Dasa Mahavidya


Apa perbedaan antara Tripurasundarī dan Tripurabhairavī ?

Tripurabhairavī diposisikan sebagai energi laten (ada dalam bentuk tidak sadar atau tidak aktif tetapi berpotensi mampu mencapai ekspresi; energi yang terkandung dalam suatu objek sebagai akibat dari posisinya dalam ruang, struktur internal, dan tekanan yang dikenakan padanya) sedangkan sebagai Tripurasundarī yang menyebabkan energi laten ini untuk mengaktualisasikan dan menggerakkan energi ini ke atas menuju chakra yang lebih tinggi hingga brahmarandhra di sahasrāra.

Dia juga dikenal sebagai Vāk Devi, dari mana suara berasal. Ucapan berasal dari bentuk Prakāśa dan vimarśa dari Brahman, yang sering disebut saat membahas Realitas Tertinggi atau Yang Mutlak.

Secara umum harus dipahami bahwa bentuk prakāśa mewakili Śiva dan bentuk vimarśa mewakili Śakthī. Śiva atau Parameśvara (parama berarti yang tertinggi) adalah cahaya penerangan Diri murni dan tidak bercela dan Śaktī atau vimarśa adalah realisasi dari cahaya murni ini. Prakāśa dan vimarśa tidak dapat dipisahkan.

Ada bahasa Sanskerta yang mengatakan bahwa kata dan artinya tidak dapat dipisahkan; dengan cara yang sama Pārvatī atau Śaktī dan Parameśvaran atau Śiva tidak dapat dipisahkan satu sama lain. Ketika ada cahaya yang cemerlang, seseorang perlu memiliki pengetahuan untuk mewujudkannya sebagai cahaya. Misalkan, ada lilin yang menyala, dan saat melihat lilin dengan cahaya, bisa dikatakan lilin memberikan cahaya. Ketika seseorang ingin melihat cahaya lilin, ia perlu memiliki lilin yang menyala. Cahaya dan visibilitasnya meskipun terpisah, saling bergantung.

Visibilitas adalah ekspresi cahaya dan tanpa sumber cahaya, visibilitas menjadi tidak mungkin. Dengan cara yang sama, cahaya tidak ada gunanya, jika tidak dipantulkan memungkinkan visibilitas. Baik cahaya dan ekspresinya bersama dikenal sebagai cahaya. Ini disebut prakāśa vimarśa māyā atau Yang Mutlak. Suara berasal dari bentuk Absolute ini. Bentuk Absolut ini juga disebut parāvāc, yang merupakan tahap purba. Suara pada tahap ini bisa disebut sebagai benih yang belum berkecambah. Ketika benih mulai bertunas, panggung disebut paśyantī.

Pada tahap ini benih memiliki keinginan untuk tumbuh. Batang menjadi terlihat dan benih diatur untuk memulai perjalanan pertumbuhannya. Meskipun pasti akan ada pohon di masa depan, orang tidak tahu bagaimana pohon itu, besar atau kecil, berbuah atau tandus dll. Ketika pohon muda tumbuh hingga ketinggian tertentu, seseorang dapat melihat dedaunannya, ia akan dapat mengidentifikasi jenis pohon apa yang akan. Tahap ini disebut madhyamā. Pohon muda semakin tumbuh menjadi pohon, ketika seseorang dapat melihat bunga dan buahnya. Dia mampu mengenali sifat benih ini sepenuhnya sekarang. Bentuk lengkap pohon itu diketahui pada tahap ini. Ini disebut tahap vaikhari. Tiga tahap ini berasal dari bentuk Absolute, benih dalam contoh ini. Bentuk absolut disebut sebagai parāvāc. Parā berarti bentuk tertinggi atau bentuk tertinggi dan vāc berarti suara. Parāvāc berarti bentuk suara tertinggi. Dari bentuk parā ini atau bentuk benih bunyi berkecambah, tumbuh dan menghasilkan kata-kata. Hasilnya adalah kata lengkap dengan makna. Dalam seorang manusia parāvāc ini dikatakan dalam bentuk energi kuṇḍalinī yang ditempatkan dalam cakra mūlādāra atau cakra dasar. Dari cakra dasar, benih bunyi mulai naik, mencapai manipūraka cakra atau cakra pusar dalam bentuk paśyantī, bergerak ke anāhata cakra atau cakra jantung dalam bentuk madhyamā dan mencapai cakra tenggorokan viśuddhi sebagai vaikharī di mana pembersihan akhir dilakukan. Dari cakra tenggorokan, bentuk fisik kata-kata disampaikan. Getaran energi kuṇḍalinī adalah benih suara. Ketika keinginan untuk berbicara muncul, ia bermanifestasi sebagai Śabda Brahman di mūlādhāra dan bergerak ke atas untuk mengambil bentuk fisik dan disampaikan melalui tenggorokan cakra dalam bentuk vaikharī.

Terlepas dari aspek-aspek di atas, ada deskripsi lain tentang bentuk dan kegiatan-Nya. Karena Dia berbicara tentang Permaisuri Siwa, secara alami kekuatan-Nya berada pada-Nya. Dia adalah Svātantrya Śaktī Shiva (Kekuatan Siwa yang Independen dan eksklusif).

Ia digambarkan dengan berbagai bentuk. Dia duduk di atas teratai; dengan empat tangan; satu dengan buku, satu dengan manik-manik rosario, satu dengan dagu mudra dan lainnya dengan varada mundra. Dalam bentuk lain, ia membawa pedang dan piala berisi darah dan dua tangan lainnya yang menunjukkan mudra abaya dan varada. Dia juga digambarkan duduk di Shiva, yang lebih dominan dalam penyembahan tantra. Dia juga digambarkan sebagai seorang ratu, sangat mirip dengan Rājarājesvarī.

Mantranya

Ada banyak jenis mantra untuk-Nya, berdasarkan bentuk yang dengannya Dia direnungkan. Beberapa dari mereka diberikan di sini.

1. Tripurabhairavī: hasaiṁ hasakarīṁ hasaiṁ

2. Mantra Tripurabhairavī Pañcakūṭā : hsrauṁ hsklrīṁ hasrauṁ

3. Tripurabhairavī Sampatpradā : hasraiṁ hsklrīṁ hasraiṁ 

4. Mantra Rudrabhairavī : haskhphreṁ hasklrīṁ hasauḥ

5. Bhuvaneśavarī Bhairavī :hasaiṁ hasklhrīṁ hasauḥ



Buku Spiritual Darsana Keesaan
Meditasi-Yoga Realisasi Diri

Darsana Keesaan

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif