Interkoneksi Ayurveda dan Yoga Sutra Patanjali


Hubungan yang luas dan interkoneksi yang luas antara Yoga dan Ayurveda, dengan fokus pada Yoga Sutra. Pemeriksaan ini meluas ke isu-isu penting Yoga sadhana dan pada terapi Yoga penyembuhan Ayurvedic untuk tubuh, pikiran dan kesadaran.

Yoga Sutra Patanjali muncul dari tradisi Yoga Darshana kuno, yang merupakan Yoga sebagai salah satu dari enam aliran filsafat Veda (Vaidika Darshana). Secara umum, Yoga Sutra mencerminkan filosofi dan terminologi Samkhya, meskipun terminologi Samkhya muncul di banyak aliran Veda, termasuk beberapa Upanishad.

Yoga itu sendiri adalah topik yang lebih luas yang tercermin dalam sejumlah pendekatan yang berbeda dan di berbagai aliran Yoga yang ditunjukkan di seluruh Veda, Upanishad, Purana, Tantra dan banyak mazhab pemikiran dan praktik spiritual dharma, Veda dan non-Veda. Yoga dimulai dengan mantra Vedic seperti OM, Gayatri, Siwa, Sakti dan meluas ke berbagai arah. Banyak cabang termasuk topik-topik seperti Jnana Yoga, Bhakti Yoga dan Karma Yoga, serta Patanjali Raja Yoga dan Kundalini Yoga serta Hatha Yoga. Tidak semua sekolah Yoga mengikuti Yoga Sutra atau menggunakannya sebagai teks utama, meskipun sebagian besar menghormati ajarannya.

Yoga Sutra adalah teks utama Yoga Darshana. Yoga Darshana berakar pada tradisi Hiranyagarbha yang lebih tua, seperti yang disebutkan dalam Mahabharata, terutama dalam Moksha Dharma Parva, yang menghubungkannya dengan Veda. Hiranyagarbha dianggap sebagai pendiri Yoga Darshana, dengan Patanjali, penyusun ajarannya di periode berikutnya.

Yoga Sutra sangat menekankan akan sadhana atau latihan spiritual yang bertujuan untuk mengembangkan keadaan Samadhi, kontrol pikiran atau realisasi diri (juga didefinisikan sebagai realisasi dari Purusha). Dalam bagiannya membahas keadaan pikiran, pengetahuan, kognisi dan kesadaran pada berbagai tingkatan sebagai bagian dari proses ini.

Ayurveda dan Yoga

Ayurveda adalah salah satu dari empat Upaveda atau teks Veda sekunder. Perhatian khususnya adalah kesehatan dan kesejahteraan tubuh dan pikiran. Ayurveda terdiri dari sistem kedokteran lengkap dalam hal diagnosis dan pengobatan, pengobatan internal dan eksternal, dietetika, herbologi, psikologi, hidup benar, umur panjang dan peremajaan. Ini memiliki literatur yang luas dan banyak cabang Ayurveda juga bersandar pada pemikiran Samkhya dan Vedantic dan menyebutkan Yoga dalam berbagai konteks.

Ini berarti bahwa dalam skema pengetahuan Veda yang asli, Yoga pada dasarnya adalah sadhana yang ditujukan untuk realisasi-Diri di luar tubuh dan pikiran. Ayurveda adalah chikitsa yang bertujuan menyembuhkan tubuh dan pikiran. Ini adalah pemahaman Yoga yang sedikit berbeda dari kebanyakan Yoga modern yang berorientasi fisik dan peduli dengan kesehatan.

Namun, ada banyak tumpang tindih antara Yoga dan Ayurveda. Ketika Yoga klasik berbicara tentang masalah kesehatan atau manfaat kesehatan dari praktik Yoga, ini biasanya ditempatkan dalam bahasa dan skema terapeutik Ayurveda yang lebih besar. Ayurveda membentuk wacana medis yang dominan klasik dan kuno pada waktu sebagian besar sekolah Yoga dan muncul sebagai bagian dari latar belakang budaya dan spiritual yang sama.

Tradisi Hatha Yoga lebih khusus menyebutkan Ayurveda dalam hal dosha (humor biologis), prana, agni (api pencernaan) dan dhatu (jaringan) relatif terhadap sisi fisik dari praktik. Banyak yogi juga menggunakan herbal Ayurvedic dan banyak pusat Yoga telah mempromosikan Ayurveda dari zaman kuno ke zaman modern.

Teks-teks Ayurveda dimulai dengan Charaka Samhita, yang paling sentral dari teks-teks Ayurvedic klasik, menyebutkan Yoga dalam beberapa detail, serta ajaran-ajaran terkait Samkhya dan Vedanta. Ayurveda tentu saja mendahului Patanjali dan tidak menyebut-nyebutnya dalam teks-teks yang lebih tua, meskipun itu merujuk pada Yoga. Namun Charaka menyebutkan Yoga terutama sebagai Raja Yoga, atau Yoga sebagai tradisi sadhana, bukan Yoga sebagai sistem medis atau terapi penyembuhan yang terpisah. Hal yang sama berlaku untuk teks-teks klasik utama Ayurveda lainnya seperti Sushruta Samhita dan Ashtanga Hridaya dari Vagbhatta.

Charaka meresepkan Yoga untuk Moksha atau pembebasan dari semua penderitaan, dan menekankan nilai-nilai dan praktik-praktik Yoga seperti yama dan niyama untuk kesehatan tubuh dan pikiran, dan untuk peremajaan, terapi tertinggi Ayurveda . Praktik yoga merupakan bagian dari pengobatan perilaku Ayurveda serta metode perawatan dan Yoga sering merupakan bagian dari gaya hidup Ayurveda.

Ayurveda Klasik memiliki 3 tingkat perawatan:

  1. Yukti vyapashraya atau terapi rasional yang terdiri dari pengurangan tiga dosha atau udara, api dan air Vata, Pitta dan Kapha. Ini adalah ruang lingkup utama perawatan fisik dan terdiri dari praktik gaya hidup, diet, herbal dan metode klinis untuk mengurangi dosha sebagai faktor penyebab utama di balik proses penyakit.
  2. Sattvavajaya, untuk peningkatan sattva guna. Pada tingkat ini, Ayurveda menggunakan praktik Yoga, termasuk pendekatan utama dari Sutra Yoga dimulai dengan Yama dan Niyama. Bagi Ayurveda, sattvavajaya adalah terapi psikologis utama. Ayurveda memandang rajas dan tamas sebagai dosha atau faktor utama penyakit dan penderitaan pada tingkat pikiran, dan peningkatan sattva guna sebagai dasar kesehatan dan kesejahteraan pada tingkat psikologis. Pendekatan Ayurvedic untuk Yoga ini masuk akal karena pendekatan Yoga Sutra adalah utamanya psikologi. Yoga Sutra mendefinisikan Yoga sebagai kontrol pikiran dan penghapusan penderitaan mental. Ini menjelaskan faktor-faktor penderitaan psikologis melalui klesha, ​​dan mempromosikan sattva guna sebagai faktor utama praktik.
  3. Divya chikitsa atau terapi spiritual. Ini terdiri dari penggunaan ritual, mantra, batu permata, ziarah, asketisme, dan praktik esoteris lainnya yang dilakukan untuk menghilangkan penderitaan pengaruh karma. Ini mempekerjakan aspek Yoga, Tantra dan Veda, memperluas sampai ke astrologi Veda.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif