Sain pada Nafas, Prana dan 5 Elemen di Swara Yoga


Lubang Hidung dan Planet

Hubungan antara lubang hidung dan siklus bulan belum ditemukan oleh ahli neurofisiologi Barat. Namun Swara Yoga, seperti yang didokumentasikan oleh kitab Shiva Swarodaya, telah mengetahui hubungan ini sejak zaman kuno. Para yogi ini dengan jelas menyatakan:

  1. Lubang hidung kanan, yang maskulin dan terhubung dengan belahan kiri otak, berhubungan dengan planet-planet tata surya: Matahari, Mar, dan Saturnus. Hari-hari yang berhubungan dengan planet-planet ini;  Minggu, Selasa dan Sabtu. Bekerja selama 1 jam, mulai 90 menit sebelum matahari terbit. Setengah jam sebelum matahari terbit, itu berubah dan lubang hidung lainnya pada hari bagian berikutnya mengambil alih. Jika lubang hidung kanan juga merupakan lubang hidung pada hari itu, aliran napas melalui lubang hidung ini pada tiga hari ini menguntungkan.
  2. Lubang hidung kiri, yang feminin dan terhubung dengan belahan otak kanan, berhubungan dengan planet bulan: Bulan, Merkurius, Jupiter dan Venus. Setiap hari Senin, Rabu, Kamis, dan Jumat. Lubang hidung kiri bekerja selama 1 jam, mulai 90 menit sebelum matahari terbit. Setengah jam sebelum matahari terbit, lubang hidung lain pada hari itu mengambil alih. Bila lubang hidung kiri juga merupakan lubang hidung pada hari itu, aliran napas melalui lubang hidung ini pada empat hari ini menguntungkan.
  3. Sushumna nadi aktif ketika kedua lubang hidung berfungsi bersama. Ini secara otomatis beroperasi sangat singkat saat fajar atau senja, ketika lubang hidung yang terhubung dengan planet (seperti dijelaskan di atas) berhenti dan lubang hidung pada hari itu mengambil alih. Nadi ini tidak dipengaruhi oleh siklus naik dan turunnya bulan.

Lubang hidung dan Bulan

Menyelaraskan napas dengan ritme bulan berarti menyelaraskan diri dengan energi pemberi kehidupan yang mendalam. Bulan bukan hanya massa materi yang mengambang di angkasa, itu mempengaruhi cairan dalam tubuh, yang membentuk inti kimiawi tubuh.

Siklus bulan juga memengaruhi suasana hati. Lubang hidung berhubungan langsung dengan siklus bulan. Selama siklus bulan naik dan turun, lubang hidung kiri dan kanan dominan secara bergantian. Demi kenyamanan, kita menghitung 15 hari dalam siklus menaik dan 15 hari dalam siklus menurun, menjadikannya siklus tiga puluh hari. Tapi ini hari bulan, bukan matahari.

Bulan hanya membutuhkan 28.5 hari untuk menyelesaikan satu revolusinya mengelilingi bumi. Pemahaman kita tentang hari didasarkan pada siklus 24 jam di mana Bumi menyelesaikan satu rotasi pada porosnya. Kecepatan Bumi dan Bulan yang berbeda menciptakan pola yang rumit. Tidak setiap tanggal bulan sesuai dengan titik matahari terbit yang menjadi dasar tanggal kami.

Untuk alasan ini, seseorang harus berkonsultasi dengan Kalender Prana. Pada siklus bulan naik, lubang hidung kiri beroperasi selama sembilan hari, pada tanggal lunar 1, 2, 3, 7, 8, 9, 13, 14, 15. Pada siklus yang sama, lubang hidung kanan beroperasi selama enam hari, pada bulan tanggal 4, 5, 6, 10, 11, 12.

Pada siklus bulan turun, lubang hidung kanan juga beroperasi selama 9 hari, pada tanggal lunar 1, 2, 3, 7, 8, 9, 13, 14, 15. Pada siklus yang sama, lubang hidung kiri beroperasi selama 6 hari, pada tanggal lunar 4, 5, 6, 10, 11, 12. Lubang hidung kanan beroperasi selama 9 hari dan lubang hidung kiri selama 6 hari. Lubang hidung yang sama yang memulai hari 1 jam sebelum matahari terbit juga mengakhiri hari saat matahari terbenam.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif