Dasa Mahavidya


1. Maha Kali

Kala berarti Shiva. Ini juga berarti berbagai faktor waktu termasuk waktu keberangkatan (kematian). Itu juga berarti hitam. Jika kita mengartikan ini sebagai Śiva, maka Kali merujuk pada Kalan-Kali (seperti Bhairava dan Bhairavi). Jika kita menganggap ini sebagai waktu, maka Kali adalah Dewi untuk mengendalikan faktor waktu alam semesta, yang bertolak belakang dengan infinity Shiva. Luasnya Shiva terikat oleh Kali, Mayasakti. Dia adalah Mayasakti karena kegelapan intrinsiknya. Inkarnasinya dijelaskan dalam Devi Bhagavata Puraṇa (bab V). Ceritanya seperti ini. Semua dewa dan dewi berdoa kepada Bunda Ilahi Agung Ilahi untuk mengeluh tentang dua setan Sumbha dan Nisumbha, karena mereka adalah dewa dan dewi yang terus-menerus meresahkan. Parasakti menciptakan sakti dari tubuh-Nya dan menamainya sebagai Kausika. Kausika berarti yang memiliki cakar. Menurut Devi Bhagavata.

Dia digambarkan dalam berbagai bentuk. Masa depannya yang unik adalah warna kulitnya yang hitam dan karangan bunga tengkorak. Dia memiliki empat tangan dan dalam empat lengan ini Dia memegang sabit di tangan kiri atas-Nya, kepala cincang di tangan kiri bawah-Nya, Mengenai tangan kanannya, deskripsi bervariasi. Dalam beberapa uraian, Dia dikatakan membawa cangkir berisi darah dan di sisi lain Dia menunjukkan varada mudra (pemberian anugerah). Dia sering digambarkan dalam posisi berdiri-Nya di atas mayat. Mahanirvaṇa tantra menggambarkan Beliau dengan dua tangan, satu dengan abhaya (menghilangkan rasa takut dan secara kontekstual mengacu pada ketakutan dari kematian) dan yang lainnya dengan varada (pemberian anugerah) mudra. Dia duduk di atas lotus berwarna merah tua. Dia memiliki lidah yang menonjol, yang menandakan bahwa Dia mengkonsumsi semua hal jahat dan hanya memberikan yang paling murni kepada para penyembah-Nya.

Kulitnya menggambarkan kematian dan ketidakterbatasan; kematian bagi orang berdosa dan kekekalan adalah Sifat-Nya. Dia berada di luar kāla (waktu), karenanya Dia abadi. Garland yang terbuat dari tengkorak menjelaskan seluruh makhluk di alam semesta. Seluruh ciptaan secara simbolis dijelaskan sebagai tengkorak.

Mengapa tengkorak? Tengkorak mewakili realitas keberadaan yang memuncak ke dalam kematian, yang tidak bisa dihindari. Karangan bunga tengkorak dikatakan memiliki 50 tengkorak, masing-masing mewakili 50 huruf Sanskerta.

Dia mengenakan rok yang terbuat dari tangan cincang, yang mewakili penghancuran karma dari mereka yang telah menyerah kepada-Nya. Dalam kurun waktu singkat keberadaan manusia, ego seseorang memainkan peran penting. Kecuali ego seseorang dihancurkan, realisasi tidak mungkin terjadi. Ketika Dia berdoa dengan cara yang benar, Dia menghilangkan ego seseorang.

Ini secara simbolis diekspresikan melalui kepala yang dipotong. Sabit mewakili Rahmat-Nya dan kepala yang dipotong mewakili ego seseorang. Ketika Dia menghujani Rahmat-Nya, hal pertama yang Dia lakukan adalah menghilangkan ego seseorang.

Mengapa Dia memilih untuk memusnahkan ego kita dan apa perlunya?

Tattvabodha menjelaskan ego sebagai, “ahaṁkartā ahaṁkāraḥ” Ini berarti bahwa pemikiran tentang kependudukan adalah ego. Kecuali ego dihancurkan, perjalanan spiritual tidak dapat dikejar secara logis. Dia berdiri di atas mayat dan lebih sering mayat ini digambarkan sebagai Shiva, yang secara halus disampaikan tanpa Shakti, Shiva adalah mayatnya. Saundaryalahari menjelaskan konsep ini sebagai berikut. Śiva menjadi lembam tanpa Śaktī. Ketika Śiva tidak dipersatukan dengan Śaktī, Dia tidak dapat bermanifestasi sebagai alam semesta. Karena sifat fungsional-Nya, Bunda Ilahi menjadi sangat penting.

Satu hubungan penting selain menjadi Mahakala dan Mahakali adalah tempat tinggal mereka; mereka tinggal di krematorium dan pemakaman. Ini terutama untuk menyampaikan bahwa tujuan akhir kita hanyalah krematorium, terlepas dari status seseorang. Itulah sebabnya Dia disebut sebagai śmaśāna vāsinī (orang yang tinggal di krematorium).

Kali Astotram menggambarkan-Nya seperti ini. Dia adalah perusak waktu, mengerikan dalam wujud tetapi bermanfaat. Dia adalah kebanggaan Kali yuga, samudera kasih sayang tanpa batasan (karena Dia adalah Kali), Dia yang membebaskan, penghancur dosa di Kali yuga. Dia menyukai perawan. Dia memiliki suara yang lembut dan halus, menghancurkan ketakutan dan mencintai mereka yang menyembah-Nya. Tubuhnya dipuja sepenuhnya dengan kapur barus dan pasta cendana. Dia adalah perwujudan dari kulacara (juga dikenal sebagai kaulacara), Dia dihiasi dengan karangan bunga bijakṣara kliṁ (kāmabīja). Dia terdiri dari tiga bijakṣara krīṁ hrīṁ śrīṁ dan Dia menghancurkan maut bagi mereka yang membaca bijakṣara ini.

Mantranya :

  • om krīṁ krīṁ krīṁ hūṁ hūṁ hrīṁ hrīṁ dakṣiṇekālike krīṁ krīṁ krīṁ krīṁ hūṁ hūṁ hrīṁ hrīṁ svāhā

Ada versi singkat mantra ini selain variasi lainnya

  • krīṁ kalyāṇī (keberuntungan), hrīṁ kālī, śrīṁ karālī

(karālī artinya mengerikan)



Buku Spiritual Darsana Keesaan
Meditasi-Yoga Realisasi Diri

Darsana Keesaan

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif