Upadesa Sahasri (Seribu Ajaran) Adi Shankara


Upadesa Sahasri (Upadeśa sāhasri), yang secara harfiah berarti “seribu ajaran”, adalah teks Sanskerta Adi Shankara (Sankarcarya) abad ke-8 Masehi. Dianggap sebagai Hibara Prakaraṇa, Upadesa Sahasri dianggap sebagai salah satu karya (non-komentar) terpenting Shankara.

Upadesa Sahasri dibagi menjadi dua bagian – satu dalam ayat metrik dan yang lain dalam prosa. Ada sembilan belas bab (prakarana) dalam ayat atau Bagian Metrik (Padyabandha). Naskah karya ini menunjukkan bahwa dua bagian (prosa dan ayat) dianggap sebagai karya independen dan dipelajari atau dikomentari secara terpisah. Naskah juga menyarankan kemungkinan bahwa setiap bab dapat dipelajari secara berbeda – selain dari yang lain, ini berarti seseorang dapat / dapat mulai membaca karya ini di mana saja.

Dalam Bab 1, dinyatakan bahwa guru adalah pilot ketika siswa berjalan dalam perjalanan pengetahuan, dia adalah rakit sebagai siswa baris. Teks tersebut menggambarkan kebutuhan, peran dan karakteristik seorang guru, sebagai berikut,

Guru adalah orang yang diberkahi dengan kekuatan melengkapi argumen pro dan kontra, memahami pertanyaan [siswa], dan mengingatnya. Guru memiliki ketenangan, pengendalian diri, belas kasih, dan keinginan untuk membantu orang lain, yang berpengalaman dalam teks-teks utiruti ( Veda , Upanishad ), dan tidak terikat pada kesenangan di sini dan di akhirat, mengetahui subjek dan membangun dalam pengetahuan itu. Dia tidak pernah menjadi pelanggar aturan perilaku, tanpa kelemahan seperti kesombongan, kebanggaan, tipu daya, kelicikan, jugglery, kecemburuan, kepalsuan, kepalsuan, egoisme dan keterikatan. Satu-satunya tujuan guru adalah membantu orang lain dan keinginan untuk memberikan pengetahuan.

-  Adi Shankara, Upadesha Sahasri 1.6

Ketika guru menemukan dari tanda-tanda bahwa pengetahuan belum dipahami atau telah dipahami secara salah oleh siswa, ia harus menghilangkan penyebab ketidaktahuan pada siswa. Ini termasuk pengetahuan masa lalu dan masa kini siswa, keinginan akan pengetahuan sebelumnya tentang apa yang merupakan subjek diskriminasi dan aturan penalaran, perilaku seperti perilaku dan ucapan yang tidak terkendali, popularitas pacaran, kesombongan orangtuanya, kelemahan etis yang berarti bertentangan dengan sebab-sebab tersebut. Guru harus memerintahkan dalam siswa yang diperintahkan oleh Śruti dan Smrti , seperti menghindari kemarahan, Yama yang terdiri dari Ahimsadan lainnya, juga aturan perilaku yang tidak konsisten dengan pengetahuan. Dia [guru] juga harus benar-benar terkesan pada kualitas siswa seperti kerendahan hati, yang merupakan sarana untuk pengetahuan.

-  Adi Shankara, Upadesha Sahasri 1.4-1.5

Tentang Smriti dan Diri

Adi Shankara menyatakan dalam prosa paragraf 1.24 bahwa, “Teks Smriti menjelaskan kebenaran yang sama [seperti Sruti], bahwa semua dewa adalah Diri, tahu Diri individu untuk menjadi diri saya, sama dalam semua makhluk”. Di bagian ayat metrik teks ( prakarana ), bab 17 dan 18 menyatakan hal yang sama misalnya,

आत्मलाभात् परो नान्यो लाभः कश्चन विद्यते।
यदर्था वेदवादाश्च स्मार्ताश्चापि तु याः क्रियाः॥
Tidak ada pencapaian yang lebih tinggi dari pencapaian Atman (Diri).
Untuk itu ada tujuan di mana ajaran-ajaran Veda , Smritis dan Kriya (ritus dan tindakan ritual) ada di sana.

-  Adi Shankara, Upadesha Sahasri 2.17.4

स्वसंवेद्यत्वपर्यायः स्वप्रमाणक इष्यताम्।
निवृत्तावह्मः सिद्धः स्वात्मनोऽनुभवश्च नः॥
Karena itu terimalah Diri sebagai bukti Diri , yang artinya sama dengan pengetahuan diri.
Dengan demikian, pengetahuan tentang Diri yang Paling Dalam menurut kita menjadi mungkin ketika ego lenyap.

-  Adi Shankara, Upadesha Sahasri 2.18.203

Tentang ritual

Adi Shankara, dalam ayat 1,25-1,26, enggan ibadah ritual dan persembahan untuk Deva (Tuhan), karena yang mengasumsikan Diri dalam berbeda dari Brahman. “Doktrin perbedaan” itu salah, Shankara menegaskan, karena, “dia yang tahu Brahman adalah satu dan dia adalah yang lain, tidak mengenal Brahman”. Namun, sebelum deklarasi ini, Shankara menegaskan bahwa Pengetahuan diri dipahami dan direalisasikan ketika pikiran seseorang dimurnikan dengan pengamatan Yama (ajaran etika) seperti Ahimsa (non-cedera, non-kekerasan kepada orang lain dalam tubuh, pikiran dan pemikiran). Ritual dan ritual seperti yajna (ritual api) dapat membantu menggambar dan mempersiapkan pikiran untuk perjalanan menuju Pengetahuan diri. 

Tentang diskriminasi antara manusia dan makhluk hidup

Dalam ayat 1.26-1.28, Upadesasahasri menyatakan bahwa setiap Bheda (diskriminasi) berdasarkan kelas atau kasta atau keturunan adalah tanda kesalahan batin dan kurangnya pengetahuan yang membebaskan. Dalam ayat 1.29, Shankara menyatakan teks Sruti menjelaskan semua makhluk di sini, apakah seekor harimau atau yang lain, adalah bagian dari Satu, bahwa seseorang menjadi seorang Brahman ketika seseorang sepenuhnya menyadari pengetahuan tentang tidak ada perbedaan. Siapa pun yang menyebut “kelas atau tatanan kehidupan”, atau memperlakukan dirinya berbeda dari makhluk lain, tidak memiliki pengetahuan “identitas seseorang dengan jati diri tertinggi”, menyatakan ayat 1.30.

Seseorang, yang bersemangat untuk merealisasikan pengetahuan benar yang dibicarakan dalam Sruti ini, harus naik melebihi keinginan untuk mendapatkan seorang putra, untuk kekayaan, untuk dunia ini dan yang berikutnya, yang digambarkan dalam lima cara, dan hasil dari referensi yang salah tentang Diri Varna (kasta, warna, kelas) dan tatanan kehidupan. Referensi ini bertentangan dengan pengetahuan benar, dan alasan diberikan oleh Srutis mengenai larangan penerimaan perbedaan. Karena ketika pengetahuan bahwa satu Atman non-dual (Diri) berada di luar keberadaan fenomenal dihasilkan oleh kitab suci dan penalaran, tidak mungkin ada sisi pengetahuan berdampingan yang bertentangan atau bertentangan dengan itu.

-  Adi Shankara, Upadesha Sahasri 1.44

Tentang pendidikan sebagai penemuan antara guru dan siswa

Murid bertanya, “Tuan, apakah superimposisi timbal balik antara tubuh dan Diri dibuat oleh kombinasi tubuh atau oleh Diri?”
Guru itu berkata, “Apakah penting jika itu dibuat oleh yang satu atau yang lain?”

-  Adi Shankara, Upadesha Sahasri 2,62 – 2,63

Pikiran

Adi Shankara menulis, dalam ayat 2.14.40 dari Upadeshasahasri , bahwa “pikiran adalah tempat ziarah di mana para dewa, semua pengetahuan [Veda] dan semua agen pemurnian lainnya menjadi satu; mandi di tempat ziarah itu menjadikan satu abadi”.

Berbagi adalah wujud Karma positif