Siwaratri, Tetap Sadar Sepanjang Malam


Ratri artinya ‘malam’. Setiap bulan dalam setahun. Menurut penanggalan Hindu setiap tanggal 14 lunar (Chaturdasi) , yang jatuh sebelum hari bulan baru (Amavasya) dalam satu bulan dikenal sebagai Shivaratri. Yang datang di bulan Magha dan di mana hari Chaturdasi jatuh seluruhnya di malam hari dianggap paling bertuah dan dikenal sebagai Maha Shivaratri.

Shivaratri ini, yang merupakan perayaan tahunan. Ratri adalah malam yang berhubungan dengan Shiva (Shivaratri). Apa itu Siwa? Siapakah Siwa?. Siwa adalah aspek Tuhan, yang tidak berbentuk, tidak memiliki sifat, tanpa awal dan akhir.

Setiap Avatara memiliki awal dan akhir. Tapi Shiva tidak memiliki awal dan akhir. Semua inkarnasi memiliki kerangka fisik, tubuh dan kepribadian. Siwa tidak memiliki kerangka fisik atau tubuh. Jadi, Shivam juga merupakan sebuah konsep dan gagasan. Shivam adalah vitalitas, kekuatan vital, hidup itu sendiri. Shivam adalah dinamisme dari aktivitas.

Jadi, Shivam adalah konsep tertinggi dan penting yang tersebar di alam semesta atau kosmos. Shivam atau prinsip Tuhan (Jiwa) hadir dalam semua; dari mikro-organisme hingga manusia, makro-organisme. Kita seperti ini karena Shivam di dalam setiap orang. Kita aktif, pintar, tersenyum dan sehat karena Shivam. Setelah Shivam ini, Keilahian ini hilang, apa yang akan terjadi? Saat lampu mati, listrik padam di malam hari, apa yang akan terjadi? Ini akan menjadi sangat gelap.

Oleh karena itu, tubuh manusia ini bersama Shivam, kekuatan vital, adalah aktif (shakti) dan dinamis (Shiva). Tanpa vitalitas Shivam ini, ini menjadi sevam, mayat. Shivam yang masih hidup, Sevam yang sudah mati. Jadi, semua orang di sini adalah Siwa, penuh dengan kehidupan.

Sivaratri yang didedikasikan untuk Dewa Siwa, dirayakan pada malam tanpa bulan di bulan Phalguna, di India yang merupakan hari keempat belas dalam Krishna paksha atau di Bali pada Tilem Sasih ke-7, dimana keadaan bulan sangat gelap. Karena hubungan planet yang khusus, latihan spiritual yang dilakukan pada hari ini dianggap sangat menguntungkan dan bermanfaat.

Ada referensi untuk ini di salah satu Purana, di mana Siwa sendiri memberitahu Dewi Parvati [Bunda Ilahi, Shakti] bahwa hari ini sangat disayanginya, dan bahwa mereka yang melakukan pertapaan yang ditentukan pada hari ini akan dibebaskan dari semua dosa.

Jiwa yang terwujud  hidup dalam kegelapan dunia fana. Mereka semua terperangkap dalam kegelapan malam yang panjang (andha-tamas), menderita berbagai kesengsaraan, keterbatasan dan kesedihan, dan diselimuti oleh kegelapan ketidaktahuan, khayalan dan ketidakmurnian lainnya. Kehidupan di bumi hanyalah satu malam yang panjang dan terus menerus bagi semua orang, yang terjebak di sini dalam siklus kelahiran dan kematian. Dalam kegelapan itu, kita tidak dapat membedakan kebenaran maupun diri sejati kita.

Hanya Shiva, penguasa kegelapan dan materialitas yang dapat membebaskan kita dari kesulitan ini. Melalui rahmatnya hanya satu yang bisa mencapai pembebasan. Untuk menyenangkan Siwa membutuhkan usaha dan dedikasi. Shiva Purana menjelaskan berbagai cara di mana seseorang dapat menyenangkan Siwa dan mendapatkan bantuannya untuk mencapai pembebasan.  Salah satunya di hari Shivaratri menawarkan jalan keluar tersebut.  Dengan tetap terjaga dan merenungkan Siwa sepanjang malam dan dengan menunjukkan kemauan dan komitmen untuk bangun dari tidur panjang dan nyenyak di mana seseorang terperangkap dalam kegelapan ketidaktahuan, seseorang dapat memperoleh hak untuk memasuki kediaman Siwa melalui jalan yang diterangi  (devayana ) dan menjadi bebas selamanya dari kelahiran dan kematian.

Malam Siwa bukanlah malam dalam arti sebenarnya. Shiva adalah yang terbangun. Baginya tidak ada malam. Ketika kita memintanya di malam hari dengan doa-doa, himne (strotam shiva), sesaji dan permohonan, dan membuatnya turun ke tempat ibadah, itu benar-benar menjadi hari bagi semua yang hadir di sana. Seperti yang dinyatakan Upanishad,

Siang bagi jiwa-jiwa yang tidak tahu apa-apa adalah malam bagi yogi yang telah terbangun, dan malam bagi mereka adalah siang baginya.

Oleh karena itu, malam Shivaratri bukanlah malam, tapi awal dari hari baru dan kebangkitan baru.

Siwa dihormati dalam agama Hindu baik sebagai aspek Brahman atau sebagai Brahman itu sendiri. Sebagai perusak, dia adalah aspek fungsional Isvara, yang merupakan cerminan Brahman dalam Sattva Guna (kemurnian) Alam. Isvara juga dikenal sebagai Saguna Brahman (Brahman dengan kualitas) dan Manifested Brahman (vyakta). Dia adalah penguasa dunia dan sumber dari semua ciptaan. Shakti adalah energi dinamisnya.

Arti penting Siwa tersembunyi di berbagai namanya. Diantaranya nama Siwa yang paling populer. “Shih” berarti keberuntungan. “Va” berarti penduduk. Siwa berarti yang beruntung yang tinggal di semua makhluk (jiva) sebagai jiwa mereka sendiri. Dialah yang cerah, yang murni dan yang merupakan sumber kebahagiaan dan keberuntungan. Siwa yang dikenal sebagai perusak, “Shi” artinya memotong, menipiskan atau menajamkan. Sebagai perusak, Siwa melemahkan egoisme (anava), memotong ikatan (pasa), menghilangkan delusi (moha) dan mempertajam kecerdasan, sehingga kita dapat membedakan realitas dari ketidak-realitaan dan kebenaran dari kepalsuan.

Siwa juga pemberi kebahagiaan. Karenanya dia juga dikenal sebagai yang dipersonifikasikan kebahagiaan atau yang bentuknya adalah kebahagiaan (Shankara). Dalam Veda kita menemukan referensi tentangnya, tetapi dengan sebutan Rudra. Rudra artinya yang melolong, yang menandakan hubungannya dengan badai dan angin badai. Rudra juga berarti penghilang kesedihan (ruth) atau pendorong musim (ruthus). Ruth juga berarti merah. Ini mengacu pada asosiasi Siwa dengan senja dan langit merah. Dalam Upanishad dia sering disamakan dengan nafas (prana nath) dan suku kata Aum (Omkareshwara).

Orang-orang merayakan Siwaratri untuk menyatakan pengabdian mereka dan mendapatkan rahmat Siwa. Shaivisme berpendapat bahwa tidak ada yang bisa mencapai pembebasan, betapapun kerasnya seseorang berusaha, tanpa rahmat dan berkah Siwa. Cara terbaik untuk memperolehnya adalah dengan berserah diri dan merenungkan-Nya.

Disebutkan dalam Purana seperti Skanda Purana, Lingga Purana dan Padma Purana. Pemujaan formal dan informal Siwa memiliki sejarah panjang dalam tradisi Shaivisme Veda dan Tantra. Meskipun Shaivisme pada dasarnya adalah sekte pertapaan dan praktik kontemplatif dan yoga diutamakan di jalan pembebasan untuk mencapai kesatuan (sayujyam) dengan Shiva, ritual pemujaan Shiva dipraktikkan di semua aliran Shaivisme, karena diyakini bahwa melalui ibadah hanya satu yang bisa memenangkan hati Siwa dan mendapatkan rahmatnya, tanpanya tidak ada yang bisa memasuki alam abadi.

Buku Siva Sutra
Rahasia Yoga Shiva Shakti

Śiva Sūtrā

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif