Jenis dan Praktik Dasar Pranayama Yoga


Jenis-jenis Pranayama

Pertama kali oleh Hatha Yoga Pradipika, sebuah teks yang disusun sekitar 800 tahun yang lalu oleh Swami Swatmarama Suri, 8 jenis pranayama klasik telah disebutkan.

Swami Swatmarama umumnya menggunakan kata ‘Kumbhaka’ sebagai ganti Pranayama karena Kumbhaka berarti ‘Menahan nafas’ dan Pranayama sebelumnya berlatih membuat paru-paru mampu menahan nafas untuk waktu yang lama. Berikut ini adalah 8 jenis pranayama yang disebutkan dalam Hatha Yoga Pradipika.

1. Surya Bheda Pranayama

Surya berarti Matahari dan Bhedana berarti Tindik.

Ini juga disebut pernapasan lubang hidung kanan. Surya Bhedana pranayama membiarkan energi matahari memasuki tubuh. Dalam ilmu yoga, lubang hidung kanan dianggap sebagai pintu masuk energi matahari sedangkan lubang hidung sebelah kiri adalah energi bulan.

Surya Bhedana mewakili energi yang terkait dengan suku kata ‘Ha’ dalam Hatha Yoga. ‘Ha’ berarti Sun, Panas. Ketika melakukan pernapasan ini bersamaan dengan lubang hidung kiri, itu membawa keseimbangan panas & dingin, kebahagiaan dan kesedihan.

Berlatih Surya Bhedana Pranayama beberapa kali setiap hari membantu mengendalikan napas, pikiran, dan emosi kita. Itu memberi perasaan damai, bahagia, dan puas. Secara teratur mempraktikkan teknik pernapasan lubang hidung kanan juga memperlambat proses penuaan. Mempertimbangkan manfaatnya yang beraneka ragam, tampaknya tidak ada alasan mengapa itu tidak dapat menjadi bagian dari rutinitas sehari-hari kita. Untuk kehidupan yang bahagia dan sehat merangkul Surya Bhedana Pranayama hari ini.

Duduk dengan nyaman di atas tikar dalam posisi bersila. Anda dapat menggunakan Pose Mudah (Sukhasana) atau Pose Teratai (Padmasana) untuk pernapasan lubang hidung kanan.

Surya Bhedana pranayama

  1. Duduk dengan tulang belakang dan kepala  sejajar dalam satu garis lurus untuk hasil terbaik dari Pranayama.
  2. Lakukan Mrigi mudra (segel rusa) [terkadang juga disebut Wisnu mudra] dengan tangan kanan Anda dan dekatkan ke lubang hidung kiri untuk menutupnya dari jari manis & jari kelingking. Buat Gyana mudra dengan tangan kiri.
  3. Mrigi Mudra – Lipat jari telunjuk kanan & jari tengah Anda ke bawah ke arah telapak tangan sambil tetap menjaga cincin dan jari kelingking seperti pada posisi alami.
  4. Menghirup nafas dengan menarik napas dalam-dalam dari lubang hidung kanan (sementara lubang hidung kiri terus tertutup).
  5. Menahan Nafas – Retensi. Setelah menghirup melalui lubang hidung kanan, tutup lubang hidung kanan dengan ibu jari kanan dan tahan nafas sebentar.
  6. Menghembuskan napas.
  7. Lepaskan cincin dan jari kelingking dari lubang hidung kiri (sambil tetap menutup lubang hidung kanan dengan ibu jari). Buang napas sepenuhnya udara yang ditahan dari lubang hidung kiri.
  8. Rasakan udara panas keluar melalui lubang hidung kiri sambil menghembuskan napas. Ini menunjukkan berapa banyak panas yang dihasilkan di dalam tubuh selama Surya Bhedana Pranayama.

Satu Putaran Surya Bhedana Pranayama – Langkah 3 (Tarik napas kanan) + Langkah 4 (Tahan) + Langkah 5 (Buang napas kiri)

Lanjutkan dengan cara ini – Tarik napas kanan, tahan, buang napas kiri selama 1-3 menit atau hanya 5-10 putaran.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif