Yoga Sutra Patanjali (Samadhi Pada)


BAB I

Samâdhipâdah

Tentang Penyerapan


Sutra 1-4. Tentang Didefini Yoga

I.1 atha – yoganushasanam

  • atha : sekarang; realisasi momen ini; transisi dari satu tempat ke tempat lain
  • a : suara penciptaan; saat ini seperti yang selalu berubah (Prakriti) namun selalu sama (purusha)
  • tha : melimpahkan; kasih sayang; keutuhan
  • yoga : membersihkan kesalahan persepsi yang sebaliknya menghalangi pemahaman yang benar tentang sifat esensial; jalan, sarana dan realisasi Alam yang hakiki
  • anushasanam : ajaran; sarana pengertian
  • anu : sekarang mengalami sendiri berulang kali
  • nu : kelahiran kembali
  • nam : dalam penghormatan
  • palsu : keheningan; selalu tenang
  • shas : sarana pemahaman yang benar
  • shishya : orang yang terbuka dan siap belajar

Sekarang bahwa anda adalah pencari kebenaran yang tulus, bebas dari praduga dan memiliki disposisi yang tepat ketulusan, iman, dan bunga yang tulus, anda siap untuk mendengar, menerima dan merenungkan yang ajaran-ajaran penting berkaitan dengan mencapai pembebasan dan kebebasan dari salah persepsi yang sebaliknya mengalihkan perhatian anda dari benar-benar memahami sifat esensial anda. Sekarang dimulai dengan komunikasi, deskripsi dan instruksi tentang jalan, sarana, dan realisasi untuk pembebasan dan sehubungan dengan perbedaan antara apa yang selalu berubah (prakriti) dan sifat esensial yang selalu baru, segar dan vital, namun tidak pernah berubah (purusha).

Di mata pikiran anda, bayangkan diri anda duduk dengan Patanjali di bawah pohon kuno, merenungkan pertanyaan pertamanya kepada anda: “Atha?”, yang merupakan pertanyaan Patanjali membuka risalahnya tentang Yoga Sutra dengan. ‘Atha’ secara harfiah berarti ‘sekarang’. Kata ini membuka kita ke dunia yang kaya akan makna, karena ‘atha’ juga berarti ‘waktu’. Dengan kata pertama ini Patanjali bertanya, “Apakah anda memahami sifat waktu dan jam berapa yang benar-benar diperlukan? Apakah anda memahami sifat realitas? ” Dengan pertanyaan pertama ini, dia bertanya kepada kita, “Apakah anda memahami sifat esensial anda , yang melampaui waktu.”

Karena sebagai seorang pencari, anda tidak akan memiliki pemahaman yang terbangun, tanggapan Patanjali terhadap “Tidak, saya tidak mengerti, tolong ajari saya.”, Adalah , “Anushasanam!” Dengan kata ini Patanjali berkata kepadamu, “Oke! Lalu izinkan saya menjelaskan ajaran yoga, yang akan memungkinkan anda mencapai kebebasan dari kesalahan persepsi dan penderitaan, dan terbangun dengan pemahaman yang benar tentang sifat dasar anda. ” Dengan kata lain, “Sekarang, biarkan ajaran yoga dimulai!”

I. 2. yoga – cittavrittinirodhah

  • yoga : membersihkan kesalahpahaman terhadap kesalahpahaman; realisasi dari sifat dasar kita yang tidak berubah; jalan, sarana, dan realisasi sifat esensial
  • citta : bahan pikiran
  • vritti : gerakan atau aktivitas pikiran
  • nirodhah : diam ( v ); keheningan ( n)

Kata ‘ yoga ‘ mengandung banyak kemungkinan. Bab I tentang sifat penyerapan ( samadhi ) ini menjelaskan bagaimana yoga harus dipahami dalam risalah khusus oleh Patanjali ini. Yoga, bagi Patanjali adalah kemampuan kita untuk tetap terserap tanpa gangguan, di mana pikiran telah berhenti mengidentifikasikan diri dengan gelombang pemikiran, sehingga keheningan yang melandasi sifat esensial kita diakui. Dari perspektif ini yoga muncul ketika kita menyadari kebenaran keadaan alami kita dari keheningan, keberadaan dan kesadaran abadi. Karena itu Yoga pada akhirnya melampaui samadhi sebagai suatu keadaan. Yoga pada akhirnya mensyaratkan kebangkitan ke dalam ‘mata terbuka’ (sahaja) atau sifat non-kondisi-kesadaran, yang tidak masuk akal, mantap, selalu ada, dan tak terputus.

Pikiran memiliki tiga kecenderungan, untuk: 1) mengeksternalkan perhatian, 2) merealisasikan apa pun yang timbul dalam kesadaran, termasuk kesadaran, dan 3) terus-menerus melompat dari satu objek ke objek berikutnya.

Kecenderungan-kecenderungan ini menjaga pikiran dalam gerakan konstan sedemikian rupa sehingga latar belakang di mana pikiran muncul — keheningan — tidak dipahami saat menghadapi aktivitas yang berputar-putar di depan. Pada titik tertentu dalam hidup kita masing-masing akan mengalami kekosongan batiniah karena kita merasa kehilangan hubungan dengan apa yang ada lebih dalam pada perubahan pikiran kita yang dangkal.

Di sini, gerakan pemikiran spontan dimulai di dalam diri kita, yang mempertanyakan kecenderungan pikiran kita ini. Pertanyaan alami muncul sebagai: “Siapa aku?” “Aku ini apa?” “Siapa yang lain?” “Apa yang lain?” “Apakah tujuan hidup?”

Patanjali memahami dilema yang kita hadapi saat ini, serta dua tipe pencari yang duduk di depannya. Dia memberikan jawaban langsung (bagi mereka yang siap) dan tidak langsung (bagi mereka yang membutuhkan lebih banyak waktu untuk matang) untuk pertanyaan tentang apa yang membawa kebebasan dan kebahagiaan sejati.

Jawaban langsung yang dia berikan dalam sutra ini adalah bahwa keadaan kita yang sejati tidak terputus dan tidak berpihak. Yang perlu terjadi adalah melihat kehidupan apa adanya, tanpa antisipasi atau harapan, dan untuk mengenali keheningan yang mendasarinya, dan selalu ada, saat ini.

Dalam pandangan terbuka ini, kebijaksanaan diskriminatif muncul tentang sifat, dan perbedaan antara, pelihat dan yang dilihat. Patanjali juga memberikan jawaban tidak langsung bagi mereka yang tidak secara langsung memahami kebenaran sederhana ini.

Untuk para pencari ini ia merekomendasikan jalan delapan kali lipat (ashtanga yoga ), yang memurnikan pikiran, melarutkan persepsi salah, dan memunculkan kebijaksanaan diskriminatif, sehingga pemahaman langsung dapat dirasakan. Banyak nama telah diberikan untuk realisasi yoga ini: pemahaman non-konseptual, kesadaran, tak terbatas, Tuhan, kesadaran, makhluk, misteri, atau sifat esensial.

Sifat dasar kita yang sebenarnya ini bukanlah hasil dari tindakan apa pun. Itulah yang sudah dan sedang kita lakukan sekarang. Sifat esensial diakui ketika gelombang-gelombang pikiran yang berfluktuasi diakui muncul dalam sifat esensial yang mendasarinya, atau keheningan, yang merupakan latar belakang semua gerakan dan non-pergerakan yang selalu ada. Yoga terjadi ketika identifikasi dengan gelombang pikiran kita yang berfluktuasi berhenti, dan pemahaman radikal sadar bahwa kita adalah keheningan yang tak terlukiskan, yang selalu hadir, yang tidak tergantung pada pikiran yang hadir atau tidak ada.

I. 3. tada – drashtuh – svarupe – avasthanam

  • tada : lalu; ketika yoga terjadi
  • drashtuh : pelihat; sifat esensial
  • avasthanam : beristirahat; kekal
  • svarupe : bentuk asli sendiri; sifat esensial
  • sva : milik; benar
  • rupe : bentuk

Kemudian , ketika Yoga, sifat esensial terletak dengan sadar di dalam dan sebagai dirinya sendiri. Tidak ada lagi kebingungan atau identifikasi dengan gerakan-gerakan yang muncul dalam pikiran. Sifat esensial diwujudkan seperti yang selalu ada, apakah pikiran sedang bergerak atau diam.

Ketika yoga terjadi, sifat dasar diakui selalu hadir. Tidak ada lagi pemindahan identitas diri ke pikiran, tubuh, indera, dll. Gerakan-gerakan pikiran (vritti) tidak lagi diidentifikasi.

I. 4. vrittisarupyam – itaratra

  • vritti : kecenderungan; aktivitas pikiran
  • sarupyam : kesamaan (sa) bentuk (rupe); identifikasi yang salah
  • itaratra : di waktu lain

Di lain waktu, ketika yoga tidak disadari, sifat sejati muncul dari pikiran, atau gelombang, pikiran. Pandangan Samkhya – Patanjali terbentang dalam sejumlah realisasi. Sifat esensial (purusha) dipahami terpisah dari pergerakan pikiran dan alam (prakriti) .

Modifikasi alam (prakriti), pikiran (manas), memunculkan ego ‘Aku pikir’ (ahamkara), yang memunculkan rasa ‘Aku’ atau ‘milikku’ (asmita), yang secara keliru dipahami oleh para pikiran sebagai pelihat itu. Pelihat sejati adalah sifat esensial (purusha).

Pikiran membangkitkan indra. Indera memunculkan objek mereka, di mana nama dan bentuk muncul. Pikiran, yang diidentikkan dengan indera, objeknya, dan ego-‘Aku pikir’ tetap tidak menyadari sifat esensial.

Melalui yoga, objek-objek dikenali sebagai gerakan yang muncul pada pelihat sejati, sifat esensial.

Pengakuan akan sifat yang berubah dari objek memunculkan kebijaksanaan diskriminatif (viveka-khyati) tentang perbedaan antara objek yang berubah ini dan pelihat sejati yang tidak berubah. Melalui perhatian yang tak terputus, kebijaksanaan diskriminatif muncul bahwa pelihat ini, sebagaimana ego-aku, hanyalah obyek lain.

Kemudian pelihat itu sendiri menjadi objek perhatian. Melalui perhatian yang tak terputus, kebijaksanaan muncul mengenai sifat pelihat sejati (purusha), dan pelihat sejati berdiam di dalam dan sebagai sifatnya sendiri, terpisah dari pelihat ego-Aku (ahamkara-asmita) dari alam (prakriti).

Kebebasan (kaivalya) dari perbedaan antara Pelihat sejati, sifat esensial (purusha), dan Pelihat palsu (prakriti) muncul. Pengakuan hadir bahwa sifat dasar (purusha) selalu terpisah dari alam (prakriti).

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif