Dasa Mahavidya


9. Devi Matangi

Dia dikatakan lebih unggul dari Dewi Sarasvati, karena Devi Mātaṅgī bertanggung jawab atas vaikharī, tahap akhir bunyi, pada saat pengiriman, dalam bentuk ucapan. Śyāmalādaṇḍakam, salah satu komposisi terbaik dari penyair besar Kālidāsa, memanggilnya sebagai Śyāmala. Lalitā Sahasranāma (10) menyebutkan tentang Śyāmala.

mātā marakataśyāmā mātaṅgī madaśālinī || (ayat 3 dari Śyāmalādaṇḍakam)

Ini berarti “Ibu, yang gelap seperti zamrud (batu permata), yang adalah anak perempuan bijak Mātaṅgi sangat gembira …”

Dikatakan bahwa kehendak (icchā) membentuk dasar ucapan untuk akhirnya bergabung dengan kesadaran. Tiga tahap bunyi lainnya adalah parā, paśyantī dan madhyamā; yang terakhir adalah vaikharī.

Perbedaan penting antara Sarasvati dan Mātaṅgī adalah, yang pertama terkait dengan pengetahuan materialistis dan kitan suci, sedangkan Mātaṅgī memberikan pengetahuan batin untuk mengetahui Diri.

Dengan kata lain, Mātaṅgī melarutkan semua diad dan triad yang mengarah pada pembukaan māyā. Dia juga memberikan pengetahuan spiritual tertinggi “tidak ada yang baik dan tidak ada yang buruk” karena Brahman ada di mana-mana. Karena ia dianggap sebagai Śyāmala, ia juga mengendalikan semua mantra.

Ada beberapa pendapat tentang asal-usul Mātaṅgī. Ada beberapa referensi dalam Buddhisme tentang Mātaṅgī. Ada referensi di mana Buddha memusnahkan nafsunya dan kemudian dia menjadi salah satu pengikut utama Buddha dan cerita berlanjut.

Shiva dan Pārvatī, Lakṣmī dan Viṣṇu berbagi makanan dan saat melakukan hal itu, beberapa barang jatuh ke tanah. Dari barang-barang yang jatuh ini muncul seorang wanita cantik dan mencari prasāda (secara harfiah prasāda berarti kejernihan, kecerahan, kemurnian, dll, terlepas dari makna yang umum dikenal dalam menawarkan makanan kepada para dewa. Oleh karena itu, sangat penting bahwa saat mempersiapkan prasāda, kebersihan ditekankan). Sisa prasāda dikenal sebagai ucchiṣṭa. Ucchiṣṭa juga berarti kiri, ditolak, basi, orang yang masih memiliki sisa makanan di mulut atau tangannya, orang yang belum mencuci tangan dan mulutnya dan oleh karena itu dianggap tidak murni. Dalam ibadat ucchiṣṭa Gaṇapati, persembahan dibuat seperti ini. Karenanya ia disebut Ucchiṣṭa Gaṇapati.

Shiva dan Pārvatī, Lakṣmī dan Viṣṇu mempersembahkan ucchi theira mereka kepada gadis ini, atas permintaannya kepada mereka untuk memberikan ucchiṣṭa mereka. Siwa, memberinya anugerah yang mengatakan bahwa siapa pun yang memujanya dengan mantra anda, keinginan mereka akan terpenuhi. Setelah anugerah ini, dia adalah Ucchiṣṭa Mātaṅgī dan termasuk dalam mantranya.

Ada cerita lain. Pārvatī meminta izin Siwa untuk pergi ke rumah orang tuanya. Shiva dengan tidak senang memberikan izin padanya dan mengatakan kepadanya bahwa Dia akan datang sendiri untuk mengambilnya kembali, jika dia tertunda. Tetapi Pārvatī tidak kembali dalam waktu yang ditentukan dan Shiva pergi ke rumahnya menyamar dalam bentuk penjual ornamen. Setelah menjual beberapa ornamen kerang padanya, Shiva meminta bantuan seksual darinya. Meskipun Pārvatī sangat marah, dia segera mengetahui bahwa orang ini hanyalah Siwa. Kemudian dia setuju dan mengambil bentuk yang berbeda dan mulai menari dan Shiva bertanya siapa dia. Dia mengatakan bahwa dia adalah putri seorang caṇḍāla dan selama konjugasi mereka, Shiva juga mencapai bentuk caṇḍāla dan hanya pada titik waktu ini, Shiva menyadari bahwa wanita itu adalah istrinya Pārvatī. Setelah penyatuan mereka, Pārvatī berdoa kepada Shiva agar caṇḍālinīnya (bentuk ini) akan diingat sebagai Ucchiṣṭa Caṇḍālinī (ini merupakan bagian dari mantranya) dan bahwa ia harus disembah terlebih dahulu dan baru kemudian Shiva disembah. Ini diikuti bahkan hari ini di kuil Sundareśvara Madurai Mīnākṣī.

Bentuk ideal untuk menyembahnya adalah postur duduknya di atas teratai dengan empat tangan, di mana ia memegang pāśa (jerat), trisula, bunga lotus dan varadha dan dagu mudra dalam satu tangan. Dia dibalut pakaian merah dan hijau di kulitnya. Kadang-kadang, dia digambarkan dengan burung beo dan veena.

Mantranya :

  1. om hrīṁ aiṁ śrīṁ namo bhagavati ucchiṣṭacāṇḍāli śrī mātaṅgeśvari sarvajanavaśaṁkari svāhā
  2. om hrīṁ klīṁ huṁ mātaṅgyai phaṭ svāhā
  3. om ucchiṣṭacāṇḍālini sumuki devi mahāpiśācini hrīṁ ṭhaḥ ṭhaḥ ṭhaḥ
  4. om aiṁ namaḥ ucchiṣṭa cāṇḍāli mātaṅgi sarvavaśaṅkari svāhā
  5. om aiṁ hrīṁ klīṁ sauḥ aiṁ jyeṣṭha mātaṅgi namāmi ucchiṣṭacāṇḍālini trailokya vaśaṁkari svāahā



Buku Spiritual Darsana Keesaan
Meditasi-Yoga Realisasi Diri

Darsana Keesaan

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif