Dasa Mahavidya


3. Tripurasundari

Ini adalah yang populer dikenal sebagai Vidrī Vidyā dan Dewi yang disembah dikenal sebagai Ṣoḍaśī. Vidrī Vidyā adalah samudera dengan Silsilah Guru yang berbeda. Dia disebut sebagai Tripurasundarī karena Dia memerintah ketiga dunia. Dalam bahasa Sansekerta, pura berarti kota. Tripura berarti tiga kota. Referensi asli tentang Tripura ada di Rudrī Rudraṁ, sebagai tambahan di akhir anuvāka. Rudrī Rudraṁ mengatakan bahwa Śiva adalah tripurāntakāya yang berarti tiga kota yang diperintah oleh setan dan antaka berarti menyebabkan kematian. Ini merujuk pada sebuah kisah di mana Śiva menghancurkan tiga kota yang diperintah oleh tiga setan. Permaisurinya adalah Tripurasundarī. Sundarī berarti cantik.

Lalitā Sahasranāma 626 adalah Tripurā, yang dijelaskan sebagai berikut:

Ada tulisan suci kuno berjudul Tripura rahasya dalam bentuk dialog antara Guru Bhārgava dan Guru Dattatreya. Teks aslinya terdiri dari tiga bagian. Kemuliaan Devi, ritual-Nya dan pengetahuan tentang-Nya. Nama ini juga dapat berarti bahwa Dia adalah dalam bentuk semua triad. Misalnya, Dia dalam bentuk Brahma, Viṣṇu dan Rudra; Icchā, jñāna dan kriyā śakti; tiga kūṭa dari Pañcadaśī; penciptaan, rezeki dan kehancuran; tiga nādi, iḍā, piṅgala dan suṣumna; tiga dunia, bhūr, bhuva, suvaḥ; tiga guṇa sattvic, rajasic dan tamsic.

Dia dalam bentuk semua triad seperti itu dan begitu triad ini dilampaui, Brahman tercapai. Brahman adalah kesadaran murni dan dapat divisualisasikan dalam tiga cara. Yang pertama adalah paramātṛ-caitanya (kesadaran dibatasi oleh kecerdasan). Yang kedua adalah pramāṇa-caitanya (kesadaran dibatasi oleh pengetahuan). Yang ketiga adalah jīva-caitanya (kesadaran dibatasi oleh jiwa individu). Ketiga jenis kesadaran ini juga dikenal sebagai triad.

Ada banyak himne dalam pujian-Nya seperti Lalitā Sahasranāma, Saundaryalaharī, dll. Ia disembah dalam Śri Cakra, yang dianggap sebagai salah satu yantra paling menguntungkan (diagram mistik yang dianggap memiliki kekuatan gaib, jika ditahbiskan dengan benar). Dia disembah dalam Śri Cakra melalui navāvaraṇa pūjā.

Tripurasundari memanifestasikan dalam berbagai bentuk dan bentuk seperti Bālā Tripurasundarī, Lalitāmbikā, dll. Dari sepuluh Mahavidya, Vidrī Vidyā dianggap sebagai yang paling menguntungkan dan kuat. Śiva sering dibandingkan dengan matahari dan Tripurasundarī sebagai bulan. Selama hari-hari bulan purnama, Dia persis berlawanan dengan Śiva dan ketika Dia ada di bulan purnama, bentuk mantranya adalah Pañcadaśī. Selama hari-hari bulan baru, Dia berbaur dengan Śiva dan menyerahkan para penyembah-Nya yang tulus kepada-Nya untuk Pembebasan. Selama hari-hari bulan baru, bentuk mantranya adalah Ṣoḍaśī. Itu selalu lebih baik untuk mengulang mantra-Nya selama hari bulan purnama dan hari bulan baru.

Dia disembah dalam Śri Cakra dan semua dewa dan dewi memiliki tempat di Śri Cakra atau di Nagri Nagara, yang penuh dengan benteng dan hutan. Perjalanan melalui Sri Nagara menuju Sri Cakra dijelaskan dalam Perjalanan ke Sri Cakra. Seseorang berhak menyembah Śri Cakra hanya setelah inisiasi yang tepat. Sangat penting melekat Guru di attachedrī Vidyā. Tujuan akhir Vidrī Vidyā adalah untuk mempertimbangkan bahwa tidak ada perbedaan antara Guru, mantra yang diprakarsai dan Guru. Ketika tiga serangkai ini larut dalam pikiran sādhaka, Dia mengungkapkan diri-Nya kepada sādhaka. Dari titik ini dan seterusnya, Dia mengambil alih sādhaka sebagai gurunya. Tetapi ketika Dia mengungkapkan diriNya sendiri? Ini dijelaskan dalam Lalitā Sahasranāma 870 dan 871, yang direproduksi di bawah ini.

Antarmukha-samārādhyā
Dia disembah oleh mereka yang mencari ke dalam. Dia harus diwujudkan dengan pencarian dan eksplorasi internal. Ini didasarkan pada teori bahwa mantman berada di dalam.



Buku Spiritual Darsana Keesaan
Meditasi-Yoga Realisasi Diri

Darsana Keesaan

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif