Simbolisme Lingga Yoni dalam Tantra


Simbolisme Tantra, seperti subjek seksualitas pada umumnya, selalu melibatkan pikiran manusia. Pikiran modern tampaknya juga terobsesi dengannya. Banyak orang ke dalam Tantra, serta sebagian besar cendekiawan yang menulisnya tampaknya tidak mampu bergerak melampaui saran fisik simbol-simbol ini ke indikasi spiritual mereka. Ini telah membuat studi dan praktik Yoga Tantra pada tingkat yang dangkal di mana energi kosmik dan kreatifnya yang lebih dalam tetap hilang.

Ada kecenderungan untuk mengurangi Siwa linga dan Sakti yoni, dua simbol Tantra utama naik dan turun – yang sering diwakili oleh batu kerucut yang tegak untuk lingga Siwa dan batu cincin atau dasar untuk Sakti yoni – menjadi sekadar laki-laki dan organ seks wanita, yang merupakan salah satu dari banyak refleksi mereka, dan pemujaan erotis mereka. Ada tradisi seksualitas Tantra mithuna yang menggunakan seks suci sebagai bagian dari latihan Yoga. Tapi itu bukan satu-satunya latihan Yoga Tantra, apalagi yang tertinggi, dan ketika dilakukan diintegrasikan ke dalam berbagai praktik yang jauh lebih besar.

Adalah keliru jika melihat lingga dan yoni hanya dalam istilah seksual manusia, seperti halnya melihat Dewa-dewa Siwa dan Sakti hanya sebagai simbol seksualitas. Tidak diragukan lagi, seksualitas adalah dorongan biologis dan psikologis kita yang terkuat. Namun seksualitas mencerminkan kekuatan yang lebih besar dan lebih tinggi, yang darinya itu hanyalah manifestasi biologis luar.

Polaritas kekuatan yang kita temukan dalam seksualitas tercermin dalam dualitas besar alam dari listrik dan magnet, hingga kekuatan api dan air, matahari dan bulan, dan bentuk-bentuk gunung dan lembah. Dualitas dan polaritas universal inilah yang menjadi dasar Yoga Tantra, bekerja dengannya, dan melaluinya kembali ke kesatuan murni di belakangnya. Seksualitas adalah kekuatan penting yang harus kita pahami dalam prosesnya, apakah kita memilih untuk mengungkapkannya dalam hubungan manusia atau meninggalkannya demi praktik yang lebih soliter.

Lingga Siwa sering digambarkan dalam bentuk kerucut yang tegak seperti organ seksual pria, tetapi ada banyak jenis lingga lainnya juga. Lingga adalah simbol kekuatan universal, kekuatan maskulin kosmik atau prinsip Siwa. Ini memiliki banyak bentuk di alam.

Dalam bahasa Sanskerta, kata linga mengacu pada ‘tanda utama’ atau ‘karakteristik’ dari sesuatu. Sebagai sebuah istilah, ini bukan sinonim untuk organ seksual pria, seperti yang diyakini sebagian orang. Linga menunjukkan apa yang luar biasa dan determinatif. Dalam hal ini, organ seksual pria dapat dikatakan sebagai ciri pembeda atau lingga seorang pria pada tingkat fisik, tetapi lingga dalam konteks lain dapat memiliki makna yang sangat berbeda.

Dalam filosofi Yoga, istilah lingga mengacu pada tubuh halus, yang merupakan prinsip dominan dalam sifat kita atas tubuh fisik. Lingga Siwa juga merupakan tubuh halus dan dapat menunjukkan daerah atas dari jantung ke kepala. Lingga adalah tempat di mana energi disimpan, dihasilkan, dan dipertahankan.

Masalahnya adalah bahwa pikiran modern, khususnya sejak Freud, sering mencoba menggunakan seks sebagai sarana utama untuk menafsirkan kehidupan, bahkan meluas ke seni dan spiritualitas, yang mereka coba pahami sesuai dengan simbolisme seksual atau kehidupan seks orang-orang yang terlibat! ‘Reduksionisme seksual’ ini kehilangan kepekaan dan inspirasi yang lebih dalam dan lebih luas yang dimiliki orang.

Jelas bahwa seksualitas ada untuk kebanyakan orang, tetapi kerohanian sejati dan kreativitas sejati tidak ada! Beberapa cendekiawan telah melangkah lebih jauh dengan mencoba mereduksi Devata Hindu.

Simbolisme Lingga Siwa

Siwa melambangkan energi kesadaran dan kehidupan yang meningkat di alam. Kita melihat ini dalam bentuk-bentuk seperti gunung, awan guntur, pohon, dan manusia. Banyak bahasa seperti itu di situs-situs Shiva yang paling penting di Himalaya – adalah batu dalam bentuk gunung kecil. Banyak lingga lainnya dihubungkan dengan cahaya, lingga Matahari, Bulan dan Api. Ada dua belas Jyotirlinga yang terkenal atau bentuk cahaya Siwa di dua belas kuil khusus di seluruh India.

Negara bagian Tamil Nadu memiliki bentuk lingga Siwa khusus untuk lima unsur dengan lingga bumi, air, api, udara, dan eter di kuil-kuil khusus di wilayah tersebut. Dalam hal ini, setiap elemen memiliki lingga Siwa atau kekuatan determinatifnya. Bukit Arunachala yang terkenal, tempat tinggal resi agung tercerahkan Ramana Maharshi, dikatakan sebagai Api lingga Dewa Siwa.

Lingiva Siwa lainnya dikaitkan dengan emas atau kristal, kekuatan cahaya di jaman logam. Lingga Siwa sering digambarkan dalam istilah cahaya, kristal atau transparansi. Shiva sendiri dikatakan sebagai cahaya murni atau cahaya dalam kondisi primal yang tidak terdiferensiasi, Prakasha matra.

Lingga Siwa terhubung ke segitiga runcing ke atas, yang juga merupakan simbol api. Lingga hadir di organ seksual laki-laki baik pada tumbuhan maupun pada hewan. Tetapi kita seharusnya tidak mengabaikan bentuk-bentuk lainnya dalam mengakui hal itu. Penyembahan lingga dihubungkan secara lebih umum dengan penyembahan pilar, obelisk, batu berdiri dan piramida. Penyembahan lingga Tantra dihubungkan dengan penyembahan pilar Veda (stambha Veda, skambha, dharuna), yang memiliki paralel di seluruh dunia kuno dan dalam budaya asli pada umumnya yang masih dapat merasakan kekuatan spiritual di balik bentukan-bentukan alam.

Lingga Siwa sering menjadi pilar cahaya. Dalam ritual api Veda khusus, api dapat dibuat naik dalam bentuk pilar yang juga bisa berbentuk manusia! Bahkan, istilah Dharma pada awalnya merujuk pada apa yang menjunjung tinggi hal-hal dan dapat dilambangkan dengan pilar. Lingga Siwa adalah pilar universal Dharma. Pilar juga merupakan simbol batin yang menunjukkan ‘tulang punggung tegak dan pikiran terkonsentrasi’.

Dalam hal sifat manusia, ada beberapa lingga atau tanda karakteristik. Kekuatan Prana adalah kekuatan lingga atau pilar yang menopang tubuh fisik sesuai dengan arus yang berasal darinya. Inilah batin ‘Prana Linga‘. Kecerdasan kita yang lebih dalam atau Buddhi memberi kita kekuatan wawasan untuk membedakan realitas yang lebih tinggi, ‘Buddhi Linga‘. Atman atau Diri yang lebih tinggi adalah lingga utama atau kekuatan penentu dari sifat yang tetap stabil dan tinggi (transenden) di sepanjang semua pengalaman hidup kita yang dikenal dengan ‘Atma Linga‘.

Lingga dan yoni selalu berjalan bersama, pertama-tama pada tingkat yang berlawanan, sebagai segitiga menunjuk ke atas dan ke bawah. Lingga dengan yoni di bawahnya, batu berdiri dan dasar cincin, menunjukkan penyatuan energi pria dan wanita, tidak hanya dalam seksualitas, tetapi juga sebagai kekuatan elektromagnetik.

Selain itu, lingga dalam gerakannya menciptakan yoni, sama seperti titik dalam gerakannya dapat membuat lingkaran. Kita dapat melihat ini dalam gerakan melingkar bintang-bintang, planet-planet dan nebula, serta banyak fenomena beragam lainnya di dunia alam. Tokoh utama adalah lingga dan bidang revolusi adalah yoni. Planet-planet membentuk yoni atau lingkaran ketika mereka berputar mengelilingi Matahari sebagai lingga, tata surya, prinsip atau poros pusatnya. Namun Matahari sendiri berputar di sekitar bintang-bintang lain dan menciptakan yoni atau lingkarannya sendiri.

Stonehenge, dan situs keramat serupa lainnya yang memiliki batu-batu berdiri yang dibentuk menjadi lingkaran besar, menunjukkan penyatuan lingga dan yoni, prinsip-prinsip kosmis laki-laki dan perempuan atau Shiva-Shakti. Lingga dan yoni juga disatukan dalam chakra atau roda, dengan lingga sebagai poros dan yoni sebagai keliling. Penggunaan chakra dalam ritual Hindu dan seni juga mencerminkan dua kekuatan ini. Setiap chakra tubuh halus menunjukkan penyatuan energi Siwa dan Sakti yang bekerja pada tingkat manifestasi tertentu.

Energi Siwa adalah arus naik yang mengalir melalui tulang belakang atau Sushumna dan energi Shakti adalah arus horizontal yang dilaluinya, membentuk berbagai teratai chakra. Bersama-sama mereka membentuk spiral kekuatan. Kedua kekuatan diperlukan untuk membuat gerakan dinamis ini.

Pengalaman Shiva lingga dalam meditasi Yoga adalah pengalaman pilar cahaya, energi, kedamaian dan keabadian, memperluas pikiran, membuka mata batin dan membawa kedamaian dan kemantapan yang dalam ke jantung. Dari sana memancarkan gelombang, arus, lingkaran, dan pusaran air Sakti yang menyebarkan rahmat, cinta dan kebijaksanaan ini kepada semua orang. Untuk memusatkan kesadaran kita pada lingga adalah salah satu cara meditasi terbaik, menenangkan pikiran dan menghubungkan kita dengan Keberadaan dan Kesaksian batin kita di luar semua pergolakan dan kesedihan dunia.

Dalam penyembuhan Ayurvedic, penciptaan lingga Prana atau konsentrasi Prana pada tingkat yang halus adalah apa yang memungkinkan penyembuhan dan peremajaan yang dalam terjadi. Dalam astrologi Veda, lingga Siwa mewakili kekuatan cahaya di belakang Matahari, Bulan, planet dan bintang. Dalam Vastu Shastra, Lingga Siwa digunakan untuk menstabilkan energi spiritual dan vital dalam sebuah rumah, sebagai saluran kekuatan kosmik.

Untuk memahami rahasia utama kehidupan, kita harus dapat melihat kekuatan-kekuatan dasar keberadaan, termasuk kebutuhan akan untuk hidup, sesuai dengan koneksi mereka yang lebih luas dan implikasi universal. Seksualitas manusia hanyalah satu dari sekian banyak manifestasi dari kekuatan kosmik dualitas, dari seksualitas Ilahi yang lebih besar, yang melampaui semua keberadaan ciptaan.

Kita harus belajar untuk melihat energi kosmik di balik seksualitas manusia daripada mencoba mengurangi polaritas spiritual menjadi kecenderungan fisik dan emosional kita sendiri. Ini adalah aspek lain dari Yoga Tantra dan Kundalini di mana kita harus melihat melampaui psikologi manusia ke kesadaran universal.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif