Psikologi Kebangkitan Kundalini


Ketidaktahuan (Avidya) akan Kebangkitan Kundalini cenderung berdampak negatif sehingga diperlukan pengetahuan (Jnana), Kecerdasan (Viveka) dan Intelek (Buddhi) sebelum melatih Yoga Kundalini. Tujuan penulis dalam menulis buku “Amrita Kundalini” adalah untuk membantu orang lain guna mendukung chemistry mereka sehingga kebangkitan Kundalini Shakti dapat dipertahankan untuk meminimalisir dampak negatifnya agar tidak naik turun secara liar seperti ular tanpa bertuan. 

Kita dapat melihat dalam diri kita masing-masing melalui fenomena kenaikan prana Kundalini, adalah transpersonal, arketipal, dan trans-antropomorfik. Meskipun dalam omnipresensinya yang berbahaya itu sangat pribadi dan spesifik, terutama dibuat untuk kebutuhan dan kondisi unik kita sendiri. Kundalini bekerja dengan apa pun yang telah kita bangun untuk menjadi diri kita sendiri. Apapun rahasia dan blok kita, api dalam keseimbangan yang sempurna menggunakan segala yang baik dan buruk untuk memicu nyala kesadaran.

Kebangkitan Kundalini secara ilmiah menggunakan setiap sisi biologis seseorang, dan memengaruhi seluruh keberadaan. Bagi penulis, Kundalini adalah seorang teman, kekasih, penuntun, guru, pengawas dan kehadiran Jiwa murni. Ketika menjadi akrab dengan Kundalini, memunculkan wawasan dari dorongan kreatif bersamaan dengan fluks dalam Kundalini. Jadi Kundalini tidak lain adalah Shakti (Prana) dari Jiva (Shiva) itu sendiri, terwujud pada setiap tingkatannya.

Makna Simbolis Kundalini

Dalam bahasa Sanskerta, “kunda” berarti gulungan, dan secara umum Kundalini telah diartikan sebagai “apa yang digulung”. Ini adalah kepercayaan arti kata secara dangkal dan tradisional. Makna Kundalini yang lebih halus dari kata kunda, berarti “tempat yang lebih dalam atau lubang atau rongga“.

Api yang digunakan dalam upacara inisiasi dinyalakan di lubang yang disebut kunda. Demikian pula, tempat mayat dibakar adalah kunda. Jika seorang menggali parit atau lubang itu disebut kunda. Kunda mengacu pada rongga cekung di mana otak, menyerupai ular melingkar dan sebagai tempat sarang tidur. Ini adalah arti sebenarnya dari Kundalini.

Kata kundalini mengacu pada shakti atau kekuatan ketika berada dalam keadaan potensial yang tidak aktif, tetapi ketika itu memanifestasikan, seorang dapat menyebutnya Devi, Kali, Durga, Saraswati, Lakshmi atau nama lainnya.

Dalam teks-teks Tantra, Kundalini dipahami sebagai kekuatan atau energi primal. Dalam filsafat Shaivisme, konsep Kundalini diwakili oleh Shivalingam, batu atau pilar berbentuk oval dengan ular melingkar di sekitarnya. Di semua kultus mistik tertua di dunia kita menemukan symbol ular, dan jika kita telah melihat gambar Dewa Siwa, kita akan melihat ular yang mengikat pinggang, leher dan lengannya. Kali juga dihiasi dengan ular dan Dewa Wisnu selamanya beristirahat di ular melingkar yang besar.  

Swami Vyasdeva menggambarkan kebangkitan Kundalini dengan cara berikut:

Sadhaka yang telah melihat sushumna dalam bentuk batang atau pilar yang bercahaya, ular kuning keemasan, atau kadang-kadang sebagai ular hitam yang bersinar sekitar sepuluh inci panjangnya dengan mata merah seperti membara, bagian depan lidah bergetar dan bersinar seperti kilat, naik ke tulang belakang

Makna 3 1/2 gulungan ular adalah sebagai berikut: 3 gulungan mewakili 3 matras OM, yang berhubungan dengan masa lalu, sekarang dan masa depan; ke 3 guna: tamas, rajas dan sattva; ke 3 kondisi kesadaran: bangun, tidur dan bermimpi; dan ke 3 jenis pengalaman: pengalaman subjektif, pengalaman sensual dan tidak adanya pengalaman. Koil 1/2 mewakili keadaan transendensi. Jadi, kumparan 3 1/2 menandakan pengalaman total dari alam semesta dan pengalaman transendensi.

Mengapa membangkitkan kundalini?

Jika kita ingin berlatih yoga Kundalini, hal terpenting adalah memiliki alasan atau tujuan. Jika seorang ingin membangkitkan Kundalini untuk kekuatan psikis, maka silakan lanjutkan dengan takdir sendiri. Tetapi jika kita ingin membangkitkan Kundalini untuk menikmati persatuan antara Shiva dan Shakti, dimana persatuan itu yang sebenarnya antara dua kekuatan besar di dalam diri sendiri yang dapat mencurahkan Nektar (Amrita) kebahagiaan.

Dengan kebangkitan Kundalini, seorang dapat mengimbangi Karma dan mempercepat laju evolusi fisik, mental, dan spiritual. Begitu Shakti terbangun, manusia tidak lagi menjadi tubuh fisik kotor yang beroperasi dengan pikiran rendah dan prana tegangan rendah. Sebagai gantinya, setiap sel tubuhnya diisi dengan Prana Kundalini bertegangan tinggi. Dan ketika pencerahan total terjadi, manusia menjadi dewa junior, perwujudan keilahian.

Api Transmutasi terasa seperti keinginan, rasanya seperti gairah. Jadi kita harus membedakan antara hasrat yang menghancurkan hidup yang mengurangi api Transmutasi dan gairah besar itu sendiri. Paradoks yang terlibat dengan Kundalini berlimpah. Semakin banyak yang kita lakukan untuk membuka diri, semakin besar nyala api untuk membakar Karma masa lalu. Tetapi jika kita mencoba membendung nyala api maka kita mundur dan merusak diri kita sendiri. Ini benar-benar merupakan kasus seberapa banyak kebahagiaan yang dapat kita tahan dan seberapa cepat kita dapat memproses Diri kita, dan ini sangat ditentukan oleh seberapa cepat dan menyeluruh kita dapat menurunkan beban bawaan kita.

Kebangkitan Kundalini memperjelas munculnya hati nurani dan rasa kepekaan muncul sebagai dorongan kuat untuk mendukung kekuatan evolusi dalam kehidupan ini. Karena dorongan spiritual adalah sumber terdalam kita sendiri dan kondisi keberadaan yang kita bagikan di semua aspek Kehidupan.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif