Siwaratri, Tetap Sadar Sepanjang Malam


MEMBANGUN KESADARAN DI DALAM

Pada malam Shivaratri, jika kita bernyanyi untuk memuji-Nya, jejak terakhir bulan atau pikiran, pergi. Pikiran menjadi Tuhan. Pikiran menjadi tidak kenal lelah. Kemudian seseorang dapat mengalami dan menyaksikan kesadaran tertinggi di dalam. Pada malam Shivaratri kita mengamati keadaan jaga: kita tetap terjaga sepanjang malam.

Beberapa orang mungkin terjaga sepanjang malam menonton film; beberapa orang mungkin sedang bermain kartu. Kita harus sadar bukan ke dunia luar; kita harus sadar akan kesadaran batin.

Banyak orang berpuasa pada malam Shivaratri. Artinya, tubuh itu sekunder, sedangkan kesadaran lebih penting. Puasa tanpa pengertian saja tidak berguna. Dalam keluarga kita menemukan suami dan istri berkelahi satu sama lain dan berpuasa. Itu bukan Shivaratri. Itu terjadi hampir setiap hari. Itu adalah pertarungan keluarga, bukan Shivaratri yang suci. Ketika kita berpuasa pada Shivaratri, pahamilah bahwa maknanya adalah tubuh adalah nomor dua.

Kemudian kita menyembah Siwa lingam, menuangkan air suci ke lingam tersebut . Itu disebut abhishekam. Jadi memercikkan air suci ke lingam adalah abhishekam. Itu hanya ritual eksternal. Makna batin menyembah dengan air adalah bahwa dengan menyanyikan kemuliaan Tuhan, kita meneteskan air mata kegembiraan. Ini adalah implikasi dari Shivaratri.

 

Buku Siva Sutra
Rahasia Yoga Shiva Shakti

Śiva Sūtrā

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif