Jenis dan Praktik Dasar Pranayama Yoga


Kehidupan kita dimulai dan diakhiri dengan satu kesatuan yang sama, yaitu nafas. Nafas yang sadar sepenuhnya dapat membuat kita menyadari pergerakan sel hidup paling halus di tubuh kita1. Seseorang dapat memahami napas sebagai penghubung antara semua sel dalam tubuh. Ada 2 entitas mendasar dari Pranayama yaitu:

  1. Prana – Kekuatan hidup vital terwujud dalam tubuh sebagai nafas
  2. Ayama – Tindakan memperpanjang atau mengendalikan Prana melalui napas

Jadi, pranayama adalah ilmu pernafasan yang efektif, tetapi apa artinya dengan pernapasan yang efektif ?

Nafas yang stabil dan tanpa kesulitan di saat-saat tenang adalah pernapasan yang efektif. Ketika kita dapat merasakan, bahkan pergerakan dinding perut yang sangat halus dan berkontraksi dengan napas masuk dan keluar, itu karena pernapasan yang efektif.

Dengan pernapasan yang efektif , Pranayama membiarkan kontrol (Ayama) gerakan “Prana – kekuatan hidup”. Begitu kita mendapatkan kendali atas Prana kita, Chitta (kesadaran) secara otomatis menjadi stabil (yang merupakan tujuan akhir praktik yoga).

Pranayama merupakan penghubung antara disiplin mental dan fisik, Sementara tindakannya bersifat fisik, efeknya adalah membuat pikiran tenang, jernih, dan mantap.

Asana adalah latihan fisik yang membuat kita sadar akan gerakan seluruh tubuh sementara pranayama membuat kita menyadari penyebab gerakan tubuh itu.

Dalam yoga Ashtanga, pranayama dilakukan pada langkah ke-4, sebelum itu, penguasaan atas Yama, Niyama & Asana diharapkan dari seorang yogi.

Kemudian, untuk langkah-langkah lebih lanjut dari 8 anggota badan yoga , Pranayama menyiapkan platform transparan untuk pikiran dan tubuh untuk mencapai Samadhi (anggota badan ke-8) diikuti oleh Pratyahara (penarikan indera), Dharna (Konsentrasi) dan Dhyana (Meditasi).

Pertimbangkan tubuh fisik kita seperti misalkan Botol plastik dan Prana di dalam tubuh fisik seperti air di dalam botol plastik. Stabilitas air di dalam botol plastik tergantung pada keseimbangan botol itu sendiri. Jika botol tidak stabil, air akan masuk ke dalam botol. Dengan cara yang sama, Prana tidak dapat stabil (melalui Pranayama) sampai dan kecuali tubuh fisik stabil (melalui Asana).

Karena itu, latihan asana sangat penting sebelum pranayama.

Pranayama terdiri dari dua kata dasar bahasa Sansekerta. Para cendekiawan dan tradisi yang berbeda menerjemahkan kedua istilah dasar Pranayama ini; Pran dan Ayama. Pran (prana) berarti kekuatan hidup dan Ayama berarti Perpanjangan atau perluasan. Karenanya, kata majemuk Pranayama berarti perpanjangan kekuatan hidup.

Ketika kita menghirup, menghembuskan nafas atau menahan nafas dengan pranayama, niat di baliknya adalah untuk menciptakan ruang yang luas bagi Prana melalui nafas. Ini disebut perpanjangan kekuatan hidup.

Dalam beberapa teks yoga, Pranayama diterjemahkan ke dalam Prana  + Ayama.

Di sini makna Prana bukanlah nafas, tetapi dinamai ‘Energi di alam semesta, yang menyebabkan gerak nafas.

Apa pun di alam semesta, bergerak, bekerja atau memiliki kehidupan adalah manifestasi dari Prana.

Dan, di sini makna Yama adalah ‘kontrol’ atau ‘pengekangan.’ Jadi, saat menggabungkan kedua istilah ini, Pranayama menjadi kegiatan “mengendalikan energi yang menyebabkan gerakan nafas, yaitu Prana“.

Fungsi pranayama tergantung pada Prana. Prana adalah kekuatan fundamental yang bertanggung jawab atas keberadaan kehidupan. Ia masuk ke dalam tubuh melalui udara yang kita ambil, makanan yang kita makan dan air / cairan yang kita minum.

Ada 5 Prana hadir dalam tubuh halus yang bergerak melalui saluran energi halus (Nadi). Dengan bantuan pranayama, kita mengontrol peraturan 5 Prana. Ketika Prana memegang kendali dengan bantuan Pranayama, ia mulai mengalir bebas tanpa hambatan fisik dan mental. Prana yang mengalir bebas ini menciptakan keseimbangan antara pikiran-tubuh dan jiwa.

Para Yogi mengamati hubungan antara jumlah nafas dan umur individu makhluk di alam. Itu membuat mereka sadar, mengendalikan jumlah nafas bisa menjadi ide bagus untuk meningkatkan rentang hidup seseorang. Inilah sebabnya mengapa Swami Sivananda mengatakan:

Seorang yogi mengukur rentang hidup dengan jumlah napas, bukan dengan jumlah tahun.

Arti penting Pranayama diilustrasikan dalam tulisan suci yang berbeda dari zaman kuno. Di bawah ini adalah beberapa kitab suci Hindu di mana penggunaan istilah pranayama dapat dilihat di tempat yang berbeda.

1. Chandogya Upanishad

Chandogya, salah satu Upanishad Hindu tertua, terdiri sekitar abad ke 8 hingga 6 SM. Dalam teks ini, penggunaan istilah Prana dapat dilihat dengan jelas. Ini digunakan sebelum pengenalan dengan istilah Pranayama dalam sejarah yoga.

Teks ini menjelaskan: Prana digunakan sebagai senjata oleh Dewa untuk melawan iblis dalam perang. Ketika semua tubuh dan organ-organ indera pada permintaan dewa gagal melawan kejahatan dalam perang, para Dewa menghormati Prana. Iblis tidak bisa mengambil sikap melawan Prana.

Itulah alasan Prana adalah penguasa seluruh tubuh dan juga organ-organ indera tubuh, karena itu tidak terpengaruh oleh baik atau buruk dalam perang. Dalam teks ini, Energi Prana juga disamakan dengan energi matahari. Inilah alasannya, dengan penghematan atau tapa dengan praktik yoga, tubuh mampu menghasilkan panas dalam tubuh seperti energi matahari.

2. Bhagavad Gita

Praktek Pranayama juga dijelaskan dalam berbagai ayat Bhagavad Gita. Bhagavad Gita menguraikan menghirup dan menghembuskan nafas. Ini juga menjelaskan bagaimana menahan dua nafas ini dapat membantu seseorang mengalir kesadaran pada tingkat yang dalam. Bhagavad Gita bab 5 menyoroti bagaimana seseorang dapat mengendalikan panca indera, pikiran dan kecerdasan dengan mempraktikkan pranayama.

3. Maitrayaniya Upanishad

Maitrayaniya Upanishad yang diperkirakan sekitar abad ke-4 SM, menyoroti Pranayama pada langkah pertama dalam jalur yoga enam kali lipat. Menjelaskan bahwa praktik teratur Pranayama dan konsentrasi pada suku kata suci OM mengarahkan Prana melalui saluran energi pusat (Sushumna Nadi). Ketika Prana mengalir melalui Sushumna Nadi, energi Kundalini aktif di dalam tubuh. Enam kali lipat Yoga bekerja sebagai pelaburan yang kemudian disusun dalam Patanjali Yoga Sutra.

Pemahaman Dasar Sebelum Pelatihan Pranayama

Berlatih pranayama tidak berbeda dengan membiarkan memperhatikan nafas dengan sadar. Jadi sebelum memulai perjalanan pranayama, perlu untuk mengetahui pelatihan nafas yang terbimbing agar dapat membantu memahami perilaku dasar pernapasan.

Pelatihan nafas dapat dipahami dalam 3 langkah berikut:

1. Waspadai Nafas

Nafas adalah proses alami menghirup dan menghembuskan napas. Menghirup memelihara dan menenangkan pikiran kita sementara ekhalasi membersihkan dari kotoran tubuh.

‘Menjadi sadar akan nafas’ adalah bagian paling halus tetapi penting untuk pranayama. Kesadaran bernafas berarti secara sadar merasakan sentuhan dari setiap nafas di lubang hidung satu demi satu, hitungan demi hitungan, lagi dan lagi.

Hitungan napas orang biasa sekitar 12 – 15 per menit. Menjadi 21000 nafas pada akhir hari (dalam 24 jam). Praktik kewaspadaan nafas adalah tentang mewujudkan setiap inhalasi dan ekhalasi dalam sehari (21.000 nafas).

2. Memahami Anatomi Pernapasan

Mekanisme paru-paru manusia dan pekerjaannya sangat mudah dalam memahami proses pernapasan. Diafragma adalah otot di bawah paru-paru yang mengembang dan berkontraksi dengan setiap nafas.

Saat terhirup, paru-paru mengembang dengan udara segar dan karenanya diafragma berkontraksi. Cara yang sama, ketika mengembuskan diafragma mengembang, ini cenderung mengurangi (berkontraksi) ruang di dalam paru-paru. Dalam ruang berkurang dan lebih banyak tekanan di dalam paru-paru, udara didorong keluar dari paru-paru oleh elastisitas saat inhalasi berlangsung. Dengan cara ini, siklus pernapasan terus berjalan.

Tanda-tanda pernapasan efektif

  1. Seseorang dapat merasakan gerakan dalam diafragma dalam tubuh saat berdiri dan saat melakukan pose yoga. Ini juga disebut pernafasan diafragma. Ini pertanda baik sebagai pernapasan yang efektif.
  2. Bergantung pada Asana tertentu seseorang dapat merasakan gerakan perut, gerakan tulang rusuk di sepanjang sisi dan tulang belakang. Seseorang harus menghirup nafas panjang melalui lubang hidung. Latihan ini akan membuat merasakan aksi perut, dan tulang rusuk.
3. Membangun Koneksi antara Inhalasi dan Ekhalasi

Menghirup dan mengembuskan nafas adalah proses paralel satu sama lain. Pada akhir setiap pernafasan, inhalasi dimulai, dan pada akhir inhalasi, pernafasan ekhalasi dimulai secara otomatis.

Ada zona transisi sangat sedikit (nanodetik) antara inhalasi dan ekhalasi. Membangun hubungan antara menghirup dan menghembuskan napas adalah tahap ketika merasakan keberadaan zona transisi ini. Segera setelah mulai merasakan zona ini saat bernafas, seseorang dapat merasakan – bukan seseorang yang bernafas, tetapi tubuhnya.

Ketika mulai merasakan zona transisi antara menghembuskan nafas-nafas, nafas naik ke tingkat berikutnya yang membuat pikiran dan tubuh rileks. Ini disebut pranayama alami.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif