Pratyabhijnā dalam Tantra dan Shaivisme


Apa yang biasa disebut “Kashmir Shaivism” sebenarnya adalah sekelompok beberapa tradisi keagamaan monistik dan tantra yang berkembang di Kashmir dari abad-abad terakhir milenium pertama Masehi hingga abad-abad awal abad kedua. Tradisi-tradisi ini hanya bertahan dalam bentuk yang dilemahkan di antara para Brahmana Kashmir, tetapi baru-baru ini ada upaya untuk menghidupkannya kembali di India dan secara global. 

Tradisi-tradisi ini harus dibedakan dari tradisi Shaiva Siddhānta dualistik yang juga berkembang di Kashmir abad pertengahan. Filsafat Shaivisme Kashmir monistik yang paling menonjol adalah sistem Pratyabhijnā (Pengakuan) yang dikemukakan dalam tulisan-tulisan Utpaladeva (abad 925-975 M) dan Abhinavagupta (abad 975-1025 M). Murid Abhinavagupta Kshemarāja (abad 1000-1050) dan penerus lainnya menafsirkan filsafat itu sebagai mendefinisikan secara retrospektif pentingnya teologi dan filsafat Shaiva monistik sebelumnya. Artikel ini akan fokus pada perkembangan sejarah dan ajaran dasar filosofi Pratyabhijnā.

Dinamika budaya Kashmir abad pertengahan mencakup sejumlah kultus yang sekarang digolongkan oleh para sarjana sebagai “Tantra,” termasuk Shaiva (pemujaan Siwa) yang saling menjalin dan Shākta (pemujaan Dewi) garis keturunan Vaishnava Pancarātra (tradisi esoteris yang berpusat di sekitar penyembahan Visnu) dan tradisi Vajrāyana Buddhis.

Tantra dan Shaivisme Kashmir

Tantrisme adalah subjek yang kompleks dan kontroversial, salah satu karakteristiknya yang paling pasti untuk klasifikasi kontemporer jika bukan yang paling definitif, adalah pengejaran kekuasaan. Tradisi tantra adalah tradisi yang bertujuan meningkatkan kekuatan praktisi. Penunjukan teologis untuk esensi kekuatan semacam itu adalah Sakti atau Shakti (pasangan wanita dengan prinsip ilahi pria, yang esensinya adalah kekuatan). Manifestasi dari Shakti bahwa praktisi tantra aspire setelah sangat bervariasi, dari kemahiran magis yang relatif terbatas ( siddhi atau vibhūtis ), melalui kuasa kerajaan, kemahakuasaan santo de-individualized dan dibebaskan untuk kinerja tindakan kosmik Brahman.

Dalam esainya, “Kemurnian dan Kekuasaan di antara para Brahmana Kashmir,” sejarawan Oxford, Alexis Sanderson, menjelaskan bahwa pengejaran Tantra terhadap kekuasaan semacam itu melanggar ortodoks norma-norma Hindu arus utama yang membatasi hak pilihan manusia untuk kepentingan simbolis dan kemurnian ritual (shuddhi). (Sanderson 1985). Melanggar resep mengenai kasta, diet dan kematian, banyak ritus Tantra yang awalnya dilakukan di tempat kremasi.

Dalam Tantrisme Shākta, Shakti sebagai Dewi adalah dirinya sendiri dewa tertinggi, dalam Shaivisme Kashmir yang monistik, ia dimasukkan ke dalam esensi metafisik Dewa Siwa. Shiva adalah Shaktiman (“pemilik Shakti“) yang melingkupinya dalam sifat androgini sebagai kekuatan dan pendamping yang integral. Menurut mitos Shaiva monistik yang dominan, Shiva keluar dari semacam permainan memisahkan dirinya dari Shakti dan kemudian dalam persatuan berasal dan mengendalikan alam semesta melaluinya.

Ritual Shaivisme Kashmir

Pola dasar praktik spiritual, yang juga mencerminkan perampasan pemujaan Dewi (Shaktisme) oleh Shaivism adalah pendekatan terhadap Shiva melalui Shakti. Seperti yang dinyatakan di teks suci Shaiva, Vijnāna-Bhairava, Shakti adalah pintunya. Mahir mengejar realisasi identitas dengan Siwa mahakuasa dengan mengasumsikan agen mitis dalam memancarkan dan mengendalikan alam semesta melalui Shakti. Dengan demikian dalam ritual seksual seorang pria menyadari dirinya sebagai pemilik Shakti dalam pasangannya. Dalam perenungan “teosofi” yang lebih sering diinternalisasi, seseorang menyadari diri sebagai pemilik Shakti dalam semua modalitas imanennya dengan bantuan diagram lingkaran kosmogenesis (mandala) dan mantra.

Domestikasi Pemikiran Shaiva Kashmir

Para cendekiawan mengidentifikasi beberapa prasyarat untuk pengembangan wacana filosofi Shaiva yang monistik dalam tren gerakan Tantra abad pertengahan untuk “menjinakkan” diri mereka dengan mengasimilasi norma-norma Hindu kasta atas. Praktik radikal dilemahkan, disembunyikan dengan kedok kesopanan, atau ditafsirkan sebagai metafora perenungan internal.

Ekspresi dari proses yang sama ini adalah produksi oleh Brahmana Shaiva monistik dari buku pedoman yang semakin sistematis tentang doktrin dan praktik pada model teks skolastik Sanskerta ( shāstra ). Penciptaan apa yang dapat digambarkan sebagai misi keagamaan untuk elit berpendidikan juga menyebabkan peningkatan konsolidasi berbagai aliran Shaivisme monistik. Perkembangan ini dimulai pada abad kesembilan dengan transmisi Vasugupta tentang Shiva Sūtra, seolah-olah diungkapkan kepadanya dari Shiva sendiri; dan sistematisasi lebih lanjut dari ajarannya baik oleh Vasugupta atau muridnya Kallata di Spanda Kārikā. Dua karya ini dan komentarnya membentuk teks inti dari sistem Spanda Shaivisme monistik yang dikenal karena interpretasinya tentang Shakti sebagai spanda (denyut kosmik).

Buku Siva Sutra
Rahasia Yoga Shiva Shakti

Śiva Sūtrā

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif