Shaivisme Kashmir vs Vedanta Tentang Yoga


Dikatakan pada akhir perang Mahabharata, yang melambangkan akhir Era Dvapura dan awal Era Kalyuga, yang melaluinya kita lewati sekarang, pengaruh Veda berkurang ketika pelihat Veda (para Rsi) menghilang. Kelas orang bijak baru muncul dari waktu ke waktu yang menafsirkan pengetahuan Veda untuk kepentingan umat manusia yang menderita. Demikianlah enam sistem mazhab Veda yang disebut darsana terbentuk. Ini adalah:

  1. Samklya
  2. Yoga
  3. Nyaya
  4. Vaisheshika
  5. Purva mimamasa
  6. Advaita Vedanta

Yang terakhir Advaita Vedanta dikemukakan oleh Shankaracharya pada abad ke-9 M dan memuncak dalam penafsiran terakhir Veda (Ved –anta – akhir Veda). Meskipun Darsana Veda ini berbeda dalam pendekatan mereka terhadap interpretasi Veda tetapi mereka semua menganggap Veda sebagai basis mereka.

Fokus dari semua sistem ini (darsana) adalah untuk menjelaskan atau menyelesaikan dikotomi antara subjek dan objek; yang tahu dan yang dikenal; Diri Kosmik dan diri ini; Aku (aham) dan diri ini (idam). Kita dapat mengelompokkan semua sistem ini sebagai Vedanta demi diskusi ini.

Shaivisme Kashmir

Bersama dengan kelompok pelihat ini, kelompok pelihat lain berusaha menyelesaikan dikotomi ini dengan menyelidiki sifat batin mereka. Mereka melakukan percobaan pada tubuh mereka dengan menggunakan praktik yoga terbatas pada proses mental dan keluar dengan temuan mereka dalam istilah puitis menggunakan metafora, simbol, dan kiasan.

Latihan yoga ini kemudian dikenal sebagai Tantra. Berbeda dengan pengetahuan Veda, yang terutama datang melalui proses wahyu, pengetahuan tantra muncul terutama melalui berbagai bentuk praktik (kriya). Praktik Tantra bersifat “ke dalam” secara alami yaitu mereka berpusat di sekitar susunan psikofisik praktisi dibandingkan dengan sifat “luar” dari praktik Veda, yang berfokus pada upacara pengorbanan bersama dengan yoga.

Selama periode waktu ribuan tradisi tantra berkembang ke seluruh belahan dunia, yang kemudian diklasifikasikan menjadi tiga kategori utama:

  1. Shantva-Shakti Tantrisme,
  2. Tantra Buddha, 
  3. Tantrisme Vaishnava.

Tantrisme Shaiva-Shakti yang mengakui Dewa Siwa sebagai Kesadaran Agung dan Mutlak dengan Shakti sebagai energi dinamis-Nya kemudian dikenal sebagai Shaivisme dan dikembangkan di tiga wilayah yang jauh berbeda di India:

  1. Kashmir di utara,
  2. Kerala dan Tamil Nadu di selatan, dan
  3. Gauda (Benggala) di timur.

Praktik tantra yang lazim di wilayah ini dikelompokkan dalam enam tradisi:

  1. Shaiva Sidanta,
  2. Pashupati Shaivism,
  3. Kashmir Shaivism,
  4. Vira Shaivism,
  5. Shiva Advanta, dan
  6. Siddha Sidhanta.

Kashmir Shaivisme yang menyediakan filosofi Trika, yang menyediakan hubungan antara Tuhan, alam, dan manusia. Ini juga memberikan filosofi Shiva-Shakti dan Nara (manusia), yang membentuk filsafat utama (Vidya Pada) dari semua filsafat Shaiva.

Shaivisme Kashmir adalah filsafat teistik yang mengidentifikasi Dewa Siwa sebagai Kesadaran Absolut, Tak Terbatas, dan murni yang berada di luar jangkauan ucapan, pikiran, dan kecerdasan. Ini transendental dan imanen dan dapat diwujudkan melalui yoga. Ini menganjurkan bagaimana manusia yang asyik dalam dunia obyektif rendah Dewa Siwa dapat diambil ke atas yaitu menuju energi tertinggi Dewa Siwa melalui energi kognitifnya (Shakti).

Di Kashmir Shaivisme-lah konsep energi dinamis (Shakti) yang memainkan peran penting dalam evolusi kosmos diperkenalkan.

Perkembangan filsafat Kashmir Shaiva dapat ditelusuri kembali ke Agama yang ditulis dari abad ke-3 SM hingga abad ke-3 dan ke-4. Malinivijayattara adalah Agama paling penting pada periode ini.

Vasugupta yang tinggal di Kashmir pada akhir abad ke-8 M menulis Shiva Sutra dan muridnya Bhatta Kalatta (pertengahan abad ke-9 M) yang menulis Spanda Karika. Somananda menulis Shiva dreshti pada akhir abad ke-9 Masehi. Dia adalah bapak sekolah Pritibijna (pengakuan) yang membentuk dasar filosofi Shaivisme Kashmir. Namun, Utpaldeva, muridnya yang layak, yang mempresentasikan filosofi Pritibijna secara komprehensif dalam bukunya Ishvara-pratiyabijna-karika pada akhir abad ke-9 atau awal abad ke-10 Masehi. Kemudian, Abhinavgupta (antara abad 10 – 11 M) yang merangkum sudut pandang semua pemikir sebelumnya dan menyajikan filosofi dengan cara yang logis bersama dengan pemikirannya sendiri dalam risalahnya Tantraloka.

Dengan demikian orang dapat mengatakan bahwa Shankaracharya adalah eksponen terakhir dari pengetahuan Weda, Abhinavgupta adalah eksponen terakhir dari Kashmir Shaivisme.

Filosofi utama Kashmir Shaivisme bertumpu pada landasan non-dualistik. Abhinavgupta menggunakan kata paradvaita – non-dualisme tertinggi dan absolut untuk menggambarkan Kashmir Shaivisme.

Seorang pembaca biasa mungkin tidak dapat melihat perbedaan dalam presentasi akhir filsafat Kashmir Shaivisme dan Vedanta. Namun, analisis dan pembacaan yang cermat akan mengungkapkan perbedaannya. Tapi sebelum masuk ke perbedaan mari kita lihat kesamaannya.

Konsep Umum

Konsep umum Vedanta dan Shaivisme Kashmir dapat diringkas sebagai berikut:

  1. Sifat siklik keabadian
    Keduanya percaya pada sifat siklik keabadian yang terdiri dari fase penciptaan, pelestarian, dan pembubarannya yang luas.
  2. Jiwa Terikat
    Keduanya menerima kepercayaan bahwa hidup dan mati hanyalah dua fase dari satu siklus yang mengikat jiwa.
  3. Dharma
    Keduanya menerima dharma sebagai hukum moral alam semesta yang menjelaskan siklus alam abadi ini serta nasib jiwa manusia dalam evolusinya.
  4. Moksha
    Keduanya menerima bahwa pengetahuan adalah jalan kebebasan dan yoga sebagai metode untuk mencapai pembebasan.
  5. Chit (Kesadaran)
    Keduanya mengakui kesadaran sebagai Realitas Tertinggi. Vedanta menyebutnya Parmatma sedangkan Shaivites menyebutnya Parmshiva.
Poin Ketidaksetujuan

Beberapa poin ketidaksepakatan adalah:

1. Realitas Tertinggi
Satu kekuatan kreatif yang darinya segala sesuatu muncul dikenal sebagai Realitas Tertinggi. Menurut Vedanta, Brahman (chit) adalah Realitas Tertinggi, sementara Kashmir Shaivisme menyebut Realitas Tertinggi ini sebagai Parmshiva. Brahman diyakini tidak memiliki aktivitas (kriya.) Ini adalah pengetahuan (prakash atau jnana).

Sesuai Kashmir Shaivism, Parmshiva adalah pengetahuan (prakash / jnana) plus aktivitas (kriya atau vimarsha). Vedanta mempertimbangkan aktivitas (kriya) yang hanya berada dalam subjek empiris (Jiva) dan tidak dalam Brahman. Shivites di sisi lain berpikir bahwa Vedanta mengambil kriya dalam arti yang sangat sempit sedangkan itu harus diambil dalam arti yang lebih luas.

Mereka berpendapat bahwa bahkan pengetahuan (jnana) adalah aktivitas (kriya) dari Yang Ilahi, tanpa chit aktivitas atau Makhluk Ilahi akan menjadi lembam dan tidak mampu membawa apa pun, apalagi semua kosmos keseluruhan. Parmshiva adalah svatantra (memiliki kehendak bebas) dan karenanya adalah Karta (pelaku).

Pengetahuan (jnana) bukanlah kondisi kesadaran pasif tetapi aktivitas kesadaran, meskipun kondisi tanpa usaha. Pengetahuan tidak benar-benar seperti pantulan bulan di kolam; dalam pengetahuan ada “genggaman” aktif di pihak yang mengetahui yang merupakan aktivitas pikiran (kriya).

2. Monoteisme
Sementara monoteisme adalah salah satu prinsip utama dari sebagian besar filosofi Vedantic, ia ditafsirkan secara berbeda oleh berbagai alirannya. Advaita Vedanta menjelaskan masalah eksistensi fenomenal berdasarkan dua entitas yang saling eksklusif dan independen.

Yang pertama dikenal sebagai Brahman (kesadaran murni) dan Avidya kedua (ketidaktahuan yang tak dapat dijelaskan) sebagai keterikatan (upadi). Keduanya dikatakan mulai kurang ada. Kashmir Shaivism tidak setuju dengan konsep Avidya untuk menjelaskan keberadaan yang fenomenal.

Abhinavgupta dalam risalahnya tentang Kashmir Shaivism, Tantraloka, membantah konsep ini. “Prinsip keberadaan absolut dari ‘Brahman’ bersama dengan ‘Avidya’ sebagai upadi tidak dapat diterima sebagai prinsip pasti dari monoteisme murni” (ibid. 111: 404) karena ini menyiratkan keberadaan abadi dua entitas – Brahaman dan Avidya, yang berarti dualisme yang jelas.

Dia lebih lanjut menyatakan “ada kontradiksi diri dengan mengatakan bahwa Avidya tidak dapat dilukiskan sebagai pernyataan bahwa Avidya adalah kekuatan ilahi dari Tuhan yang menyiratkan bahwa kekuatan seperti itu dapat dijelaskan.

3. Manifestasi (Abhasvada)
Vendanta menyatakan bahwa alam semesta fenomenal yang kita tinggali ini tidak nyata. Itu hanya muncul sebagai realitas yang ada. Ini berbeda dari apa yang kelihatannya seperti tali yang disalahartikan sebagai ular. Itu seperti mimpi atau fatamorgana – Vivarta. Brahman ada tetapi muncul secara salah sebagai Tuhan, jiwa yang terbatas (Purusha) dan materi tidak berkhasiat (prakriti).

Abinavgupta bertentangan dengan asumsi-asumsi ini dengan menyatakan “bagaimana mungkin itu tidak nyata ketika diwujudkan. Ini harus dipertimbangkan. Suatu entitas yang muncul dengan jelas dan menciptakan seluruh alam semesta harus menjadi sesuatu yang nyata dan substansial dan harus digambarkan seperti itu ”. (Ishvarpritabijna 111-80)

4. Proses
Manifestasi Manifestasi kosmos sesuai Kashmir Shaivism disebut “Keturunan” – yang berarti turunnya diri kosmik (Parmashiva) ke diri yang terbatas (Jiva). Vedanta menjelaskan proses manifestasi ini melalui 25 elemen. Kashmir Shaivism menjelaskan evolusi kosmik melalui 36 elemen (tattva) yang mencakup 23 elemen Vedanta tanpa modifikasi, 2 dengan modifikasi, dan menetapkan 11 elemen lainnya (tattva).

Parmshiva dari Kashmir Shaivism bukanlah Shiva dari Vedanta yang sama yang bermeditasi di Gunung Kailash dengan Parvati di sisinya.

Parmshiva adalah Wujud, tidak harus dalam arti fisik, yang Absolut, murni, abadi, tak terbatas, dan benar-benar bebas-aku-kesadaran yang sifat dasarnya adalah energi kreatif yang bersemangat yang digambarkan oleh Kashmir Shaivisme sebagai dorongan spiritual yang luar biasa dari kebahagiaan yang dikenal sebagai spanda.

Spanda ini menyebabkan Realitas Absolut terus-menerus condong ke arah perwujudan energi kreatifnya yang luar dan menyenangkan – Shakti. Manifestasi ini disebabkan oleh permainan freewill (leela) Parmshiva sendiri seperti permainan anak-anak yang tanpa motivasi. Manifestasi ilahi lahiriah dari energi kreatif ini muncul dalam lima aktivitas:

  1. Aktivitas penciptaan.
  2. Kegiatan pelestarian.
  3. Aktivitas pembubaran semua elemen termasuk makhluk yang hidup di dalamnya.
  4. Aktivitas pelupaan diri.
  5. Aktivitas pengenalan diri terhadap makhluk-makhluk ciptaan ini.

Tahapan 1-3 adalah hal biasa bagi Kashmir Shaivisme dan juga Vedanta. Namun, Tahapan 4 dan 5 yang tercantum di atas hanya hadir di Kashmir Shaivism.

Shaivisme Kashmir mencakup 36 elemen (tattva) dari proses manifestasi seperti yang disebutkan sebelumnya. Ini dikategorikan ke dalam empat utama berikut dan sub-kategorinya:

A. Lima elemen murni (shudha)

Ini disebut ‘Murni’ karena mereka telah diciptakan oleh Parmshiva sendiri sebagai terhadap yang lain yang telah diciptakan oleh makhluk perantara dan makhluk rendah sesuai dengan keinginan Tuhan sendiri.

1. Siwa Tattva dan Shakti Tattva

Kedua tattva ini hanyalah konvensi linguistik dan sebenarnya bukan bagian dari ciptaan. Mereka pada kenyataannya menyatu dengan Parmshiva. Mereka dianggap sebagai dua tattva hanya untuk kenyamanan pemikiran filosofis dan sebagai cara untuk mengklarifikasi dua aspek dari satu Realitas Absolut-Parmshiva. Shivatattva adalah kesatuan transendental dan shakti tattva adalah keanekaragaman universal. Kesadaran Absolut dan murni yang tidak berubah adalah Siwa sedangkan kecenderungan alami Siwa terhadap manifestasi lahiriah dari aktivitas ilahi adalah Shakti.

2. Sadashiva Tattva (juga dikenal sebagai Iccha tattva)
Keinginan (Iccha) untuk berkreasi berlangsung sangat samar. Sementara Yang Absolut adalah Kesadaran-I (aham) tanpa batas, keinginan kecil untuk objektivitas “ini” (idam) terjadi. Makhluk pada tahap ini dikenal sebagai mantra maheswaras dengan dewa ketua Sadashiva Bhattaraka yang sebenarnya adalah Parmshiva sendiri dan telah turun ke tingkat ini sebagai penguasa penciptaan.

3. Isvara Tattva (juga dikenal sebagai jnana Tattva)
Kesadaran (jnana) dari Kesadaran-I tidak hilang tetapi kesadaran tentang “keanehan” ini mulai mendominasi. Kesadaran bersinar sebagai “Ini diriku”. Makhluk yang diciptakan pada tahap manifestasi ini dikenal sebagai ‘mantreshwaras’ dan dewa yang memimpin adalah Iswara Bhattaraka.

4. Sadvidya (juga dikenal sebagai Shudvidya atau kriya) Tattva
Visi makhluk-makhluk dalam unsur ke-3 dan ke-4 di atas telah didefinisikan sebagai “persatuan dalam keanekaragaman dan keanekaragaman dalam persatuan” sebagai “ke-aku-an” dan “ke-tidak-an” ini. masih belum seimbang. Ketika visi menjadi seimbang sehingga ada penekanan yang sama pada “ke-aku-an” dan “ke-an” ini, itu disebut Sadvidya. Pada tingkat keanekaragaman yang lebih jauh, di mana kesadaran akan “aku-ness” menjadi “aku adalah aku” dan “ini-ness” menjadi “ini adalah ini”, ini disebut Mahamaya. Makhluk hidup dalam tahap ini dikenal sebagai “mantra” dan dewa yang memimpin adalah Anantnatha. Dia sebenarnya Ishwara Bhattaraka yang telah turun ke tingkat ini sebagai administrator ilahi dari ciptaan lebih lanjut.

5. Maya Tattva
Ini adalah tattva terakhir yang diciptakan oleh Tuhan Sendiri yang dianggap “tidak murni” yaitu dipenuhi dengan keterbatasan. Ini memiliki dua efek utama:

  1. Ia menyembunyikan sifat murni dan ilahi dari makhluk-makhluk ciptaan yang berada di alamnya dan akibatnya mereka melupakan kemurnian dan ketidakterbatasan kesadaran-I mereka serta potensi mereka yang tak terbatas. Oleh karena itu mereka diberi nama anu (atom) yaitu makhluk terbatas atau pashu (seperti binatang) atau hanya manusia Nara. b) mereka melihat setiap kegiatan lain berbeda dari apa yang mereka lakukan. Dengan demikian, Maya adalah bidang pelupaan diri dan keanekaragaman Absolut. Ini adalah tempat tinggal makhluk-makhluk terbatas. Di bawah pengaruhnya, kehilangan status kesatuan dengan Yang Mutlak dan juga potensi ilahi mereka. Maya menyebabkan perasaan ketidaksempurnaan dan kekosongan di dalam makhluk-makhluk yang mereka coba isi dengan benda-benda luar yang mengarah pada pengembangan hasrat dan hasrat untuk objek kenikmatan.
  2. Lima lapisan keterbatasan (Kuncukas)
    Dewa Anantnatha yang memimpin maya dan penguasa mahamaya mengguncang maya, demikian dikatakan, menyebabkannya meluas ke dalam lima tattva berikutnya – secara kolektif disebut kuncukas atau jubah yang menutupi alam nyata. benda-benda yang tahu. Terkadang maya tattva itu sendiri termasuk sebagai kuncuka keenam.

6. Kala Tattva (batasan aktivitas, kepenulisan)
Untuk memenuhi keinginan kita, maya memungkinkan sedikit kekuatan tindakan untuk mencapai sedikit kesuksesan.

7. Avidya (ashudh) Tattva (keterbatasan pengetahuan)
Karena melakukan itu tidak mungkin tanpa mengetahui, maya memberikan sedikit pengetahuan untuk mengetahui jumlah tertentu.

8. Raga Tattva (pembatasan minat)
Untuk lebih jauh membatasi ruang lingkup perbuatan dan pengetahuan kita, maya muncul dalam diri kita sebagai raga atau ‘minat terbatas’.

9. Niyati Tattva (pembatasan)
Niyati adalah hukum alam yang menetapkan urutan suksesi dalam semua fenomena, misalnya cara benih berkembang menjadi pohon. Hukum alam ini muncul sebagai hukum pembatasan dan sebab-akibat.

10. Akala atau Kaala Tattva (Batasan urutan waktu)
Keempat batasan di atas, membatasi kemampuan kita untuk mengetahui dan melakukan tetapi tattva ini membatasi keberadaan kita juga. Diri sejati kita sebenarnya tidak terbatas dan sama sekali tidak dikondisikan oleh konsep waktu yang dipaksakan kepada kita oleh maya dengan cara yang kita rasakan “kita dulu”, “kita”, dan “kita akan menjadi”. Jadi memaksakan pada kita kondisi urutan waktu.

11. Parusha Tattva
Kesadaran-I yang direduksi menjadi terbatas dikenal sebagai Parusha. Ia juga dikenal sebagai jiva, pashu, anu nara.

12. Prakriti atau mula prakriti) Tattva
Prakriti adalah sumber yang tidak terdiversifikasi dari semua 23 elemen yang tersisa yang ditetapkan oleh sistem Vedanta. Ini melambangkan “keabadian” yang lengkap dari manifestasi objektif.

Tiga (3) elemen instrumen interior (antahkarana):

  1. Buddhi (kecerdasan) – Fakultas penilaian
  2. Manas – Fakultas Imajinasi
  3. Ahamkara – Ego pribadi

 Lima (5) elemen eksterior persepsi (jnanendraya):

  1. Sravanendreya (Pendengaran)
  2. Supershanendreya (Rasa sentuhan)
  3. Darshanendreya (Penglihatan)
  4. Resanendreya (Rasa)
  5. Ghranendreya (Bau)

Lima (5) elemen tindakan (karmendreya):

  1. Vagendreya (Suara atau ekspresi)
  2. Hastendreya (Penanganan)
  3. Padendreya (Penggerak)
  4. Payvendreya (Menolak, Melepaskan)
  5. Upasthendreya (Beristirahat atau menciptakan kembali)

Lima (5) elemen objektif halus (tanmatra):

  1. Shabdatanmra (suara)
  2. Sparshatanmra (Rasakan)
  3. Rupatanmra (Warna)
  4. Rasatanmra (Flavour)
  5. Ghandhatanmra (Bau)

Lima (5) elemen objektif bhuta:

  1. Akasha (eter)
  2. Vayu (Udara)
  3. Agni (Api)
  4. Apas (Air)
  5. Pritvi (Bumi)

Shaivisme Kashmir tidak menganggap analisis manifestasi di atas sebagai final. Ini hanya alat untuk meditasi kontemplatif. Melalui analisis lebih lanjut jumlah elemen (tattva) dapat ditingkatkan ke tingkat mana pun dan demikian pula melalui sintesis mereka dapat dikurangi menjadi hanya satu tattva. Misalnya, para praktisi sistem Trika hanya menggunakan tiga tattva dalam proses meditasi Yoga mereka, yaitu. – Shiva (Kesatuan Mutlak), Shakti (hubungan antara persatuan dan dualitas), dan Nara (dualitas ekstrim).

Tiga pengamatan penting untuk menyoroti perbedaan dalam manifestasi filosofi Vendana dan Kashmir Shaivism adalah:

  1. Purusha
    Sementara Purusha Vedanta adalah jiwa Universal (seperti Tuhan), Dia adalah atmen (roh murni). Sebaliknya, dalam Kashmir Shaivisme itu terikat jiwa – jiva, nara, pashu atau anu – jiwa terbatas.
  2. Prakriti
    Prakriti dalam Vedanta terlibat dalam manifestasi sebagai elemen independen. Ini adalah substansi kosmik yang disebut sebagai impuls abadi di alam (seperti Shakti tattva). Tetapi Prakriti dari Shaivisme Kashmir hanya berurusan dengan jiva terbatas.
  3. Maya
    Maya dalam Vedanta adalah sarana operasi. Itu bukan elemen. Ini adalah kekuatan yang menciptakan ilusi non-persepsi di alam. Tidak memiliki kenyataan. Hanya penampakan bentuk-bentuk singkat yang semuanya tidak nyata dan seperti fatamorgana lenyap ketika pengetahuan tentang realitas menarik. Sebaliknya, di Kashmir Shaivism, maya adalah tattva. Ini nyata. Ini adalah kekuatan kontraksi atau membatasi sifat dari lima mode kesadaran universal. Itu tidak dapat dipisahkan dari Realitas Absolut – Parmshiva.

Tiga Guna (atribut)

Vedanta menggambarkan Prakriti sebagai kombinasi dari tiga Guna – Satvic, Rajas, dan Tamas. Lebih lanjut ia menggambarkan sifat gunas ini. Dengan demikian Satva adalah pencerahan dan kesenangan; Rajas adalah turbulensi dan rasa sakit; dan Tamas adalah ketidaktahuan dan kelesuan. Itu tidak menjelaskan sumber dari sifat senjata ini.

Kashmir Shaivisme telah memeriksa masalah ini. Dalam pandangan mereka, Paramshiva memiliki kekuatan tanpa batas untuk mengetahui, melakukan, dan melakukan diversifikasi. Kekuatan-kekuatan ini dikenal sebagai jnana, kriya, dan maya. Dengan keterbatasan yang ditimbulkan oleh maya, Kesadaran Tanpa Batas direduksi menjadi kesadaran terbatas – purusha (makhluk terbatas, anu atau pashu). Di sini mereka memandang pengalaman-pengalaman ini sebagai kesenangan, rasa sakit, dan ketidaktahuan.

Moksha (pembebasan dari perbudakan)

Dalam Vedanta kita memiliki empat deskripsi lipat untuk mencapai pembebasan dari perbudakan:

  1. Diskriminasi
  2. Dispassion
  3. Perilaku Benar
  4. Perilaku yang Benar iv) Keinginan untuk pembebasan

Untuk dibebaskan, seseorang harus:

  1. bertindak dengan semangat dan keyakinan
  2. bertindak untuk kebaikan kemanusiaan
  3. dibenamkan dalam meditasi

Kashmir Shaivisme memiliki resep sederhana untuk pembebasan dari perbudakan. Logika di balik ini adalah bahwa ketidaktahuan diilhami oleh Tuhan, demikian pula wahyu diilhami oleh-Nya. Inspirasi pengetahuan ilahi ini dikenal sebagai Rahmat-Nya (anugraha) atau Keturunan kekuasaan-Nya (shaktipata).

Hanya orang-orang yang menerima Dewa Shaktipata yang tertarik pada jalur pengetahuan yang benar untuk mencapai moksha. Tiga jenis shaktipata telah dijelaskan:

  1. Tivra (cepat) shaktipata
  2. Madya (sedang) shaktipata
  3. Manda (lambat) shaktipata

Masing-masing di atas memiliki tiga sub divisi lebih lanjut, sehingga membuat total sembilan shaktipatas. Tidak ada batasan kasta, warna, atau kredo untuk mencapai moksha. Yoga adalah sarana pembebasan.

Yoga

Baik Vedanta maupun Kashmir Shaivisme merekomendasikan Yoga untuk mencapai moksha. Namun, ada perbedaan dalam praktiknya.

Dalam praktik Vedanta Yoga, penekanan diberikan pada pengendalian pikiran dengan disiplin ketat dalam kehidupan sehari-hari yang agar keberhasilannya dapat dipraktikkan oleh orang-orang yang sangat bermotivasi atau pertapa. Seorang Siwa Yogi bebas untuk hidup tanpa batasan – menjadi perumah tangga – dan berpartisipasi dalam kesenangan indera pikiran (bhoga) dalam batas-batas norma yang diterima secara sosial. Dia disarankan untuk mengikuti beberapa praktik yoga yang dikenal dengan sebutan trika yoga yang mengarahkan praktisi ke kebahagiaan diri dan pada tahap itu nafsu untuk kesenangan duniawi secara otomatis kehilangan daya tariknya. Pada tahap itu, indera mengembangkan ketidakpedulian spontan yang dikenal sebagai anadaravikrati terhadap kesenangan sebelumnya. Tiga praktik yoga sistem trika adalah:

  1. Shambhavayoga – Dalam bentuk praktik tertinggi ini, kecenderungan pikiran adalah untuk menganggap dirinya sebagai satu dengan Realitas Tertinggi dan tidak ada yang lain. Praktisi berdiri diam dan kehilangan dirinya dalam cahaya kesadaran-I yang hidup. Ini adalah praktik tanpa-cita (nirvikalpa).
  2. Shaktiyoga – Dalam praktik ini, seseorang menggunakan pikiran dan imajinasi untuk terus merenungkan sifat sejati Diri sebagaimana diajarkan oleh filsafat monoteistik Shiva. Seseorang seharusnya berpikir bahwa ia adalah segalanya dan melampaui segalanya. Ini adalah praktik “ideasi murni” (shuddhvikalpa). Ia juga dikenal sebagai jnanayoga.
  3. Anavayoga – Prakteknya direkomendasikan bagi mereka yang tidak mampu mengadopsi praktik yoga yang lebih tinggi yang disebutkan di atas. Anu adalah singkatan dari makhluk biasa yang terbatas yang dibatasi oleh keterbatasannya dan meditasi obyektif direkomendasikan bagi mereka di mana fokus perhatian beralih ke kriya (tindakan).

Shaivisme Kashmir mendorong para praktisi untuk memulai dari praktik yoga tingkat tinggi (shambhavayoga) hingga tahap terakhir jika ia merasa tidak nyaman di sana. Yoga Vedantic merekomendasikan serangkaian praktik yoga yang benar-benar berbeda dan seseorang harus naik tangga dari praktik yang lebih rendah ke praktik yang lebih tinggi.

Inilah beberapa poin utama dari perbedaan filsafat. Tetapi kita harus ingat bahwa purusha di Kashmir Shaivism adalah terbatas menjadi seorang Pashu karena ketidaktahuannya yang disebabkan oleh maya. Ia bebas dari dosa dan tujuan tertingginya adalah keluar dari ketidaktahuan dan menggabungkan diri yang terbatas dengan Diri Sejati. Ini disebut Pendakian. Cara untuk mencapai sana adalah melalui trika yoga.

Mengutip Swami Laxmanjoo, seorang cendekiawan Syivisme Kashmir besar pada abad ke-20, “walaupun Kashmir Shaivism sulit dipahami kecuali filosofi Vedanta dipahami, namun tidak ada sistem Vedanta yang akan lengkap tanpanya”. Kashmir Shaivisme memberikan ajaran paling detail dari Realitas Tertinggi.

Buku Siva Sutra
Rahasia Yoga Shiva Shakti

Śiva Sūtrā

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif