Dasa Mahavidya


8. Bagalamukhi

Tidak ada kata dalam bahasa Sansekerta sebagai baga. Disebut baka, yang berarti munafik. Tetapi ada juga pendapat lain di mana valga adalah kata aslinya. Valga berarti seorang wanita. Tapi apa pun kata aslinya, aneh mengapa kata bagala diturunkan. Tampaknya seperti kata benda yang tepat, tanpa makna yang berarti. Tetapi secara umum, dewi ini tidak disembah banyak, karena ia mampu menyebabkan negativitas. Dia bisa menjadikan orang baik sebagai orang jahat dan orang kaya sebagai orang miskin. Dia sering disembah dalam Tantra untuk berbagai tujuan seperti melumpuhkan musuh, dll.

Ada tiga cerita tentang asalnya. Dikatakan bahwa ada torpedo di kṛtayuga, yang pertama dari semua yuga (kṛita atau satya, treta, dvāpara dan kali yuga). Selama masa yang penuh gejolak ini, beberapa makhluk dihancurkan karena torpedo. Bahkan Dewa Wisnu begitu peduli tentang hal itu dan Dia bermeditasi untuk menemukan solusi. Parāśakti muncul di hadapan-Nya dan memberinya Bagalāmukhī dari kolam, yang airnya berwarna kuning. Air di kolam penuh dengan kunyit, yang dianggap paling menguntungkan. Hanya Bagalāmukhī yang bisa mengatasi badai. Karena ia mengenakan pakaian kuning, ia juga disebut Pītāmbarā Devī (Pītāmbara berarti mengenakan pakaian kuning dan Viṣṇu juga dikenal sebagai Pītāmbara)

Ada cerita lain yang mengatakan bahwa setan bernama Madan memperoleh anugerah dan sebagai hasilnya, apa pun yang dikatakannya menjadi kenyataan. Orang-orang menderita karena dia dan mereka mulai menyembah Bagalāmukhī dan pada saat dia akan memotong lidahnya, dia menyadari kesalahannya dan berdoa kepadanya untuk mengizinkannya tetap di kakinya. Dikatakan bahwa dia memberikan anugerah ini.

Kisah ketiga terkait dengan Dhūumavatī. Dikatakan bahwa Dhūumavatī dilahirkan di tempat Pārvatī, Permaisuri Siwa, membakar dirinya sendiri dalam api homa ayahnya Dakṣa, dengan memasuki api pengorbanan. Dari api, asap tebal datang dan ini disebut Dhūmāvatī. Bentuk Pārvatī sebelum bakar diri itu dikenal sebagai Bagalāmukhī.

Bagalāmukhī dikenal karena kekuatan gaibnya. Juga dikatakan bahwa seseorang dapat memperoleh kekuatan gaib dengan menyembah-Nya. Banyak hal yang dibicarakan tentang kemampuannya untuk menghancurkan musuh. Dia juga dikatakan mengendalikan lima prāṇa di dalam tubuh (prāṇa, apāna, vyāna, udāna dan samāna). Meskipun ia telah digambarkan sebagai dewi negatif, ia juga mengatakan bahwa ia mampu memberikan pengetahuan spiritual tertinggi dan pembebasan. Ada contoh di mana dia dikatakan duduk di mayat. Ada praktik tertentu yang disebut “śava sādhana” atau praktik dengan mayat. Dia juga dikatakan sebagai kepala pasukan Lalitāmbikā, mungkin referensi tidak langsung ke Vārāhī (Lalitā Sahasranāma 76 berbicara tentang Vārāhī).

Dia dikatakan hidup di langit-langit atas tubuh manusia, di mana cairan serebrospinal masuk ke tenggorokan dari tengkorak. Cairan ini dikenal sebagai amṛta dalam meditasi kuṇḍalinī. Ketika dia bermeditasi, dia melindungi si calon. Dia juga digambarkan sebagai komandan pasukan Parāśakti, karena Bagalāmukhī diciptakan oleh Parāśakti, hanya untuk menghancurkan badai besar itu. Badai ini dapat secara halus dijelaskan sebagai badai pikiran, di mana pikiran berjuang keras untuk menemukan mana yang benar dan mana yang tidak benar. Pikiran yang sadar selalu melampaui dualitas. Tetapi pikiran biasa selalu berjuang untuk menemukan solusi, yang mengarah ke berbagai proses pemikiran. Jika dia disembah dengan benar, pikiran menjadi tenang.

Dia sering digambarkan dengan empat tangan, menghiasi pakaian warna kuning (kuning tidak hanya melambangkan keberuntungan, tetapi juga menghilangkan semua penyakit) dan ornamen warna kuning. Dia digambarkan hanya dengan dua tangan. Di tangan kanannya dia memegang tongkat dan dengan tangan kirinya, dia menarik lidah. Penyampaian halus adalah bahwa ego bermanifestasi dalam bentuk ucapan, harus diberantas untuk menenangkan pikiran, karena hanya dalam keadaan mental yang tidak bergolak, Diri dapat direalisasikan.

Mantranya

Hanya ada satu mantra Bījākṣara adalah hlrīṁ. Ini diucapkan hanya sebagai “hleem” di mana r diam dan tidak diucapkan sebagai “hlreem“.

hlrīṁ dari ha + la + ra; ha adalah bīja untuk akasa; la adalah bīja untuk bumi dan ra adalah api.

Karena agni atau api dianggap sebagai pembawa ibadah kita kepada dewa masing-masing, dalam semua mantra keberuntungan, selalu termasuk agni bīja ‘ra‘. Sementara hrīṁ (māyā bīja) memberi energi pada prāṇahlrīṁ menstabilkannya.  hlrīṁ juga memiliki kekuatan untuk bertindak atas hal-hal negatif seperti sihir hitam, dll. Sihir hitam hanyalah ketakutan yang ditanamkan dan bukan kenyataan; tetapi ada banyak pendapat yang bertentangan tentang hal ini; ia juga digunakan untuk memikat dan menangkap, serta yang lainnya kegiatan semacam itu. Secara umum bījākṣara ini tidak digunakan. Pada waktu bersamaan, semua tindakan jahat seperti itu hanya dapat dihapus oleh bījākṣara ini. Ini adalah satu-satunya bījākṣara yang mencegah pengaruh negatif yang memengaruhi jalan spiritual kita, khususnya selama meditasi kuṇḍalinī :

om hlrīṁ bagalāmukhi sarvaduṣṭānāṁ vāṁṁ mukhaṁ padaṁ staṁbhaya jihvāṁ kīlaya buddhiṁ vināśaya hlrīṁ om svāhā



Buku Spiritual Darsana Keesaan
Meditasi-Yoga Realisasi Diri

Darsana Keesaan

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif