Tantra, Gerbang Kebahagiaan di Dalam Tubuh


Pikiran Dan Jantung Di Tantra Yoga

Hati dan pikiran adalah dua bagian berbeda dari tubuh manusia yang dianggap sebagai penyebab utama gangguan psikis. Meskipun Kuil Tubuh terdiri dari beberapa bagian, itu mewakili Kesatuan Ilahi yang tidak dapat dihancurkan secara keseluruhan.

Kita sering berkata, “hati mengatur pikiran” ketika misalnya, seseorang kehilangan kendali karena emosi yang kuat. Kita juga mengatakan, “kepala mengatur hati” ketika pikiran dingin dan diperhitungkan, sama sekali tidak dipengaruhi oleh perasaan.
Dalam kedua kasus, salah satu pusat mendominasi yang lain. “Kesalahpahaman” antara pikiran dan hati ini selalu menimbulkan masalah di antara manusia dan karenanya sangat tidak sesuai dengan ekstasi, bebas dari keegoisan yang termasuk dalam cinta Tantra.

Dalam tradisi mistik Oriental ada gagasan “menyerah pada nafsu dan kesenangan daging untuk mendapatkan kesenangan jiwa”. Tetapi dalam kehidupan nyata ini adalah upaya tanpa harapan dan terutama karena fakta bahwa apa yang dilarang akhirnya akan naik ke permukaan, pada waktu yang salah.
Tantra mengajari kita bagaimana menggunakan semua kemampuan tubuh kita serta pikiran dan hati dalam perjalanan menuju Kebebasan akhir. Beginilah cara memahami ini secara keseluruhan. Dengan demikian emosi dan nafsu dapat diubah menjadi kegembiraan ekstasi ilahi.

Tetapi transformasi seperti itu terjadi karena hubungan yang kuat antara pikiran dan hati, perasaan dan emosi. Gambar Tantra dari proses ini dapat diekspresikan dalam metafora;

api emosi bercampur dengan air kebijaksanaan

Gagasan tentang pertukaran timbal balik dan pengayaan emosi merupakan wajah esensial dari permainan erotis Tantra. Itu memungkinkan pertukaran emosi yang nyata dan perasaan indah di antara kekasih.
Cinta Tantra menyatukan semua aspek emosi dan kecerdasan. Ini akan menuntun para pecinta untuk mengalami ekstasi kosmis dengan mencapai hati nurani dari Diri Semesta.

Ketika hanya ada nafsu, tidak ada kebebasan. Dan ketika tidak ada kebebasan, tidak dapat menemukan kesenangan. Tetapi bersama-sama, kesenangan dan kebebasan dari kesenangan ada di tangan orang yang mengabdi kepada Yang Mahatinggi.

Hilangkan Kebiasaan Yang Membatasi

Menghentikan kebiasaan negatif tertentu atau dengan kata lain melepaskan sikap yang membatasi kemampuan manusia untuk merasakan kebahagiaan yang mendalam dapat mempercepat evolusi manusia. Ketika seorang memperhatikan bahwa dia berkata atau berpikir seperti: “Tapi aku tidak bisa mengubah Ini … aku selalu melakukannya seperti itu”, maka dia harus tahu bahwa “Ini” adalah kebiasaan pertama yang harus dia singkirkan.
Tidak sembarangan adalah kemenangan anda atas kebiasaan negatif. Ini adalah salah satu domain paling ketat yang pernah ada. Setiap tindakan kemauan memiliki kekuatan magis dan jauh lebih efisien daripada otomatisme atau sesuatu yang dilakukan tanpa niat.

Tubuh memiliki kemampuan luar biasa untuk menyesuaikan, bahkan ketika ia tampak kaku karena kondisi kehidupan yang kaku. Kekuatan yang diperlukan untuk membuat perubahan ada pada setiap manusia, tetapi lebih baik tidak menunggu krisis muncul untuk menghilangkan kebiasaan negatif. Keberlangsungan hidup sebagai spesies bergantung pada kemampuan untuk berubah dan menyesuaikan diri.

Kebiasaan mental jauh lebih sulit untuk diubah daripada kebiasaan fisik karena tidak pernah begitu jelas. Kebanyakan dari mereka ada karena cara orang tua atau masyarakat kita mengajari kita. Mereka membatasi pandangan kita tentang kehidupan dan membuat kita merasa aman, meskipun ini sama sekali tidak benar.
Mereka membuat kita melupakan Jati Diri kita dan mengaburkan kekuatan pemahaman dan hati nurani kita. Ini berbahaya bagi hubungan intim kita. Seringkali kita bertengkar dengan orang lain dan tidak memahaminya karena kita tidak melihat kebiasaan ini.
Untuk menghindarinya, penting dan perlu ada kemauan yang kuat. Sepasang suami istri harus memiliki kemauan yang kuat untuk mengubah diri mereka sendiri, untuk maju, untuk berkembang secara spiritual. Ketika ketakutan awal akan perubahan kewalahan, maka mereka bisa mengalami realitas baru dalam hidup.

Pembatasan seksual tertentu membayangi hubungan pasangan dan itulah mengapa Tantra membutuhkan kemampuan beradaptasi yang mutlak. Semua pembelajaran Oriental tentang misteri seksual menggarisbawahi perlunya variasi dan spontanitas dalam hidup.

Tubuh Adalah Kuil Jiwa

Jiwa yang berada dalam pencarian terus-menerus sejak awal waktu, dan yang pencariannya tidak diketahui oleh siapa pun ketika mencapai akhir.
Memang pencarian untuk “sesuatu” yang kadang-kadang kita temukan di ujung lidah kita, tetapi kita tidak dapat mengungkapkannya.
Namun, bagaimana kita bisa benar-benar menemukan dan mengalami “sesuatu” yang tidak dapat didefinisikan ini?

Trantra mengatakan bahwa jawabannya ada di sini, sekarang. Mulailah dengan apa yang kita temukan di dekat kita, dan kita akan melihat semuanya. Jadi mari kita lihat tampilan Tantra pada tubuh manusia. Dengan Tantrisme, tubuh manusia mencapai kepentingan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam seluruh sejarah semua disiplin spiritual. Tentu saja kesehatan dan kekuatan, minat untuk fisiologi yang mirip dengan Kosmos, dan akibatnya disucikan adalah nilai-nilai kuno, tetapi Tantrisme mendorong konsepsi bahwa kesehatan hanya mungkin dalam “tubuh ilahi” hingga batas ekstrim.

Jadi, tubuh bukan lagi sumber dari semua penderitaan, tetapi yang paling aman, instrumen paling sempurna yang dimiliki manusia dalam upayanya “untuk menaklukkan kematian”.
Selain itu, karena sangat mungkin kita mencapai keadaan tertinggi dalam kehidupan ini, tubuh harus dipelihara dalam keadaan sempurna untuk waktu yang lama, tepatnya karena memungkinkan manusia untuk bermeditasi.

Dalam apresiasi dan kemungkinan tubuh manusia ini, kita dapat membedakan dua orientasi yang berbeda, tetapi konvergen:
1. Pentingnya pengalaman total hidup sebagai bagian dari sadhana . Ini adalah posisi umum semua sekolah tantra. 2. Selain itu, ada keinginan untuk mengontrol tubuh agar dapat mengubahnya menjadi tubuh ilahi. Ini adalah posisi Hatha Yogic. Pengendalian ini harus dimulai dengan cara yang sederhana, dengan pengetahuan yang tepat tentang semua fungsi dan organ tubuh. Sebagian besar aliran dan aliran spiritual memulai presentasi mereka dengan jiwa dan menyalahkan tubuh.

Tantra dimulai dengan menggunakan apa yang ada, dalam hal ini dengan tubuh itu sendiri. Tantra menerima segalanya, menyetujui dan, yang terpenting mengubah segalanya, termasuk seksualitas.
Tantra menawarkan solusi dan terlibat dalam jalur penemuan diri dari tingkat manusia yang sebenarnya yang telah mencapai tingkat pemahaman tertentu.

Dalam kasus masyarakat kontemporer, tubuh manusia dianggap sebagai satu-satunya realitas yang ada, dan seksualitas (sayangnya diselewengkan dan disalahpahami) – sebagai kesenangan unik.
Dalam keadaan seperti itu, Tantra menentang pandangan buram manusia kontemporer, perspektif suci tubuh sebagai tempat ketuhanan, papan lompat menuju Realitas yang tak terlihat.
Akibatnya, tubuh manusia mengungkapkan dirinya kepada orang yang tertarik untuk menemukan rahasianya sebagai kendaraan khusus dan kompleks, yang melalui eksplorasi sistematisnya manusia dapat memahami rahasianya sendiri dan mengubah energinya. Untuk pendekatan tantra sejati, tubuh adalah teman sejati, yang dia terima, pedulikan dan cintai melebihi usia, bentuk atau warna.
Kecantikan berasal dari jiwa karena pada kenyataannya jiwa mendandani tubuh, bukan pakaian yang pantas.
Konsekuensinya, tubuh harus dihormati, dimurnikan, dijaga sebersih dan sesehat mungkin (di dalam dan di luar), karena penghormatan ini membuktikan sikap yang tepat terhadap Makrokosmos itu sendiri.
Seseorang tidak boleh mengunjungi puluhan dan ratusan kuil untuk menemukan Tuhan, karena terkadang pencarian ini mungkin berlebihan dan tanpa nilai yang nyata.
Bagi mereka yang dapat memahami dan merasakan ini, tubuh sendiri dimaksudkan untuk tujuan ini dan harus dianggap sebagai anugerah dari Tuhan.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif