Shatkarma, Pembersihan sistem organ tubuh


Dalam sistem yoga, pembersihan pembersihan sistem organ internal tubuh dikenal sebagai Shatkarma atau Shat kriya. Dalam sains modern, organ internal ini terdiri dari 11 sistem utama termasuk sistem peredaran darah, pernapasan, pencernaan, ekskresi, saraf dan endokrin. Untuk memastikan fungsi tubuh yang sehat dan layak secara keseluruhan, pembersihan sistem organ sangat penting dilakukan secara teratur. 

Shatkarma adalah seperangkat 6 praktik persiapan yang digunakan oleh para yogi kuno untuk memurnikan tubuh secara internal, sehingga mempersiapkan mereka untuk praktik asana dan pranayama yang lebih halus. Istilah Shatkarma awalnya diambil dari bahasa Sanskerta, yang memiliki 2 kata dasar: Shat dan Karma.

Shat berarti “Enam” dan karma di sini disebut sebagai Tindakan yang dilakukan untuk mencapai beberapa hasil yang diinginkan. Shatkarma juga disebut ShatKriya karena ini adalah terjemahan bahasa dari istilah Karma = Kriya.

Anggaplah tubuh manusia sebagai sistem komputer. Tubuh eksternal yang dapat kita sentuh atau lihat seperti perangkat keras sistem komputer, sementara tubuh internal berfungsi sebagai perangkat lunak.

Tubuh atau perangkat keras eksternal mudah untuk bersentuhan sehingga ia dimurnikan melalui kegiatan rutin sehari-hari seperti mencuci, mandi & menyikat gigi, dll. Sementara organ tubuh bagian dalam bersentuhan dengan masalah eksternal secara teratur (melalui makanan, penglihatan, sentuhan, penciuman) dan tidak memiliki kegiatan rutin khusus untuk dimurnikan.

Adalah penting bagi seorang praktisi yoga untuk memurnikan organ-organ tubuh bagian dalam mereka dari waktu ke waktu untuk memastikan kerja praktik yoga yang benar pada tubuh.

  • Shatkarma menghilangkan kotoran organ tubuh internal yang terakumulasi dengan asupanmateri eksternalsecara teraturmelalui organ sensorik yang berbeda.
  • Untuk memastikan aliran Prana (kekuatan hidup) yang tepat
  • Shatkarma memastikan tidak ada simpul fisik / mental yang ada di Nadi. Shatkarma, terutama Kapalbhati & Nauli menyeimbangkan aliran Prana dalam dua Nadi penting yaitu Ida dan Pingala.
    Biasanya, pikiran kita berantakan dari banyak pikiran yang tidak diinginkan yang dalam bahasa yoga disebut Vrittis . Dengan praktik Shatkarma (lebih khusus trataka), kita dapat membawa kondisi kemantapan dalam pikiran.

Ada 2 teks tradisional Hatha Yoga Pradipika dan Gheranda Samhita yang menggambarkan Shatkarma secara terperinci. Sementara kedua teks itu termasuk dalam ajaran Hatha Yoga, gagasan ini untuk melakukan Shatkarma walaupun dengan cara berbeda.

Shatkarma di Hatha Yoga Pradipika

Swami Swatmarama, penulis teks Hatha Yoga klasik telah meresepkan praktik Shatkarma hanya untuk orang-orang ini:

  • Orang yang memiliki akumulasi lemak atau lendir yang berlebihan dalam tubuh
  • Ketika ada ketidakseimbangan muncul pada dosha

Swami Swatmarama dengan jelas menyatakan bahwa jika 3 dosha terletak dalam proporsi yang benar & tidak ada lemak tambahan yang terakumulasi dalam tubuh maka Sadhaka (praktisi) tidak perlu berlatih Shatkarma. Namun, praktik pembelajaran Shatkarma diperlukan agar seseorang dapat mempraktikkannya saat diperlukan.

Terlepas dari ini, urutan praktik individu Shatkarma di Hatha Yoga Pradipika disebutkan dalam ayat ini:

Dhautirbastistathā netistrātakam naulikam tathā Kapālabhātiśchaitāni shatkarmāni prachakshate –  2.23

Arti – Dhauti, Basti, Neti, Trataka, Nauli dan Kapalabhati disebut shatkarma.

Shatkarma di Gheranda Samhita

Guru Gheranda adalah penulis terpenting dari ajaran Hath Yoga yang menekankan untuk mempraktikkan Shatkarma pada tahap pertama yoga.

Yoga Gheranda  juga disebut Ghatastha Yoga yang memiliki 7 anggota badan, berbeda dengan yoga delapan anggota tubuh (Astanga Yoga) dari Yoga Sutra Patanjali.

7 anggota badan yang disebutkan dalam Gheranda Samhita adalah:

  1. Shatkarma – untuk pemurnian tubuh
  2. Asana – Memperkuat tubuh
  3. Mudra – Membawa Kemantapan dalam tubuh
  4. Pratayahara – Penarikan indera dari dunia luar
  5. Pranayama – Membawa kelembutan di tubuh
  6. Dhyana – untuk persepsi batin
  7. Samadhi – tujuan utama yoga

Menurut Gheranda, tubuh dan pikiran seperti sebuah kapal (secara bersama-sama disebut Ghata ) yang membawa jiwa dan karakteristik Guna sebagai air di dalam sebuah kapal.

Gheranda Samhita pertama-tama bertujuan untuk memurnikan tubuh atau Vessel yang membawa jiwa, melalui 6 teknik pemurnian yang terkandung dalam Shatkarma. Pemurnian tubuh dan pikiran ini disebut dalam Gheranda Samhita sebagai Ghata Shuddhi.

Urutan 6 praktik Shatkarma menurut Gheranda Samhita juga sedikit berbeda dari urutan Hatha Yoga Pradipika. Di sini urutannya adalah: Dhauti, Basti, Neti, Nauli , Trataka dan Kapalbhati.

1. Dhauti – Pembersihan Saluran Pencernaan

Dhauti adalah Shatkarma pertama yang secara harfiah diterjemahkan sebagai ‘ mencuci ‘. Dalam hal ini, berbagai teknik digunakan untuk menghilangkan partikel makanan beracun dan tidak tercerna dari organ dalam.

dhauti

Beberapa jenis Dhauti yang umum adalah:

  1. Vamana Dhauti – Minum air suam-suam kuku dalam jumlah besar dan kemudian memuntahkannya untuk menghilangkan lendir ekstra dari pipa makanan. Juga disebut Kunjal kriya.
  2. Vastra Dhauti – Dalam kriya ini, kain muslin bersih yang ditenggelamkan dalam air hangat ditelan & ditahan di perut selama beberapa menit. Kemudian dikeluarkan dari ujung mulut yang mengeluarkan kotoran usus.

Beberapa teknik sederhana lainnya untuk melakukan Dhauti adalah Danta (gigi) dhauti, Jihva (lidah) Dhauti, dan Karna (telinga) Dhauti.

Mekanisme Dhauti membantu sistem organ internal untuk bekerja secara efisien dan menghilangkan kelebihan lendir dari perut. Selain itu, praktik konsisten dhauti kriya menyeimbangkan dosha Kapha, Pitta dan Vata dalam tubuh.

2. Basti – Pembersihan Usus Besar

Basti berada di urutan kedua dalam urutan shatkarma yang mengobati hampir 50% penyakit perut. Secara langsung bekerja pada pemurnian organ pusat tubuh yang disebut usus besar yang memberi makan hampir semua jaringan tubuh.

Basti memurnikan seluruh sistem usus besar ke rektum (melekat pada anus). Usus besar adalah organ seperti tabung panjang di perut bagian bawah yang mengeluarkan air dari makanan yang dicerna dan sebagian besar terganggu oleh limbah padat (feses).

Bhasti

Basti pada dasarnya adalah dua jenis berdasarkan prosedur praktik: Sthala Basti dan Jala Basti. Dalam kedua teknik ini, air diambil melalui anus di usus besar dan kemudian otot perut diaduk sambil menahan air di dalam. Setelah bergolak, air dikeluarkan melalui anus.

3. Neti – Pembersihan Jalur Hidung

Neti menangani pemurnian rongga hidung dari akumulasi kotoran. Sangat penting untuk membersihkan rongga hidung karena itu jalur menuju Prana yang diambil melalui pernapasan.

Bernafas bekerja seperti bahan bakar untuk mengisi tubuh manusia. Jika bahan bakar (bernafas) kotor dengan alasan apa pun bisa membuat sakit. Lubang hidung yang tidak bersih bisa menjadi salah satu alasan utama pernapasan tidak teratur.

Net

Neti pada dasarnya terdiri dari 2 jenis, berdasarkan prosedur mereka.

  • Jala Neti – Dalam neti ini, Jala (air) digunakan sebagai alat pembersih untuk menghilangkan kotoran hidung. Menggunakan pot neti, air dituangkan melalui satu lubang hidung & kemudian di bawah pengaruh gravitasi, itu dikeluarkan lubang hidung lainnya. Air yang keluar dari lubang hidung lainnya menghilangkan kotoran dari jalur hidung.
  • Sutra Neti – Dalam neti ini, benang karet (sutra) digunakan untuk memijat jalur hidung sedemikian rupa sehingga membuka penyumbatan yang ada di lubang hidung.
4. Trataka – Pembersihan Mata

Trataka adalah latihan mata yang melibatkan tatapan mata yang mantap dan terus menerus di setiap titik referensi. Titik rujukan dalam praktik trataka dapat berupa objek eksternal apa pun. Objek yang paling umum digunakan di Trataka untuk titik referensi adalah nyala api Lilin.

Di antara 6 shatkarma, trataka dikenal karena prosedurnya yang sederhana. Latihan trataka yang konsisten dan benar meningkatkan daya konsentrasi dan memurnikan pikiran dari pola pikir yang berfluktuasi.

Trataka

Trataka dapat diklasifikasikan ke dalam 2 kategori:

  • Tratak internal adalah ketika fokus disimpan pada Trikuti atau Mata ketiga (tempat di antara alis) ke dalam atau ke atas. Trataka internal membantu membangkitkan mata ketiga atau cakra Ajna.
  • Tratak Eksternal adalah praktik memandang beberapa objek eksternal secara terus menerus. Objek eksternal bisa berupa apa saja yang secara harfiah memberi kesenangan, maka dengan memandangnya dengan paksaan.
5. Nauli – Pembersihan Organ-organ Perut

Dalam Nauli, pergerakan otot perut bagian bawah dipastikan yang merangsang api pencernaan.

Ini adalah kriya yoga yang diperlukan untuk menjaga gerakan di semua otot tubuh. Seperti air yang mengalir adalah tanda kemurniannya, dengan cara yang sama, praktik Nauli memurnikan hati, limpa, kandung kemih, pankreas, kandung empedu dan usus dengan efek memijatnya. Ketika semua organ internal ini bergerak secara teratur, sistem pencernaan dan nafsu makan praktisi meningkat.

Pada Nauli kriya, otot rectus abdominis atau abs diisolasi baik kiri atau kanan atau di tengah linea alba (dinding anterior di perut).

Nauli

Pada mengambil linea alba sebagai referensi tengah, isolasi otot perut di kedua sisi itu mengklasifikasikan Nauli menjadi 3 jenis.

  • Madhya Nauli – Ketika kiri dan kanan kedua otot abs terkonsentrasi di dinding tengah atau linea alba
  • Vama Nauli – Ketika kedua otot perut disejajarkan sisi kiri dari dinding tengah.
  • Dakshina Nauli – Ketika kedua otot perut disejajarkan sisi kanan dari dinding tengah.
6. Kapalbhati – Pembersihan Lobus Frontal

Kapalbhati bekerja untuk meningkatkan fungsi otak. Kapalbhati dipraktikkan oleh praktisi yoga sebagai teknik pernapasan sehingga juga dikenal oleh Kapalabhati pranayama. Di kapalbhati, dinding perut secara cepat masuk dan keluar bersamaan dengan pernapasan.

Kapalbhati

Di sini, di Kapalbhati pranayama, pernapasannya sangat berbeda dari pernapasan normal. Dengan lebih menekankan pada pembuangan dibandingkan dengan menghirup, kapalbhati mengusir lebih banyak kotoran dalam bentuk gas CO2.


Catatan:

  • Selalu berlatih dibawah Pengawasan seorang ahli. Mempraktikkan salah satu dari 6 Shatkarma membutuhkan keahlian dalam kriya khusus itu, sehingga wajib memiliki pengetahuan teoritis dan praktis. Oleh karena itu, Tidak disarankan untuk pemula tanpa pengawasan seorang ahli.
  • Shatkarma Bukan Praktek Sehari-Hari. Para yogi kuno melakukan tidak setiap hari seperti asana, pranayama dan disiplin yoga lainnya. Ini harus dipraktikkan setiap beberapa minggu atau bulan tergantung pada seberapa baik sistem organ internal bekerja.
  • Gunakan Peralatan Bersih & Steril. Saat melakukan Shatkriya pastikan neti pot, air, benang karet, kain katun & peralatan lainnya bersih dan steril . Tujuan dari kegiatan yoga ini adalah untuk membersihkan tubuh Anda dari tingkat intinya sehingga bahan yang Anda gunakan juga harus bersih.
  • Wanita Hamil Tidak Boleh Berlatih ini. Pada saat hamil , lebih baik menghindari melakukan shatkriya. Jika seseorang benar-benar ingin melakukannya maka dia dapat melakukan Jalneti dan Trataka. Krisya lain dapat mempengaruhi kesehatan janin karena mereka terhubung dengan gerakan atau pembersihan lambung.
Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif