Menyeimbangkan 7 Chakra untuk Penyembuhan


Teknik penyembuhan melalui meditasi chakra yang diuraikan di bawah ini adalah cara baru untuk memproses dan menyembuhkan emosi negatif, menghilangkan penyumbatan dalam sistem meridian, membersihkan dan menyeimbangkan sistem energi tubuh. Proses ini dapat menuntun seseorang menuju keutuhan. Keutuhan dicapai melalui proses mengingat Diri, mengumpulkan kembali dan menyatukan kembali. Seseorang kembali ke pengalaman langsung dengan dirinya sendiri sebagai manusia yang lengkap, disebut oleh beberapa orang sebagai “Diri Yang Lebih Tinggi (Jiwa), pikiran yang lebih tinggi yang merupakan penyatuan dari semua lapisan tubuh.

Dalam keadaan ini yang sadar dan tidak sadar adalah satu dan orang tersebut dapat memancarkan energi sepenuhnya dari semua pusat kekuatan dan kesadarannya mencakup 7 chakra. Dengan membersihkan penyumbatan energi dan melepaskan energi yang terperangkap dalam sistem energi yang halus, seseorang merasakan, pulih dan secara sadar mengalami kembali bagian-bagian diri yang lama hilang dalam pemisahan asli dari Tuhan. Dalam perjalanan hidup kita, banyak yang menyimpan rasa takut, sakit, terluka dan marah. Teknik penyembuhan dengan mengubah emosi negatif menjadi cinta.

Properti dan Fungsi 7 Chakra

Sama seperti ada 7 warna dalam spektrum pelangi dan 7 tingkat kesadaran, ada 7 chakra utama dalam tubuh manusia. Ada lima chakra di luar tubuh yang membantu kita terhubung ke bidang universal. Chakra adalah pusat energi, transformer dan gerbang yang menghubungkan garis meridian dan tiga aura yang mengelilingi tubuh fisik dan halus. Mereka terletak di sepanjang tulang belakang dan naik ke kepala dan dapat diaktifkan dan diimbangi dengan meditasi chakra yang akan diuraikan di akhir artikel ini.

7 chakra dalam tubuh manusia merasakan rentang frekuensi lengkap memasuki medan energi pribadi seseorang. Mereka memproses dan mendistribusikan energi memasuki aura dan meridian mengubah frekuensi menjadi sensasi yang berbeda; yaitu, emosi, pikiran dan sensasi fisik. Ini dilakukan dengan cara yang sama seperti halnya mata memantulkan cahaya. Sama seperti frekuensi cahaya berbeda yang masuk ke otak ditafsirkan oleh otak sebagai warna yang berbeda, 7 chakra membiaskan energi halus, memecahnya menjadi tayangan yang memancar dan berdampak pada seseorang.

Sebagai transformer, 7 chakra adalah organ transmutasi. Mereka menggerakkan energi naik atau turun ketika masuk dari sumber energi yang berbeda ke dalam sistem energi halus tergantung pada tubuh fisik, mental atau emosional dalam posisi defisit. Jadi kita dapat mengatakan bahwa transformer dari chakra menyeimbangkan energi saat memasuki sistem energi halus. Inilah yang terjadi dalam penyembuhan spiritual. Kelebihan energi dari tubuh emosional dan mental ditransmisikan ke tubuh fisik untuk penyembuhan itu sendiri.

Transmutasi bergerak dalam empat arah: naik, turun, masuk dan keluar. Cakra ke-7 dalam tubuh manusia adalah gerbang yang mentransmisikan energi ke bawah dari bidang spiritual, yang merupakan frekuensi tertinggi masuk ke medan energi seseorang. Energi dari tubuh fisik dapat diubah ke atas untuk digunakan dalam tubuh yang lebih tinggi. Energi dari medan energi di sekitarnya dapat ditransmisikan saat melewati aura seseorang dan masuk ke chakra tertentu yang sensitif terhadap frekuensinya.

Seseorang dapat memproyeksikan sinar energi keluar dari chakra nya ke medan energi orang lain, mentransmisikannya naik atau turun tergantung dari getaran energi, seringkali melalui jenis meditasi chakra tertentu.

1. Chakra Muladhara

Yang pertama dari 7 chakra di tubuh manusia, yang disebut chakra muladhara (akar atau pangkal), terletak di pangkal tulang belakang di area tulang ekor. Ini adalah satu-satunya chakra utama yang bukaannya lebih besar ke belakang.

Ada lubang kecil di depan di pangkal tulang kemaluan. Cakra ini terbuka ke bawah menuju bumi yang menghubungkan kita dengan lingkungan fisik dan bumi. Ketika seseorang dibumikan, energi dari bumi memasuki sistem energi halus dan memberi perasaan terhubung ke Ibu Pertiwi. Chakra akar lebih terpolarisasi ke negatif.
Ini adalah chakra yang mengatur pemahaman tentang dimensi fisik. Ini bersinar warna merah menyala.

Setiap chakra ketika dibuka dan dibersihkan melalui meditasi chakra dan praktik lainnya memiliki karunia dari jiwa. Kekuatan dari menyeimbangkan chakra Muladhara adalah kekuatan khusus (siddhi).
Cakra akar sangat penting dalam proses menjadi utuh karena itu adalah kursi Kundalini (kekuatan hidup) dan dalam tradisi Tao, titik awal untuk tiga meridian utama. Karena sistem 7 chakra dimulai di dasar dengan chakra pertama dan di ujung yang berlawanan terbuka di chakra ketujuh, untuk mempertahankan tekanan yang tepat dalam sistem, chakra pertama harus dibuka dan diimbangi dengan chakra ketujuh.

Energi Kundalini muncul secara alami dua kali dalam kehidupan seseorang; pertama pada masa pubertas dan kemudian saat menopause. Pada kedua waktu ini ada perubahan hormon yang terjadi. Saat pubertas, kesadaran akan getaran kimia menjadi sadar. Ini membawa kesadaran seksual dan kreativitas yang meningkat. Setiap chakra dalam tubuh menjaga kesehatan bagian tertentu dari tubuh fisik dan dapat diseimbangkan dengan meditasi chakra yang tepat.

Cakra pertama dalam tubuh manusia mengontrol panjang horizontal dari tepat di bawah pantat ke titik tepat di atas organ seksual. Tampaknya ada beberapa konflik di antara sumber-sumber fungsi masing-masing chakra dalam hubungannya dengan organ-organ tubuh manusia.

Chakra Muladhara mengendalikan tulang belakang, ekskresi, pencernaan makanan, vitalitas dan kesejahteraan (kesuburan), juga untuk kesahatan pada testis, kelenjar prostat, indung telur, tulang, otot, organ internal dan kelenjar adrenalin. Ini adalah pusat kelangsungan hidup dan pelestarian diri, dan meditasi chakra yang tepat meningkatkan kemampuan untuk memiliki dan menahan kekuatan dari menarik kelimpahan materi.
Ketika berfungsi dengan baik seseorang dengan nyaman membumi, merasa baik, memiliki vitalitas yang besar, memiliki rasa aman, keamanan, kehadiran dan kepercayaan diri, murah hati dan memberi, dan penuh kasih sayang dengan kenalan dekat. Jika seseorang secara kronis mengalami kesakitan dan tidak mendapatkan cukup makan, kehidupan secara umum menjadi stres. Dia terlalu impulsif, memiliki kekejaman, memiliki nafsu terpusat pada diri sendiri, untuk itu membutuhkan keseimbangan chakra muladhara.

2. Chakra Swadhishthana

Yang kedua dari 7 chakra adalah chakra sakral atau Swadisthana, juga umum disebut chakra seksual, terletak tepat di atas alat kelamin di daerah kemaluan, tiga inci di bawah pusar. Ini mengatur energi seksualitas, sensualitas dan keintiman. Ini adalah pusat kreatif fisik. Ini mengontrol organ panggul, saluran kemih, kandung kemih, pinggul, kaki dan memberi energi pada organ seksual.
Memancarkan warna oranye. Kekuatannya saat terbuka dengan jelas adalah perasaan. Melalui meditasi chakra kedua, seseorang mengalami perasaan yang mendalam dari keajaiban dan sifat sensual magis untuk dunia dan segala yang ada di dalamnya. Sayangnya, kepolosan dan keajaiban ini hilang setelah pubertas karena penyumbatan pada chakra swadisthana.
Cakra ini adalah fokus dari emosi seseorang yang paling awal dan paling mendasar, rasa dasar penerimaan atau penolakan, perasaan menjadi bagian dari suatu kelompok atau keluarga atau sendirian di dunia, dan kemudahan atau kesulitan seseorang dalam berhubungan dengan Tuhan.

3. Chakra Manipura

Yang ketiga dari 7 chakra dalam tubuh manusia, juga dikenal sebagai solar plexus, terletak di daerah berongga di antara tulang rusuk hingga tiga inci di atas pusar dan merupakan pusat kepribadian. Ia juga dikenal sebagai pusat solar plexus. Chakra Manipura memiliki titik masuk depan dan belakang. Chakra Manipura belakang terletak di seberang solar plexsus depan. Ini mengontrol bagian horizontal dari tubuh fisik yang terletak tiga hingga empat setengah inci di atas pusar. Ini dikenal sebagai pusat kekuatan kreatif. Ini adalah bagian dari persepsi perasaan. Karunia spiritual meditasi pada chakra ini adalah kepekaan terhadap getaran rasa dari orang lain. Ini memancarkan warna kuning.

Chakra Manipura yang seimbang mengendalikan pankreas, hati, kandung empedu, diafragma, usus besar, usus buntu, lambung, usus kecil, darah, getah bening, dan pada tingkat tertentu organ internal lainnya pada bagian perut. Ini bertanggung jawab atas asimilasi makanan. Ini bertindak sebagai pusat energi, emosional dan sistem pendingin serta pemanas tubuh.

Cakra Manipura memiliki kendali atas solar plexus ganglia. Ini adalah pusat formatif dari kekuatan pribadi seseorang. Ini memainkan bagian penting dalam hubungan seseorang dengan dunia, dengan orang-orang, tempat dan hal-hal kemampuan mereka untuk menjadi bagian dan merasa terhubung dengan orang lain.

Ketika menyeimbangkan chakra ketiga, seseorang memiliki banyak stamina fisik dan ketahanan, banyak kontrol diri dan harga diri.
Secara umum, setelah meditasi pada chakra Manipura, seseorang memiliki kemampuan menyalurkan energi yang mereka inginkan dan kapan pun mereka mau. Dia mampu bergerak maju dalam kehidupan dengan mudah dan mampu membuat keputusan besar dengan percaya diri dalam bisnis maupun hal-hal lain.
Ketika chakra ketiga memiliki blok energi energi negatif seperti kemarahan, rasa takut terhadap rasa sakit, seseorang mengalami keraguan, rasa tidak mampu, kegelisahan yang orang lain dapat untuk memanfaatkannya. Ini semua adalah tanda bahwa mereka membutuhkan meditasi pada chakra ini.

4. Chakra Anahata

Chakra Anahata juga dikenal sebagai chakra jantung, adalah pintu gerbang antara chakra yang lebih rendah dan lebih tinggi. Dalam teks-teks Yoga klasik ini dikenal sebagai pintu gerbang ke Jiva. Ia juga dikenal sebagai pusat jantung primer. Letaknya di tengah dada pada vertebra servikal kedelapan tulang belakang di dekat proses xiphoid, potongan tulang rawan di dasar tulang dada. Ini mengontrol bagian horizontal tubuh fisik sekitar dua jari di atas ulu hati yang memanjang hingga tulang selangka.

Cakra Anahata memiliki dua titik masuk, depan dan belakang. Cakra depan mengontrol pemompaan jantung, kelenjar timus, dan sistem peredaran darah. Kelenjar timus mempengaruhi sistem kekebalan tubuh. Chakra belakang mengontrol paru-paru, aktivitas pernapasan, dan sampai batas tertentu jantung. Tindakan pernapasan terdiri dari respirasi udara dan sirkulasi kekuatan hidup prana. Ada lokasi aktual di belakang jantung fisik tempat impuls bernapas berasal. Dengan menstimulasi atau menenangkan chakra Anahata melalui meditasi, laju pernapasan dapat diperlambat, dipercepat atau dibuat teratur.

Cakra Anahata adalah pusat melalui mana kita merasakan cinta dan kasih universal. Itu adalah pusat belas kasih dan keterhubungan dengan semua hal. Hati adalah sumber cinta, kasih sayang dan cahaya, tidak hanya cinta manusia tetapi cinta Ilahi, yang digambarkan sebagai “sungai air hidup.” Hati yang terbuka tahu bagaimana memaafkan diri sendiri dan orang lain, mampu menyerah dan memiliki keyakinan bahwa apa yang terjadi dalam pengalaman apa pun adalah untuk kebaikan terbaik seseorang dan menerima “apa adanya” dalam banyak situasi dalam kehidupan serta dengan hubungan pribadi. Karunia meditasi chakra jantung meningkat empati.

Pusat Anahata terbuka memungkinkan merasakan medan energi dan atmosfer. Dengan pusat Anahata terbuka, seseorang juga dapat memproyeksikan energi penyembuhan kepada orang lain yang memengaruhi mereka secara positif. Inilah yang dimaksud dengan keseimbangan chakra.

Menggunakan pusat Anahata dan Ajna, seorang tabib dapat mengambil energi (Prana) dari alam semesta melalui chakra belakang dan mencampurnya dengan energi pribadinya dan memproyeksikannya atau menyebarkannya melalui chakra depan kepada orang lain. Chakra jantung belakang mendistribusikan energi ke seluruh tubuh, mengirimkan energi ke mana ia harus pergi, menyeimbangkan defisit energi.

Energi penyembuhan juga dapat diproyeksikan ke semua mahluk dan alam. Ada chakra lainnya disebut chakra timus. Cakra timus terhubung ke kelenjar timus.
Ini mengatur sistem kekebalan tubuh fisik. Chakra timus yang seimbang memungkinkan seseorang untuk merasakan cinta universal atau tanpa syarat, perasaan persaudaraan untuk semua manusia, kedamaian dan keterhubungan dengan semua umat manusia. Cakra timus yang terbuka dan jelas memberi kita karunia telepati.

Jika chakra Anahata tersumbat, fungsi chakra timus akan terpengaruh melemahkan sistem kekebalan tubuh. Cakra timus sangat penting dalam menangkal penyakit utama dalam tubuh fisik, dan mencerminkan keterbukaan atau cara tertutup di mana kita bertemu dunia.

Pada tingkat emosional, kelenjar timus mewakili perasaan oleh kehidupan, yang merupakan masalah defisiensi imun, mewakili perasaan tidak berdaya dan putus asa, tidak ada yang peduli, yang merupakan gejala dari chakra pertama yang diblokir, keyakinan yang kuat untuk tidak cukup baik, yang merupakan gejala dari chakra Anahata yang tersumbat, rasa bersalah, yang merupakan blok di chakra Swadisthana, penolakan diri yang diwakili oleh blok di chakra Visuddhi. Contoh ini menunjukkan bagaimana ketidakseimbangan  chakra dalam tubuh manusia bersatu dan menciptakan ketidaknyamanan ketika membutuhkan meditasi yang kuat.

Cakra Anahata adalah pintu gerbang ke tubuh emosional. Ini adalah pengatur kehidupan emosional seseorang. Dengan hati terbuka seseorang menghargai hidup dan mengalami kesatuan dengan keseluruhan kehidupan. Dia mendekati orang lain dengan sikap bahwa kita semua sama-sama cocok untuk tujuan pribadi kita dalam kehidupan. Seseorang dengan hati terbuka memiliki akses ke kedamaian mendalam, apa pun yang terjadi di dunia luar.

Perbedaan antara cakra Anahata terbuka dan cakra yang perlu diseimbangkan adalah bahwa dengan jantung terbuka tidak ada reaksi di balik ekspresi. Emosi memiliki kejelasan dan bersih, tidak menyeret beban lama. Mereka diekspresikan, dibebaskan dan pergi. Mereka tidak pernah menuduh atau menyalahkan. Perasaan itu tersimpan pada situasi dan bagaimana perasaannya, seperti anak kecil yang alami dan tidak terdistorsi. Karunia hati yang terbuka adalah empati. Empati adalah kemampuan untuk memahami pengalaman orang lain karena telah memiliki pengalaman yang sama atau memproyeksikan diri ke dalam pengalaman orang lain untuk memahami.

Ketika seseorang mampu merasakan sepenuhnya emosi kegembiraan, rasa sakit, ketakutan dan kemarahan, ini memungkinkan seseorang untuk merasakan belas kasihan untuk diri sendiri dan orang lain. Belas kasih adalah kemampuan untuk memahami atau menyadari (untuk melihat dengan mata nyata) bahwa apa yang terjadi pada orang lain atau diri yang tampaknya sangat negatif benar-benar sebagai pengalamanmenuju  pertumbuhan spiritual. Selalu ada pelajaran yang bisa dipelajari dalam semua pengalaman. Semua pengalaman memiliki nilai dan ada yang baik dalam segala hal. Semakin cepat menyadari pelajaran, situasinya dapat berubah dengan cepat. Tidak ada realitas, hanya persepsi. Ketika suatu pelajaran dipelajari, biasanya persepsi seseorang diubah dan diubah. Seseorang dapat melihat berbagai hal dari perspektif yang berbeda. Ketika chakra jantung seimbang, energi mengalir dari chakra yang lebih tinggi ke tubuh emosional melalui jantung.

Cakra Anahata mengatur kualitas dan interaksi kegembiraan, rasa sakit, ketakutan dan kemarahan. Agar semua emosi mengalir dengan bebas dan dapat dilepaskan, cakra jantung harus seimbang dengan chakra lainnya.

Hasil penyumbatan di cakra Anahata membuat seseorang sulit untuk tetap seimbang karena energi tidak dapat mengalir dengan baik antara tubuh fisik dan tubuh halus. Ini menyebabkan seseorang kehilangan kontak dengan tubuh fisik karena sensasi yang datang dari tubuh emosional melalui eterik ganda tidak memiliki akses ke tubuh fisik. Ini menyebabkan mati rasa di tubuh fisik, mati rasa pada perasaan dan kesadaran.

Kesadaran membawa perhatian pada perasaan dan sensasi dalam tubuh fisik yang tidak bisa dirasakan sebelumnya karena penyumbatan. Ini adalah cara lain untuk mengatakan bahwa seseorang mati rasa, atau tertutup dari perasaannya sampai pengetahuan, wawasan atau krisis terjadi.

Krisis adalah panggilan “bangun” ilahi yang membawa kesadaran.
Membuat silang dari chakra Manipura ke chakra Anahata adalah yang sulit kecuali seseorang secara sadar dan rajin membersihkan blok energi. Blok energi di chakra Anahata menyebabkan ketegangan di seluruh tubuh. Teknik pembersihan akan membantu seseorang dalam membersihkan blok energi dan menyeimbangkan chakra.

Tanda-tanda ketidakseimbangan chakra Anahata adalah ketidaklayakan, sikap menghakimi yang tahu segalanya, yang merupakan topeng ketidakamanan, kurang percaya diri, kurangnya kemurahan hati dan kurangnya cinta. Cakra jantung yang membutuhkan keseimbangan bertanggung jawab atas penyakit jantung dan peredaran darah. Kurangnya kemurahan hati dapat menyebabkan serangan jantung. Dua jenis perilaku yang menyebabkan kerusakan pada chakra Anahata adalah menyangkal diri dari memperlakukan hidup serta menjadi pelit dengan orang lain. Penyakit jantung mewakili ketidakseimbangan antara chakra Muladhara dan Anahata. Dengan chakra Muladhara, seseorang menarik hal-hal duniawi.

5. Chakra Vishuddhi

Chakra Vishuddhi  juga dikenal sebagai chakra tenggorokan, berpusat di lubang tenggorokan. Lokasinya memanjang dari pangkal leher oleh vertebra serviks ketiga tepat di bawah medula oblongata ke titik di tenggorokan. Ini berhubungan dengan dengan pendengaran dan prinsip suara. Ini mengontrol bagian horizontal tubuh fisik dari titik tengah hidung ke tulang kerah. Ini mengatur telinga, hidung, mulut, rahang, pita suara, alat bronkial, kelenjar tiroid, kelenjar paratiroid dan metabolisme. Cakra Vishuddhi memancarkan warna cerah biru langit.

Teks – teks yoga memberi tahu bahwa chakra Vishuddhi melambangkan tubuh intelektual, yang berarti bahwa setelah chakra ini seimbang seseorang dapat memisahkan fungsi tubuh mental dari tubuh bagian bawah, fisik, emosi dan eterik.

Meditasi chakra ini kemudian mengarah pada pencapaian detasemen serta meningkatkan kekuatan pemahaman. Fungsi tubuh mental dalam keadaan yang jelas dan seimbang merasakan kemurnian, yang berarti tidak ada keuntungan atau motif hanya cinta ilahi yang murni. Kejelasan dicapai bersama dengan persepsi yang jelas tentang tujuan hidup seseorang.

Cakra Vishuddhi adalah pusat di mana kita berkomunikasi dan mengekspresikan diri kita sepenuhnya dan kreatif dalam tubuh kita, serta merumuskan penilaian orang lain (positif atau negatif). Ini mentransmisikan niat jiwa seseorang (tubuh emosional dan mental). Ini mengontrol bentuk energi (Prana) yang memungkinkan ekspresi vokal serta ekspresi wajah, gerakan dan bahkan jumlah ruang pribadi yang dibutuhkan seseorang.

Karena itu, chakra Vishuddhi identik dengan integritas pribadi dan juga identitas. Ketika Prana dapat mengalir melalui tulang belakang melewati chakra Vishuddhi, seseorang dapat berdiri teguh. Ini terjadi karena chakra tenggorokan memiliki kemampuan unik untuk mentransmutasikan bentuk lain dari energi menjadi kesenangan tanpa syarat dan dapat diaktifkan dengan meditasi chakra Vishuddhi.

Untuk memahami hal ini, dapat diumpamakan seperti daerah aliran sungai. Frekuensi energi, kemarahan, rasa sakit dan rasa takut yang lebih berat bergerak melewatinya dari chakra yang lebih rendah di tubuh dan secara otomatis ditransmutasikan ke dalam sukacita tanpa syarat. Semua bentuk energi dari chakra yang lebih rendah dapat diproses dan ditransmisikan dengan cara ini terlepas dari kualitas atau kuantitas energinya. Energi setelah ditransmisikan dapat digunakan untuk memberi makan tubuh fisik dan halus. Setiap kelebihan energi akan memancar keluar memenuhi lingkungan dengan sukacita.

Siapa pun yang chakra tenggorokannya seimbang menjadi bercahaya karismatik akan menerima atau beresonansi dengan kegembiraan.
Membangkitkan chakra Vishuddhi melalui meditasi memungkinkan seseorang untuk mengatasi rasa takut. Ketika ketakutan ditransmisikan, Diri atau Jiwa Tinggi dapat muncul dan seseorang dapat mengekspresikan dirinya sepenuhnya dalam semua situasi.

Chakra Vishuddhi dalam ukuran normal yang sehat dan seimbang membuat indera seseorang lebih tajam. Seseorang berpikir jernih, berbicara secara akurat dan efektif dan ketulusan itu jelas. Apa yang dikatakan adalah apa yang dimaksud dan diterima dengan baik, ungkapan dan nada suaranya sedemikian rupa sehingga  tidak membuat orang lain terluka oleh apa yang dikatakannya.
Kekuatan psikis atau hadiah yang muncul dari meditasi chakra Vishuddhi adalah bakat intuitif mendengar suara mistik atau musik astral.
Sebaliknya, jika chakra Vishuddhi tidak seimbang dan menyusut dalam ukuran, tanda-tandanya adalah: seseorang mengabaikan apa yang diserap indranya; seseorang merasa malu atas apa yang baru saja dia katakan atau mengalami kesulitan menyatakan dirinya secara lisan dan mengartikulasikan apa yang dimaksud; ada perbedaan besar antara apa yang dikatakan seseorang dan apa yang dilakukan seseorang; atau seseorang menuruti desas-desus dan sindiran.

Tanda umum lain adalah orang yang otoriter atau kaku pada pendapat orang lain dan sikap seolah serba tahu serta menghakimi. Ketika seseorang berusaha memulihkan keseimbangan, ketahanan dan kekuatan dia menjadi lebih sadar untuk membuat penilaian kritis tentang diri sendiri dan orang lain.

Adalah baik untuk mengingat bahwa apa yang dirasakan seseorang pada orang lain adalah “refleksi diri.” Ketika seseorang membuat penilaian keras tentang orang lain, dia berbicara tentang aspek diri yang paling mengganggu dirinya. Dalam dunia psikologi ini disebut proyeksi. Ketika penyumbatan dihilangkan dengan pembersihan pada chakra Vishuddhi, akan menjadi lebih mudah untuk melihat percikan keilahian pada setiap orang dan di setiap segi alam.

Dalam kebanyakan kasus di mana ada penyumbatan pada chakra ini menyebabkan rasa takut untuk berdiri dan berbicara. Mereka takut untuk mengatakan kebenaran mereka sendiri. Mereka tidak mempercayai dunia dengan apa yang mereka katakan dan mereka tidak percaya diri untuk terus maju dan mengatakannya.

Mengorbankan ekspresi sejati seseorang menghasilkan hilangnya identitas dan kehilangan diri sendiri ketika mencoba untuk menyenangkan orang lain dan ini mengakibatkan hilangnya kepercayaan pada diri dan kehidupan. Selain menghilangkan blok ke chakra Vishuddhi, bunyi dapat sebagai bantuan besar dalam menyeimbangkan chakra ini.

Bersenandung, melantunkan lingkaran, dan menyanyi dengan nyaring adalah ekspresi positif dari teriakan primal. Mengeluarkan perasaan terapeutik dan menyuarakan secara lisan apa yang perlu dikatakan juga membantu.

Chakra Vishuddhi mengalir langsung ke setiap indra kecuali indra peraba. Salah satu tujuan utamanya adalah untuk membuat seseorang tetap terlibat dalam dunia sensorik. Kehidupan emosional dan indera sentuhan seseorang dipelihara oleh chakra swadisthana dan Anahata. Secara umum, mati rasa adalah gangguan tingkat tiga yang membutuhkan meditasi chakra Swadisthana, Anahata dan Vishuddhi.

Ketika orang-orang mengaburkan pandangan mereka, mematikan pendengaran mereka atau mengembangkan masalah-masalah bicara, seringkali karena mereka membiarkan suatu pola kematian atau mati rasa emosional untuk bangkit dari pusat sakral melalui ulu hati ke pusat tenggorokan.

Fungsi chakra Vishuddhi sangat penting untuk pembukaan chakra Ajna, chakra-chakra ini berpasangan bersama di tubuh. Ini adalah langkah pertama menuju kejelasan. Ini adalah kemampuan untuk melihat melalui pretensi, ambisi, kesalahan dan kesengsaraan seseorang melalui pemeriksaan diri secara teratur. Kejelasan membawa seseorang keuntungan dari akal sehat, bahkan jika berbakat atau tidak berbakat secara intelektual dengan cara lain. Seseorang tidak membuang waktu atau energi menciptakan masalah yang tidak perlu.

Kebutuhan untuk pembersihan chakra Vishuddhi terlihat ketika seseorang dalam ke khawatiran, yang merupakan kebalikan dari kejelasan. Khawatir berasal dari persepsi persepsi yang tertipu, yang disebabkan oleh ketidakamanan chakra swadisthana. Sebagian besar kekhawatiran larut dalam terang penerimaan diri dan pengetahuan diri.

Ini juga dibantu oleh disiplin kerja sehari-hari untuk mencapai tujuan seseorang. Jika merasa khawatir tentang orang lain, lihatlah aspek diri yang mungkin menjadi akar dari kecemasan tersebut. Tenggorokan melambangkan jalan ekspresi dan saluran kreativitas.

6. Chakra Ajna

Chakra Ajna umumnya dikenal sebagai chakra mata ketiga. Dalam bahasa Sanskerta berarti pusat komando atau Jnana Netra, yang berarti “mata kebijaksanaan”. Terletak di antara alis.

Bukaannya di belakang tepat di atas atlas vertebra, vertebra paling atas di leher dan memancarkan warna nila. Dalam kepribadian yang maju itu berbatasan dengan ungu. Organ yang dikontrolnya adalah kelenjar pituitari, yang mewakili pusat kontrol. Ini juga mengontrol kelenjar endokrin dan mata kiri, mata kepribadian. Ini mengatur otak bagian bawah dan sistem saraf.

Sebagai pusat komando, ia mengendalikan chakra lain di dalam tubuh dan karenanya merupakan poin penting untuk memberikan perhatian khusus selama meditasi chakra Ajna. Ajna mengontrol semua pikiran dan visi yang masuk dan keluar. Energi dari dalam dapat digunakan dengan cara apa pun yang diinginkan seseorang. Pilihan pikiran adalah apa yang menentukan manifestasi eksternal. Melalui mata ketiga, seseorang dapat mengatur energi yang diberikan Tuhan dari dalam. Cakra Ajna melambangkan cara seseorang menampilkan dirinya kepada dunia.

Ketika Ajna terbuka dan berfungsi, seseorang beresonansi dengan visi, imajinasi, dan idealismenya. Dalam representasi simbolis dari pusat komando mata ketiga adalah suku kata OM, yang mewakili awal dan akhir dari semua hal. Dari pusat inilah seseorang mencapai keseimbangan antara sifat feminin dan sifat maskulin dan menyelaraskan kekuatan di dalam dirinya (Positif – Negatif).

Ketika pusat komando ini dibangunkan melalui meditasi chakra Ajna, kesadaran dan ketidaksadaran bergabung dan apapun jurang yang ada sebelumnya secara permanen dihapuskan, penyatuan kembali menjadi lengkap dan seseorang mengalami dirinya dalam kepenuhan sebagai Diri Tinggi atau Jiwa dalam penyatuan Diri.

Seseorang pada tahap perkembangan ini mengingat dan mengalaminya pada setiap tahap kehidupannya sejak masa kanak-kanak hingga saat ini. Dia ingat semua individu yang bergabung untuk mengungkap pengalamannya, termasuk dua individu yang paling penting, “ibu dan ayah.” Karena ingatannya lengkap, ia dapat melampaui titik teror, melampaui saat ia pertama kali mengalami pemisahan dari bidang universal, hilangnya kepolosan ke masa ketika hanya ada persatuan dan cinta tanpa syarat. Dengan cara ini seseorang menjadi ibu dan ayahnya sendiri.

Pusat komando berfungsi sebagai titik pusat di mana berbagai aliran energi (Prana) bertemu dan didistribusikan. Tiga meridian utama berjalan melalui mata ketiga dan semua chakra utama di tubuh. Cakra Ajna memiliki kontrol atas indera penglihatan, melihat ke alam yang lebih tinggi. Semua karunia spiritual disatukan: inspirasi, penglihatan intuitif (mengetahui); clairsentience (perasaan); sensitivitas terhadap getaran orang dan empatik; clairvoyance (melihat jernih); clairaudience (berkomunikasi secara telepati); dan penyembuhan melalui proyeksi mental.

Juga melalui kekuatan pikiran seseorang dapat menciptakan realitas baru untuk diri sendiri di bidang fisik tanpa penundaan. Ini dilakukan oleh kehendak dan imajinasi sadar. Pusat komando adalah pusat kreativitas, dan ketika aktif akan terbuka pusat Intelejen Ilahi. Ini adalah saluran utama untuk semua kreatif. Ini juga bertindak dalam kombinasi dengan chakra lain di tubuh untuk mengubah konsep menjadi kenyataan duniawi.

Kombinasi chakra jantung dan tenggorokan memungkinkan seseorang untuk mendengar melodi dan lagu asral. Ketika seseorang menari dengan chakra yang terbuka, dia menjadi tarian — kreativitas dalam gerakan fisik. Ini mengontrol semua aktivitas mental yang lebih tinggi termasuk pemikiran intuitif, pemikiran rasional dan memori. Pikiran intuitif mencakup semua bentuk aktivitas paranormal.
Kebutuhan untuk meditasi chakra Ajna bermanifestasi sebagai sikap ultra-rasional atau dalam kombinasi dengan chakra pertama dan ketiga yang dibatasi citra diri yang berkurang dan negatif.

Eksibisionisme dan halusinasi spiritual adalah gejala ketidakseimbangan. Keyakinan akan kekurangan, keterikatan pada hasil, kecemburuan orang lain dan apa yang mereka miliki dan kebutuhan untuk mengendalikan semuanya adalah gejala yang diperlukan untuk menyeimbangkan chakra Ajna.
Penyakit fisik termasuk kanker, alergi, asma, masalah mata, dan penyakit yang berhubungan dengan kelenjar endokrin. Ini termasuk kelenjar pineal, kelenjar hipofisis, kelenjar timus, kelenjar tiroid, kelenjar adrenal, pankreas, testis pada pria dan ovarium pada wanita. Sangat menarik untuk dicatat bahwa kanker, alergi dan asma juga dipasangkan dengan chakra Muladhara. Asma juga terhubung ke chakra Anahata. Tiroid dipasangkan dengan chakra Vishuddhi, pankreas dipasangkan dengan chakra Manipura, testis dan ovarium dengan chakra Swadisthana dan pineal dengan chakra Ajna.

7. Sahasrara

Shahasrara bukanlah Chakra, karena ini berada diluar tubuh.  Shahasrara juga dikenal sebagai mahkota. Itu terletak di bagian atas kepala. Teks-teks yoga menggambarkannya sebagai teratai seribu kelopak.

Shahasrara adalah frekuensi tertinggi dari semua chakra tubuh. Memancarkan semua warna, yang berosilasi lebih cepat daripada warna lainnya. Ini adalah pusat untuk integrasi Jiwa. Ini adalah instrumen yang merupakan komunikasi langsung seseorang dengan cahaya ilahi.  Langkah terakhir adalah menggabungkan medan energi pribadi seseorang dengan jiwanya di bidang universal, bidang jiwa, dan pada inisiasi keempat bergabung dengan “Aku hadir” yang merupakan bagian dari semua.

Agar hal ini dapat terjadi, tiga pusat jantung harus dibangunkan – pusat jantung kepala, pusat jantung primer dan pusat jantung solar plexus. Kebangkitan ini terjadi ketika tiga pusat hati menyatu dengan jiwa. Ini terjadi ketika bunga-bunga teratai seribu kelopak dan Kundalini tiba dan sepenuhnya terbangun melalui meditasi Shahasrara. Ketika ketiga pusat hati bekerja bersama, seseorang dapat mengungkapkan cinta yang diperluas yang disebut Cinta Universal.

Kebangkitan pada Shahasrara melalui meditasi penyatuan Shiva dan Shakti. Dengan mencapai keadaan ini seseorang melampaui waktu berurutan dan mendapati dirinya terpusat pada masa kekal yang tidak berubah. Kata-kata lain untuk keadaan ini disebut Pencerahan, Realisasi Diri atau Kesadaran Kosmis. Disini, praktisi dapat membalikkan dirinya sendiri dan kemudian memancarkan energi matahari yang mengalir dan membentuk di atas kepala individu pada sebuah mahkota dengan cahaya murni dan energi ilahi.

Untuk Praktek Meditasi dan detail tentang chakra-chakra telah dimuat dalam Buku Amrita Kundalini

 

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif