Yoga Sutra Patanjali (Samadhi Pada)



Sutra I. 23-29 tentang Īśvara & OM

Dalam tujuh sutra ini, Patañjali menganjurkan dua cara: 1) menyerah dengan mudah dan 2) menggunakan suara untuk menstabilkan dan mengalihkan perhatian dari objek yang objektif, terus berubah, dan mengalihkan perhatian ke perenungan dan mewujudkan Esensi Alam yang tidak berubah yang tidak berubah.

Bagaimana penyerahan diri membantu dalam mewujudkan Esensi Alam?


I. 23. īśvara – praṇidhānād – vā

  • īśvara: sifat esensial dengan atribut
  • praṇidhānād: penyerahan diri; pelepasan hasil dari tindakan seseorang
  • vā: atau

Yoga adalah ketika melalui penyerahan prinsip ego-Aku dan pelepasan identifikasi dengan pikiran, Hakikat Esensial terungkap.

Melepaskan identifikasi dari pikiran, dan terutama ego-Aku pikir, tidak dibawa melalui kekuatan keinginan semata, melainkan melalui upaya yang tanpa upaya menyerahkan keinginan pribadi seseorang kepada kehendak Esensi Alam. Di sini, pergeseran terjadi dalam diri dari perasaan, “Aku menjalani hidup” untuk menyadari bahwa “hidup adalah hidupku”.

Apa kekuatan besar yang disebut īśvara ini?

I. 24. kleśa – karma – vipāka – āśayaiḥ – aparāmṛṣṭaḥ – puruṣaviśeṣa īśvaraḥ

  • kleśa: kesusahan; penderitaan
  • karma: tindakan sebagai hasil dari pengkondisian sebelumnya
  • vipāka: membuahkan hasil
  • āśayaiḥ: tayangan benih keinginan
  • aparāmṛṣṭaḥ: tidak tersentuh
  • puruṣa: Sifat Dasar
  • viśeṣaḥ: spesial; tertentu
  • puruṣaviśeṣaḥ: manifestasi berbeda dari Essential Nature
  • īśvara: Alam Esensial dengan atribut

Esensi Alam selalu hadir dan tidak berubah, dan ada di sini sebelum, selama, dan setelah semua perubahan manifestasi tubuh, pikiran, indera, dan dunia. Itu dapat dilihat dengan membandingkan apa yang berubah, dengan apa yang selalu ada dan tidak berubah.

Bagaimana Essential Alam bisa begitu luar biasa?

I. 25. tatra – niratiśayaṁ – sarvajṇabījaṁ

  • tatra: di sana
  • niratiśayaṁ: tidak tertandingi
  • sarvajṇabījaṁ: tidak terbatas; dimana mana

Manifestasi alam, termasuk persepsi tubuh, pikiran, dan indera, melewati lima ritus perikop: kelahiran, pertumbuhan, stabilitas, pembusukan, dan kematian. Di sisi lain, Esensi Alam tidak dilahirkan, tidak berkondisi, dan tidak berubah, dan tidak tersentuh oleh kelahiran dan kematian.

Esensi Alam berada di luar batasan pribadi dan kondisi. Semua rasa pembatasan diri larut pada identifikasi yang melampaui dengan pikiran dan prinsip ego-Aku, yang sebaliknya mengaburkan Esensi Alam tanpa syarat melalui identifikasi dengan manifestasi bersyarat dari tubuh, pikiran, indera dan dunia.

Berapa lama Esensi Alam telah ada?

I. 26. sa eṣa – pūrveṣāmapi – guruḥ – kālenānavacchedāt

  • sa eṣa: itu
  • pūrveṣam: guru zaman dahulu
  • api: bahkan
  • guruḥ: mentor spiritual
  • kālena: waktu
  • anavacchedāt: di luar sebab / akibat; tanpa syarat

Esensi Alam adalah sumber inspirasi dan pencerahan semua orang bijak dari waktu yang tak berawal, karena selalu ada.

Esensi Alam telah menjadi guru dari semua guru karena itu tanpa syarat dan ada di luar waktu, ruang, dan keterbatasan. Itu adalah sumber dari semua pengetahuan; guru di belakang semua guru. Itu adalah suara keheningan murni, di luar tindakan dan tidak bertindak, di luar suara dan keheningan.

Bagaimana seseorang merujuk pada Essensial Alam?

I. 27. tasya – vācakaḥ – praṇavaḥ

  • tasya: itu
  • vācakaḥ: designator
  • praṇavaḥ: OM, simbol suara tertinggi

Esensi Alam dapat disinggung secara lisan sebagai suara, OM.

OM (AUM) adalah suara yang selalu baru, selalu segar, namun selalu sama. Itu adalah suara yang dapat didengar di semua fenomena alam, dari suara lautan, angin, mesin atau dering telinga bagian dalam. Suara OM muncul, terungkap, dan larut dalam Esensi Alam yang tidak berubah, dan karenanya merupakan penunjuk yang indah dan langsung ke Esensi Alam. Ini dapat digunakan untuk menarik perhatian dari identifikasi dengan pikiran, sehingga perhatian kemudian dapat diubah menjadi mewujudkan Sifat Esensial.

Bagaimana seseorang memanfaatkan OM untuk mewujudkan Esensi Alam?

I. 28. tajjapaḥ – tadarthabhāvanaṁ

  • tajjapaḥ: pengulangan konstan
  • tadartha: artinya
  • bhāvanaṁ: memikirkan secara mental

Dengan terus-menerus mengulangi suara, OM, sementara juga mengalihkan perhatian untuk mewujudkan Esensi Alam, adalah penggunaan yang tepat dari OM.

Sementara suara, seperti OM ia dapat berfungsi sebagai penunjuk langsung ke Sifat Esensial non-objektif, di mana ia muncul. Karena perbedaan ini, OM dapat mengungkapkan Esensi Alam.

Harus ada kerinduan yang mendalam untuk mewujudkan Esensi Alam. Sama seperti seorang kekasih yang sangat berhasrat untuk menemukan kekasihnya, yogi harus sangat merindukan dengan setiap nafas untuk melampaui semua penghalang yang membuatnya terpisah dari mewujudkan Esensi Alam. Kerinduan 24/7/365 inilah yang akhirnya membawa menuju ke Realisasi-Diri.

Apa yang terjadi ketika seseorang menyerah pada Esensi Alam?

I. 29. tataḥ – pratyakcetanādhigamaḥ – api – antarāyābhāvaśca

  • tataḥ: dari praktik ini
  • pratyak: berbelok
  • cetana: kesadaran
  • adhigamaḥ: pencapaian
  • api: selain
  • antarāya: hambatan
  • abhāvaḥ: tidak ada
  • ca: dan

Ketika seseorang mengalami OM dengan cara ini, perhatian yang sebaliknya diarahkan pada objek-objek tubuh, indera, pikiran dan dunia yang selalu berubah, diputar ke dalam. Di iirim ke Esensi Alam, di mana OM muncul, dengan mudah menghalau semua hambatan atau gangguan tanpa harus berjuang dengan mereka.

Kecenderungan pikiran untuk tetap diidentifikasikan dengan objek-objek yang selalu berubah dari tubuh, pikiran, indera dan dunia secara bertahap digantikan dengan kecenderungan perhatian untuk berbalik dengan mudah menuju mewujudkan Esensi Alam yang tidak berubah.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif