Yoga Sutra Patanjali (Samadhi Pada)



Sutra 5-11 Tentang Lima Kategori Pikiran

Identifikasi dengan gerakan-gerakan pikiran kita (prakrti) dapat mengalihkan kita dari mengenali dan membangkitkan ke Hakikat Esensi kita (puruṣa), yang selalu hadir. Karena itu, akan sangat membantu untuk memahami berbagai gerakan yang sebaliknya mengikat perhatian dan mencegah realisasi diri.

Dalam tujuh sutra berikut, Patañjali memberi kita pandangan yang jelas tentang lima cara aktivitas mental dapat muncul dan mengaburkan persepsi. Pemahaman yang benar mengarah pada orientasi yang benar, sehingga pada setiap saat kita dapat membebaskan diri dari identifikasi kita dengan pikiran-pikiran, dan perhatian bebas untuk menemukan Hakikat yang mendasar dan tidak berubah kita.


I. 5. vṛttayaḥ paṇchatayyaḥ – kliṣṭâkliṣṭâḥ

  • vṛttayaḥ: gerakan; sikap pikiran; modifikasi; mode; negara; suasana hati
  • paṇchatayyaḥ: lima mode atau cara; lima derajat
  • kliṣṭa: menyakitkan; kenajisan dalam kaitannya dengan indera dan pikiran dan asupan mereka dan evaluasi situasi yang menyakitkan
  • akliṣṭâḥ: tidak menyakitkan; tidak kotor; nyaman; senang; netral (sattvic)

Pikiran dapat dikategorikan sebagai yang terdiri dari lima kegiatan prinsip, keadaan atau suasana hati yang menimbulkan pengalaman dari kebahagiaan, kenikmatan, rasa sakit, kesulitan, atau netralitas.

Identifikasi dengan sikap pikiran tentang bahagia, menyenangkan, menyakitkan, sulit, atau netral memunculkan pengalaman ketidakpuasan dan penderitaan.

Praktik yoga membantu melarutkan identifikasi, sehingga membuka jalan bagi persepsi, wawasan, dan kebijaksanaan yang diskriminatif di mana kita menyadari bahwa kita lebih dari sekadar perubahan sikap yang muncul. Kita harus ingat, bagaimanapun pencerahan tidak tergantung pada penghilangan aktivitas-aktivitas ini (prakrti), tetapi pada pengakuan akan Sifat Esensi kita (puruṣa) yang ada, terlepas dari setiap dan semua aktivitas pikiran (Lihat juga Sutra I.3).

I. 6. pramâṇa – viparyaya – vikalpa – nidrâ – smṛtayaḥ

  • pramâna: sumber-sumber pengetahuan yang valid; untuk melihat; untuk mengejar pengetahuan konseptual yang tepat
  • viparyaya: salah tafsir; ilusi; pengetahuan yang salah
  • vikalpa: khayalan; halusinasi; mewah; imajinasi
  • nidrâ: tidur
  • smṛtayaḥ: memori

Kita perlu memahami lima kategori, aktivitas, atau gerakan pikiran, sehingga kita tidak menjadi terperangkap secara reaktif dan diidentifikasi bersama mereka. Kegiatan-kegiatan ini adalah:

  1. Kognisi, penalaran , persepsi , atau intuisi yang benar , yang dianggap andal dan karenanya merupakan kemampuan kita untuk membedakan pengetahuan yang benar;
  2. Kesalahpahaman , pemikiran yang tidak sehat , atau pengetahuan yang salah , yang didasarkan pada asumsi, anggapan, kepercayaan, penilaian diri sendiri, deduksi, dan kesimpulan yang salah;
  3. Imajinasi, halusinasi , atau delusi , yang sama sekali tidak berhubungan dengan fakta;
  4. Tidur, lesu, mati suri, atau kebodohan , yang timbul sebagai hasil identifikasi dengan, dan mengalah pada pemikiran, yang memunculkan keyakinan / perasaan bahwa tidak mungkin untuk bebas; dan
  5. Memori, yang merupakan ingatan kita akan suatu pengajaran, pengalaman, gagasan, atau citra.

Kita memahami keberadaan dan cara kerja pikiran melalui pemahaman bagaimana lima prinsip gerakan ini berfungsi. Kita harus memahami bahwa ini adalah filter, modifikasi, fluktuasi, atau siklus pemikiran. Dengan memahami sifatnya, identifikasi dengan gerakan-gerakan ini dapat dipatahkan, dan pemahaman yang benar tentang Sifat Esensial kita (puruṣa) dapat muncul. Yang mengatakan kita harus selalu ingat bahwa Sifat Esensial kita selalu hadir, tetapi sering diabaikan sebagai hasil identifikasi dengan lima gerakan ini.

I. 7. pratyakṣa – anumâna – âgamâḥ – pramâṇâni

  • pratyakṣa: persepsi langsung; pengalaman indera; intuisi
  • anumâna: inferensi; deduksi
  • âgamâḥ: otoritas; wahyu
  • pramâṇâni: bukti sah; fakta yang diuji dan dibuktikan; pengetahuan yang benar

Kognisi benar diturunkan dari salah satu dari tiga sumber prinsip:

  1. Persepsi langsung dimana pemahaman diakui secara langsung dan akurat;
  2. Penalaran deduktif , yang merupakan perpanjangan dari persepsi langsung di mana, dengan tidak adanya pengalaman langsung, kami menyimpulkan pemahaman melalui penerapan logika berdasarkan pengetahuan sebelumnya, yang dapat mengarah pada pemahaman yang benar, atau anggapan salah kami bahwa “karena ini berasal dari sumber yang dapat diandalkan, itu harus benar ”; dan
  3. Kitab atau kesaksian yang dapat dipercaya lainnya dimana kami menerima sebagai bukti pernyataan orang lain yang kami terima sebagai otoritas.

Pengakuan Benar terjadi dalam tiga cara:

  1. Indera kita memberikan persepsi yang dapat diandalkan, yang memungkinkan kita untuk memahami dan mengenali suatu objek secara langsung dan akurat.
  2. Ketika indera tidak dapat memberikan informasi yang akurat, pikiran dapat mengembangkan pemahaman melalui penalaran deduktif berdasarkan pada pengetahuan sebelumnya.
  3. Ketika indera dan pikiran kita tidak dapat memberikan informasi yang akurat, pikiran kita dapat mengandalkan sumber yang dapat dipercaya dan otoritatif.

I. 8. viparyayo – mithyâjñânam – atadrûpapratiṣṭham

  • viparyayo: pengetahuan yang salah atau salah; salah tafsir; tayangan yang salah; salah persepsi
  • mithyâ: palsu atau mitos
  • jñânam: pengetahuan; kebenaran
  • atadrûpa: bentuk tidak benar; tidak didirikan dalam bentuk sebenarnya dari objek yang sedang dilihat
  • Pratiṣṭham: dengan realitas memiliki

Pemikiran yang tidak sehat dan pengetahuan yang salah , yang merupakan aktivitas pikiran yang paling sering, adalah karena ketidakmampuan kita untuk mengamati dengan benar atau menyimpulkan pemahaman yang benar. Ketidakmampuan kita untuk memahami dengan benar didasarkan pada kesalahan dalam kognisi yang tidak kita kenali saat ini, atau bahkan selama tindakan selanjutnya. Oleh karena itu, pemikiran kita adalah rusak dan tidak sehat, karena tidak ada kesepakatan antara persepsi dan realitas antara pengalaman dan deskripsi dari pengalaman kita.

Dalam pemikiran yang tidak sehat menimbulkan pengetahuan yang salah karena salah satu dari lima aspek:

  1. avidya: ketidakmampuan kita untuk memahami dengan benar
  2. asmitâ: identifikasi dengan fungsi pikiran ego Aku
  3. raga: lampiran
  4. aveṣa: keengganan
  5. abhiniveśa: kemelekatan buta dan penolakan untuk melepaskan

I. 9. śabdajñânânupâtî – vastuśûnyo – vikalpaḥ

  • śabda: kata-kata; suara
  • jñâna: pengetahuan
  • anupâtî: secara tata bahasa benar
  • vastu: objektivitas aktual; zat
  • śunya: tanpa; kosong
  • vikalpaḥ: halusinasi; mewah; khayalan; imajinasi

Kognisi imajinatif, halusinasi atau delusi adalah persepsi tanpa substansi atau kata – kata yang tidak memiliki realitas yang sesuai, betapapun mengilhami atau memuaskan mereka.

Imajinasi diciptakan oleh identifikasi dengan kesan mental terhadap suatu objek, yang muncul tanpa pengamatan langsung, atau melalui komunikasi yang salah. Selama persepsi muncul dengan bantuan kata-kata, delusi imajinatif akan muncul. Kebalikannya – kebijaksanaan yang mengandung kebenaran (ambtambhāra prajñâ) – didasarkan pada persepsi yang berada di luar lima kategori, atau modifikasi pikiran.

I. 10. abhâvapratyayâlambanâ – vṛttirnidrâ

  • abhâva: ketidakhadiran alami; tanpa
  • pratyaya: isi pikiran; kesadaran
  • alambanâ: objek, dukungan
  • vṛttir: modifikasi
  • nidra: tidur

Ketika kita mengidentifikasi dengan isi pikiran sebagai ketidakhadiran atau kekosongan, tidur menang, yang merupakan identifikasi kita dengan keadaan tidak aktif mental. Tidur adalah keadaan yang ditandai oleh identifikasi dengan lenyapnya kognisi. Tidur (nidra ) terjadi sebagai kegiatan sehari-hari, atau sebagai akibat dari kebosanan, keletihan, atau kelesuan fisik atau mental. Ini adalah keadaan pikiran yang ditandai dengan identifikasi dengan keadaan pikiran yang lamban (tamas).

Selama tidur ada kurangnya kesadaran dan pemahaman tentang keadaan kosong atau batal yang hadir. Tetapi tidur adalah kondisi mental dan dapat disaksikan seperti kognisi lainnya. Meditasi tidak berhenti hanya karena kognisi kasar atau halus berhenti.

Dalam keadaan sadar, pikiran, indera, dan organ tindakan yang berfikir bersifat operasional. Dalam keadaan mimpi, hanya berpikir yang aktif. Dalam kondisi tanpa mimpi, ketiganya tidak aktif. Yoga memungkinkan kita mengalami kemampuan untuk menyaksikan bahkan keadaan tanpa mimpi.

I. 11. anubhûtaviṣaya – asaṁpramoṣaḥ – smṛtiḥ

  • anubhûta: pengalaman; untuk mengikuti suatu objek
  • viṣaya: objek; materi pelajaran
  • asaṁpramoṣaḥ: presentasi yang tepat; tidak melepaskan atau membiarkan melarikan diri
  • smṛtiḥ: memori

Ingatan muncul ketika kita berpegang teguh pada atau mempertahankan kesan yang diciptakan oleh pengalaman masa lalu. Karena ingatan didasarkan pada kesan masa lalu, itu mencegah pengamatan dan pemahaman akurat saat ini, dan karena itu dikategorikan sebagai gangguan, dan harus disaksikan seperti kognisi lainnya.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif