Siwaratri, Tetap Sadar Sepanjang Malam


Mengapa Kita Menjaga agar Tetap Sadar sepanjang malam?

Ratri diasosiasikan dengan Shiva karena ia menjelma pada saat siklus dunia saat malam kegelapan total atau ketidaktahuan tentang diri, alam dan jiwa tertinggi. Ketika jiwa manusia menjadi najis di bawah pengaruh 5 sifat buruk (nafsu, amarah, keserakahan, ego, keterikatan material), dan ketika agama sejati kesucian dan kedamaian dan identitas diri spiritual dilupakan, dia datang untuk memulihkan kemanusiaan di tingkat tertingginya, yang merupakan agama asli para dewa ( Devi-devta Dharma ). Di malam seperti itu saja, tuhan datang untuk membangunkan kita, untuk menegakkan kembali Satya Dharma (agama sejati) perdamaian, kemurnian dan cinta universal dan persaudaraan. Dia datang untuk mengangkat seluruh umat manusia.

Tetap terjaga sepanjang malam menandakan bahwa kita harus waspada dalam tindakan kita, terutama di saat ini ketika di dunia ada malam kebodohan dan keburukan total. Janganlah kita berada di bawah pengaruh maya (5 sifat buruk) dan mengundang kesengsaraan dan penderitaan karena perbuatan buruk kita sendiri. Biarlah hanya tindakan baik yang terjadi melalui kita. menjadi “Tetap Sadar” tentang apa yang kita lakukan sebagai karma kita.

Shivaratri juga merupakan kesempatan terbaik untuk memahami makna spiritualnya. ‘ Shivling ‘ melambangkan bentuk cahaya dari Dewa Siwa. Tuhan bukanlah manusia, dia juga tidak memiliki bentuk tubuh apapun. Dewa Shiva adalah titik ilahi yang halus, cahaya ilahi, sering dilambangkan dengan batu berbentuk oval dan disembah (lingga). Inilah mengapa ia digambarkan sebagai jyotirlinga, yang berarti “simbol cahaya”. Dia adalah kebenaran, dermawan dan yang paling indah; dan karena itu dikenal sebagai satyam-shivam-sundaram (Shiva adalah kebenaran dan indah).

PERAYAAN HIDUP ADALAH SHIVARATRI

Pengakuan, pemahaman tentang Siwa, kehidupan dan vitalitas dalam diri, perayaan kesadaran itu adalah Shivaratri. Perayaan hidup adalah Shivaratri. Perayaan vitalitas dan dinamisme adalah Shivaratri. Pengetahuan tentang Ketuhanan, pengalaman Ketuhanan adalah tujuan Shivaratri.

Lalu muncul pertanyaan, kenapa ratri, malam?

Dikatakan bahwa bulan adalah dewa yang memimpin pikiran. Bulan memiliki 16 fase, corak atau aspek. Setelah dua minggu dalam sebulan, 15 fase hilang. Satu fase tersisa pada malam suci itu, Shivaratri. Ketika semua 16 fase atau aspek ada, bulan bersinar; bulan memiliki cahaya tampak, yang berpuncak pada bulan purnama. Bulan purnama mulai kehilangan satu fase demi fase. Pada Shivaratri ini hanya tersisa satu fase atau aspek atau kala. Dengan meditasi terus-menerus pada Yang Ilahi, bahkan jejak terakhir bulan menghilang, mengarah ke malam yang gelap gulita. Bulan adalah lambang pikiran (Soma).

Bulan yang bersinar cemerlang dapat diibaratkan sebagai pikiran dengan segala emosinya, dengan segala keinginan dan keterlibatan duniawi. Bulan dalam kepenuhannya berarti semua yang duniawi dan sensual. Saat kita semakin dekat ke Shivaratri, bulan mulai kehilangan satu demi satu aspek sampai jejak atau potongan terakhir tersisa. Ini melambangkan pikiran yang membara, penuh gairah, emosional, sentimental dan sarat keinginan menjadi kurang aktif saat Shivaratri mendekat. Lambat laun, pikiran perlahan-lahan ditarik, musnah. Oleh karena itu, fase memudarnya bulan melambangkan lenyapnya kualitas-kualitas pikiran.

Ketika pikiran ditarik sedemikian rupa, kita akan menyadari bahwa kita adalah Atman. Yang memisahkan Atman dari Tuhan adalah pikiran kita sendiri. Ketika pikiran ditarik, realisasinya ada: ya, Atman benar-benar Tuhan.

Pertanyaan yang kemudian muncul: ketika pikiran ditarik, lalu apa yang tersisa?

Itu adalah kesadaran yang ada di dalam diri, Diri Tertinggi, Jiwa atau kesadaran. Kita biasanya berfungsi di tingkat pikiran. Sama seperti pada malam gelap Shivaratri, bulan ditarik ke malam yang gelap, pikiran juga ditarik. Malam yang gelap seperti tirai. Di balik tirai itu ada cermin. Lepaskan tirai secara perlahan; perlahan-lahan kita akan melihat kepribadian terungkap, mencerminkan Tuhan di dalam diri kita.

Buku Siva Sutra
Rahasia Yoga Shiva Shakti

Śiva Sūtrā

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif