Sain pada Nafas, Prana dan 5 Elemen di Swara Yoga


Lubang Hidung dan Otak

Setiap lubang hidung ketika beroperasi secara independen, mempengaruhi kimiawi tubuh dengan cara yang berbeda. Ketika kedua lubang hidung bekerja secara bersamaan, kimiawi tubuh berubah untuk membuat meditasi daripada aktivitas duniawi yang sesuai untuk dilakukan. Lubang hidung kanan, yang sifatnya matahari atau pemanas, meningkatkan sekresi asam, sedangkan lubang hidung kiri, menjadi bulan atau mendingin, meningkat sekresi alkali.

Kedua lubang hidung kanan dan kiri terhubung dengan “sisi berlawanan” dari belahan otak dan lobus olfaktorius. Karena pergantian napas dari satu lubang hidung ke lubang hidung lainnya diatur secara langsung oleh lawan simpatik dan parasimpatik. Ada kemungkinan bahwa hipotalamus adalah pusat dari proses mental dan perilaku manusia. Hidung bersentuhan langsung dengan hipotalamus melalui kaitannya dengan lobus olfaktorius di otak.

Hipotalamus mengatur suhu tubuh, yang memengaruhi proses mental yang diinterpretasikan oleh otak sebagai keadaan emosional. Hipotalamus adalah bagian dari sistem limbik yaitu bagian otak yang berhubungan dengan emosi dan motivasi. Lubang hidung, melalui proses respirasi, terhubung dengan respon neuromotor dan dengan demikian dengan sistem saraf otonom (simpatis dan parasimpatis).

Respon neuromotor ini mempengaruhi belahan otak dan aktivitas utama otak, yaitu kimiawi. Neurotransmiter adalah pembawa pesan kimiawi otak; mereka mempengaruhi semua fungsi tubuh, termasuk suhu, tekanan darah, kadar hormon, dan ritme sirkadian teratur.

Sifat Nostril

Melalui jaringan saraf sensorik di hidung, lubang hidung terhubung ke saraf halus, atau nadi. Nadi ini ada dua jenis:

  1. Saluran kekuatan prana — pranavah nadi
  2. Saluran energi psikis — manovah nadi

Beberapa nadi terpenting membawa energi prana (mengalir sebagai arus elektromagnetik) dan energi psikis (mengalir sebagai perasaan, getaran, frekuensi, dll.) Pada saat bersamaan. Teks yoga menyebutkan 14 nadi penting yang membawa kedua jenis energi tersebut. Tiga dari empat belas ini sangat penting. Ketiga nadi ini, Ida, Pingala dan Sushumna, terhubung dengan sistem limbik. Mengaktifkan Ida mempengaruhi hipotalamus dan kelenjar pituitari, dan dengan demikian pertumbuhan hormon dan anabolik.

Proses mengaktifkan Pingala mempengaruhi talamus dan hipotalamus tetapi tidak mempengaruhi hipofisis. Sushumna terhubung dengan corpus callosum dan cerebellum. Ketika bercabang dua di batang otak, satu cabang Sushumna pergi ke korpus kalosum, sementara yang lain, yang dikenal sebagai Sushumna posterior, melewati otak kecil ke korteks serebral dan berakhir di korpus kalosum. Di sini ia bergabung dengan cabang lainnya, yang dikenal sebagai Sushumna anterior. Titik penghentian ini disebut fontanella (“titik lunak” pada tengkorak bayi yang mengeras setelah tiga sampai enam bulan). (Lihat Gambar 2 dan 3 untuk melihat lebih jauh tentang otak manusia.)

Melalui hubungannya dengan kelenjar endokrin, ketiga nadi ini mempengaruhi kimiawi tubuh dan sifat kimiawi organisme manusia. Sushumna nadi adalah satu-satunya nadi yang secara langsung menembus semua chakra atau pusat psikis dari tubuh halus. Pusat-pusat ini terhubung dengan organ dalam melalui saraf simpatis dan parasimpatis, yang terhubung dengan sistem saraf otonom yang bekerja melalui tulang belakang. Sushumna dengan demikian terhubung dengan jaringan saraf simpatis dan parasimpatis dan sistem saraf otoomik melalui koneksi ke chakra dan perjalanannya melalui tulang belakang. Meskipun ketiga nadi bertemu di tempat yang sama di pleksus panggul, mereka berasal dari berbagai bagian Muladhara, atau pangkal tulang belakang.

Bagian Otak Prana

Ket. Gambar: Penampang otak manusia menunjukkan sistem limbik. Ida dan Pingala masing-masing terletak di sisi kiri dan kanan tulang belakang, tetapi ketika diaktifkan, melalui pernapasan yoga (pranayama) dan gerakan energi spiritual yang diaktifkan Kundalini, mereka bersilangan saat bergerak dan bekerja pada lima cakra pertama. Sementara Sushumna berakhir di cakra mahkota atau Sahasrara, nadi Ida dan Pingala berakhir di lubang hidung kiri dan kanan masing-masing.

 

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif