Penyatuan Siwa Sakti dalam Yoga


Yoga berarti penyatuan, yang pertama adalah kesatuan dari semua dualitas dan hambatan yang membentuk energi kehidupan. Filosofi yoga mengajarkan kita untuk memahami dan melampaui dualitas, tetapi ini bersandar pada harmonisasi dualitas dalam diri kita dalam kondisi keseimbangan transformatif.

Siwa dan Sakti sebagai prinsip dual kosmik adalah bagian intrinsik dari semua Yoga, yang merupakan proses alami integrasi dan transformasi. Pengakuan dualitas kosmik membawa kita ke dalam praktik Yoga, yang merupakan penyatuan mereka. 

Semua Yoga adalah pengembangan kesadaran Shiva dan energi Shakti, keadaan peramal dan energi penglihatannya, menarik kekuatan ganda dari manifestasi rendah mereka di ranah pembagian ke realitas mereka yang lebih tinggi dalam Keesaan murni.

Filosofi Siwa dan Sakti mengungkapkan prinsip-prinsip kebenaran (dharma), energi, dan potensi semua makhluk . Ini adalah sistem pengetahuan yang lebih tinggi yang berakar pada Pikiran Kosmik.

  • Shiva adalah Wujud murni dan Shakti adalah kekuatannya untuk menjadi di semua tingkatan.
  • Setiap dunia memiliki sifat Shiva, Diri atau Jiwa, dan kekuatan Shakti atau gerakan energinya.
  • Setiap makhluk memiliki sifat Shiva atau Jati diri dan manifestasinya yang beragam.
  • Masing-masing dari kita memiliki faktor Diri atau Shiva yang mendasarinya dan ekspresi luar kita melalui tubuh dan pikiran atau faktor Shakti. Shiva dan Shakti membentuk Keberadaan dan kekuatan jiwa individu.

Siwa (Shiva) adalah Wujud atau realitas inheren yang pernah ada. Shakti adalah kekuatan tindakan atau tindakan yang timbul darinya. Shiva melampaui segala tindakan, sementara Shakti adalah kekuatan aksinya di semua tingkatan. Keberadaan atau kehadiran Ilahi memiliki kekuatan luar biasa untuk bertindak ketika saat yang tepat, yang merupakan ekspresi dari Shakti-nya. Shiva adalah realitas tak terwujud yang mendasarinya dan Shakti menghasilkan penampilan luarnya.

Namun dualitas Shiva dan Shakti ini, atau wujud dan tindakan, juga terjadi dalam ranah manifes. Setiap zat memiliki esensi atau realitas yang mendasarinya yang tidak berubah seperti basahnya air, dan relativitas nyata seperti gelombang yang melaluinya air mengalir.

Shiva adalah kenyataan, apa yang abadi, sementara Shakti adalah relativitas, yang selalu berubah-ubah, muncul dan kembali ke nyata. Shiva adalah realitas kesatuan atau landasan bersama dari keberadaan, sedangkan Shakti adalah jaringan multiplisitas, relativitas, hubungan, atau saling ketergantungan yang muncul dari manifestasinya. Setiap aspek alam semesta memiliki dualitas Wujud dan Kekuatan Menjadi yang saling melengkapi.

Kekuatan Tiga Loka

Setiap Loka atau alam keberadaan memiliki prinsip utama, makhluk, cahaya atau faktor Siwa dan manifestasinya, energi atau faktor Shakti.

  • Siwa adalah api yang ada di Bumi sebagai shakti atau bidang manifestasinya.
  • Siwa adalah kilat yang ada di atmosfer sebagai Shakti atau bidang manifestasinya
  • Siwa adalah Matahari yang ada di surga atau ruang sebagai Shakti atau bidang manifestasinya.
Kekuatan Lima Kosha atau Lima Selubung

Masing-masing dari lima kosha atau lima penutup jiwa memiliki tingkat dasar sebagai makhluk Siwa, dan energi dan kekuatan tindakan yang berbeda sebagai faktor Shakti.

  • Tubuh fisik atau “selubung makanan” (annamaya kosha) memiliki koherensi keseluruhan melalui otak dan sistem saraf sebagai faktor Shiva dan beragam proses, organ, atau sistem sebagai Shakti-nya.
  • Tubuh energi atau “selubung prana” (pranamaya kosha) memiliki Prana yang berkuasa sebagai faktor Shiva dan beragam aktivitas prana melalui nafas, organ motorik dan nadi sebagai Shakti-nya.
  • Pikiran atau “selubung mental” (manomaya kosha) memiliki kekuatan atensi perhatian sebagai faktor Shiva dan aktivitas sensori yang beragam sebagai Shakti-nya.
  • Kecerdasan atau “selubung pengetahuan” (vijnanamaya kosha) memiliki kekuatan berkuasa atas diskriminasi sebagai faktor Shiva dan beragam penentuan serta tindakan pengambilan keputusan sebagai Shakti-nya.
  • Kebahagiaan (anandamaya kosha) memiliki kekuatan kedamaian dan kepuasan sebagai kekuatan Shiva dan beragam pengalaman suka cita sebagai Shakti-nya.
Kekuatan Lima Elemen

Masing-masing dari lima elemen besar memiliki sifat dasar, keadaan keberadaan atau faktor Shiva dan kualitas, tindakan, dan ekspresi atau faktor Shakti yang beragam.

  • Siwa tercermin dalam sifat elemen bumi yang padat dan mantap seperti gunung, dengan Sakti sebagai gerakan atau aksinya melalui arus dan gempa bumi, dan kekuatan inherennya untuk menahan dan mendukung.
  • Siwa tercermin dalam sifat elemen air sebagai basah dan cairan seperti laut, dengan Sakti sebagai gerakannya melalui sungai, aliran dan hujan, dan kekuatannya untuk melembabkan dan memelihara.
  • Siwa tercermin dalam sifat elemen api sebagai panas dan bercahaya, dengan Sakti sebagai gerakannya melalui berbagai jenis api dan cahaya dari inti bumi ke bintang-bintang, khususnya kekuatan api untuk membakar.
  • Siwa tercermin dalam sifat elemen udara sebagai cahaya dan bergerak, dengan Sakti sebagai gerakannya melalui angin dan arus lainnya, dan kekuatannya untuk merangsang.
  • Siwa tercermin dalam sifat elemen eter sejernih dan terang, dengan Sakti sebagai gerakannya melalui suara dan cahaya, dan kekuatannya untuk menembus dan meresap.
Kekuatan dari Delapan Anggota Tubuh dari Latihan Yoga

Setiap aspek Yoga memiliki faktor tindakan atau Shakti. Gerakan Yoga adalah untuk menggabungkan Sakti kembali ke Siwa. Secara umum keadaan Yoga adalah Siwa, sedangkan metode dan praktik Yoga adalah Sakti.

  • Yama dan niyama atau prinsip-prinsip yoga dan ketaatan melayani untuk menumbuhkan kesadaran Siwa yang tenang dan kekuatan Sakti yang sesuai untuk mengendalikan diri.
  • Siwa tercermin dalam keheningan asana, dengan Sakti sebagai kekuatan untuk melaksanakannya dan energi yang muncul darinya.
  • Siwa adalah sifat Prana dalam kondisi kontrol atau keseimbangan, dengan Sakti sebagai kekuatan untuk mengembangkannya. Namun secara keseluruhan pranayama lebih merupakan praktik Sakti atau memberi energi.
  • Siwa adalah prinsip penarikan atau pratyahara, dan Sakti adalah tindakan menginternalisasi energi kita. Namun secara keseluruhan pratyahara lebih merupakan praktik Siwa atau menenangkan.
  • Siwa tercermin dalam pikiran terkonsentrasi, dan Sakti adalah kekuatan konsentrasi yang diarahkan.
  • Siwa adalah pikiran meditatif dan Sakti adalah kekuatan meditasi.
  • Siwa adalah kondisi penyerapan atau samadhi dan Sakti adalah kekuatan kebahagiaannya.

Penyelarasan Siwa-Sakti

Yoga terdiri dari keselarasan, keseimbangan, dan penyatuan energi Siwa dan Sakti dalam diri kita di semua tingkatan. Semakin kita berpegang pada Siwa atau keheningan di dalam, tingkat Sakti atau energi kita yang lebih kuat, lebih tinggi dan lebih halus menjadi.

Sebagai contoh, semakin besar kapasitas kita untuk tinggal dalam keadaan Wujud, semakin besar kapasitas kita untuk tindakan transformatif di dunia luar menjadi dan bidang manifestasi yang lebih tinggi akan diungkapkan kepada kita.

Siwa adalah kondisi keseimbangan; dan Sakti adalah energi transformasi yang secara alami muncul darinya. Keadaan keseimbangan bukanlah zona netral belaka, seperti skala yang dipertahankan statis antara bobot yang sama di kedua sisi. Setiap kali kita mencapai keseimbangan, energi secara alami dibawa ke tingkat yang lebih tinggi. Ada banyak titik keseimbangan atau keseimbangan yang dapat kita kembangkan dalam Yoga, apakah itu masih asana, relaksasi napas, atau meditasi dan keseimbangan pikiran.

Jalan pertumbuhan spiritual tidak berarti menyangkal Sakti demi Siwa, tetapi untuk menyelaraskan Siwa dan Sakti bersama-sama dengan cara yang sepenuhnya mungkin. Itu menegaskan esensi Siwa dan Sakti. Sakti tertinggi adalah abidance di wilayah bagian Siwa Tertinggi. Titik diam dari Yang Mutlak, yaitu Siwa, secara alami membuka manifestasi penuh dari Sakti yang merupakan seluruh alam semesta.

Sakti menciptakan semua hal melalui kehadiran Siwa. Semua ciptaannya adalah manifestasi dari kualitas yang melekat dalam Siwa. Sementara Siwa adalah esensi atau sifat batin di balik Sakti, bukan prinsip yang terpisah. Dalam manifestasi luar kita, kita adalah Siwa dan Sakti di bawah batasan, dengan pemahaman terbatas tentang Diri dan kapasitas terbatas untuk tindakan kreatif. Dalam sifat batin kita, kita adalah Siwa dan Sakti tanpa batas, dengan pemahaman tak terbatas dan kapasitas tak terbatas untuk tindakan kreatif.

Shakti dari Shiva

Shiva memiliki kekuatan primer khusus atau Shakti. Yang pertama adalah Sat-Shakti, kekuatan Sat atau Wujud murni. Kekuatan Siwa untuk menjadi apa adanya. Dari akar itu, Sat-Shakti lima manifes Shakti yang lebih tinggi.

  • Chit-Shakti, kekuatan kesadaran yang membawa cahaya Siwa ditarik ke dalam dirinya sendiri.
  • Ananda-Shakti , kekuatan kebahagiaan yang mencerminkan sifat Sakti sebagai kekuatan kreatif tertinggi.
  • Iccha-Shakti, kekuatan kehendak yang memberikan kekuatan yang berkuasa kepada Siwa sebagai penguasa semua.
  • Jnana-Shakti, kekuatan untuk mengetahui di semua tingkatan, itu adalah dasar dari pikiran dan kecerdasan yang lebih tinggi pada makhluk.
  • Kriya-Shakti, kekuatan tindakan transformatif, termasuk Yoga Sakti, praktik spiritual, dan pembukaan Kundalini.

Tiga Shakti terakhir membentuk triad “Iccha, Jnana dan Kriya” atau ‘Kehendak, Pengetahuan dan Tindakan’, yang berkembang secara integral dan tercermin dalam fungsi berbagai dewa. Mereka adalah tiga manifestasi dari Shakti sebagai Ananda, yang merupakan penyebab dari semua manifestasi. Siwa dan Siwa Sakti bekerja untuk memanifestasikan kekuatan Siwa yang lebih tinggi ini, yang melaluinya sifat Siwa kita terungkap.

Kemauan, pengetahuan dan tindakan juga menyebut Siwa sebagai yang mengalaminya (kehendak), Sakti sebagai pengalaman (pengetahuan), dan alam semesta sebagai objek pengalaman (tindakan). Mereka juga Siwa sebagai pelihat (kehendak), Sakti sebagai kekuatan penglihatan (pengetahuan), dan objek yang dilihat (tindakan). Mereka membentuk tiga aspek segitiga Siwa atau Trishula, tombak berlipat tiga.

Yoga Siwa-Sakti

Pendekatan yoga terutama dapat mengikuti orientasi Siwa atau apa yang bisa disebut Shiva Yoga , atau pendekatan Sakti atau apa yang bisa disebut Shakti Yoga . Atau mereka dapat menggabungkan dua hingga berbagai tingkatan sebagai Shiva-Shakti Yoga . Umumnya Siwa dan Sakti Yoga selalu berjalan bersama sampai tingkat tertentu. Sakti membawa kita ke Siwa sebagai tujuannya. Siwa membuka Shakti sebagai kekuatan bimbingan dan rahmatnya.

Yoga Sakti terutama terdiri dari praktik Yoga pranayama, mantra dan meditasi relatif terhadap berbagai bentuk dan energi Dewi seperti yang dibahas dalam ajaran Tantra seperti Sri VidyaDasha Mahavidya (Sepuluh Bentuk Kebijaksanaan Dewi), atau Devi Mahatmya . Di sini kita akan memeriksa faktor-faktor utama di balik Siwa dan Sakti Yoga secara keseluruhan.

Shiva Yoga memupuk kualitas, sikap, dan energi berbasis Siwa seperti kemantapan, keheningan, kedamaian dan ketenangan. Ia menekankan kelambanan, penarikan dan keheningan, bukan hanya sebagai penghentian energi tetapi sebagai internalisasi untuk transformasi. Yoga Siwa terutama Yoga menjadi Siwa, daripada melakukan sesuatu untuk sampai pada keadaan Siwa. Ini bersekutu terutama dengan Jnana Yoga atau Yoga Pengetahuan sebagai pengembangan kesadaran, penyelidikan dan wawasan, daripada teknik, metode atau praktik. Itu sering mengikuti jalan negasi dunia, penyangkalan atau pertapaan di alam. Relatif terhadap praktik dan teknik, Shiva Yoga melibatkan bekerja dengan Shakti sebagai kekuatan tindakan, khususnya relatif terhadap Raja YogaShakti adalah kekuatan dan proses Yoga Siwa.

Yoga Sakti mengolah energi Shakti sebagai transformasi, permainan dan ekspresi. Ia bekerja melalui kreativitas, kebahagiaan, dan ekstasi yang meluas ke semua bentuk seni dan budaya. Ini terutama Yoga untuk membangkitkan Shakti di dalam diri kita dan membiarkan aliran Shakti membimbing kita di jalan kita. Yoga Shakti menggunakan berbagai teknik, praktik, gambar, dan tindakan tetapi menekankan energi batin di atas bentuk luar.

Yoga Shakti tidak selalu memiliki bentuk tetap atau teknik tetap, tetapi menekankan adaptasi bentuk sesuai dengan dan kekuatan yang pada akhirnya berada di luar semua bentuk. Ini menghasilkan lebih banyak melalui inspirasi daripada melalui teknik, meskipun mungkin menggunakan banyak metode. Orientasi batin tak berbentuk dari Yoga Shakti adalah titik Siwa atau Siwa bindu. Sebagian besar bentuk Hatha Yoga dan Tantra Yoga memiliki orientasi Sakti yang kuat.

Yoga Siwa sering mengikuti cara penyelidikan-diri, mirip dengan Advaita Vedanta, menyelam langsung ke realitas transenden Siwa di dalam hati spiritual sebagai kebenaran kesatuan. Itu juga dapat berkembang melalui penyerahan diri kepada Shiva sebagai esensi Ilahi dari semua.

Yoga Sakti bekerja lebih banyak melalui teknik-teknik energik dari Yoga Kundalini, Hatha Yoga dan Mantra Yoga, karena Dewi sendiri adalah kekuatan di belakang Kundalini. Ini juga hasil melalui penyerahan diri kepada Sakti dalam berbagai bentuk Dewi atau Bunda Ilahi.

Sakti adalah jalan menuju Siwa, jadi Shakti Yoga atau penyatuan dengan Sakti membawa kita ke Shiva Yoga atau bergabung dengan Siwa. Yoga Shakti membawa kita ke tingkat kesadaran Siwa, sedangkan Yoga Shiva menuntun kita ke penyerapan dalam Sakti tertinggi atau kekuatan inheren dari Wujud Murni itu sendiri.

Ketika energi Sakti berkembang, ia akan membawa kita ke keadaan transformasi total yang merupakan keheningan Siwa. Latihan yoga adalah jenis pemberdayaan atau pengembangan Sakti untuk membawa kita ke kesadaran murni, cahaya murni, atau keadaan pencerahan yaitu Siwa. Siwa adalah Adi Yoga, dan Sakti adalah kekuatannya untuk berlatih Yoga.

Semua Yoga pada akhirnya adalah Siwa-Sakti Yoga. Siwa dan Sakti hadir bersama dalam setiap aspek kehidupan, meliputi dan mencerminkan satu sama lain di setiap tingkat. Begitu kita mengenali ini semua kehidupan menjadi Yoga untuk kita.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif