Tantra, Gerbang Kebahagiaan di Dalam Tubuh


Di tubuh ini, ada sungai-sungai suci. Di sini terhampar matahari dan bulan dan juga semua tempat ziarah suci. Kuil lain yang paling lengkap dengan kebahagiaan sebagai tubuh sendiri

Tubuh fisik mewakili kuil jiwa, mikrokosmos sejati , salinan dari seluruh Alam Semesta. Di dalam candi ini dapat diidentifikasi semua prinsip kosmik. The Tantrisme mengajarkan kita bahwa tidak ada candi lebih suci daripada “Kuil Tubuh”.

Di dalam tubuh terdapat lima elemen: ruang, udara, air, api dan bumi, beserta propertinya. Kuil tubuh ini memiliki “taman”, “sungai”, “tempat perlindungan” dan “gerbang” sendiri. Secara definisi, kuil mewakili tempat pemujaan, yang didedikasikan kepada Tuhan. Tetapi Tuhan, menurut pembelajaran Tantra, mewakili Diri Tertinggi yang harus dikenal dan dipuja di candi tubuh.
Tantra juga mengajarkan bahwa ada sembilan “pintu gerbang” menuju kuil tubuh. Mereka terletak di bagian atas dan bawah tubuh. “Gerbang bawah” adalah lubang anal dan salah satu organ seksual.

“Gerbang atas” adalah mulut, hidung, mata, telinga dan bukaan dari atas kepala (ubun-ubun). Fontanel terlihat jelas pada saat lahir sebagai lubang kecil, tetapi menutup secara bertahap selama tahun pertama kehidupan.

Tradisi esoteris Oriental mengatakan bahwa lubang di bawah kulit kepala ini, juga disebut sebagai ” Gerbang Brahma “, adalah tempat jiwa masuk dan keluar Kuil Tubuh. Meskipun jiwa dalam perjalanan halus berturut-turutnya dapat menggunakan gerbang lainnya.

Kuil Tubuh halus berisi tiga “sungai” utama dan yang lainnya mengalir darinya. Sungai Besar atau “saluran psikis” dimulai dari daerah gerbang inferior, perineum. Ia naik dari punggung ke gerbang tinggi yang terletak di atas kepala.

Kanal ini juga disebut Kapak Besar, Gunung Suci Meru atau Jalan Agung. Ini menghubungkan Jiwa manusia ke alam semesta (Jiwa Kosmik).

Di setiap bagian dari Sungai Besar ada dua “sungai” lainnya yang berasal dari sumber yang sama dan menuju ke gerbang utama. Mereka terkait dengan energi matahari dan energi bulan; di sisi kanan channel pusatnya adalah saluran yang dilalui energi matahari dan di sisi kiri pusat channel adalah saluran yang melaluinya energi bulan mengalir.
Mereka direpresentasikan sebagai garis spiral di sekeliling sungai besar seperti dua ular mengelilingi batang pohon. Simbol ini dikenal sebagai caduceus, atau “Mercury Scepter“. Ini digunakan sebagai simbol dalam pengobatan modern (simbol farmasi).

Pemujaan pada Kuil Tubuh terdiri dari pemusatan perhatian untuk memandu energi seksual di sepanjang tulang belakang menuju mahkota. Proses evolusi ini dialami sebagai sensasi yang luar biasa. Itu naik dari wilayah seksual dan menerangi ulu hati.

Api cinta membanjiri tiga sungai dan energi matahari dan bulan berkumpul, dan dengan cara ini menerangi seluruh kuil. Proses psikis dan kosmik ini juga terlihat seperti emosi gembira yang tidak bisa dijelaskan oleh kata-kata.

Dengan memahami cara psikis, pengalaman seksual bisa menjadi kekuatan yang nyata. Dengan mempraktikkan teknik Tantra, manusia secara sadar dapat mengalami orgasme dan kebahagiaan transendental. Sangatlah penting untuk melihat tubuh persis seperti kuil. Candi Tubuh ini harus dijaga kebersihan, kesehatan dan keharmonisannya. Jadi dia menunjukkan rasa hormat kepada Tuhan di dalam (Jiva).

Jangan takut untuk membayangkan tubuh anda sebagai kuil. Pemujaan yang tulus, pertama-tama melambangkan tindakan cinta yang spontan dan total. Tindakan memuja seperti itu, selama berhubungan, akan membuat keinginan menjadi nyata.

Salah satu prinsip utama Tantra adalah bahwa cinta adalah tindakan yang memiliki kekuatan magis dan spiritual yang besar.

Kontemplasi terdiri dari tiga jenis: umum, ringan dan halus. Ketika merenungkan sosok tertentu, seperti guru atau dewa tertentu, kita berurusan dengan kontemplasi umum. Ketika Brahma , atau Prinsip Alam direnungkan sebagai cahaya, kita berurusan dengan kontemplasi halus. Jenis kontemplasi terakhir ini membuat kita abadi.

Teks tantra menawarkan penjelasan rinci tentang pusat psikis (pusat kekuatan) – chakra , yang berarti “roda”, terletak di daerah sakral, daerah alat kelamin, pusar, jantung, leher, dahi dan masing-masing mahkota.

Cakra-cakra ini tidak ada dalam tubuh fisik, mereka hanya mewakili “medan plasma” dari energi halus yang bergetar pada frekuensi tertentu, dengan berbagai bentuk, suara, dan warna.
Literatur esoterik dan okultisme okultisme memberikan banyak deskripsi tentang pusat-pusat ini. Sebagian besar deskripsi ini bergantung pada karya CW Leadbeater, dari Theological Society. Penggambaran lain berasal dari karya Sir John Wooddroffe (seorang hakim Inggris yang tinggal di India untuk sementara waktu dan menerjemahkan beberapa perjanjian Tantra yang paling penting.
Sayangnya, karena beberapa kesalahan, banyak karya kontemporer tentang masalah ini, yaitu tubuh halus dan keberadaan chakra yang salah, sering menyimpang dalam aspek utama dari deskripsi ringkas dan obyektif yang diberikan dalam banyak karya kuno Yoga dan Tantra.

Aspek terpenting dari sistem tubuh halus dan cakra adalah simbolisme Ida-Pingala atau Yin-Yang (matahari – bulan) dan tempat energi makrokosmos. Jadi, “Bulan” terletak di atas kepala dan “Matahari” di tengah pusar. Teks Tantra kuno mengacu pada keberadaan empat cakra utama (masing-masing terletak di daerah pusar, jantung, leher, dan kepala). Setiap cakra terdiri dari sejumlah kelopak, melambangkan warna alami cakra tersebut.

Bagian tengah pusar digambarkan sebagai bunga teratai yang mengarah ke atas, memiliki sepuluh kelopak. Salah satu area jantung digambarkan sebagai bunga lotus yang mengarah ke bawah dan memiliki dua belas kelopak; cakra leher memiliki enam belas kelopak, mengarah ke atas; cakra dahi memiliki sembilan puluh enam kelopak. Ini adalah penglihatan yang sangat sederhana dari Tubuh Halus.

Pusat-pusat yang terletak di bawah pusar juga dijelaskan. Mereka terletak di area genitalia dan sakrum, dan secara tradisional dianggap lebih bersifat fisik daripada yang halus.
Menurut sumber tradisional, pusat halus yang terletak di daerah sakrum memiliki empat kelopak yang mengarah ke atas; chakra seksual memiliki enam kelopak yang mengarah ke bawah.

Teks tantra mengatakan bahwa masing-masing dari empat kelopak dari pusat pertama dapat dibagi menjadi tiga dan karenanya menjadi dua belas kelopak.

Meditasi pada Tubuh Halus yang terdiri dari pusat-pusat psikis ini membantu seseorang untuk merasakan aliran energi halus melalui organisme. Misalnya, Yoga Kundalini menyiratkan untuk mengarahkan energi seksual dari chakra yang lebih rendah ke chakra superior, untuk mencapai penyatuan lengkap dengan Shiva yang terletak di Chakra kepala.

Meditasi paling sederhana tentang Pusat Halus adalah membayangkan bunga teratai yang terbuka di setiap center yang terletak di area pusar, jantung, dan leher.
“Tubuh Halus menghubungkan alam semesta ini dengan yang halus. Tidak ada objek atau doktrin yang sama pentingnya dengan ajaran Tubuh Halus – sebuah pintu terbuka menuju Kebebasan Tertinggi.”

“Orang yang mempraktikkan pembelajaran Tantra tinggi menjadi mampu merasakan semua getaran halus, mengarahkannya dan membuatnya naik melalui saluran pusat, Kapak Besar Tubuh Halus. Ketika empat tanda akan muncul (cahaya kuat di depan mata, asap, gemetar, dan dingin, pancaran cahaya, seperti lampu) maka orang itu bebas. “

Setelah meditasi paling sederhana di Pusat Halus, praktisi harus melakukan teknik yang mengarah pada kebangkitan energi fundamental, Kundalini (kontraksi sfingter anal, pengulangan mental dari “dengungan” suara benih, menahan napas dan visualisasi erotis).

Selanjutnya, visualisasikan citra Brahma yang muncul dari teratai di pusar, gemerlap dan bercahaya, dikelilingi oleh radiasi Kundalini. Visualisasikan penampilan Brahma yang menyebarkan cahaya ke sekeliling dan mengenali diri dengannya.

Kemudian, fokuskan Kundalini di area tengah jantung. Bayangkan energi erotisnya menembus teratai ini dan menciptakan Wisnu (Penguasa lautan, emosi, dan aliran darah di tubuh). Sekali lagi identifikasikan diri dengan penampilan Wisnu, sang penjaga.

Lebih jauh mengarahkan Kundalini ke teratai mahkota, mencapai wilayah murni Siwa, Yang Transenden. Jika mempraktikkan jenis meditasi ini saat bercinta, seseoranng menghindari keluarnya cairan ejakulasi. Cobalah menjadi satu dengan persatuan bahagia antara Kundalini Shakti dan prinsip atau asfek Siwa.

Beberapa Tantra memberikan deskripsi kompleks tentang chakra dengan menggunakan suara, warna, dewa, suara benih, jumlah kelopak, elemen psikologis dan kualitas yang merupakan sintesis dari hubungan antara aspek dalam dan luar manusia.

Sistem Tubuh Halus dan cakra adalah langkah-langkah menuju keadaan Kebebasan tertinggi, yang terbaik adalah mengikutinya dan mempertimbangkan struktur dasarnya.
Pembelajaran esoteris menyatakan bahwa keinginan sejati untuk evolusi spiritual akan selalu bertemu dengan tindakan sadar untuk mengembangkan Tubuh Halus. Meskipun struktur dasar dan energi ada dalam diri seorang masing-masing, mereka harus dibangkitkan, difokuskan dan diarahkan secara sadar.

Tubuh, pikiran, dan emosi akan diarahkan dalam aliran energi sadar yang membangkitkan Tubuh Halus, yang berfungsi sebagai sumber kekuatan, kecerdasan, dan mengatasi batas-batas fisik alam semesta. Ini adalah salah satu rahasia terpenting dari tradisi Tantra.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif