Meditasi Penyelidikan Diri, Siapa Aku?


Meditasi Penyelidikan Diri adalah aspek mendasar dari sistem Yoga dalam Kehidupan Sehari-hari. Praktik Asana dan Pranayama dikembangkan secara progresif di seluruh sistem ini dan dengan cara yang sama, praktik konsentrasi dan meditasi juga dikembangkan selangkah demi selangkah.

Teknik “Meditasi Penyelidikan Diri” membantu seorang mencapai Pengetahuan-Diri melalui pengendalian diri dan pengembangan diri. Tujuannya adalah untuk mengalami dan mewujudkan Jati Diri (Atman atau Jiva) di dalam diri seorang. Sasaran tertinggi semacam itu tidak dapat dicapai dalam semalam, tetapi membutuhkan disiplin diri, praktik yang konsisten, dan bimbingan dari seorang Guru.

Meditasi Penyelidikan Diri dimulai dengan pertanyaan: “Bagaimana saya?” hingga akhirnya sampai pada pertanyaan paling mendasar dalam hidup: “Siapakah aku?

Dalam praktik meditasi kita memperoleh pengetahuan spiritual (Para Vidya), yang abadi dan tidak berubah, sangat berbeda dari pengetahuan intelektual (Apara Vidya). Pengetahuan spiritual tidak bisa diajarkan, hanya bisa diperoleh dari pengalamannya sendiri. Itu terbentang di dalam hati melalui kesadaran, ketika seseorang mengikuti Hukum Kosmik, praktik Mantra, meditasi, dan menerima berkah dari Guru.

Untuk memperoleh pengetahuan tentang jiwa, pertama-tama perlu untuk mengeksplorasi dan menerangi semua tingkat kesadaran. Ini termasuk pikiran sadar danpikiran bawah sadar. Isi dari tingkat kesadaran ini harus sepenuhnya diekspos dan dimurnikan. Ini hanya dapat terjadi ketika melakukannya dengan kesadaran penuh – melalui meditasi. Kemudian pintu menuju kesadaran tertinggi akan terbuka untuk mengungkap Jiwa universal.

Dalam “Meditasi Penyelidikan Sendiri” praktik awal adalah mencapai relaksasi fisik dan mental yang lengkap. Berikutnya adalah meningkatkan kemampuan berkonsentrasi melalui praktik visualisasi dan imajinasi. Kemudian pikiran dialihkan untuk menyelidiki isi dari kesadaran seorang sendiri – dengan kualitas pribadi, persepsi dan kebiasaan berpikirnya.

Pada saat yang sama, penting untuk melepaskan diri dari gagasan dan pendapat yang sudah terbentuk sebelumnya. Sepanjang praktik ini, seseorang harus mengadopsi sudut pandang yang tidak bias untuk mendapatkan wawasan dan pengetahuan penuh.

Karena itu jangan berpegang teguh pada trek yang sudah aus, jangan ulangi “pelajaran yang terkenal” dan jangan terjebak dalam emosi. Berusahalah keluar dari batas intelek untuk menyelam ke kedalaman kesadaran.

Kita percaya bahwa kita mengenal diri kita dengan cukup baik, tetapi ketika kita melihat lebih dalam, kita mungkin menemukan banyak hal baik yang tidak kita ketahui. Mungkin kita dikejutkan oleh keberadaan beberapa kualitas positif yang indah seperti kasih sayang, pengertian, cinta, kerendahan hati, kesabaran, disiplin, ketulusan, tekad, kepuasan, kegembiraan, sukacita, dan kebahagiaan batin yang mendalam. Ketika kita menjadi semakin sadar akan kualitas-kualitas ini, kita menemukan di dalamnya suatu bantuan besar bagi Diri kita, perkembangan spiritual kita dan hubungan kita dengan sesama makhluk.

Namun, dalam banyak kasus, aspek negatifnya juga mengejutkan kita. Ini menghambat perkembangan spiritual kita dan menyebabkan ketidakharmonisan dalam Diri kita dan lingkungan kita. Periksa diri dengan jujur. Apakah cemas, serakah, ambisius, iri hati, cemburu, tidak toleran, tidak pemaaf, pemarah, sia-sia, dikepung dengan kompleksitas pikiran?

Seringkali kita sama sekali tidak menyadari karakteristik seperti itu dan berpendapat bahwa kita telah mengatasinya. Tapi terkadang mereka muncul lagi. Ini beristirahat di alam bawah sadar sebagai benih menunggu kondisi yang menguntungkan untuk tumbuh.

Keberadaan hidup kita bergerak di bidang empat tingkat kesadaran:

  1. bawah sadar
  2. alam bawah sadar
  3. sadar
  4. kesadaran super

Jejak karma dari inkarnasi kita sebelumnya ada di alam bawah sadar. Di alam bawah sadar terletak semua pengalaman dan kesan hidup kita sekarang, yang telah dicatat dan disimpan di sana sejak masuknya jiwa kita ke dalam rahim. Alam bawah sadar berisi segala sesuatu yang telah kita lalui dan alami, semua kesan indera, sadar maupun tidak sadar. Seseorang dapat membandingkannya dengan kamera video, yang merekam semua gambar dan suara yang diambil oleh mikrofon dan lensa. Alam bawah sadar merekam segala sesuatu, baik dan menyenangkan, serta masalah yang ditekan, perasaan campur aduk dan agresif, ketakutan, kesedihan, harapan dan keinginan.

Ketika kita menyelam jauh ke dalam diri kita sendiri dalam meditasi, kita dapat menyadari “benih” yang tidak aktif ini di alam bawah sadar. Dengan pengakuan dan analisis penyebab dan koneksi mereka, menjadi mungkin bagi kita untuk melepaskan mereka dan secara sadar dihilangkan dari mereka.

Contoh:
Seseorang menderita ketakutan yang tampaknya tidak berdasar dan meminta bantuan seorang Psikiater. Melalui analisis ditemukan bahwa ketakutan ini berasal dari insiden tertentu di masa kecil. Dengan mengenali penyebabnya, rasa takut berkurang dalam kepentingan dan orang yang terkena dampak dapat secara sadar melepaskannya.

Insiden yang tidak diketahui dan tidak terselesaikan dari peristiwa masa lalu yang tersimpan di alam bawah sadar mengganggu seseorang hanya sampai hubungan mereka yang sebenarnya terungkap ke pikiran sadarnya. Mengingat pengetahuan ini, “bayangan” ini segera menghilang.

Dalam praktik “Meditasi Penyelidikan Diri” kita menjelajahi dunia batin kita dan belajar memahami fungsi jiwa kita yang merupakan hubungan antara pikiran bawah sadar dan pikiran sadar.

Pikiran itu seperti sungai besar. Sebuah sungai tidak bisa dibendung dalam waktu lama atau terhenti. Jika kita membangun bendungan tanpa menyediakan spillway, maka cepat atau lambat akan terjadi bencana. Bendungan itu pecah dan tanah dibanjiri oleh banjir. Jika kita mengekang pikiran kita terlalu kuat dan benar-benar menekan keinginan dan perasaan kita, ketegangan yang terjadi di alam bawah sadar menjadi seperti ledakan – tekanan batin menjadi terlalu besar.

Kenyataannya, kita tidak dapat memerintahkan pikiran untuk berhenti – namun kita dapat, memberikan arahannya sama seperti seseorang dapat mengarahkan sungai untuk menghindari banjir dan kerusakan.

Dalam praktik “Meditasi Penyelidikan Diri” kita belajar untuk mengendalikan dan mengatur “instrumen” kesadaran, pikiran dan indera,  tanpa menekan aktivitasnya. Prasyarat yang diperlukan untuk ini adalah belajar mengenali dan memahami Diri sendiri dan motif batin. Melalui ini, kita dapat mencegah pikiran kita mengambil arah yang jika tidak akan menimbulkan masalah dan kesedihan.

Dalam Meditasi Penyelidikan Diri, kita belajar memahami diri kita sendiri dan orang lain. Kami belajar untuk memaafkan diri sendiri dan orang lain. Kita memurnikan alam bawah sadar kita dan secara bertahap kehilangan hambatan dan kompleksitas batin kita. Pemikiran kita menjadi tertata dengan baik dan jelas dan karena ini kita dapat mengatasi dan menghindari banyak kesulitan dalam hidup. Pada akhirnya kita mengenali esensi sejati kita dan tujuan kita dalam kehidupan dan membawa Diri batin kita untuk berkembang.

Periksa hidupmu sendiri. Apakah anda hanya mencari kesenangan materi, atau anda berjuang untuk Realisasi dan pengetahuan spiritual? Makan, minum, tidur, dan bereproduksi seperti kehidupan hewan. Jika kita hanya berjuang untuk hal yang sama, dan tidak ada yang lebih tinggi, kita menyia-nyiakan potensi manusia kita. Tetapi mereka yang sadar akan peluang eksistensi manusia, meluangkan waktu untuk latihan spiritual – untuk bermeditasi dan berdoa, terlepas dari keyakinan agama mereka. Tuhan ada dimana-mana. Tuhan adalah energi sadar yang ada di mana-mana, yang merembes ke semua ciptaan dan semua makhluk hidup.

Memang, penyelidikan-diri hanya untuk orang-orang yang suka bertualang secara spiritual, mereka yang terobsesi untuk menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan terdalam kehidupan seperti Ramana Maharshi, yang ketika dikalahkan oleh ketakutan akan kematian pada usia 16 tahun, dengan sungguh-sungguh mencari tahu siapa dirinya jika bukan tubuh fisiknya dan secara spontan terbangun identitasnya sebagai Diri yang abadi.

Tidak semua orang dapat memiliki pengalaman mendalam dan transformatif seperti para guru spiritual terkenal, tetapi masing-masing dari kita dengan cara kita masing-masing memiliki potensi untuk menangkap sekilas perubahan sinar matahari dari sifat sejati. Faktanya, hanya pandangan sekilas yang memiliki potensi untuk membebaskan kita dari penderitaan sekali dan untuk selamanya.

Secara tradisional, penyelidikan-diri adalah praktik lanjutan yang sering diperuntukkan bagi orang yang matang secara rohani. Dalam tradisi Buddha Tibet, misalnya, para praktisi dapat menghabiskan waktu bertahun-tahun mengembangkan kehadiran terkonsentrasi, yang dikenal sebagai shamatha (ketenangan yang tenang) sebelum melanjutkan ke praktik menembus vipassana (wawasan).

Tanya dan Terima

Untuk memulai praktik pencarian-diri, duduklah bermeditasi seperti biasa. Jika  belum melakukan latihan rutin, duduklah dengan tenang dan biarkan pikiran tenang secara alami. Jangan mencoba memaksa memfokuskan pikiran atau memanipulasi pengalaman, hanya beristirahat sebagai kesadaran itu sendiri.

Setelah 10 atau 15 menit, ketika pikiran relatif terbuka dan hadir, ajukan pertanyaan “Siapa aku?” Inti dari pertanyaan ini bukanlah untuk melibatkan pikiran, karena pikiran pasti menggerogoti pertanyaan tanpa henti. Masukkan pertanyaan ke dalam keheningan diri seperti melempar kerikil di kolam. Biarkan itu mengirimkan riak melalui meditasi, tetapi jangan mencoba untuk mengulasnya.

Jangan menganalisis pikiran atau memikirkannya. Ajukan saja pertanyaan-pertanyaan yang disebutkan tanpa penilaian. Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini perlu datang melalui intuisi dan wawasan anda, bukan melalui diskusi mental.

Ketika kolam kembali tenang, masukkan kerikil lain dan lihat apa yang terjadi. Sisihkan jawaban konseptual apa pun, seperti “Saya jiwa murni” atau “Saya kesadaran” atau “Saya makhluk spiritual cahaya,” dan kembali ke pertanyaan. Meskipun benar pada tingkat tertentu, jawaban-jawaban ini tidak akan memuaskan rasa lapar akan makanan rohani. Ketika  melanjutkan penyelidikan-diri, mungkin memperhatikan bahwa pertanyaan itu mulai meresap ke dalam kesadaran, anda mungkin mendapati diri anda bertanya tidak hanya selama meditasi tetapi pada waktu-waktu yang tidak terduga sepanjang hari.

“Siapa aku?” anda mungkin akan bertanya “Siapa yang memikirkan pemikiran ini? Siapa yang melihat melalui mata ini sekarang?” dan sebagainya.

Pertanyaan-pertanyaan ini mengarahkan kesadaran ke dalam, jauh dari dunia luar dan ke sumber dari mana semua pengalaman muncul. Memang, apa pun yang dapat dirasakan, tidak peduli seberapa intimnya, termasuk munculnya kumpulan gambar, ingatan, perasaan dan kepercayaan yang diambil sebagai diri anda hanyalah objek persepsi. Tetapi siapakah yang mengalami, yang mempersepsikan, subjek utama dari semua objek itu? Ini adalah pertanyaan sesungguhnya di hati “Siapa aku?“.

Agar praktik penyelidikan-diri berfungsi dengan baik, kita musti mengenali pada tingkat tertentu kata ‘Aku’, meskipun secara dangkal merujuk pada tubuh dan pikiran, sebenarnya menunjuk pada sesuatu yang jauh lebih dalam. Ketika kita berkata, “Aku merasa,” “Aku bermeditasi” atau “Aku berpikir” kita sedang berbicara tentang pengalaman atau pelaku yang kita bayangkan berada di dalam.

Tapi seperti apa bentuk “Aku” ini, dan di mana letaknya? Tentu, pikiran berpikir, merasakan dan merasakan, tetapi apakah anda benar-benar percaya anda berada di otak? Jika tidak, lalu siapa kamu sebenarnya? Biarkan pertanyaan anda menjadi sungguh-sungguh tetapi tanpa usaha, tanpa ketegangan atau kecemasan.

Berikut ini sebuah petunjuk: anda pasti tidak akan menemukan jawabannya di folder file keyakinan spiritual yang telah anda kumpulkan selama bertahun-tahun, jadi lihatlah di tempat lain, dalam pengalaman anda yang sebenarnya dan sekarang. Bertanya pada diri sendiri.

Meditasi pencarian-diri ini secara bertahap akan menghilangkan apa pun yang menutupi Diri batin anda, dan membiarkannya bersinar tanpa hambatan oleh selimut apa pun. Itu akan seperti menghilangkan semua benda yang menutupi bola lampu yang kuat, dan membiarkan cahayanya bersinar terang.

Dari Berpikir hingga Keberadaan Murni
Dengan cara ini, kita menyerah pada pendekatan pengetahuan yang biasa, karena kita menyadari bahwa pikiran tidak dapat mengandung misteri jawaban. Oleh karena itu, penekanan bergeser dari keasyikan mencari tahu siapa kita (yang, pada awal Self-Enquiry masih dilakukan sesuai dengan mentalitas kita yang biasa, dengan pikiran rasional) ke kehadiran murni Hati Spiritual.

Mencintai Pertanyaan
Kita dapat mencintai, mengagumi, dan merangkul intuisi pertanyaan ini sehubungan dengan keberadaan kita. Akibatnya, perlahan-lahan akan berhenti memiliki karakter yang rasional, objektif, dan sadar.

Karena itu adalah jawaban yang mustahil untuk dirumuskan, kita akan membebaskan diri kita dari jerat konseptualisasi dan dapat memiliki akses ke totalitas yang dibangunkan oleh Kesadaran Hati Spiritual dalam diri kita.

Seni Menjaga Pertanyaan dalam Hati

Pertanyaan “Siapa aku?” harus diulangi dengan tulus, sesering mungkin, tetapi kita tidak boleh memintanya dari pikiran agar tidak hanya menerima jawaban dangkal yang berhubungan dengan apa yang sudah kita ketahui tentang kita dan ingatan kita tentang masa lalu.

Selain itu, untuk hidup di bawah tanda “Pertanyaan” dengan menikmati keadaan misteri yang diaduknya dalam Hati Spiritual, tetapi tidak membiarkannya disentuh atau diwarnai oleh konseptualisasi apa pun, kita akan belajar cara lain yang ada.

Dalam sikap baru ini, intuisi Realitas Tertinggi kita mendominasi dan kita berada dalam penyerahan dan pengharapan abadi, dalam keterbukaan tanpa syarat terhadap misteri murni “Aku.”

Pertanyaan “Siapa aku?” ada dalam diri kita dalam keadaan laten dan memancarkan kedalaman dan menciptakan harmoni di seluruh keberadaan kita. Harmoni ini sendiri membawa pengakuan akan keberadaan ilahi kita.

Yang tersisa hanyalah perasaan pengakuan yang mendalam. Itu berasal dari kedalaman keberadaan kita yang tak terhitung.

Hati Spiritual, sebagai Subyek Utama, tidak dapat diketahui melalui metode atau sistem. Ketika kita benar-benar memahami ini, semacam penyerahan muncul dalam diri kita dan itu menembus kita; semua energi batin kita yang sebelumnya dimobilisasi oleh pikiran, keinginan, dan oleh kepribadian kita secara umum masuk ke dalam keseimbangan yang membawa kedamaian

Mencoba mengungkap “Yang Tak Tercapai” dengan bantuan pertanyaan “Siapa aku?” bukan meditasi umum pada beberapa objek tertentu.

Hati Spiritual, atman, bukanlah sebuah objek. Dalam meditasi seperti ini, kita tetap jernih, tanpa menafsirkan, tanpa menilai, hanya mengikuti perasaan keberadaan yang intim. Perasaan ini tidak diketahui, tetapi biasanya diabaikan karena perbedaan identifikasi kita dengan tubuh, pikiran, dll.

Oleh karena itu, setiap saat pikiran cenderung berpegang pada konsep dalam keinginan untuk menjelaskan dan menjadikan objektif pengalaman tak terhingga dari Diri Tertinggi, perlu untuk mengingat negasi Weda yang terkenal, “Neti, Neti.” (Bukan ini, bukan itu).

Jalan Penyelidikan Diri, pada kenyataannya, adalah penghapusan semua yang diketahui, karena untuk saat ini pengetahuan langsung tentang sifat sejati Diri Sejati hilang. Hanya dengan menghilangkan apa yang diketahui (pikiran, persepsi dan emosi kita) yang memungkinkan untuk mengungkapkan “Aku” Tertinggi.

Dengan demikian, kita membenamkan diri dalam perhatian yang menjadi semakin intim dan mendalam tentang sifat sejati kita. Pertanyaan ini sendiri akan lahir dari keheningan dan juga berasal dari keheningan yang kadang-kadang kita ciptakan dalam pikiran dan keberadaan kita. Karena itu, karena keheningan, kesadaran batin yang spontan tentang siapa kita secara alami muncul.

Akhirnya, pertanyaan “Siapa aku?” mengungkapkan jawabannya, bukan sebagai pemikiran atau pengalaman tertentu tetapi sebagai kehadiran yang bersemangat dan abadi yang mendasari dan menanamkan setiap pengalaman. Ketika anda sadar akan kehadiran ini, anda mungkin terkejut menemukan bahwa itu telah ada di sana selama ini, sebagai konteks dan ruang yang tidak diakui di mana kehidupan terbentang.

Tingkat kebebasan dari pikiran yang tidak diinginkan dan tingkat konsentrasi pada satu pikiran adalah langkah-langkah untuk mengukur kemajuan spiritual
– Ramana Maharshi

Meskipun realisasimu mungkin tidak sejelas atau sekompleks para guru, kehadiran abadi ini sebenarnya adalah sifat Diri sejati.

Begitu anda yang tahu siapa diri anda sebenarnya, anda tidak akan pernah bisa melupakannya, meskipun pikiran akan melakukan yang terbaik untuk mengaburkan kebenaran ini dengan tuntutan mendesaknya untuk perhatian anda. Ketika anda terus kembali untuk beristirahat dalam keheningan yang anda tahu akan menjadi diri anda sendiri, identifikasi kebiasaan anda dengan pikiran-tubuh akan berangsur-angsur terlepas, dan anda akan mulai merasakan kedamaian dan kegembiraan dari kebebasan spiritual sejati.

 



Buku Spiritual Darsana Keesaan
Meditasi-Yoga Realisasi Diri

Darsana Keesaan

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif