Yoga Sutra Patanjali (Samadhi Pada)



Sutra I. 30-32 tentang Rintangan untuk Pencerahan

Pencerahan didukung oleh kemampuan kita untuk mempertahankan niat dan perhatian berkelanjutan untuk mengenali Sifat Esensial kita yang mendasar dan tidak berubah. Kecenderungan pikiran untuk terlibat, dan terganggu oleh perubahan fenomena (vikṣepaḥ) perlu bergeser sehingga kita dapat mempertahankan pencarian-diri (antarāyaḥ), tidak peduli apa pun yang mungkin muncul dalam tubuh, pikiran, atau dunia. Memahami hal ini, Patañjali menyarankan berbagai kendala yang perlu kita waspadai, yang dapat mengganggu kemampuan kita untuk mempertahankan niat terfokus, rasa ingin tahu, dan penyelidikan diri yang berkelanjutan.

Apa saja hambatan yang mengganggu atau mengalihkan pikiran sehubungan dengan kebangkitan ke Esensi Alam?


I. 30. vyādhi – styāna – saṁśaya – pramāda – ālasya – avirati – bhrāntidarśana – alabdhabhūmikatva – anavasthitatvāni – cittavikṣepāḥ – te – antarāyaḥ

  • vyādhi: dis-mudah
  • styāna: kebodohan
  • Saṁśaya: ragu
  • pramāda: kecerobohan
  • ālasya: kemalasan
  • avirati: berpegang pada kesenangan indrawi
  • bhrānti: persepsi yang salah
  • darśana: melihat
  • alabdha: kegagalan untuk mencapai
  • bhūmikatva: tanah
  • anavasthitatvāni: kegagalan untuk mempertahankan
  • citta: pikiran
  • vikṣepaḥ: gangguan
  • te: ini
  • antarāyaḥ: hambatan

Rintangan yang dipilih oleh Patañjali di dalam dan dari diri mereka sendiri, bukanlah masalahnya. Masalah sebenarnya adalah kecenderungan pikiran untuk mengidentifikasi, dan menjadi terganggu oleh ini, keadaan tubuh dan pikiran yang berubah.

Ketika pikiran diorientasikan dengan tepat, dan sekilas ada sifat esensial yang tidak berubah, kita mampu membedakan antara apa yang berubah dan apa yang tidak berubah. Dengan orientasi ini, sangat membantu, melalui berbagai praktik yang ditawarkan oleh Patañjali dalam jalan Yoga beruas delapan, untuk memurnikan tubuh dan pikiran dari kecenderungan untuk menjadi terganggu oleh rintangan-rintangan ini.

  1. Ketidaknyamanan, baik fisik (vyādhi: vyā) atau mental (adhi) menyebabkan pikiran ditarik ke dalam kesusahan, ketidaknyamanan, kecemasan dan ketakutan.
  2. Kebodohan atau kantuk (styāna) dapat dengan mudah mengalihkan perhatian dan mengalihkan perhatian dari penyelidikan-diri.
  3. Keraguan (saṁśaya) merusak perhatian. Iman yang tak tergoyahkan diperlukan untuk mempertahankan penyelidikan diri yang terfokus. Keraguan tidak bisa dihindari ketika seseorang menginjak jalan kebangkitan. Pikiran perlu tetap tidak terikat pada mereka agar mereka tidak meningkatkan cengkeraman dan perhatian tinggi.
  4. Kecerobohan dan penundaan (pramāda) diatasi ketika kita memiliki niat kuat untuk membangkitkan.
  5. Kelesuan (ālasya) adalah kondisi mental yang tidak bisa dihindari. Dengan mengenalinya sebagai kondisi yang berubah, ia dapat berfungsi sebagai penunjuk ke Alam Esensial yang tidak berubah di mana ia muncul.
  6. Berpegang teguh pada objek kesenangan (avirati) mengalihkan pikiran dari mengenali keberadaan dari Essential Nature.
  7. Salah persepsi (bhrāntidarśana), mengambil sesuatu untuk apa yang bukan dari mereka, adalah karena kurangnya kemampuan pikiran untuk membedakan (vairāgya) Sifat Dasar yang tidak berubah dari berbagai fenomena yang berubah yang terus-menerus muncul dalam pikiran dan tubuh.
  8. Kegagalan untuk mencapai keadaan perhatian terfokus berkelanjutan (alabdhabhūmikatva) diimbangi oleh pengembangan kesabaran, ketekunan, ketekunan, cinta, keingintahuan yang tak habis-habisnya, dan kemampuan untuk menyerah kepada Alam Esensial yang selalu ada.
  9. Ketidakmampuan untuk mempertahankan apa yang telah dicapai (anavasthitatvāni) dinetralkan dengan tetap tinggal sebagai Sifat Esensial.

Hambatan lain termasuk cacat kepribadian dan karakter, yang ditangani melalui penerapan sumpah batin dan luar (yāma dan niyāma); tindakan masa lalu yang belum terselesaikan, baik dalam pikiran atau tindakan (karma), yang ditangani melalui tindakan positif yang diambil dalam kehidupan seseorang di dunia (karma yoga); dan keterikatan mental atau emosional, yang ditangani melalui pengabdian dan penyerahan diri (īsvara prānidhānāni).

Bagaimana kita tahu ketika kita diganggu oleh kehadiran rintangan atau penghalang?

I. 31. duḥkha – daurmanasya – aṅgamejayatva – śvāsapraśvāsāḥ – vikṣepasahabhuvaḥ

  • duḥkha: dikonsumsi dengan rasa sakit kesedihan
  • daurmanasya: kecemasan
  • aṅgamejayatva: ketidakstabilan
  • śvāsapraśvāsaḥ: pernapasan tidak teratur
  • vikṣepa: gangguan
  • sahabhuvaḥ: menemani

Sutra yoga Patañjali membahas berbagai hambatan fisik dan mental atau rintangan yang berpotensi mengganggu kita saat kita melakukan penyelidikan diri secara meditatif untuk mewujudkan Sifat Esensial kita. Dia juga menyarankan berbagai gejala yang dapat muncul bersamaan ketika kita mulai terganggu oleh rintangan tertentu. Yang harus diingat adalah bahwa kehadiran gejala-gejala ini tidak menjadi masalah, karena, mereka bertindak sebagai pembawa pesan untuk mengingatkan kita akan fakta bahwa kita sedang berpisah. Setelah disiagakan, kita kemudian dapat menanyakan asal dan penyebabnya (kleśa), dan tindakan perbaikan yang perlu kita ambil sehubungan dengan mereka. Jadi kita harus bersyukur atas kehadiran gejala apa pun yang muncul dalam tubuh atau pikiran kita, karena mereka semua adalah sekutu di jalan kita menuju pencerahan.

Rintangan, dan kesedihan serta penderitaan apa pun yang dihasilkan (duḥkha tāpa) yang muncul sehubungan dengan kehadiran mereka, adalah fakta kehidupan yang tak terhindarkan, dan dapat ditugaskan ke tiga tiga kategori (tāpatraya: 3 jenis kesengsaraan: ādhyātmika, ādhidaivika dan ādhibhautika).

  1. Subyektif: penderitaan yang muncul dalam diri kita (ādhyātmika), yang disebabkan oleh penyakit mental seperti kecemasan, ketakutan, kemarahan, kebencian, keserakahan, atau penyakit fisik seperti penyakit, ketidaknyamanan atau rasa sakit.
  2. Tujuan: penderitaan yang ditimbulkan oleh makhluk hidup lain (ādhibhautika) seperti pencuri, ular, kecelakaan mobil, perang, dll.
  3. Eksternal: penderitaan yang merupakan akibat dari kekuatan yang tidak terlihat atau bencana alam (ādhidaivika) seperti tindakan alam, yaitu banjir, kebakaran, gempa bumi, dll., Yang berada di luar kendali manusia.

Beberapa kendala, seperti penyakit dan cacat bawaan dan fisik harus ditanggung. Lainnya yang disebabkan oleh kondisi psikologis atau perubahan musim dapat ditangani dengan mengambil tindakan atau tindakan pencegahan yang sesuai. Yang mengatakan, cara pamungkas mengatasi segala keterbatasan yang dipaksakan oleh tubuh atau pikiran adalah dengan mewujudkan Sifat Esensial, yang memungkinkan Anda untuk mengetahui apa itu tentang diri yang selalu utuh, sehat dan sempurna, tidak peduli keadaan tubuh atau pikirannya pikiran.

Apa langkah-langkah yang dapat kita ambil untuk mengatasi rintangan?

I. 32. tatpratiṣedhārtham – ekatattvābhyāsaḥ

  • tat: itu
  • pratiṣedhārtham: menghapus
  • eka: lajang
  • tatvā: prinsip
  • ābhyāsaḥ: berlatih

Dalam sutra ini, Patañjali menegaskan bahwa cara terbaik untuk membalikkan kecenderungan pikiran untuk terganggu adalah dengan mengembangkan kapasitas untuk secara tegas terlibat dalam praktik satu metode. Kemudian, rintangan secara alami mereda seiring berjalannya waktu ketika praktik yang disengaja dipertahankan.

Latihan yang berkelanjutan menumbuhkan kemampuan kita untuk mewujudkan energi, pengabdian, kesabaran, kegigihan, dan kegigihan dengan berdiri teguh dalam pemahaman bahwa tujuan yoga — pencerahan — sudah ada di dalam, dan bukan di pencapaian luar, atau bahkan dalam.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif