Sain pada Nafas, Prana dan 5 Elemen di Swara Yoga


Durasi Elemen

Dalam praktik Swara Yoga, lima elemen datang dan pergi dengan setiap siklus napas setiap jam. Unsur Udara adalah titik awal dari nafas; setiap siklus lubang hidung dimulai dengan elemen Udara.

Urutan di mana unsur-unsur yang ada di cakra atau pusat psikis tubuh adalah sebagai berikut: pertama-tama aliran unsur Vayu (angin), diikuti oleh Agni (api), Prithvi (bumi), Varuna (air) dan Akasha (eter).

Urutan ini berbeda dari urutan chakra di sepanjang kanal pusat (seperti yang tercantum di bawah ini, Bumi ke Akasha). Dalam satu jam kita bernapas rata-rata 900 napas (60 x 15 = 900).

Selama 900 napas ini, setiap elemen mendominasi untuk periode waktu tertentu: Selama 20 menit (300 napas) elemen Tanah mendominasi Selama 16 menit (240 napas) elemen Air mendominasi Selama 12 menit (180 napas) elemen Api mendominasi Selama 8 menit (120 napas) elemen Udara mendominasi Selama 4 menit (60 napas) elemen Akasha mendominasi.

Dari 60 napas Akasha, Sushumna beroperasi selama sepuluh terakhir. 10 napas ini adalah momen transisi sebelum lubang hidung lainnya mengambil alih. Dengan demikian Sushumna beroperasi selama setiap jam selama empat puluh detik.

Saat matahari terbit dan terbenam itu beroperasi untuk jangka waktu yang lebih lama, sebelum lubang hidung hari itu mengambil alih. Meditasi saat matahari terbit dan terbenam, saat aliran nafas Sushumna aktif, dapat membawa keseimbangan elektrokimia pada tubuh. Itu juga dapat memperpanjang lama waktu operasi Sushumna. Karena nafas Sushumna berakar di saluran sentral dan dengan demikian terhubung dengan semua organ dalam dan chakra, ini paling cocok untuk meditasi. Inilah salah satu alasan para pelihat Veda, Upanishad dan Tantra menetapkan bahwa penyembahan dilakukan saat fajar dan senja.

Tak satu pun dari lima elemen bekerja ketika Sushumna beroperasi, dan semua keinginan fisik dan mental ditangguhkan. Pikiran menjadi tenang karena tidak ada fluktuasi mental pada saat-saat ini. Fluktuasi mental terlihat jelas ketika salah satu dari dua lubang hidung bekerja; mereka lebih menonjol saat lubang hidung kanan bekerja. Sampai seseorang mulai menandai aliran nafas hidung dan menyadari hubungan antara lubang hidung dan belahan, yaitu, antara nafas dan pikiran, seseorang tidak akan menyadari pentingnya meditasi dan memperpanjang periode aliran nafas Sushumna.

Dengan memahami hubungan antara nafas dan elemen-elemen dan dengan terus menerus mengamati sinkronisasi yang tepat dari lubang hidung, seseorang dapat menyeimbangkan keadaan kesadarannya sesuka hati.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif