Dasa Mahavidya


Beginilah awal ibadah Shakti. Shiva selalu berkobar sendiri dan karenanya Dia disebut sebagai Prakāśa (Cahaya) dan Śakti adalah Kekuatan-Nya untuk mendistribusikan Cahaya-Nya sehingga alam semesta menjadi nyata. Dia adalah Vimarśa atau kesadaran. Cahaya tanpa kesadaran dan kesadaran tanpa cahaya tidak ada gunanya dan berdasarkan pada prinsip ini, Shiva dan Shakti selalu saling bergantung dan juga melekat (prakāśa vimarśa sāmarasyātmaka parabrahmasvarūpiṇi).

Dalam seorang manusia, Shiva ada sebagai Jiwa dan Shakti ada sebagai Māyā. Lagi sebagai Jiwa dan Māyā, mereka tidak terpisahkan. Namun, pemisahan terjadi pada saat realisasi Diri. Shakti menjauh dan mengungkapkan Hakikat Sejati Shiva, yang hanya dapat diungkapkan oleh-Nya. Menjelang tahap akhir realisasi-Diri, Dia menjadi Guru (Gurumūrtiḥ) bagi calon dan memberikan pengetahuan tentang Shiva, Dia adalah Śiva-jñāna-pradāyinī.

Terlepas dari keuntungan materi, Dia juga disembah dengan tujuan untuk mewujudkan Diri. Karenanya menyembah Shakti telah mencapai makna yang lebih besar dan sering disebut shakta cult atau tradisi shakta.

Shakti memiliki dua aspek; satu bersifat spiritual dan ini dikenal sebagai Cit-śakti (Kekuatan Kesadaran) dan yang lainnya adalah Māyā-śakti (kekuatan khayalan) yang berkaitan dengan aspek kehidupan materialistis.

Lalu apa perbedaan antara Shiva dan Shakti ?

Pada kenyataannya, tidak ada perbedaan dan mereka begitu saling tergantung dan yang satu tanpa yang lain menjadi lembam. Shiva adalah energi statis dan kekuatannya sendiri Shakti (Svātantrya Śakti) adalah energi kinetik. Mereka juga dikenal sebagai Nirguṇa Brahman dan Saguṇa Brahman dan hanya setelah menyadari Saguṇa Brahman, seseorang dapat bergabung menjadi Nirguṇa Brahman, bentuk Kesadaran yang paling murni, Siwa. Tetapi untuk mewujudkan Siwa atau penggabungan kepada-Nya, kita membutuhkan cap persetujuan-Nya. Tujuan utama menyembah-Nya adalah untuk mendapatkan Rahmat-Nya bergabung ke Siwa (Dia adalah kaivalyapadadāyinī).

Dasa Mahavidya adalah 10 jenis disiplin ilmu untuk mencapai tujuan akhir kehidupan spiritual seseorang. Kesepuluh Dasa Mahavidya juga dikenal sebagai Brahma Vidya.

Sering disalahpahami bahwa mengejar pemimpin Mahavidya ini menuju Pembebasan. Itu adalah gagasan yang salah. Setiap sadhana meneruskan sadhaka menuju pencapaian spiritual tertinggi yaitu pembebasan dalam tahapan yang berurutan. Bukan berarti seseorang akan dibebaskan segera setelah menerima mantra dari seorang guru. Sadhana berarti mengarah langsung ke tujuan (Pembebasan) dan dalam proses membawa, melaksanakan, mencapai, memenuhi, menyelesaikan, menyempurnakan praktik spiritual. Sadhana bukan sekadar ibadah ritualistik; itu dimulai dengan penyembahan ritualistik dan selama periode waktu menyadari fakta, bahwa tubuh adalah kuil dan Diri dalam adalah Sanctum.

Dikatakan bahwa tubuh adalah kuil dan jīvātman di dalam tubuh adalah Diri. Apa perbedaan antara Parmātman dan jīvātman? Parmātman adalah nirmala atau tanpa pengotor, tidak ada guṇa atau atribut dan sebenarnya tidak ada apa-apa selain Kemurnian. Jīvātman adalah kondisi Parmātman, yang terbungkus, terselubung dan ditutupi oleh Kekuatan-Nya sendiri yang dikenal sebagai Māyā, yang penuh dengan ketidaktahuan spiritual. Kecuali tabir maya dihilangkan, Parmātman di dalam tidak dapat direalisasikan. Proses menghilangkan tabir maya dikenal sebagai sadhana.

Apa yang akan terjadi ketika tabir maya dilepas? Akan ada stmadarsana atau realisasi Siwa akan terjadi yang akan mengarah pada Pembebasan akhir.

Tantra sastra lebih mementingkan Kesadaran, yang dapat dicapai melalui puruṣārtha, empat nilai kehidupan manusia. Mereka adalah dharma (kebenaran atau kebajikan), artha (keinginan atau tujuan), kāma (keinginan dan kesenangan) dan mokṣa (pembebasan).

Jelaslah bahwa tulisan suci kuno tidak melarang nilai-nilai kemanusiaan yang agung ini. Apa yang mereka katakan adalah jangan terikat dengan mereka. Dalam banyak kesempatan, konsep ini salah kutip dan disalahpahami. Tiga puruṣārtha pertama dikenal sebagai trivarga. Dharma bukanlah kumpulan dari diktum kitab, yang sebagian besar berasal dari Veda. Dharma biasanya berarti Hukum Alam. Kita harus pergi dengan Alam atau Prakṛti. Bahkan, trivarga hanya dikendalikan oleh Alam. Jika ada terlalu banyak atau terlalu banyak kesenangan dilakukan, Alam mengganggu dan menghentikan kesenangan lebih lanjut dan ini dikenal sebagai Hukum Alam, yang dikendalikan oleh Shakti. Selama triad berada dalam Hukum Alam, tidak ada yang salah.

Inilah tepatnya yang diadvokasi Tantra Sastra. Menurut Tantra Sastra, Kama berarti sensualitas, yang dasarnya adalah Kamasutra dari Vatsyayana (abad ke-4). Dalam Kamasutra, 64 jenis postur dijelaskan dan masing-masing postur ini memiliki kaitan dengan masing-masing 64 Tantra Sastra ini yang diungkapkan oleh Siwa ke Sakti. Menurut konjugasi Tantra Sastra juga terkait dengan Kesadaran.

Tantra berpendapat, ketika semuanya Shiva, mengapa mengesampingkan seks saja? Jalan spiritual tidak dapat eksis secara independen dari jalan hedonis; tetapi harus ada integrasi yang harmonis antara keduanya; hanya pada saat itulah puncak kerohanian dapat dicapai bersama dengan kenyamanan material melalui cara yang benar. Integrasi yang absolut dan sempurna harus ada di antara kehidupan material dan spiritual.

Tanpa tubuh, bagaimana kita bisa menggerakkan napas dan pikiran kita untuk menyadari Shiva di dalam?

Ini semua tentang spontanitas dalam kehidupan seorang siswa tantra. Apa itu spontanitas? Ini adalah kualitas spontan dan datang dari perasaan alami tanpa kendala. Inilah yang dianjurkan Tantra.

Dikatakan, “Menjadi spontan berarti menjadi Ilahi yang melampaui semua konsep ego tentang pemisahan. Suatu tindakan yang didiktekan oleh ego tidak akan pernah memiliki rahmat spontanitas sejati. ”

Tetapi kebebasan suci ini tidak harus dikacaukan dengan impulsif. Calon Tantra tidak memiliki satu pun keinginan yang tidak terpuaskan atau tersembunyi ketika ia mengalami segalanya melalui sadhananya yang keras. Represi tidak akan pernah membawa kita maju dalam jalan spiritual karena pikiran berkeliaran di sekitar represi saja dan dengan kondisi pikiran ini, spontanitas ilahi tidak pernah dapat dicapai. Tetapi ada metode ketat yang melaluinya represi semacam itu dipenuhi. Tantra menerima keinginan sebagai satu-satunya kekuatan pendorong alam semesta dan tidak menganjurkan penolakan keinginan. Inilah perbedaan signifikan antara Vedanta dan Tantra.

Sebagian besar praktik dalam Dasa Mahavidya jatuh di bawah sistem Tantra. Tetapi intensitas sistem bervariasi menurut Silsilah Guru. Beberapa mengikuti jalan tangan kiri, beberapa jalan tangan kanan dan beberapa menggunakan pañcamakārat, dll.

Dasa Mahavidya berbicara tentang sepuluh bentuk Dewi Parasakti yang sama (apara, para dan parapara), tetapi dengan kualitas yang berbeda seperti kekuatan, kegembiraan, keindahan, kekayaan, dll. Semuanya adalah berbagai manifestasi-Nya. Pencari sejati terancam dengan konsekuensi yang mengerikan jika sesuatu dilakukan dengan cara yang salah secara tidak sengaja; beberapa guru berbicara tentang kerahasiaan yang tidak lain adalah egosentrisme mereka. Tidak ada yang rahasia dalam kerohanian. Bagaimana bisa ada rahasia ketika Dia ada di mana-mana? Saat mengajar Dasa Mahavidya, kriteria pertama adalah melepaskan ego mereka, yang merupakan musuh terburuk bagi pengejaran spiritual. Parasakti adalah Citaakti dan Mayasakti.

Ada beberapa pandangan berbeda tentang asal mula Dasa Mahavidya, semuanya berkaitan dengan puraṇa. Salah satu ceritanya seperti ini;

Siwa sangat marah dengan Permaisuri-Nya, karena Dia memutuskan untuk menghadiri Yajna yang dilakukan oleh ayahnya, Dakṣa. Setelah hal ini, Siwa menjadi marah dan menjadi sangat murka dan kemarahan ini tercermin di mata-Nya. Karena Siwa tidak dapat melihat mata-Nya yang murka dan merah, Siwa menutup mata-Nya sendiri dan ketika Siwa  membuka mata lagi, Dia melihat seorang wanita dengan kilauan yang melepuh. Siwa sangat takut akan bentuk-Nya dan mulai melarikan diri dari-Nya. Untuk memastikan bahwa Siwa tidak menjauh, Dia memanifestasikan dalam sepuluh bentuk yang berbeda (menciptakan sepuluh bentuk), mereka dikenal sebagai Kali, Tara, Ṣoḍasi, Bhuvanesvari, Chinnamasta, Tripurabhairavi, Dhumavati, Bagalamukhi, Matangi, dan Kamala.

Siwa Purana memberikan versi yang berbeda. Yang penting di sini adalah untuk mencatat bahwa semua ibadah hanya mengarah ke Parasakti, sumber dari semua dewa dan dewi dan kekuatan yang dialokasikan dan dari-Nya menghasilkan segala sesuatu yang lain. Dia adalah Kekuatan Independen dan Mutlak dari Paramasiwa dan hanya melalui Rahmat-Nya, bergabung dengan Paramasiwa dimungkinkan untuk dibebaskan.

Dengan pengantar singkat ini, seri ini akan membahas tentang 10 Mahavidya ini.



Buku Spiritual Darsana Keesaan
Meditasi-Yoga Realisasi Diri

Darsana Keesaan

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif