Yoga Sutra Patanjali (Samadhi Pada)



Sutra I. 17-22 tentang Penyerapan: Samprajñāta dan Asamprajñāta Samādhi

Patañjali sekarang menyajikan enam sutra yang membedakan keadaan meditasi yang lebih halus yang memungkinkan kita melampaui apa yang biasanya mengikat perhatian (prakṛti), untuk mencapai pandangan Alam Esensial (puruṣa) dan perkembangan kebebasan dari penderitaan.

Bagaimana proses penyerapan meditatif?


I. 17. vitarka – vicāra – ānanda – asmitārūpa – anugamāt – saṁprajñātaḥ

  • vitarka: penalaran logis; pikiran kotor
  • vicāra: penyelidikan diskriminatif yang halus
  • ānanda: ekstasi; kebahagiaan
  • asmitā rūpa: ego-Aku
  • anagamat: disertai empat gerakan
  • samprajñāta: samādhi kognitif dengan pembagian antara pelihat dan yang terlihat
  • samādhi: penyerapan (sam: together; adhi: untuk mengarahkan, menyatukan dengan)

Ketika pikiran diarahkan pada objek yang dipilih, pemahaman objek secara bertahap semakin dalam, apakah objek yang dipilih adalah sifat tubuh, pikiran, indera, dan dunia yang selalu berubah (prakṛti) atau menuju Alam Esensial yang tidak berubah (puruṣa). 

Tujuan akhir dari ajaran Patañjali tentang meditasi absorptif (dhārana, dhyāna, samprajñāta dan asamprajñāta samādhi) adalah pelepasan dari batasan-batasan yang dipaksakan oleh identifikasi dan penggabungan pikiran dengan aspek-aspek tubuh, pikiran dan indera yang selalu berubah, sehingga perhatian terbebas dari identifikasi ini dan dapat sebaliknya berubah menjadi dan mewujudkan identitas sejati kita sebagai Sifat Esensial yang tidak berubah.

Seperti mengupas bawang, setiap tahap penyelidikan menyisakan yang datang sebelum, ketika tingkat penyerapan yang semakin mendalam tercapai. Yang mengatakan, betapapun halus dan berkelanjutan, penting untuk memahami itu semua tahap konsentrasi mempertahankan elemen jarak antara diri seseorang sebagai subjek (pengamat), dan objek yang sedang ditanyakan (diamati). 

Jarak ini menjaga identifikasi dengan diri sendiri sebagai pelihat ego-Aku (pengamat) yang terpisah, mengacu pada objek yang dilihat (diamati). Tujuan akhir dari meditasi absorptif adalah untuk menyadari bahwa jarak ini hanyalah produk pemikiran, dan tidak benar-benar ada, kecuali sebagai persepsi salah oleh pikiran.

Sekarang, mari kita periksa lima tahap meditasi pertama yang digambarkan Patañjali sebagai bagian dari meditasi serap (samprajñāta samādhi).

1. Vitarka: Objek meditasi dirasakan pada tingkat kognitif kasar.

  • Savitarka Samādhi: Penalaran logis kasar digunakan untuk memahami objek meditasi. Ini melibatkan penggunaan kata-kata (śabdha), perumpamaan (artha), dan gagasan (jñāna). Kata-kata, gambar dan ide tidak pernah menjadi objek itu sendiri, tetapi hanya representasi mental dari objek yang dirasakan. Misalnya, mawar bukanlah huruf abjad, ‘m’, ‘a’, ‘w’, ‘a’, ‘r’ ​​atau kata yang diucapkan “mawar”. Kata / gambar / ide “mawar” hanyalah representasi yang ada di pikiran.
  • Nirvitarka Samādhi: Di ​​sini, pemikiran kasar jatuh, tetapi pemikiran konseptual masih digunakan untuk menggerakkan kita semakin dekat ke arah terserap dalam objek yang sebenarnya.

2. Vicāra: Objek meditasi dirasakan pada tingkat kognitif yang halus (tanmātra).

  • Savicāra Samādhi: Kesadaran akan waktu, ruang, dan diri sebagai pengamat terpisah hadir.
  • Nirvicāra Samādhi: Kesadaran akan waktu, ruang, dan diri sebagai pengamat yang terpisah mulai menghilang.

3. Ānānda: Ketika pikiran halus mulai melarutkan perasaan damai yang mendalam, keseimbangan batin, dan kegembiraan besar atau kebahagiaan muncul ketika pemikiran konseptual menjadi semakin halus.

  • Sānānda Samādhi: Kegembiraan muncul dengan semakin meningkatnya keterasingan dari organ-organ indera, dan kebebasan yang lebih halus dari pemikiran konseptual.
  • Nirānāda: Sukacita larut, karena penyerapan menjadi bebas dari penalaran kognitif konseptual.

4. Asmitā: Semua yang tersisa adalah perasaan pra-kognitif yang halus tentang menjadi pengamat yang terpisah atau “Aku-am-ness” yang sadar akan objek meditasi yang dipilih.

  • Sasmitā: Perasaan pra-kognitif kasar tentang I-amness hadir, yang mendukung perasaan menjadi pengamat pemisahan terhadap apa yang sedang diamati. Ketika Alam Esensial menjadi objek kontemplasi, terus ada pemisahan dari Alam Esensial. Seseorang terus salah mengartikan ego-Aku untuk menjadi pengamat sejati.
  • Nirasmitā: Ego-Aku semuanya menghilang dan menjadi begitu transparan sehingga Sifat Esensial mulai diakui sebagai pengamat sejati atau keakuan dari dirinya sendiri. Seseorang mulai menyadari bahwa pengamat dan yang diamati adalah satu dan sama, Hakikat Esensial.

Selama masih ada pembagian antara pengamat dan yang diamati, bagaimanapun halusnya. Perasaan pemisahan yang diciptakan oleh pengamat ego-Aku menjadi semakin transparan, tetapi selama samprajñāta samādhi selalu ada objek konsentrasi, dan pembagian antara pelihat dan yang terlihat.

Selama Asamprajñāta Samādhi, kesalahan persepsi sebagai pengamat ego-Aku yang terpisah dari Hakikat Esensial larut. Kesalahpahaman dan identifikasi dengan perubahan aspek-aspek alam (prakṛti) larut dan Alam Esensial (puruṣa) direalisasikan sebagai Pelihat sejati, Diri sejati.

Tingkat Samādhi

Samadhi Penyelidikan Kosha Cakra Elemen Penutup Meditasi
1. Savitarka Sensasi Annamaya Mūlādhāra Bumi (prithivī) Niyati Dhārana
2. Nirvitarka Energi Prānāmaya Svādhisthāna Air ( ap ) Kāla Dhyana
3. Savicāra Emosi Manomaya Manipura Api ( tejas ) Rāga Samadhi
4. Nirvicāra Pengartian Vijñānamaya Ātma Udara ( vāyu ) Vidya Nirodha
5. Sānāada Kebahagiaan Ānāndamaya Anāhata Space ( ākāsha ) Kalā Samadhi
6. Nirānanda Meliputi Asmitāmaya Vishuddha Halus ( sūksma ) Shuddha Ekakrata
7. Sasmitā Interpenetrasi Asmitāmaya Ajñā Halus ( sūksma ) Īshvara Ekakrata
8. Sasmitā Kosong Asmitāmaya Sāhasrāra Halus ( sūksma ) Sadā Śiva Ekakrata
9. Sasmita Tidak berbentuk Asmitāmaya Narayanana Halus ( sūksma ) Śakti Ekakrata
10. Nirasmitā I-ness murni Asmitāmaya Bramānanda Halus ( sūksma ) Śiva Ātma Bhava
11. Kaivalya Mutlak Luar Luar Luar Parā Samvit Dharma Mega

Di mana proses penyerapan menyebabkan?

I. 18. virāmapratyaya – ābhyāsapūrvaḥ – saṁskāraśeṣāḥ – anyaḥ

  • virāma: tidak adanya atau lenyapnya gangguan dalam pikiran
  • pratyaya: isi pikiran setiap saat
  • ābhyāsa: praktik yang benar
  • pūrvaḥ: didahului oleh
  • saṁskāra: tayangan
  • śeṣāḥ: sisa-sisa
  • anyaḥ: asamprajñāta samādhi

Asamprajñāta samādhi dibawa melalui praktik terus-menerus dan pelepasan serta disidentifikasi lengkap (paravairāgya) dari keadaan-keadaan pikiran yang berubah, dan perwujudan Alam Esensial sebagai Pelihat sejati, di luar keterbatasan pikiran konseptual. Ketika identifikasi dengan pikiran berhenti, hanya kesan laten yang tersisa dan tidak ada kesan baru yang muncul.

Fungsi pikiran adalah bergerak, di mana setiap gerakan pikiran menimbulkan gerakan selanjutnya. Di antara gerakan-gerakan yang diciptakan oleh pikiran adalah kesan sebagai pengamat, pelihat, “Aku” atau “aku” yang entah sadar, atau diidentifikasikan dengan berbagai gerakan tubuh, pikiran, indera, emosi dan pikiran.

Kesan oleh indera yang masuk dalam pikiran memunculkan keinginan halus, yang menyebabkan timbulnya pikiran baru, yang memunculkan keinginan kasar, yang memunculkan tindakan yang diinisiasi ke dunia, yang menciptakan pengalaman, yang memunculkan keinginan baru kesan, keinginan, pikiran, tindakan, pengalaman, kesan baru, dan seterusnya dalam siklus kelahiran dan kematian tanpa akhir.

Meditasi memungkinkan siklus ini dipahami hanya sebagai fungsi tubuh, pikiran, dan indera. Wawasan ini membebaskan perhatian dari siklus kelahiran, pertumbuhan, stabilitas, pembusukan dan kematian ini. Perhatian sekarang bebas untuk menyelidiki sifat Pelihat, yang pada akhirnya diwujudkan sebagai Sifat Esensial, yang selalu bebas dari siklus ini. Kesadaran ini mengarah pada disidentifikasi total dan kebebasan “dari” siklus ini, realisasi Sifat Esensial kita sebagai “pelihat” sejati, dan berakhirnya penderitaan.

Apa yang harus dipahami seseorang berkenaan dengan tayangan yang masih ada dalam pikiran?

I. 19. bhavapratyayo – videhaprakṛtilayānāṁ

  • bhava: kelahiran; keberadaan objektif; disebabkan oleh
  • pratyaya: isi kesadaran
  • videha: di luar kesadaran tubuh; disidentifikasi dengan tubuh tetapi belum mendapatkan kepenuhan realisasi diri
  • prakṛtilayānāṁ: telah mencapai sasmitā samādhi tetapi belum melangkah lebih jauh

Selama sisa kesan tetap ada, masih ada kemungkinan untuk identifikasi ulang dan fusi dengan kesan sisa dan identifikasi ulang berikutnya dengan menjadi ego-Aku yang terpisah atau “aku”.

Bahkan setelah pencapaian asamprajñāta samādhi dan realisasi Alam Esensial sebagai pelihat sejati, masih ada kemungkinan kelahiran kembali dan identifikasi ulang dengan kesan laten yang terus hadir dalam kesadaran. yang dapat memunculkan lagi perpaduan dengan perubahan kondisi pikiran dan identifikasi ulang dengan menjadi ego-Aku yang terpisah.

Ada empat kondisi kesadaran (avastha) yang dapat dikenali dan dikacaukan oleh pikiran:

  1. Jagra: Keadaan terjaga di mana indera dan pikiran diubah menjadi identifikasi dengan keadaan tubuh, pikiran, indera dan dunia yang berubah total, dan jauh dari Alam Esensial.
  2. Svapna: Keadaan tidur atau kondisi kesadaran selama tidur, setelah kematian, atau dalam lamunan; di mana ada identifikasi dengan benda-benda halus tubuh, pikiran, dan indera.
  3. Sushupti: Keadaan kosong yang tertidur nyenyak, tetapi di mana ada kesadaran diri dan perasaan halus sebagai ego pengamat yang terpisah dari keadaan kosong ini.
  4. Turiya: Keadaan “keempat” di mana Essential Nature terjaga untuk dirinya sendiri sebagai pelihat sejati.

Selama tahap awal meditasi (samādhi), pelihat sebagai ego-Aku, menyadari dan diidentifikasi dengan gerakan pikiran, tubuh, indera, dan dunia yang terus berubah. Di sini, pelihat tetap diidentifikasi sebagai pengalam yang terpisah dari sensasi, emosi, dan kognisi, sebagai pemikir, pengalam yang terpisah, dan pelaku tindakan.

Pada tahap meditasi selanjutnya (samādhi), pelihat ego-Aku direalisasikan hanya sebagai pemikiran konseptual lain, walaupun halus. Identifikasi dengan perubahan keadaan tubuh, pikiran, dan indera berhenti. Ada penyerapan dalam dan sebagai Sifat Esensial.

Aspek Pikiran

  1. Manas: Pikiran sadar, yang melakukan fungsi menerima, menyimpan, dan meneruskan kesan-indra kepada intelek (buddhi) untuk evaluasi diskriminatif. Sebagian dari tayangan ini ditindaklanjuti, diselesaikan dan sepenuhnya dibubarkan, sementara tayangan yang tersisa masuk ke pikiran bawah sadar, di mana mereka disimpan untuk evaluasi nanti oleh intelek.
  2. Buddhi: Aspek pikiran yang beralasan, merasionalisasi, mengatur, dan mengevaluasi persepsi indrawi. Inteleklah yang berkembang menjadi intuisi. Intelek adalah fungsi yang mengintegrasikan, dan terdiri dari keseimbangan antara akal (mental) dan hati (perasaan).
  3. Ahamkara: Prinsip ego-Aku yang memunculkan rasa sebagai pribadi saya-saya-milik saya yang memiliki dan bertindak, dan dilahirkan dan mati.
  4. Citta: Gudang tayangan yang dikumpulkan dan ditindaklanjuti oleh tiga aspek pikiran lainnya. Citta berfungsi sebagai pustaka referensi. Ini bertanggung jawab untuk menghafal, retensi, dan ingatan mental.

Keempat aspek fungsi pikiran dalam balas budi intim. Sebagai contoh, ketika sebuah kerikil emas yang bersinar diperoleh, indera mata menyampaikan kecemerlangan emasnya ke pikiran (manas) dan kesan-kesan ini disimpan dalam kesadaran (citta). Intelek (buddhi) kemudian mengevaluasi dan mengakui bahwa emas itu berharga dan bahwa keinginan material dapat dipenuhi melalui kepemilikannya. Ego-Aku (ahamkara) kemudian datang dan berkata: “Emas ini milikku.”

Fungsi ego-Aku kemudian khawatir tentang cara menggunakan atau menjaga emas tetap aman dari orang lain. Kesan kekhawatiran ini kemudian ditambahkan ke gudang kesan (citta) bawah sadar.

Apa peran iman, kehendak-kekuatan, dan ingatan dalam proses mewujudkan Esensi Alam?

I. 20. śraddhā – vīrya – smṛti – samādhiprajñā – pūrvaka – itareṣām

  • śraddhā: iman; kepercayaan
  • vīrya: antusiasme; energi; akan gigih
  • smṛti: zikir
  • samādhi: penyerapan; konsentrasi terfokus
  • prajñā: pengetahuan lebih tinggi yang diperlukan untuk samādhi
  • pūrvakah: didahului oleh
  • itareṣām: pada orang lain

Bagi kebanyakan orang, iman adalah kekuatan yang melandasi yang menggerakkan seseorang ke arah realisasi Esensi Alam. Iman menyediakan energi dan kemauan untuk bertahan, terlepas dari kegagalan yang berulang-ulang. Iman memampukan kita untuk terus-menerus mengingat ajaran-ajaran dan dengan tekun terlibat dalam latihan yang gigih. Meditasi memperkuat iman dan iman pada gilirannya memperkuat meditasi.

Realisasi Esensi Alam bukanlah hasil kebetulan, atau pencapaian kekuatan batin, atau hasil wawasan yang diberikan kepada kita oleh guru. Realisasi adalah puncak dari disiplin diri yang gigih, sabar dan gigih, yang memungkinkan pemahaman yang benar berkembang sepenuhnya di dalam diri kita.

Empat kualifikasi membantu menumbuhkan pemahaman benar yang mengarah pada realisasi Esensi Alam:

  1. Iman (śraddhā): Keyakinan yang teguh bahwa kebenaran yang kita cari ada di dalam diri kita, dan bahwa ajaran dan praktik yoga akan memungkinkan kita untuk mewujudkan Alam Esensial. Iman tidak didasarkan pada kepercayaan, yang dapat diguncang, tetapi pada keyakinan batin yang mendalam. Iman membutuhkan kualitas rasa ingin tahu yang dalam, rasa hormat, cinta, keseimbangan batin, dan pengabdian mutlak pada kebenaran. Iman memunculkan dan memperkuat sikap-sikap ini, dan sikap-sikap ini memunculkan dan memperkuat iman. Iman memunculkan perasaan batin bahwa semuanya baik-baik saja; bahwa kita berdiri di tanah yang kokoh tidak peduli keadaan kita; bahwa kita sedang menempuh jalan yang benar. Iman melindungi. Faith menginspirasi keyakinan, kepercayaan diri, dan ketergantungan pada sumber daya batin kita sendiri. Iman memunculkan kepercayaan yang tidak membutuhkan bukti atau bukti. Iman bukan sekadar harapan atau petisi, tetapi didasarkan pada motivasi yang mendalam dan kepercayaan mutlak bahwa apa yang kita cari akan terungkap.
  2. Tekad (vīrya): Keteguhan hati dan kemauan keras untuk dengan sabar, gigih, dan gigih mengatasi semua rintangan. Yoga bukanlah jalan bagi orang yang lemah jantung. Ini adalah jalan kebulatan tekad untuk bertahan meskipun ada keraguan dan hambatan yang tak terhindarkan muncul di sepanjang jalan.
  3. Ingatan (smṛti): Ingatan memerlukan kemampuan kita untuk belajar dari pengalaman kita dan mempertahankan ingatan ini dalam kesadaran sehingga kita dapat memanfaatkan pengalaman kita ketika kita terus bergerak maju menuju realisasi Alam Esensial.
  4. Kebijaksanaan (prajñā): Kebijaksanaan diperoleh melalui perhatian berkelanjutan yang secara konsisten beralih ke kebenaran dan realisasi Alam Esensial. Ini mencakup kemampuan kita untuk membedakan dan menggunakan kebijaksanaan dan pandangan terang (para-vairāgya) yang diskriminatif (prajña).

Penggunaan Memori untuk Realisasi Esensi Alam

  1. Pada awalnya, kami menggunakan fungsi memori untuk menanamkan nama-nama konseptual yang menggambarkan dan mengarahkan kami ke arah Esensi Alam. Menanamkan konsep-konsep semacam itu ke dalam memori memungkinkan pengulangan konsep-konsep ini yang berulang kali menghadirkan citra-citra pikiran dari Esensi Alam sehingga ingatan akan sifat-sifat Esensial tetap melekat kuat dalam pikiran.
  2. Kedua, kita ingat bahwa Esensi Alam sudah ada di dalam diri kita. Kami terus mengingat simbol — konsep / kata — yang melambangkan Sifat Esensial, mengulangi kata itu agar pikiran kami tetap fokus pada keinginan kami untuk mewujudkan Alam Esensial.
  3. Ketiga, kita dengan sabar, gigih, gigih, dan penuh dedikasi mengingat keinginan kita untuk mewujudkan Hakikat Esensial. Pikiran kita berulang kali kembali untuk mengingat kerinduan kita akan kebebasan dari penderitaan. Setiap sensasi, emosi, dan pemikiran yang kita alami dipasangkan dengan keinginan kita untuk mewujudkan Esensi Alam.
  4. Keempat, memori digunakan di tengah-tengah semua tindakan, dan selama dalam semua kondisi kesadaran. Selama semua pengejaran duniawi kita, kita mengingat keinginan kita untuk mewujudkan Esensi Alam. Jika demikian, dapat dikatakan bahwa kita mantap dalam meditasi yoga.
  5. Kelima, kami terus-menerus mengamati apa yang muncul dalam pikiran dan meninggalkan setiap keadaan yang sebaliknya mengalihkan pikiran dari tetap fokus dan terserap dalam keinginan untuk mewujudkan Esensi Alam. Penyerapan (asamprajñ ā ta samādhi) ditegakkan ketika pelupaan diri menghilang dan ingatan kuat di setiap saat untuk mewujudkan dan terbangun sebagai Hakikat Esensial.
  6. Keenam, sensasi, emosi, pikiran, dan gambar yang muncul dalam pikiran yang selain Esensi Alam diperhatikan dan disingkirkan. Dengan cara ini kita mencapai keadaan ketenangan di mana pikiran dan indera organ tumbuh sepenuhnya. Benda luar dan dalam kehilangan kemampuannya untuk mengalihkan perhatian. Melalui diskriminasi dan ingatan terus-menerus dari Alam Esensial, pikiran dimurnikan dan dibebaskan dari semua pikiran selain yang berorientasi pada realisasi Esensi Alam.

Apakah tujuan yoga dekat atau jauh?

I. 21. tīvrasamvegānām – āsānnaḥ

  • tvra: intens
  • samveganam: momentum
  • āsānnaḥ: dekat

Realisasi Esensi Alam selalu dekat ketika ada antusiasme yang kuat, energi, ketulusan, dan pengabdian untuk dengan cepat mengatasi semua hambatan yang menghalangi realisasi Esensi Alam.

Semakin bersemangat untuk mencapai tujuan, semakin cepat kemajuan. Jauh lebih mudah untuk mewujudkan Alam Esensial daripada menjangkau dan memetik bunga. Dalam kasus bunga ada jarak yang terlibat, sedangkan dalam kasus Esensi Alam tidak ada jarak fisik untuk dilalui karena sudah seperti kita. Untuk mencapai kesuksesan di dunia material, kita harus berurusan dengan pikiran banyak orang. Untuk mencapai kesuksesan dalam yoga, kita hanya perlu berurusan dengan pikiran kita sendiri. Untuk membawa kesuksesan di dunia material, kita harus menambahkan sesuatu pada diri sendiri. Yoga mengharuskan kita melepaskan banyak hal.

Apa yang memungkinkan beberapa orang mencapai tujuan yoga, sementara yang lain tidak?

I. 22. mṛdu – madhya – ādhimātratvāt – tato ‘pi – viśeṣaḥ

  • mṛdu: ringan
  • madhya: sedang
  • ādhimātratvāt: intens
  • tataḥ: dalam hal ini
  • api: juga
  • viśeṣaḥ: hasil superior

Tidak semua orang memiliki intensitas atau kerinduan yang sama akan kebenaran. Variasi dalam kapasitas bervariasi dari ringan dan sedang hingga intens. Iman (śraddhā) mendasari intensitas seseorang untuk menyadari kebenaran. Bentuk energi yang paling intens datang ketika semua pengejaran lainnya dilepaskan dan pikiran menjadi sibuk hanya dengan tugas yang ada di tangan realisasi Esensi Alam. Hanya dengan demikianlah latihan yang konstan dimungkinkan.

Dalam sutra-sutra berikutnya, Patañjali mengusulkan berbagai cara untuk mengurangi atau menghilangkan sumber gangguan yang sebaliknya mencegah realisasi Esensi Alam

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif