut yang tidak terawat, kerutan di wajahnya dan di seluruh tubuh.

Dia bepergian dengan kereta roda empat kecil, yang memiliki bendera bertuliskan gambar gagak dan spanduk juga berisi gambar gagak. Dikatakan bahwa kereta ini ditarik oleh gagak berukuran besar. Ada pendapat bahwa dia tidak memiliki siapa pun untuk menggambar kereta ini.

Dia digambarkan sangat tua, dengan kulit layu dan janda. Alasan utama menggambarkan dia dalam bentuk yang tidak menguntungkan bisa jadi karena kenyataan bahwa hidup kita mengandung baik dan buruk; baik keberuntungan dan tidak menguntungkan; benar dan salah, dll.

Di tingkat pencapaian spiritual yang lebih tinggi, seseorang tidak membedakan antara dikotomi. Bagi mereka seluruh alam semesta hanyalah Siwa, yang berarti Siwa mengendalikan semua dikotomi.

Karena ia dianggap sangat tidak menguntungkan, ia dibandingkan dengan tiga dewi yang paling tidak beruntung. Nirṛti (pembubaran, kehancuran, musibah, kejahatan, dan kemalangan), Jyeṣṭhā (kemalangan, dipersonifikasikan sebagai kakak perempuan Lakṣmī) dan Alakṣmī (kekayaan jahat, nasib buruk, kesusahan, kemiskinan, dan menyebabkan kemalangan) adalah tiga dewi yang tidak beruntung.

Ada beberapa kisah mitologis tentang asalnya. Dikatakan bahwa dia keluar saat mengaduk samudera dan dia dinikahkan dengan seorang bijak yang mengerti bahwa dia tidak bisa saleh dan ilahi. Orang bijak mendekati Wisnu, yang memintanya untuk membawa istrinya ke semua tempat yang penuh dengan ketidakberuntungan. Setelah itu keduanya tidak bisa hidup bersama dan terpisah. Dia pergi ke Wisnu dan mengatakan kepadanya tentang nasibnya. Wisnu mengatakan kepadanya bahwa semua wanita akan menjaganya. Tapi, wanita juga tidak merawatnya dan dengan demikian dia muncul dalam bentuk yang jelek dan menyedihkan. Alasan utama adalah bahwa dia tidak menguntungkan untuk rasionalitas yang dibahas di atas.

Terlepas dari penampilannya, kebiasaan makannya juga dikatakan mengerikan. Dia memiliki kesukaan aneh akan tulang dan darah. Dia digambarkan dengan membawa tongkat sapu, karangan bunga yang terbuat dari tengkorak, mengunyah mayat, dll. Dikatakan bahwa dia dilahirkan di tempat Pārvatī, Permaisuri Siwa, membakar dirinya sendiri dalam api homa Dakṣa ayahnya, dengan masuk ke dalam api pengorbanan. Dari api, asap tebal datang dan ini disebut Dhūmāvatī. Ada cerita lain di mana Shiva mengutuknya untuk menjadi janda.

Dengan demikian, Dhūmāvatī umumnya tidak disembah, kecuali dalam kasus yang jarang terjadi. Bagi mereka yang percaya pada kejahatan bertindak seperti necromancy dan ilmu hitam. Dia kebanyakan disembah melalui jalur tantra yang ketat. Pada saat yang sama, dikatakan bahwa ia adalah tingkat pencapaian spiritual tertinggi, karena kesadaran seseorang melampaui semua dualitas dunia material. Tapi, aspek ini jarang terlihat dalam ibadatnya. Semua orang memandangnya hanya sebagai perwujudan dari kenegatifan dan ketidakberuntungan.

Mantranya

dhūṁ dhūṁ dhūmāvatī svāhā

Sesuai tantra, mantra berikut digunakan:

dhūṁ dhūṁ dhūmāvatī ṭhaḥ ṭhaḥ



Buku Spiritual Darsana Keesaan
Meditasi-Yoga Realisasi Diri

Darsana Keesaan

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif