Siwaratri, Tetap Sadar Sepanjang Malam


SELURUH KOSMOS ADALAH SHIVA

Shiva memiliki nama lain yaitu Ishwara.

Siapa Ishwara? Penguasa atau pengendali, yang dalam kepemilikannya terdapat berbagai bentuk kekayaan. Kesehatan adalah kekayaan. Akal adalah kekayaan. Nama yang baik, reputasi yang baik adalah kekayaan. Jadi, kekayaan dinyatakan dalam delapan bentuk, tidak harus dalam uang. Ishwara adalah yang mewujudkan kedelapan bentuk kekayaan: nama baik, kesehatan, harta benda, kecerdasan, reputasi, kesuksesan, dan sebagainya. Jika seorang ingin menjadi intelektual dan berpengetahuan, jika seorang ingin kaya dan berpengaruh, jika seorang ingin diakui dan terkenal, dia harus berdoa kepada Siwa sebagai Ishwara, karena semua ini di bawah kendalinya.

Shiva masih memiliki nama lain seperti Shankara. Kita hanya ingin hal-hal baik terjadi dalam hidup kitai. Tidak ada dari kita yang siap menghadapi apa pun yang buruk dan jahat. Kita menginginkan semua keberuntungan; bahwa hanya hal terbaik yang terjadi pada kita. Oleh karena itu, kita harus berdoa kepada Siwa sebagai Shankara. Shan berarti ‘semua yang baik, semua yang menguntungkan’. Kara berarti ‘pemberi’. Dia memberi semua hal yang menguntungkan.

Seperti yang saya katakan di awal, seluruh kosmos adalah Siwa. Kita memiliki Kutub Selatan, Kutub Utara, Timur dan Barat. Ini adalah empat tiang atau pilar; tidak ada kutub kelima. Tuhan memimpin keempat tiang atau pilar. Nama untuk ini adalah Digambhara. Digh artinya ‘tiang’, sedangkan ambhara berarti ‘kanopi atau payung’. Jadi, seluruh kosmos adalah milik Digambhara, Shankara, Shiva.

KEINGINAN API AKAN MEMBAKAR HIDUP KITA

Shiva memiliki nama lain yaitu Kamahari. Hampir semua orang terlihat khawatir dengan satu atau lain cara. Mereka hampir tidak tersenyum. Mengapa? Keinginan! Jika mereka memiliki sesuatu, mereka ingin memiliki sesuatu yang lebih. Mereka juga akan menginginkan sesuatu yang lain nanti. Mereka ingin memiliki segalanya dalam hidup. Tidak mungkin memuaskan pikiran! Jika seorang memasukkan sesuatu ke dalam api, menurut kita apakah api itu akan berkata, “Terima kasih, saya tidak ingin ada lagi yang terbakar?” Tidak tidak! Api akan mengundang kita berkata, “Taruh lebih banyak barang, saya akan membakarnya.” Keinginan seperti itu.

Demikian pula, keinginan yang membara ini akan membakar hidup kita. Hawa nafsu yang panas akan membuat kita menjadi gila. Saat kita berdoa kepada Dewa Siwa, kita menjadi tidak kenal lelah. Jadi nama lain dari Siwa adalah Kamahari. Kama berarti ‘keinginan’. Hari berarti ‘orang yang memastikan bahwa semua keinginan hilang’.

Kemudian kita akan bertanya “Mengapa saya harus mengalahkan keinginan?”

Harap dipahami: keinginan adalah penyebab kelahiran. Penyebab kelahiran kembali adalah keinginan. Ketika kita tidak mengenal lelah, tidak ada pertanyaan tentang kelahiran dan kelahiran kembali. Ketidaksabaran membuat menjadi abadi, melampaui kematian, melampaui semua dimensi. Tanpa lelah berarti tidak ada kelahiran, tidak ada kematian. Keabadian adalah keadaan ketika tidak memiliki hasrat.

Oleh karena itu, ketika berdoa kepada Siwa sebagai Kamahari, kita menjadi tidak kenal lelah. Dengan tidak kenal lelah, menjadi tanpa kematian, abadi. Itu adalah Mrithyunjaya. Siapa Mrithyunjaya? Siapa yang mengalahkan kematian? Seorang yang tak kenal lelah mengalahkan kematian.

Oleh karena itu, Shivaratri memiliki banyak dimensi. Semua nama ini memiliki arti yang pasti. Siwa juga disebut Ardhanariishwara. Ardha artinya ‘setengah’. Nari artinya ‘wanita’. Ardha nari berarti ‘separuh tubuh laki-laki, separuh tubuh perempuan’.

“Jika ada seseorang yang setengah pria dan setengah wanita, mereka akan sangat jelek untuk dilihat!” Tidak, tidak, jangan melihatnya secara dangkal seperti itu. Wanita mewakili materi dan pria mewakili energi. Jadi, Ardhanari berarti ‘materi ditambah energi’.

Buku Siva Sutra
Rahasia Yoga Shiva Shakti

Śiva Sūtrā

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif