Siwaratri, Tetap Sadar Sepanjang Malam


Cerita Dari Purana

Berikut ini cerita versi India yang populer. Untuk cerita versi Bali yaitu Lubdhaka oleh Empu Tanakung ( baca disini).

Pernah ada seorang pemburu miskin dari Varanasi. Namanya Suswara (Lubdhaka). Dia tinggal bersama istri dan anaknya di sebuah gubuk kecil. Suswara akan pergi ke hutan dan berburu hewan buruan apapun yang dapat memberi makan keluarganya. Suatu hari, dia menangkap banyak hewan kecil dan burung, yang dia masukkan ke dalam karung. Didorong oleh hasil tangkapan tersebut, dia berjalan lebih jauh ke dalam hutan untuk mencari lebih banyak buruan. Segera kegelapan mulai menyelimuti dan dia berbalik untuk pulang. Dia sedikit khawatir karena hutan itu penuh dengan hewan berbahaya. Segera menjadi sangat gelap. Tidak dapat menemukan jalan kembali, Suswara memanjat pohon agar aman dari binatang buas.

Tertarik dengan aromanya si Suswara, hewan-hewan bersembunyi di bawah pohon. Berharap untuk mengursir mereka, Suswara memetik beberapa ranting dari pohon dan melemparkannya ke hewan-hewan tersebut, tetapi tidak berhasil. Sepanjang malam hewan-hewan itu terus berkeliaran di bawah pohon.

Suswara bahkan tidak bisa tidur sekejap pun. Dia terus berjaga sepanjang malam. Dia memetik daun dari pohon itu, yang kebetulan adalah pohon Bilwa, dan menjatuhkannya ke tanah. Tanpa sepengetahuan Suswara, ada Shivalinga di kaki pohon; jadi, meskipun dia tidak menyadarinya, dengan menjatuhkan daun bilwa suci, Suswara sedang membuat persembahan suci kepada Shivalinga. Malam itu kebetulan Shivaratri. Jadi tanpa sadar pemburu itu berjaga sepanjang malam dan menyembah Siwa.

Pemujaan sepanjang malam Suswara (Lubdhaka) menyenangkan Dewa Siwa dan dengan rahmat ilahi harimau dan hewan liar lainnya pergi. Dengan demikian, Lubdhaka tidak hanya selamat tetapi juga dianugerahi kebahagiaan ilahi.

Menurut Purana, sejak hari itu, cerita Lubdhaka dibacakan setiap tahun pada malam Shivaratri. Legenda populer ini juga menjadi dasar dari kebiasaan populer mempersembahkan daun bhel atau Bilwa (Aegle marmelos) kepada Dewa Siwa di Hari Shivaratri.

Menurut Shiva Purana, pemujaan Mahashivaratri harus mencakup enam item: mempersembahkan daun Bilwa kepada dewa setelah upacara pemandian linggam, yang mewakili pemurnian jiwa; mengoleskan pasta pada lingga setelah memandikannya, yang melambangkan kebajikan; mempersembahkan makanan, yang kondusif untuk umur panjang dan pemuasan keinginan; menyalakan dupa, yang menghasilkan kekayaan; menyalakan lampu minyak, yang menandakan pencapaian pengetahuan; dan mempersembahkan daun sirih, yang menandai kepuasan dengan kesenangan duniawi. Keenam benda ini merupakan bagian tak terpisahkan dari pemujaan Mahashivaratri, baik itu upacara sederhana di rumah atau pemujaan di kuil.

Signifikansi Ritual

Kisah di atas adalah sebuah alegori. Sama seperti pemburu yang berusaha untuk membunuh hewan liar, pencari spiritual mencoba untuk mengatasi nafsu, kemarahan, keserakahan, kegilaan, kecemburuan dan kebencian. Hutan adalah pikiran tempat semua hal negatif ini berkeliaran. Seorang calon spiritual harus membunuh “hewan” ini agar bisa bebas.

Nama pemburu itu Suswara ( di Bali Lubdaka), yang artinya “salah satu yang bersuara merdu”. Ini menunjukkan kemurnian niat dan ucapan, yang pada gilirannya, menyiratkan tingkat kemurnian batin.

Pemburu itu lahir di Varanasi. Vara mengacu pada dahi sedangkan nasi adalah hidung. Titik di mana keduanya bertemu adalah Varanasi, dengan kata lain, titik tengah di antara kedua alis. Titik ini juga disebut cakra Ajna dan dianggap sebagai penghubung dari tiga Nadi: ida, pingala dan sushumna. Seorang calon spiritual yang memusatkan pikirannya pada titik ini memperoleh konsentrasi dan kendali bertahap atas inderanya. Pembunuhan hewan dengan demikian menunjukkan kendali atas vasana seseorang [kecenderungan laten].

Pohon Bilwa berhubungan dengan tulang belakang. Daun pohon itu istimewa: setiap tangkai memiliki tiga helai daun. Ketiga selebaran tersebut mewakili tiga Nadi yang disebutkan di atas. Memanjat pohon melambangkan pendakian Kundalini shakti dari Muladhara ke cakra Ajna.

Tetap terjaga adalah simbol dari jenis kesadaran dan kesatuan tujuan yang dibutuhkan calon spiritual untuk mencapai tujuan. Dia tidak bisa bermalas-malasan bahkan untuk sesaat.

Shiva adalah Kesadaran Tertinggi yang menerangi tiga kondisi terjaga, bermimpi dan tidur nyenyak. Mempersembahkan tiga daun Bilwa kepada Shivalinga menandai kembalinya ke tingkat kesadaran di luar tiga kondisi, yang merupakan kondisi keempat, Turiya. Fajar keadaan itu sejalan dengan kebangkitan individu.

Buku Siva Sutra
Rahasia Yoga Shiva Shakti

Śiva Sūtrā

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif