Pandangan Tentang Keberadaan Brahman


Para Resi meyakinkan kita bahwa Jiwa abadi dalam perjalanan evolusi spiritual. Kita telah mengambil banyak tubuh, banyak bentuk, banyak identitas berbeda melalui siklus berulang dari kelahiran, kematian dan kelahiran kembali. Setiap kedatangan ke kelahiran baru seperti perjalanan seorang astronot ke tempat yang tidak diketahui. 

Sukacita jiwa yang mendasari sepanjang petualangan ini adalah untuk berkomunikasi dengan dan menyadari Keberadaan Tuhan, belajar tentang sifat asli-Nya dari pengalaman, yang dikenal sebagai dunia atau maya. 
Tiga realitas keberadaan, Tuhan, jiwa dan dunia, merupakan dasar-dasar teologi Hindu, yang dikenal sebagai Tattva-baki dalam bahasa Sanskerta, yang menggambarkan pandangan di mana keilahian, Diri dan kosmos adalah kesatuan yang mendalam dan terintegrasi. Setiap jiwa berada dalam perjalanan yang sama, mencakup banyak kehidupan. Jalan telah diperjelas oleh mereka yang telah pergi sebelumnya. 
 
Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan pamungkas kehidupan telah diberikan berulang kali, tetapi masih harus ditanyakan dan dijawab oleh masing-masing jiwa pada waktunya sendiri: “Siapa aku?” “Dari mana aku berasal?” “Saya mau kemana? mencakup banyak kehidupan. 
Ada begitu banyak orang yang hidup di planet ini bertanya-tanya, “Apa tujuan sebenarnya, tujuan akhir kehidupan?” 
Namun, manusia dibutakan oleh ketidaktahuannya dan kepeduliannya dengan eksternalitas dunia. Dia terperangkap, terpesona, terikat oleh Karma. Realisasi terakhir yang tersedia berada di luar pemahamannya dan tetap baginya tidak jelas, bahkan secara intelektual. 
 
Pencarian pamungkas manusia, batas evolusi akhir, ada dalam diri manusia sendiri. Ini adalah Kebenaran yang diucapkan oleh para resi Veda sebagai Diri di dalam manusia, yang dapat dicapai melalui pengabdian, pemurnian, dan kendali pikiran. Untuk menyoroti yang paling penting dari ini, kita mengeksplorasi pandangan keempat denominasi ini tentang pembebasan dari siklus kelahiran, kematian dan kelahiran kembali. Akhirnya, akan menyajikan bagan kosmologi Hindu yang berupaya menghubungkan mikrokosmos dan makrokosmos dan merupakan meditasi seumur hidup.

Pandangan tentang Tuhan, Jiwa & Dunia dari Empat Denominasi Hinduisme

Ada spektrum kepercayaan agama yang luas di dalam empat sekte atau denominasi utama Hinduisme: Saivisme, Shaktisme, Vaishnavisme, dan Smartisme. Mereka memiliki lebih banyak kesamaan daripada perbedaan, mereka secara alami memiliki perspektif unik tentang Tuhan, jiwa dan dunia. 

 
Dalam Saivisme, Dewa pribadi dan Dewa kuil utama adalah Shiva. Ia murni cinta dan kasih sayang, baik imanen maupun transenden, senang dengan kemurnian dan perjuangan umat. Secara filosofis, Shiva adalah satu dengan jiwa, kebenaran mistik yang akhirnya diwujudkan melalui rahmat-Nya.

Dalam Saktisme, Dewi pribadi adalah Shri Devi atau Shakti, Bunda Ilahi, yang disembah sebagai Kali, Durga, Rajarajeshvari dan aspek-aspek lainnya. Baik welas asih dan menakutkan, menyenangkan dan murka, Dia diredakan oleh pengorbanan dan ketundukan. Penekanan pada bhakti dan tantra untuk mencapai penyatuan advaitic.

Bagi Vaishnavisme, Dewa Dewa dan kuil pribadi adalah Vishnu, atau Venkateshwara, seorang Dewa yang pengasih dan cantik yang senang dengan pelayanan dan penyerahan diri, serta inkarnasi-inkarnasinya, terutama Rama dan Krishna. Di antara cara utama persekutuan adalah melantunkan nama-nama suci-Nya. Di sebagian besar aliran Vaishnavisme, Tuhan dan jiwa berbeda secara kekal, dengan takdir jiwa adalah untuk bersenang-senang di hadirat Ilahi yang pengasih.

Dalam Smartisme, Dewa adalah Ishvara. Penyembah memilih Dewa mereka dari antara enam Dewa, namun menyembah lima lainnya juga: Vishnu, Shiva, Shakti, Ganesha, Surya dan SkandaIshvara muncul sebagai Dewa seperti manusia menurut ibadah penyembah yang penuh cinta. Baik Tuhan maupun manusia, pada kenyataannya, Yang Mutlak, Brahman; meskipun di bawah mantra maya, mereka muncul sebagai dua. Jnana, kebijaksanaan yang tercerahkan, menghilangkan ilusi.

Dalam Wawasan ini, di sepanjang bagian bawah dari empat halaman berikutnya, anda akan menemukan ayat-ayat dari tulisan pelihat dari empat denominasi yang menawarkan pandangan sekilas tentang sifat hal-hal yang paling utama.

 
Siapa saya? Darimana Saya Datang?
 
Resi menyatakan bahwa kita bukan tubuh, pikiran, atau emosi kita. Kita adalah jiwa ilahi dalam perjalanan yang menakjubkan. Kita datang dari Tuhan, hidup dalam Tuhan dan berkembang menjadi satu dengan Tuhan. Sebenarnya, kita adalah Kebenaran yang kita cari. Kita adalah jiwa abadi yang hidup dan tumbuh di tempat besar pengalaman duniawi di mana kita telah menjalani banyak kehidupan.
 
Para resi Veda telah memberi kita keberanian dengan mengucapkan kebenaran sederhana, “Tuhan adalah Kehidupan kita.” Menyadari energi Kehidupan ini dalam semua kehidupan menjadi sadar akan kehadiran kasih Tuhan di dalam diri kita. Kita adalah kesadaran abadi dan energi yang mengalir melalui semua hal (Shakti). Jauh di lubuk hati kita, kita sempurna pada saat ini, dan kita hanya perlu menemukan dan menghayati kesempurnaan ini untuk menjadi utuh. Energi kita dan energi Tuhan (Shakti) adalah sama. Kita semua adalah anak-anak Tuhan yang abadi. Setiap hari kita harus mencoba melihat energi kehidupan di pohon, burung, binatang dan manusia. Ketika kita melakukannya, kita melihat Tuhan sedang beraksi.
 
Veda menegaskan, “Barang siapa yang mengenal Brahman sebagai Kehidupan, Mata, Telinga, Pikiran – ia benar-benar memahami sepenuhnya Penyebab semua sebab.”
Kita melihat Tuhan sedang beraksi.

Saya mau kemana? Apa Jalan Saya?

Kita semua bertumbuh menuju Tuhan, dan pengalaman adalah jalannya. Melalui pengalaman, kita tumbuh dari rasa takut menjadi rasa takut, dari kemarahan menjadi cinta, dari konflik ke dalam kedamaian, dari kegelapan menjadi terang dan penyatuan dalam Brahman (Shiva-Shakti).

Kita telah lahir dalam tubuh fisik untuk tumbuh dan berkembang menjadi potensi ilahi kita. Dalam hati kita sudah satu dengan Tuhan. Agama Hindu mengandung pengetahuan tentang bagaimana mewujudkan kesatuan ini dan tidak menciptakan pengalaman yang tidak diinginkan di sepanjang jalan. Jalan yang tiada taranya mengikuti jalan nenek moyang rohani kita, menemukan makna mistik dari tulisan suci.

Jalan tiada taranya adalah komitmen, studi, disiplin, latihan, dan pematangan yoga menjadi kebijaksanaan. Pada tahap awal, kita menderita sampai kita belajar. Belajar menuntun kita ke layanan; dan pelayanan tanpa pamrih adalah awal dari perjuangan spiritual. Layanan menuntun kita ke pemahaman. Pemahaman menuntun kita untuk bermeditasi secara mendalam dan tanpa gangguan. Akhirnya, meditasi menuntun kita untuk berserah pada Tuhan (Brahman). Ini adalah jalan yang lurus dan pasti, menuju Realisasi Diri – tujuan hidup yang paling dalam – dan kemudian menuju moksha, kebebasan dari kelahiran kembali.

Veda dengan bijak menegaskan:

Dengan penghematan, kebaikan diperoleh. Dari kebaikan, pemahaman tercapai. Dari pemahaman, Diri diperoleh, dan siapa yang memperoleh Diri dibebaskan dari siklus kelahiran dan kematian.

 

Ayat-ayat dari Orang Bijak Smarta

Saya tunduk pada Govinda, yang sifatnya adalah kebahagiaan tertinggi, yang merupakan satguru, yang hanya dapat diketahui dari impor semua Vedanta, dan yang berada di luar jangkauan ucapan dan pikiran. Mari kita kutip tulisan suci dan pengorbanan kepada para Dewa, biarkan mereka melakukan ritual dan menyembah Dewa, tetapi tidak ada pembebasan tanpa realisasi identitas seseorang dengan atman; tidak, bahkan dalam kehidupan seratus Brahma disatukan.

Sesungguhnya melalui sentuhan ketidaktahuan bahwa kamu yang Maha Tinggi menemukan dirimu di bawah perbudakan Non-Diri, di mana saja menghasilkan putaran kelahiran dan kematian. Api pengetahuan, yang dinyalakan oleh diskriminasi antara keduanya, membakar efek ketidaktahuan bersama-sama dengan akarnya.

Karena harta yang tersembunyi di bawah tanah membutuhkan [untuk ekstraksi] instruksi yang kompeten, penggalian, pemindahan batu dan hal-hal lain seperti itu tergeletak di atasnya dan [akhirnya] digenggam, tetapi tidak pernah keluar dengan menjadi [hanya] dipanggil dengan nama, sehingga transparan Kebenaran Diri, yang disembunyikan oleh maya dan dampaknya, harus diperoleh melalui instruksi dari seorang brahman yang berpengetahuan, diikuti oleh refleksi, meditasi dan sebagainya, tetapi tidak melalui argumen-argumen mesum.

– Adi Shankaracharya, Vivekachudamani, ayat 1.1, 6, 47 & 65, diterjemahkan oleh Swami Madhavananda.

Ayat-ayat dari Orang Bijak Vaishnava

Bentuk intrinsik dari jiwa individu terdiri dari pengetahuan intuitif; itu tergantung pada Tuhan, mampu bersatu dengan dan terpisah dari tubuh; itu halus dan sangat kecil; itu berbeda dan berbeda di setiap tubuh.

Ada berbagai jenis jiwa individu, seperti dibebaskan, berbakti dan terikat. Bentuk intrinsik dari diri individu ditutupi oleh kekuatan mirifik Krishna. Penutup ini hanya bisa dihapus oleh rahmat Krishna.

Krishna adalah Yang Mutlak, Brahman, yang sifatnya mengecualikan semua ketidaksempurnaan dan merupakan satu massa dari semua kualitas mulia. Dia mewujudkan Teofani dan identik dengan Wisnu sendiri. Radha, permaisuri Krishna, semuanya berseri-seri dengan sukacita, dan diberkahi dengan keindahan yang mencerminkan sifat-Nya. Dia selalu dikelilingi oleh ribuan pelayan pembantu, melambangkan jiwa yang terbatas. Dia juga mengabulkan setiap keinginan. Krishna harus disembah oleh semua orang yang mencari keselamatan, sehingga gelombang kegelapan ketidaktahuan bisa berakhir. Ini adalah ajaran Empat Pemuda ke Narada, saksi semua kebenaran.

– Sri Nimbarka, Dashashloki , 2, 4, 5, 8, diterjemahkan oleh Geeta Khurana, Ph.D.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif