Jivanmukti Viveka (Prakarana)


Jivanmukti Viveka terdiri dari 5 bab, yang dikenal sebagai Prakarana. Bab pertama membahas tentang otoritas kitab suci untuk dalil Jivanmukti atau pembebasan saat masih hidup. Bab ini dibuka dengan ucapan salam untuk Sri Vidyatirtha, Guru yang diidentifikasi dengan Tuhan Yang Maha Esa.

Sannyasa terdiri dari dua jenis, yang dikenal sebagai Vividisha Sannyasa dan Vidvat Sannyasa atau penolakan terhadap pencari dan penolakan dari yang mengetahui. Yang pertama adalah penyebab pembebasan setelah kematian (Videha mukti) dan yang kedua pembebasan saat masih hidup dalam tubuh (Jivanmukti). Prasyarat penting untuk kedua jenis Sannyasa ini adalah detasemen.

Detasemen yang muncul pada terjadinya beberapa musibah seperti kematian orang terkasih, atau kehilangan harta benda, tidak berlangsung lama dan dikategorikan sebagai datasemen lemah. Perasaan lepas sementara seperti itu tidak ada gunanya dan tidak membuat seseorang memenuhi syarat untuk Sannyasa. Tekad untuk tidak menikah, melahirkan anak, dan menjalani kehidupan sebagai perumah tangga dikategorikan sebagai datasemen ‘kuat’.

Ada empat varietas Vividisha Sannyasa. Ini adalah Kutichaka, Bahoodaka, Hamsa dan Paramahamsa. Detasemen yang digambarkan sebagai ‘kuat’ membuat orang tersebut memenuhi syarat hanya untuk varietas Sannyasa yang disebut Kutichaka dan Bahoodaka. Keduanya adalah ‘Tridandins’ yaitu mereka membawa tiga tongkat tipis panjang yang diikat menjadi satu, lambang dari tiga pelepasan segala sesuatu yang berhubungan dengan tubuh, pikiran dan ucapan.

Kutichaka berada di padepokan terpencil. Bahoodaka terus bergerak dari satu tempat suci ke yang lainnya. Pilihan yang mana dari dua varietas ini yang harus diambil seseorang dengan jenis detasemen yang disebut ‘kuat’ tergantung pada apakah ia secara fisik sehat untuk bergerak dari satu tempat ke tempat lain atau tidak.

Ketika seseorang terbebas dari keinginan tidak hanya untuk kesenangan dunia ini, tetapi bahkan bagi orang-orang dari dunia yang lebih tinggi seperti surga, karena pengetahuan mereka bersifat sementara dan hanya akan menghasilkan kelahiran dan kematian yang berulang, dia dikatakan memiliki detasemen ‘kuat’. Detasemen semacam ini memberi hak seseorang untuk mengambil varietas Hamsa dan Paramahamsa dari Sannyasa. Hamsa Sannaysi pergi ke Brahmaloka, menyadari kebenaran absolut di sana dan menjadi terbebaskan. Ini dikenal sebagai Krama mukti atau pembebasan secara bertahap. Paramahamsa adalah pertapa dari tingkat tertinggi, yang telah mencapai kontrol penuh atas indranya. Ia mencapai pembebasan bahkan ketika hidup dalam tubuh. Ini disebut Jivanmukti.

Paramahamsa terdiri dari dua jenis: pencari kebebasan dan yang mengetahui Diri. Pencari adalah orang yang telah meninggalkan semua keinginan dan tidak menginginkan apa pun kecuali realisasi Diri. Dia tidak menginginkan salah satu dari tiga dunia atau bidang kenikmatan, yaitu, dunia manusia, dunia surai dan dunia para dewa. Cara untuk mencapai ketiga dunia ini adalah, masing-masing memperanakkan seorang putra, pelaksanaan ritual dan meditasi Veda yang ditentukan (Br.Up.1.5.26). Pencari meninggalkan semua cara ini. Ia hanya bermaksud mencapai dunia Diri, yang berarti pembebasan. Untuk mencapai ini, ia harus mencapai kontrol total atas pikiran, tubuh dan indera.

Vividisha Sannyasa – Pelepasan pencari

Keinginan untuk realisasi-diri muncul pada seseorang sebagai hasil dari studi Veda dan kinerja ritus yang diperintahkan oleh Veda dalam kehidupan ini atau dalam kehidupan sebelumnya. Penyangkalan akibat keinginan seperti itu dikenal sebagai Vividisha Sannyasa atau ‘penyangkalan para pencari’. (Vividisha berarti ‘keinginan untuk tahu’). Sannyasa ini adalah sarana untuk pengetahuan Brahman. Ini ada dua jenis: satu, melepaskan kinerja hanya Kamya karma, atau tindakan yang dimotivasi oleh keinginan untuk buah, dan dua, memasuki Asrama Sannyasa dengan menggumamkan formula Praisha dan menerima staf, dll. Dikatakan di sini bahwa Para wanita juga berhak atas Sannyasa ini sebelum menikah dan setelah kematian suaminya, tetapi tampaknya mereka hanya dapat menjadi ‘tridandin’, yaitu, hanya varietas Kutichaka dan Bahoodaka. Mereka yang tidak dapat mengambil Asrama Sannyasa karena alasan tertentu dapat meninggalkan mental, sambil terus melakukan tugas Asrama mereka sendiri.

Vidvata Sannyasa – Penyangkalan dari Yang Tahu

Masuk ke dalam ordo Sannyasa oleh mereka yang telah mencapai realisasi-diri melalui pendengaran, refleksi dan meditasi dikenal sebagai Vidvat Sannyasa. Guru Yajnavalkya adalah contohnya. Setelah menyadari kebenaran tertinggi, dia menyatakan niatnya untuk meninggalkan dunia kepada istrinya Maitreyi. Dia kemudian menjadi Sannyasin. (Lihat Br.Up.4.5.2 dan 4.5.15). Sannyasa jenis ini juga disebutkan dalam Kahola Brahmana di Br.Up. 3.5.1.

Sementara Vividisha Sannyasins harus mengabdikan dirinya untuk mempelajari kitab suci, refleksi atasnya dan meditasi untuk realisasi Diri, Vidnyat Sannyasin harus berjuang untuk penghancuran pikiran dan penghapusan Vasana untuk mencapai Jivanmukti. Hal ini akan dibahas secara rinci nanti.

Dalam Jabala upanishad, ketika Atri menolak bahwa menyerahkan benang suci oleh seorang Brahmana tidak diizinkan, Yajnavalkya menjawab bahwa Pengetahuan-diri adalah benang suci yang sesungguhnya untuk Paramahamsa Sannyasin (Jabala.Up.5). Jadi tidak adanya benang suci eksternal adalah tanda bahwa Sannyasin termasuk dalam kategori Paramahamsa. Lebih lanjut dikatakan dalam Upanishad ini bahwa Vidvat Sannyasins tanpa tanda-tanda eksternal Asrama, tidak terikat oleh bentuk perilaku dan berperilaku seperti orang gila, meskipun tidak gila.

Prosedur untuk Tridandin menjadi Vividisha Sannyasin yang hanya membawa satu tongkat adalah sebagai berikut. Tiga batang, panci air, mangkuk pengemis dengan saringan suspensi, jumbai dan benang suci harus ditawarkan kepada Bhurloka, yaitu bumi, melafalkan mantra: “Bhuh Svaha“, yang berarti, “persembahan untuk Bhuh” dan dilemparkan ke dalam air. Dia kemudian harus mencari Diri.

Paramahamsa yang merupakan Vidvat Sannyasin digambarkan sebagai seseorang yang seperti bayi yang baru lahir, yang pikirannya bebas dari efek dari pasangan yang berseberangan, tanpa semua harta, yang dengan mantap berdiri di jalan menuju Brahman, yang pikirannya bebas dari keinginan, yang hanya untuk mempertahankan hidup tanpa kewajiban kepada siapa pun, pergi mengemis pada waktu yang ditentukan, menggunakan perutnya sebagai mangkuk pengemis, dan tidak terganggu apakah ia mendapatkannya atau tidak, tanpa tempat tinggal yang tetap tinggal di tempat-tempat seperti rumah kumuh, sebuah kuil, tumpukan jerami, di bawah pohon, di tembikar, di sebuah rumah di mana api kurban disimpan, di tepi sungai, di gua gunung, di lubang pohon, atau tempat untuk pelaksanaan pengorbanan yang dibangun di dekat mata air. Dia bebas dari semua perjuangan, tanpa perasaan “Aku dan milikku”.

Baik Vividisha Sannyasa dan Vidvat Sannyasa termasuk dalam kategori Paramahamsa, tetapi karakteristik mereka berbeda dalam beberapa hal, bahkan saling bertentangan. Dalam Arunika Upanishad dikatakan bahwa Vividisha Sannyasa ditandai dengan menyerahnya berkas benang suci, studi tentang Karmakanda Veda, pengulangan Gayatri, dll, dan meminta penerimaan, mandi tiga kali sehari, meditasi Diri dan belajar Upanishad. Meskipun hal yang sama juga ditentukan untuk Vidvat Sannyasa, dikatakan dalam Paramahamsa Upanishad bahwa ini bukan yang terpenting. Vidvat Sannyasin bebas dari semua aturan mengenai simbol eksternal, norma sosial dan konvensi. Dia tetap teguh dalam kesadaran bahwa dia adalah Brahman.

Berkenaan dengan Vividisha Sannyasa, Brihaspati Smriti mengatakan bahwa mereka yang menemukan kehidupan duniawi tanpa zat memasuki ordo Sannyasin bahkan sebelum menikah. Mahabharata mengatakan bahwa orang bijak, yang bertujuan untuk mencapai pengetahuan-Diri, meninggalkan dunia (14.43.39). Mengenai Vidvat Sannyasa, dikatakan

Ketika Brahman yang abadi dan abadi diketahui, kemudian hanya mengambil satu staf, orang tersebut harus melepaskan benang suci dan berkas; ia harus meninggalkan segalanya dan mengambil Sannyasa,  setelah secara langsung menyadari Brahman tertinggi.

Hasrat akan pengetahuan hanya karena keingintahuan, bukanlah alasan untuk meninggalkan keduniawian. Vividisha menyiratkan keinginan untuk pengetahuan saja, tidak termasuk segala sesuatu yang lain. Ini dapat dibandingkan dengan keinginan untuk mendapatkan makanan dari seseorang yang sangat lapar sehingga ia tidak dapat mentolerir penundaan sesaat pun dan tidak akan menerima hal lain, betapapun berharganya. Dalam Bhashya-nya tentang Gita, 4.11 Sri Sankara mengatakan bahwa mustahil bagi seseorang untuk menjadi pencari kebebasan dan juga pencari hasil dari tindakan pada saat yang bersamaan. Ini berarti bahwa Vividisha, keinginan untuk mengenal Diri, dapat dikatakan hanya ada bila ada detasemen total terhadap segala sesuatu yang lain.

Puncak pengetahuan adalah ketika identifikasi dengan Diri sepenuhnya menggantikan identifikasi dengan tubuh (Lihat Upadesa Sahasri, 4,5). Pada pencapaian puncak ini, simpul hati terputus, semua keraguan dihancurkan dan semua kesan laten dimusnahkan (Mund.Up. 2.2.8).

Keadaan tertinggi yang dapat dicapai melalui karma adalah keadaan Hiranyagarbha. Bahkan ini tidak ada artinya jika dibandingkan dengan Brahman Tertinggi. ‘Simpul hati’ berarti identitas Diri yang salah dengan intelek, yang disebabkan oleh ketidaktahuan; disebut demikian karena ikatannya sangat rapat. Keraguan yang dimaksud adalah, apakah Diri adalah saksi belaka atau pelaku tindakan? Jika itu hanya saksi, apakah itu Brahman atau bukan? Jika itu adalah Brahman, dapatkah itu diketahui oleh intelek atau tidak? Apakah pembebasan hanya terdiri dari pengetahuan ini? ‘Kesan laten’ adalah yang mengarah ke kelahiran berikutnya. Ketiganya, sebagai hasil dari Avidya, menghilang pada realisasi Diri. (Lihat juga Gita, 18.17).

Sekarang muncul keraguan. Karena Vividisha Sannyasa sendiri mengarah pada pencapaian pengetahuan tentang Diri, yang dengan sendirinya mencegah kelahiran di masa depan, dan bagian yang tersisa dari kehidupan ini harus dijalani karena karma Prarabdha, apa perlunya Vidvat Sannyasa? Jawabannya adalah, Vidvat Sannyasa diperlukan untuk pencapaian Jivanmukti atau pembebasan dalam kehidupan. Vividisha Sannyasa hanya mengarah pada pencapaian Pengetahuan.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif