Dasa Mahavidya


2. Devi Tara

Tara berarti penyelamat atau pelindung; itu juga berarti bersinar, bersuku kata satu yang mistis seperti OM. Seringkali, Tara disembah baik dalam agama Buddha maupun Jainisme. Ada sebuah kisah yang terkait dengan asal-usul-Nya. Ketika ksirasagara (lautan mitologis susu) bergejolak, nektar dan racun diperoleh. Meskipun semua dewa dan dewi lain takut melihat racun yang mematikan, hanya Śiva yang tetap tidak terganggu. Karenanya Dia juga dikenal sebagai Akṣobha (artinya tidak terganggu). Śiva mengkonsumsi halāhala, racun yang mematikan. Ketika Dia sedang memakan racun ini, Pārvatī, Permaisuri-Nya, memegang tenggorokan-Nya untuk mencegah racun meresap ke dalam tubuh-Nya. Sebagai akibatnya, halāhala dipukul di tenggorokan-Nya dan menjadi berwarna biru dan karenanya Śiva juga dikenal sebagai Nīlakaṇṭha (leher biru).

Kekuatan Śiva untuk tetap sebagai akṣobha berasal dari Tara dan kekuatan Śiva untuk mengonsumsi halāhala berasal dari Pārvatī. Inilah bagaimana Dewi Tara dikenal oleh kita. Dia memiliki beberapa bentuk lain seperti Ugra Tara, Nila Sarasvati dan Ekajaṭa. Dia adalah suara primordial (śabda-brahman) dari mana suara tersebut berasal. Dia mengendalikan emosi seseorang.

Dia adalah Nada dan Śiva adalah Bindu.

  • nāda vindu * kalātī namo nama
  • veda mantra svarūpā namo nama

(Bindu dan vindu adalah sama).

Dia muncul kurang lebih seperti Kali, kecuali lidah yang menonjol dan kepala yang cincang. Dia juga memegang sabit dan gunting di tangan kiri-Nya serta bunga lotus dan mudra mudra di tangan kanan-Nya. Dia juga mengenakan karangan bunga yang terbuat dari tengkorak. Dia berdiri di atas mayat. Dikatakan bahwa mencapai-Nya jauh lebih mudah daripada Dewi-Dewi Dasa Mahāvidya lainnya. Tidak ada batasan (niyama) untuk menyembah-Nya. Dia juga mewakili OM. Menurut beberapa Kitab Suci, Dia milik uttaramnaya.

Yang penting dari mereka adalah menghilangkan ketakutan, ketakutan dari binatang buas, air dan hantu, mencapai pengetahuan materi dan spiritual. Dikatakan bahwa Tara Kurukulla mengusir roh-roh jahat. Dia tidak pernah bisa didekati dengan cara ibadah tertentu. Memvisualisasikan-Nya sepanjang waktu adalah cara terbaik untuk mencapai Rahmat-Nya. Namun, penting bahwa orang yang mempraktikkan mantra-Nya tidak boleh mengucapkan kebohongan dalam keadaan apa pun.

Ayat dhyana yang umum dikenal menggambarkan-Nya sebagai berikut:

“Saya bermeditasi Devi Tara dengan tiga mata, dihiasi pakaian putih, yang kemilauannya seperti bulan, dengan bulan sabit di kepala-Nya dan yang memegang teratai, sabit, dan tengkorak di tangan-Nya.”

Mantra ini memberikan semua jenis kemakmuran dan pencapaian.

Ada ayat-ayat dhyana lain yang menggambarkan-Nya seperti ini.

  • Dia duduk di atas angsa dengan empat wajah dan delapan tangan. Dia berpakaian putih. Dia memegang kamaṇḍalu (wadah untuk menampung air), lotus, jerat, senjata lain yang disebut śakti, rosario, karangan bunga, varada, dan mudra abhaya. Bermeditasi pada wujud ini dikenal sebagai sṛṣṭi (penciptaan) dhyana.
  • Dia berada di Svetadvipa, dikenal sebagai Pulau Putih (pulau mitologis tempat jiwa-jiwa yang dibebaskan hidup (mereka sering dikirim kembali ke bumi dengan berbagai tugas; sangat dekat atau mirip dengan inkarnasi). Dia mengenakan pakaian merah dan duduk di atas takhta merah Dia memiliki satu wajah dan empat tangan. Dia memegang rosario, cangkir diisi dengan inebriant dan varada dan abhaya mudra. Bermeditasi pada wujud ini dikenal sebagai sthiti (pemeliharaan) dhyana.
  • Dia duduk di perahu, di tengah lautan darah, dengan pakaian hitam, mengenakan hiasan yang terbuat dari tulang. Dia memiliki sembilan wajah dan 18 tangan. Dia memegang senjata kuat yang berbeda di 16 tangannya dan varada dan mudra abhaya di tangan. Bermeditasi pada bentuk ini dikenal sebagai samhara (penghancuran) dhyana.

Mantra ini memberikan semua jenis kemakmuran dan pencapaian.

  • om hrīṁ trīṁ huṁ phaṭ

Guru Vasisṭha merenungkan mantra di atas untuk waktu yang lama dan Dia tidak muncul dan karenanya dia mengutuk mantra ini dan setelah kutukannya mantra di atas kehilangan potensinya. Segera setelah kemarahannya mereda, ia menghapus kutukan mantra dengan memodifikasi trīṁ menjadi strīṁ dan setelah itu mantra mulai menghasilkan. Mantra ini kemudian dimodifikasi dan mantra yang dimodifikasi ini saja memberikan hasil.

  • om strīṁ hrīṁ huṁ phaṭ
  • om trīṁ hrāṁ huṁ namastārāya mahātārāyai sakala dustarāṁstāraya tārāya tara tara svāhā

Terlepas dari mantra di atas, ada delapan mantra yang dengannya Brahma dan Viṣṇu menyembah-Nya.

  • om trīṁ hrīṁ huṁ phaṭ
  • om aiṁ hrīṁ śrīṁ klīṁ sauḥ huṁ ugratāre huṁ phaṭ
  • om huṁ hrīṁ klīṁ hsauḥ huṁ phaṭ
  • om aiṁ hrīṁ śrīṁ klīṁ hsauḥ huṁ ugratare hum phaṭ
  • om huṁ hrīṁ klīṁ hsauḥ huṁ phaṭ
  • om hrīṁ huṁ hrīṁ huṁ phaṭ
  • om trīṁ huṁ hrīṁ huṁ phaṭ
  • om trīṁ huṁ phaṭ klīṁ aiṁ

Mantra Ekajaṭa:

  • om hrīṁ strīṁ huṁ phaṭ
  • om hrīṁ namo bhagavatyekajaṭe mama vajrapuṣpaṁ pratīccha svāhā

Mantra Nila Sarasvati:
Dia memegang lonceng dan tengkorak di tangan kiri-Nya dan di tangan kanan-Nya, trisula dan pedang. Dia memiliki bulan sabit dan Dia berdiri di atas mayat. Mantra ini memberikan kemenangan dalam argumen dalam kasus-kasus pengadilan.

  • om śrīṁ hrīṁ hsauḥ huṁ phaṭ nīla sarasvatyai svāhā
  • om hrīṁ strīṁ huṁ

Mantra Vidyarajni:
Mantra ini memberikan manfaat materi dan pembebasan

  • om aiṁ hrīṁ śrīṁ klīṁ sauṁ klīṁ hrīṁ aiṁ blūṁ strīṁ nīlatāre sarasvati drāṁ drīṁ klīṁ blūṁ saḥ aiṁ hrīṁ śrīṁ klīṁ sauḥ sauḥ hrīṁ



Buku Spiritual Darsana Keesaan
Meditasi-Yoga Realisasi Diri

Darsana Keesaan

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif