Sain pada Nafas, Prana dan 5 Elemen di Swara Yoga


Pemeriksaan Lubang Hidung Dua Bulanan

Bulan berubah 2x sebulan, menciptakan dua siklus:

  1. Siklus naik (dari bulan baru ke bulan purnama) saat bulan secara bertahap bertambah besar dan pengaruhnya.
  2. Siklus turun (dari bulan purnama ke bulan baru) saat bulan secara bertahap mengecil ukurannya dan berpengaruh.

Seperti yang disebutkan di atas, lubang hidung kiri mendominasi pada siklus bulan menaik dan lubang hidung kanan pada siklus menurun. Jika Kalender Prana tidak tersedia, mudah untuk mengetahui apakah ada yang mengalir dengan irama bulan atau tidak. Untuk melakukannya, seseorang hanya perlu mencatat dominasi lubang hidung saat fajar setelah bulan purnama dan malam bulan baru.

Pagi hari setelah bulan purnama, siklus turun bulan dimulai; saat fajar, lubang hidung kanan harus beroperasi selama tiga hari berturut-turut.

Pagi hari setelah bulan baru, siklus naik bulan dimulai; saat fajar, lubang hidung kiri harus beroperasi selama tiga hari berturut-turut. Jika lubang hidung bekerja dengan baik, tubuh mempertahankan ritme yang alami dan sehat.

Jika lubang hidung yang benar (kanan, setelah malam purnama dan kiri, setelah malam bulan baru) tidak berfungsi, akan terjadi perubahan kimiawi tubuh seseorang. Perubahan ini dapat menyebabkan masalah fisiologis atau psikologis, atau keduanya, dalam periode dua minggu itu.

Oleh karena itu, penting untuk mencoba memperbaiki masalah sejak awal. Lubang hidung harus diperiksa sekitar subuh sebelum turun dari tempat tidur. Jika terjadi dominasi lubang hidung yang salah, seseorang tidak boleh meninggalkan tempat tidur sampai lubang hidung yang benar mulai beroperasi.

Seseorang harus menunggu kira-kira sepuluh sampai tiga puluh menit setelah matahari terbit dan kemudian mengganti lubang hidung dengan bernapas paksa melalui lubang hidung yang tersumbat. Teknik lain yang disebutkan di bagian “Cara Mengubah Lubang Hidung” juga dapat digunakan. Mungkin saja lubang hidung hari itu mulai sepuluh hingga tiga puluh menit sebelum atau setelah matahari terbit.

Kadang-kadang ketika kimiawi tubuh tidak seimbang, lubang hidung tidak berubah, bahkan setelah semua metode dicoba. Dalam kasus seperti itu, seseorang harus menjadi waspada dan bertindak sesuai dengan operasi lubang hidung.

Metode Mengidentifikasi Lubang Hidung yang Dominan

Untuk menentukan lubang hidung mana yang dominan, seseorang dapat:

  1. Tekan salah satu lubang hidung dan perhatikan apakah napas yang melewati lubang hidung yang berlawanan tidak tersumbat. Jika tidak, tekan lubang hidung yang tersumbat. Perhatikan bahwa lubang hidung dominan akan memiliki aliran napas yang tidak terhalang.
  2. Hembuskan napas dengan cepat berkali-kali berturut-turut tanpa mencolokkan salah satu lubang hidung. Sensasi sejuk akan terasa di sisi lubang hidung yang terbuka.
  3. Hembuskan napas di atas cermin.

Endapan uap sisa di sisi lubang hidung yang lebih aktif akan secara visual lebih besar. Jika uap yang keluar dari kedua lubang hidung berukuran sama, ini menunjukkan kerja kedua lubang hidung secara bersamaan. Pada saat-saat ini, Sushumna dominan. Kedua lubang hidung akan bernapas lega. Tidak akan ada halangan di kedua sisi atau akan terasa obstruksi yang sama di kedua sisi.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif