Yoga Sutra Patanjali (Samadhi Pada)


Yoga Sutra Patanjali terdiri dari 196 kata-kata mutiara singkat, di sekitar 450 SM. Sementara identitas Patanjali yang sebenarnya hilang pada jaman dahulu, banyak mitos tentang siapa dia sebenarnya. Patanjali dianggap sebagai inkarnasi dari Dewa ular, Ananta (Tak Terbatas ) dan digambarkan dalam patung sebagai memiliki tubuh yang setengah manusia dan setengah ular. Patung-patung sering menggambarkannya sebagai duduk yang diserap dalam meditasi, dengan tangan terlipat di Anjali Mudra, memberikan restunya kepada semua orang yang mendekatinya mencari pencerahan melalui ajaran Raja Yoga.

Patanjali berjubah di atas oleh tudung kobra yang terdiri dari lima kepala ular, yang mewakili kebebasannya dari kesalahan persepsi dan ketidaktahuan, dan melambangkan penguasaannya atas lima elemen bumi, air, api, udara dan ruang, dan pencerahannya melalui praktik Yoga. Di bawah pinggang, tubuh Patanjali terdiri dari tiga setengah lilitan ular, mewakili Kundalini Shakti sifatnya yang sangat kuat sebagai Ananta. Tiga setengah kumparan ini mewakili penguasaannya atas tiga dunia dan tiga kekuatan termasuk:

  1. Bumi dan kemahahadiran (koil pertama),
  2. Atmosfer dan kemahakuasaan (koil kedua),
  3. Surga dan kemahatahuan (koil ketiga), dan
  4. Kebebasan dari dunia material (half-coil).

Selain kedua tangannya dipegang dalam sikap berkah dari Anjali Mudra, Patanjali memiliki tangan tambahan yang memegang:

  1. Keong, yang memanggil siswa untuk berlatih Yoga,
  2. Diskus, yang mewakili hukum sebab akibat melalui perputaran roda waktu, karma dan dharma, dan
  3. Pedang, yang melambangkan kebijaksanaan diskriminatif yang memotong semua kesalahan persepsi, keraguan dan ketidaktahuan.

Patanjali dianggap telah menjadi master dari banyak prestasi termasuk:

  1. Pelindung tarian kepada siapa banyak orang sampai hari ini terus memohon restunya sebelum melakukan kerajinan mereka,
  2. Otoritas Ayurveda yang menangani masalah-masalah seperti diagnosis, bentuk, fungsi, kebugaran, dan administrasi kedokteran,
  3. Seorang ahli tata bahasa yang menulis Mahabhashya, sebuah komentar resmi tentang tata bahasa Sanskerta Panini, dan
  4. Penulis Yoga Sutra .

Ada kontroversi akan karya besar Patanjali. Salah satu kontroversi menyangkut keempat PADA atau bab dari Yoga Sutra, sebagai gaya, konten dan panjang yang berbeda dari tiga bab pertama. Bab I menyajikan konten dengan santai dan non-dogmatis, bab IV, sebaliknya, menyampaikan pesannya dengan cara yang lebih mendesak. Juga, satu sutra khususnya, IV 16, tampaknya telah diangkat dari komentar Vyasa tentang Yoga, dan dalam tafsiran tradisional, bab III dan IV berakhir dengan kata ‘ iti ‘ (Sanskerta ‘ demikian dikatakan‘), yang merupakan cara tradisional untuk mengakhiri teks bahasa Sanskerta, dengan demikian menyarankan bahwa ada dua’ Akhir ‘untuk buku yang satu ini, sehingga menimbulkan kebingungan apakah pada bab IV adalah penambahan oleh penulis berikutnya setelah Patanjali?. Namun bagaimanpun juga keempat bab itu menghasilkan permadani yang terjalin dengan homogenitas dan konsistensi yang luar biasa.


Yoga ada sebelum zaman Patanjali, yang tampaknya berasal dari tradisi Shramana (pengembara yogi hutan) dan merupakan penyintesis berbagai aliran Yoga yang ada selama masa hidupnya. Banyak Upanishad  yang tercatat pada awal tahun 1100 SM, membuat referensi tegas akan pranayama, asana, dan disiplin yoga.

Dan pada saat Mahabharata (ditulis sekitar 400 SM dan menyampaikan peristiwa yang terjadi jauh lebih dia awal abad ke-8 dan ke-9 SM), baik Samkhya dan Yoga adalah sistem penyelidikan mapan akan spiritual.

Patanjali, tampaknya datang jauh setelah itu, kemudian menyusunnya dalam Yoga Sutra dan juga ditemukan dalam aliran jauh sebelumnya disusun oleh Kapila (Samkhya) dan Hiranyagarbha (Sansekerta: Rahim Emas) dari mana semua ajaran Yoga dianggap berasal.

Yoga Sutra Patanjali menggambarkan jalan, sarana, deskripsi, dan realisasi alam yang paling penting. Berbasis di filsafat dualistik Samkhya, masing-masing dari 196 sutra Patanjali  adalah hadiah kita dengan sarana mewujudkan sifat penting dengan cara membedakan perubahan ( PrakritiSakti – Alam) dari apa yang tidak berubah ( purushaSiwa – esensi).

Patanjali memberi kita perspektif dualistik, berdasarkan pada dasar Samkhya, yang menghasilkan kebebasan kita dari berbagai perubahan gerakan tubuh, indera, pikiran dan dunia, serta realisasi sifat esensial kita yang tidak berubah.

Meskipun beberapa sekolah non-dualisme menolak ajaran Patanjali sebagai perspektif dualistik yang lebih rendah, ketika dilihat dalam ajaran yoga yang komprehensif yang mencakup Advaita dan Kashond Nondualisme, Patanjali sebenarnya membentuk batu fondasi pertama dalam pemahaman spiritual yang akhirnya memuncak pada kebangkitan kita ke dalam kepenuhan dari realisasi non-dual yang mencakup segala sesuatu sebagai ekspresi dari sifat esensial.

Dari perspektif ini, Patanjali menawarkan kita ‘stasiun jalan’ pertama dalam perjalanan kita menuju kebangkitan penuh dan komprehensif, kita dapat mekar berbunga menjadi kebebasan.

Saat membaca karya Patanjali, perlu diingat bahwa setiap sutra adalah pernyataan kental dan bernas yang mengandung banyak makna, karena setiap kata bahasa Sanskerta dapat didefinisikan dalam berbagai cara. Misalnya, kata nirodhah, yang muncul dalam sutra kedua dan mendefinisikan sifat yoga, dapat diterjemahkan sebagai kata kerja (‘untuk tetap’) atau kata benda (‘keheningan’), atau keduanya. Mengetahui hal ini memungkinkan kita untuk sepenuhnya memahami kedalaman pemahaman yang ditawarkan Patanjali.

Penting juga untuk merenungkan setiap kata dalam konteks sutra di mana ia muncul, serta sutra yang datang sebelum dan sesudahnya. Setiap kata dapat disamakan dengan mutiara di atas untaian (sutra). Hanya dengan memahami seluruh alur, atau teks, kita benar-benar dapat memahami kata atau sutra tertentu yang muncul dalam presentasi Patanjali.

Risalah Patanjali terdiri dari 196 pernyataan atau sutra bernas, yang ditawarkan dalam pengelompokan satu atau lebih sutra. Setiap pengelompokan mendefinisikan topik tertentu, atau potongan teka-teki kebangkitan. Sebagai contoh, empat sutra pertama dari Bab I mendefinisikan apa itu yoga. Membaca setiap sutra tanpa memahami pengelompokan tertentu di mana ia muncul dapat menyebabkan kebingungan. Oleh karena itu, penting untuk terlebih dahulu memahami topik yang dibahas oleh sekelompok sutra tertentu sebelum menyelam ke dalam sutra-sutra individu yang membentuk kelompok tersebut.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif