Efek Asana dan Prana Ayurvedic pada Dosha


Menurut filosofi Yoga, tubuh fisik adalah manifestasi dari kesadaran. Ini adalah kristalisasi dari pola karma (perilaku) yang diciptakan oleh pikiran. Karena itu, kunci untuk bekerja dengan tubuh adalah memahami kesadaran di baliknya, yang kebanyakan berada di luar kesadaran kita sehari-hari. Ini mensyaratkan bahwa kita berlatih asana yang sadar tidak hanya tentang teknis postur tetapi juga kondisi mental dan emosional yang mereka ciptakan di dalam diri kita.

Ayurveda berbagi teori Yoga ini. Ini memandang tubuh sebagai manifestasi dari dosha (kualitas zat), ​​yang tidak hanya fisik tetapi juga energi prana dan psikologis-faktor kesadaran. Kita tidak dapat melihat dampak asana murni pada tingkat fisik tetapi harus mempertimbangkan efek psikologisnya juga.

Dalam filosofi Ayurveda, lima elemen bergabung menjadi pasangan membentuk 3 kekuatan dinamis yang disebut dosha. Dosha berarti “yang berubah.” Akar kata ini berasal dari kata ‘dus’, yang setara dengan awalan Inggris ‘dys’, seperti disfungsi, distrofi, dan lain-lain.

Dalam hal ini, dosha dapat dianggap sebagai fault, mistake, error, atau pelanggaran terhadap irama kosmik. Dosha selalu bergerak dalam keseimbangan yang dinamis, satu dengan yang lain. Dosha diperlukan dalam proses terjadinya kehidupan. Dalam Ayurveda, Dosha juga dikenal sebagai prinsip-prinsip yang mengatur setiap makhluk hidup di alam semesta. Ketiga Dosha tersebut dikenal dengan nama Vata, Pitta dan Kapha.

A. Vata adalah kekuatan konseptual yang terdiri dari elemen eter (akasha) dan udara. Proporsi eter dan udara menentukan seberapa aktifnya Vata. Jumlah eter memengaruhi kemampuan udara untuk mendapatkan momentum. Jika tidak dibatasi, seperti di laut, udara bisa mendapatkan momentum dan akan menjadi kuat seperti badai. Vata juga berarti “angin, untuk bergerak, mengalir, proses langsung, atau perintah.” Vata memungkinkan dua dosha lainnya menjadi ekspresif. Aksi dari Vata adalah mengeringkan, mendinginkan, cahaya, gelisah, dan bergerak.

Vata mengatur bagaimana bernapas, berkedipnya kelopak mata, gerakan pada otot dan jaringan, detak jantung, semua ekspansi dan kontraksi, gerakan sitoplasma dan membran sel, serta pergerakan impuls pada sel saraf tunggal.

Vata juga mengatur perasaan dan emosi seperti kesegaran, kegelisahan, ketakutan, kecemasan, sakit, tremor, dan kejang. Lokasi utama Vata pada tubuh adalah di colon.

Vata juga berada di pinggul, paha, telinga, tulang, usus besar, rongga panggul, dan kulit. Hal ini berkaitan dengan sensasi sentuhan. Jika kelebihan, maka Vata akan menumpuk di daerah-daerah tersebut.

B. Pitta adalah sebuah kekuatan yang diciptakan oleh interaksi dinamis antara air dan api. Kekuatan ini merupakan representasi dari transformasi. Transformasi tidak saling mengubah antara satu dengan yang lain, tetapi memodulasi atau mengendalikan satu sama lain. Elemen ini juga sangat diperlukan untuk terjadinya proses kehidupan. Sebagai contoh, jika api terlalu banyak dan air terlalu sedikit akan mengakibatkan air mendidih dan menguap. Sedangkan jika terlalu banyak air maka akan memadamkan api.

Pitta mengatur proses pencernaan, penyerapan, asimilasi, nutrisi, metabolisme, suhu tubuh, warna kulit, kilau mata, kecerdasan, dan pemahaman. Secara psikologis Pitta membangkitkan kemarahan, kebencian, dan kecemburuan. Usus kecil, perut, kelenjar keringat, darah, lemak, mata, dan kulit adalah tempat dimana Pitta berada.

C. Kapha adalah mewakili konsep keseimbangan antara air dan bumi. Kapha hadir sebagai kekuatan pengaduk (perekat) untuk menjaga air dan bumi agar tidak terpisah. Sebagai contoh, jika kita mengambil pot, lalu mengisinya dengan air setengah kemudian menambahkan pasir ke dalamnya, pasir secara perlahan akan tenggelam ke dasar pot (pasir terpisah dari air). Satu-satunya cara untuk menjaga pasir tetap dalam keseimbangan dengan air adalah dengan mengaduk campuran itu terus menerus. Kekuatan Kapha dapat dilihat sebagai kekuatan pengadukan dalam tubuh kita.

Elemen Kapha dalam tubuh menyediakan bahan untuk struktur fisik tubuh. Dosha ini (Kapha) menjaga daya tahan tubuh kita. Air merupakan unsur utama Kapha, dan secara fisiologis bertanggung jawab terhadap kekuatan dan ketahanan jaringan biologis alami dalam tubuh.

Kapha juga melumasi sendi, memberikan kelembaban pada kulit, membantu menyembuhkan luka, mengisi ruang di tubuh, memberikan kekuatan biologi dan stabilitas, mendukung kemampuan memori, memberikan energi untuk jantung dan paru-paru, serta mempertahankan imunitas. Kapha berada di dada, tenggorokan, kepala, sinus, hidung, mulut, perut, sendi, sitoplasma, plasma, dan dalam sekresi cairan tubuh seperti lendir. Secara psikologis Kapha bertanggung jawab atas keterikatan emosional, keserakahan, dan iri hati. Selain itu Kapha juga mengekspresikan kecenderungan menuju ketenangan, pengampunan, dan cinta. Dada adalah tempat utama kapha berada

Dasar Pose Asana

Yoga memandang Asana bukan hanya sebagai pose statis tetapi sebagai kondisi energi, yang pada gilirannya adalah manifestasi kesadaran. Energi dan perhatian yang kami berikan pada pose sama pentingnya dengan pose itu sendiri. Kita dapat melihat ini dalam kehidupan biasa di mana perasaan kita pada level psikologis menentukan bagaimana kita bergerak pada level fisik. Pola perasaan dan energi jangka panjang menentukan bentuk dan ritme tubuh.

Pada tingkat paling dasar, asana adalah pose fisik, semacam gerakan tubuh. Dalam latihan Asana, kita menempatkan tubuh ke posisi yang memiliki hasil dan pesan tertentu tergantung pada bentuk yang dibuatnya dengan tubuh. Setiap Asana memiliki efek strukturalnya sendiri. Pose duduk memberikan stabilitas di tulang belakang. Beberapa dari mereka menciptakan kelenturan di punggung kaki. Karena sebagian besar postur duduk menciptakan stimulasi parasimpatis, mereka menciptakan pengaruh menenangkan yang menyenangkan.

Posisi berdiri meningkatkan kekuatan umum dan tingkat energi. Backbend cenderung menggairahkan kita (stimulasi simpatis), meningkatkan ekstensi tulang belakang, dan menciptakan kekuatan di otot-otot lift batang. Relaksasi menjadi tenang dan menenangkan energi yang diciptakan oleh latihan asana. Semua Asana, baik dalam kelompok atau individual, memiliki energi mereka sendiri tergantung pada apa yang mereka lakukan pada tubuh. Seperti rumah, mereka memiliki arsitektur sendiri.

Namun, karena semua tubuh kita tidak memiliki struktur yang sama, pengalaman Asana akan bervariasi tergantung pada bentuk tubuh, fleksibilitas, dan kondisi organik individu tersebut. Efek dari asanaadalah kombinasi dari struktur Asana, yang sama untuk semua orang, dan struktur tubuh orang itu sendiri, yang akan bervariasi tidak hanya oleh individu tetapi juga berubah selama perjalanan waktu.

Asana dan Energi Prana

Tubuh fisik adalah kendaraan untuk energi internal kita, yang didefinisikan melalui Prana. Asana adalah kendaraan yang melaluinya Prana diarahkan. Asana bukan hanya struktur fisik tetapi kondisi energi. Asanas mengekspresikan kualitas energi dan bahkan pose-pose tenang dapat mengandung di belakang mereka suatu kondisi pikiran dan Prana yang dinamis. Fakta ini memberi semua asana netral tertentu dalam efek energinya, sama seperti kendaraan itu sendiri netral, dengan tujuan perjalanannya tergantung pada pengemudi. Asana seperti mobil dengan Prana sebagai kekuatan penggerak. Ini bukan hanya masalah memiliki kendaraan yang tepat tetapi juga memindahkannya dengan cara yang benar. Dorongan prana di balik asana sama pentingnya dengan asana itu sendiri.

Ini berarti bahwa tergantung pada bagaimana kita mengarahkan Prana kita, asana yang sama dapat membawa kita ke tempat yang berbeda. Sebagai contoh, postur duduk yang dilakukan dengan pranayama yang kuat dapat memiliki efek yang sangat memberi energi, sementara dengan pernapasan biasa akan membuat kita tenang atau bahkan membuat kita tertidur. Energi prana dari asana bergantung pada berbagai faktor termasuk pada seberapa cepat kita melakukan postur, tingkat kekuatan yang kita gunakan dan, di atas semua itu, pada bagaimana kita bernapas selama asana. Faktanya, tujuan dari latihan asana adalah untuk menenangkan tubuh sehingga kita dapat mengerjakan Prana kita. Prana bermanifestasi ketika tubuh diam. Inilah pentingnya posisi duduk untuk penyembuhan internal.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif