Esensi dan Asal Mula Hatha Yoga Pradipika


Hatha Yoga Pradipika adalah tulisan suci abad pertengahan yang ditulis pada tahun 1350. Natha Yogi Swatmarama adalah penulisnya. Arti judul itu menarik untuk dipertimbangkan jika seseorang ingin mulai memahami isinya.

Pradipika berarti “cahaya” atau “untuk menerangi”, ha berarti “matahari”, tha berarti “bulan” dan yoga atau yug artinya “bergabung”. Jadi dapat diartikan: cahaya pada bagaimana bergabung dengan matahari dan bulan, atau cara lain yang bisa kita katakan adalah: Rendahnya cara untuk melampaui segala keterbatasan yang ditimbulkan dengan hidup dalam realitas duniawi di mana Alam dan Jiwa disimpan terpisah.

Jika dilihat dari perspektif ini, hatha yoga adalah praktik tantra karena berusaha menghadirkan keharmonisan antara dua energi kehidupan: prana dan mental. Pasangan ini juga dapat digambarkan sebagai sakti, atau Dewi, arus dingin yang bergerak melalui ida nadi, dan pikiran, atau laki-laki, arus panas yang bergerak melalui pingala nadi. Ketika penyatuan mereka terjadi di saluran pusat (sushumna nadi) itu adalah penyatuan tubuh dan pikiran, dan ini adalah kebangkitan kesadaran yang lebih tinggi.

Hatha Yoga Pradipika, bersama dengan Gheranda-Samhita (1650), adalah salah satu manual yang paling rinci menggambarkan teknik dari Hatha Yoga. Bertentangan dengan kepercayaan populer di zaman kita sekarang yang mendefinisikan Yoga Hatha sebagai “yoga mudah”, Yoga Hatha sama sekali tidak mudah. Hal ini tentu saja bukan untuk orang yang lemah hati atau mereka yang kurang berkemauan. Hatha Yoga adalah yoga yang dicapai melalui cara yang kuat.

Jutaan orang dari segala penjuru dunia mengklaim bahwa mereka berlatih atau mengajar Haṭha yoga. Tapi apa arti sebenarnya dari Haṭhayoga? Apa itu? Dan siapa praktisi yang memenuhi syarat? Apakah itu benar-benar jenis Yoga yang kuat?

Ini dan banyak pertanyaan lainnya tetap tidak terjawab sejak istilah Haṭha menghantam pasar Yoga. Untuk mengklarifikasi pertanyaan seperti itu dan memahami kekayaan ajarannya, tempat terbaik untuk memulai adalah Haṭha yoga pradīpikā, yang dianggap sebagai salah satu teks paling otoritatif tentang Hatha yoga.

Dipercaya dikomposisikan pada abad ke-14 M, Haṭha yoga pradīpikā ditulis oleh guru agung Yogi Svātmārāma. Dia tidak hanya mahir dalam bidang ini, tetapi juga ahli dalam aspek-aspek yang lebih dalam dari bahasa Saṁskṛta. Cara dia menyajikan pengajaran yang begitu kaya melalui lirik yang kuat dan puisi indah yang membentuk teks ini adalah kesaksian kemahirannya.

Ia juga berasal dari silsilah guru yang panjang dan termasyhur yang merupakan arsitek dari Haogahayoga, pada saat India membutuhkan kebangkitan sosial dan budaya. Kelompok ini dianggap revolusioner pada saat itu, dan karenanya diselimuti kontroversi. Jadi siapa mereka?

Kāpālika atau Manusia Tengkorak

Kāpālika adalah salah satu dari dua sekte utama pengikut Śiva, yang mengikuti bentuk Śaivisme non-Purā Puric atau Tantra. Beberapa anggota mereka dianggap telah menulis Bhairava-tantra, termasuk subdivisi yang disebut Kaula-tantra.

Mereka ada cukup awal dan terkenal pada abad ke-7 M. Bahkan pengembara Budha yang legendaris, Hiuen Tsang, yang melakukan perjalanan melalui India antara tahun 630-645 M, melihat mereka dan menggambarkan mereka sebagai ‘pemakai tengkorak’. Salah satu karakter dalam drama Bhavabhūti, Mālatī-Mādhava, yang disusun pada abad ke-8, adalah seorang Kāpālika.

Menurut guru Dvaita yang agung, Madhvācārya, bahkan Ādi Śaṅkara berada dalam kontroversi dengan Kāpālika. Ācārya seperti Ānandagiri dan Rāmānujācarya juga berbicara tentang mereka, dan yang terakhir diyakini telah memandang mereka sebagai ekstrim dalam praktik mereka.

Mereka disebut Kāpālika, secara harfiah berarti ‘manusia-tengkorak,’ karena mereka membawa tongkat beratap tengkorak dan menggunakan tengkorak manusia sebagai mangkuk pengemis. Berbeda dari perumah tangga Brahmana yang lebih terhormat dari Śaiva-siddhānta, pertapa Kāpālika meniru keilahiannya yang ganas, Śiva, menutupi dirinya dalam abu dari tanah kremasi, dan memberi perlindungan kepada Dewa-dewa-Nya dengan substansi darah, daging, alkohol, urin yang diduga tidak murni. dan cairan seksual dari hubungan intim, tidak dibatasi oleh pembatasan kasta. Dengan memamerkan aturan seperti itu dan menentang perintah Veda, para Kāpālika dianggap tidak murni oleh para Brahmana yang lebih ortodoks, dan karenanya dianggap sebagai sekte Tantra. Tujuan utama mereka adalah kekuatan spiritual melalui membangkitkan dewa yang kuat, terutama para Dewi.

Perbedaan mereka dari sistem sosial tradisional dan lebih ortodoks dapat dikaitkan dengan berbagai alasan.

Pertama, ini adalah waktu ketika budaya India menjadi sangat sektarian dan karenanya penuh dengan konflik. Banyak peraturan juga dibuat yang melarang sebagian besar dan signifikan penduduk mempraktikkan metode Yoga. Misalnya, perempuan dan mereka yang berasal dari kasta rendah tidak benar-benar diizinkan untuk mempraktikkan sistem Astānga-yoga yang dikemukakan oleh Patañjali, karena penggunaan Mantra dalam praktiknya.

Mantra adalah bagian penting dari sistem Aṣṭāṅga-yoga klasik. Mereka digunakan dalam praktik Āsana dan Prāṇāyāma untuk mengukur durasi napas, dan juga membentuk unsur penting dalam praktik meditasi Dhāraṇā, Dhyāna, dan Samādhi. Jadi ketika Mantra menjadi tidak dapat diakses oleh sebagian besar populasi, maka alat-alat lain ini juga menjadi tidak tersedia bagi mereka.

Kedua, sistem praktik spiritual tradisional menjadi sangat terstruktur dan hierarkis, penuh dengan aturan dan regulasi. Dengan demikian, dalam persepsi pria-Tengkorak, mereka menjadi tanpa spontanitas, kebijaksanaan dan intuisi, semua atribut energi feminin. Para Kāpālikas percaya bahwa tujuan utama Yoga adalah untuk mencari keselarasan antara energi ganda maskulin dan feminin, dan tidak hanya menyebarkan dominasi satu. Dengan tujuan mereka untuk menciptakan keseimbangan, mereka berusaha untuk menghormati feminin ilahi, serta maskulin ilahi. Meskipun menghormati kedua bentuk dewa, mereka terutama dikenal sebagai penyembah Dewi, karena pada saat itu norma sosial adalah untuk menghormati hanya maskulin.

Ketiga, karena perintah keras para Brahmana, beberapa artikel dianggap suci, sementara yang lain tidak. Dan hanya barang-barang sakral ini yang disetujui untuk digunakan dalam ibadat, sementara yang lain ditolak sebagai najis. Para Kāpālika memiliki pandangan yang kuat bahwa yang suci suci ada di mana-mana di alam semesta terwujud ini, sebuah pandangan yang ditemukan bahkan dalam Upaniṣad yang paling penting. Jadi Kāpālika yang dirugikan oleh persepsi bias dari para guru yang lebih ortodoks pada masa itu, memimpin jalan dengan menghormati yang ilahi melalui zat-zat yang diduga tidak murni seperti darah, daging, alkohol, urin, dan cairan seksual dari hubungan seksual.

Akhirnya, mereka juga tidak menyetujui para Brahmana tradisional pada masa itu yang menyejajarkan diri mereka dengan kelas penguasa, mengukuhkan diri mereka sebagai Rājaguru (guru-guru Royalti), dan kehilangan diri mereka dalam urusan-urusan negara, daripada berfokus pada pengejaran spiritual. Kāpālika pada dasarnya adalah pertapa, yang menolak kemakmuran materi dan mengejar kekayaan spiritual sebagai gantinya, menjalani gaya hidup yang sangat sederhana. Bagi banyak orang, harta benda mereka hanyalah cawat, mangkuk pengemis, dan tongkat.

Inilah sebabnya mereka dianggap pemberontak, dan sering diusir oleh masyarakat konvensional saat itu. Pada awalnya mereka ditinggalkan sendirian, karena mereka dianggap tidak lebih dari sekelompok praktisi eksentrik. Tetapi ini tidak berlangsung lama, karena mereka bukan hanya orang aneh yang tidak berpendidikan, tetapi semuanya sangat berpengalaman dalam Śāstras tradisional.

Akhirnya, popularitas besar ajaran mereka akan mengancam para guru Brahmana, yang sering mendapat bantuan dari para penguasa juga. Oleh karena itu dapat dibayangkan bahwa mereka kadang-kadang diburu, dan harus pergi ke bawah tanah untuk sementara waktu. Ini mungkin salah satu dari banyak alasan mengapa mereka berulang kali mengungkapkan gagasan bahwa ajaran Haṭhayoga harus dijaga dengan sangat hati-hati.

Mereka memiliki pengaruh yang sangat signifikan terhadap Yoga, khususnya Haṭha yoga. Bukti ini dapat ditemukan melalui teks-teks seperti Śiva saṁhitā dan Haṭha yoga pradīpikā, di antara yang lain, yang mencantumkan beberapa praktik yang mereka sebut ‘eksentrik’. Terpisah, teks-teks utama dari garis keturunan mereka, Bhairava-tantra dan Kaula-tantra, menawarkan banyak praktik Yoga sebagai bagian dari ajaran mereka.

Bhairava-tantra adalah teks utama Kashmir Śaivism. Ini disajikan sebagai wacana antara Dewa Śiva dan permaisuri Śakti. Teks tersebut berbicara tentang seratus dua belas metode meditasi, yang dikenal sebagai Dhāraṇā, yang meliputi Prāṇāyāma, konsentrasi pada pusat-pusat energi tubuh, kesadaran non-ganda, nyanyian, visualisasi dan perenungan melalui masing-masing indera. Aspek penting yang dibahas dalam teks-teks ini adalah prasyarat untuk sukses dalam salah satu dari seratus dua belas latihan, yang menunjukkan pemahaman yang jelas tentang bagaimana metode yang dipilih harus sesuai dengan praktisi.

Kaula atau Kula menggambarkan bentuk tertentu dari Tantrisme Hindu, lebih terkait dengan sekte pertapa Kāpālika. Kemurnian spiritual, pengorbanan, kebebasan, guru spiritual (Guru) dan hati adalah konsep inti dari tradisi Kaula. 

Mirip dengan aliran Tantra lainnya, Kaula-tantra mengadopsi pendekatan afirmasi positif, daripada menetapkan batasan diri dan mengutuk tindakan tertentu. Dengan demikian ia mencakup konsep-konsep seperti seksualitas, cinta, kehidupan sosial dan pengejaran artistik sebagai domain penting dari evolusi spiritual. Pendekatan utama Kaula-tantra adalah metode praktis untuk mencapai pencerahan, bukan hanya terlibat dalam perdebatan filosofis yang kompleks. Sarana utama adalah keluarga spiritual, inisiasi ke dalam ritual, ritual seksual seperti Maithuna, alkimia spiritual.

Silsilah Kaula terkait erat dengan tradisi Siddha dan Nātha. Karena itu pengaruh mereka penting, karena pentingnya aliran Nātha pada ajaran Yoga. Sangat mungkin bahwa Svātmārāma dan yang lainnya dalam garis keturunan ini adalah milik tradisi Kaula, dan mungkin bahkan oleh sekte Kāpālika. Ini mungkin menjadi alasan untuk beberapa praktik misterius yang membentuk bagian dari teks-teks seperti Haṭha yoga pradīpikā.

Sepanjang sejarah, banyak yogi konservatif tidak menyetujui metode mereka, dan menjauh dari praktik mereka. Namun Kāpālika telah tetap mampu bertahan sampai hari ini. Pengunjung ke Varanasi, kota kuno dan suci di tepi sungai Gangga, bahkan sekarang dapat berhadapan muka dengan pertapa semacam itu.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif