Mengatasi Efek Kurang Tidur dengan Yoga Nidra


Yoga Nidra adalah teknik meditasi yang kuat yang berasal dari Tantra, di mana orang santai dengan kesadaran penuh. Dalam Yoga, tidur tidak dianggap sebagai relaksasi; untuk relaksasi absolut, seseorang harus tetap sadar. Ini adalah prinsip utama Yoga Nidra, keadaan tidur yang dinamis, atau dikenal sebagai tidur para Yogi.

Biasanya, pikiran seorang tetap dalam keadaan goyah yang konstan. Melalui latihan yoga Nidra yang konsisten, pikiran belajar untuk rileks. Dengan cara ini pikiran menjadi bebas dari ketegangan dan kegelisahan, dan belajar untuk menjadi satu titik.

Proses Yoga Nidra melibatkan penangguhkan hubungan antara pikiran dan indera. Biasanya indera membawa rangsangan ke otak, pesan direkam dan kemudian organ motor menjadi terstimulasi. Proses ini terjadi, bahkan jika tidak menyadarinya. Tujuan akhir, adalah agar tidak ada pesan untuk sampai ke organ motorik selama latihan, suatu kondisi yang disebut Yoga, Pratyahara yang diterjemahkan sebagai penarikan rasa. Pratyahara adalah tahap kelima dari Raja Yoga Patanjali dan terjadi ketika kesadaran terlepas dari gyanendriya – organ sensorik, dan karmendriya – organ motorik.

Komponen utama Yoga Nidra adalah: Kesadaran tubuh dan nafas, Rotasi kesadaran dan perkembangan perasaan dan visualisasi.

Latihan ini direkomendasikan untuk semua orang, tidak hanya mereka yang kelelahan secara fisik dan mental. Ini akan membantu meremajakan dan menghidupkan kembali kepribadian fisik, mental dan emosional; membebaskan kita dari berbagai kesusahan kita.

Ini sangat direkomendasikan untuk para calon spiritual yang menderita ketakutan, kegelisahan, stres, kemarahan, keserakahan dan ketidakseimbangan terkait lainnya; Ini membawa kesadaran dan kejernihan mental yang lebih besar kepada semua praktisi.

Selama latihan Yoga Nidra, kita memberikan ekspresi energi yang ditekan ini, yang dengannya kita mengurangi kekuatan mereka, dan dengan demikian ketegangan dan kecemasan kita. Secara umum direkomendasikan, bahwa beberapa kali pertama, kita berlatih Yoga Nidra di lingkungan kelas, di mana seorang guru dapat memberi kita petunjuk. Namun, jika ini tidak memungkinkan, rekaman dari guru yang memadai harus diperoleh untuk membimbing kita melalui latihan.

Yoga Nidra harus dipraktikkan dalam Shavasana atau pose mayat pada tahap awal. Yang terbaik adalah berbaring di atas tikar dengan alas selimut untuk memastikan suhu tubuh kita tidak turun. Mata harus ditutup, tubuh benar-benar rileks dan tidak boleh ada gerakan selama latihan.

Selanjutnya melanjutkan untuk rileks pada seluruh tubuh secara sistematis, memutar kesadaran dan menyadari sensasi yang berbeda dan timbul gambaran mental. Dengan melakukan yang terbaik untuk tidak tertidur, sangat penting agar tetap terjaga sepanjang latihan, tanpa membuat intelektual aktif. Pada akhir latihan, pikiran ditarik dari kondisi Yoga Nidra dengan penuh kesadaran.

Jika berlatih 20 hingga 30 menit sebelum tidur, kualitas tidur akan sangat meningkat, dan umumnya akan membantu membersihkan banyak gangguan tidur.

Selama Yoga Nidra, Sankalpa atau tekad dilakukan. Itu harus menjadi sesuatu yang sangat penting. Ketetapan ini diulang secara mental tiga kali, dan biasanya harus bersifat spiritual, atau untuk meningkatkan beberapa aspek kepribadian. Sankalpa menjadi sangat kuat selama keadaan Yoga Nidra, karena mereka ditanam ke kedalaman alam bawah sadar, dan seiring berjalannya waktu, dengan latihan teratur, mereka berkembang menjadi kenyataan.

Pada akhir latihan, seseorang harus meluangkan waktu untuk masuk kembali ke kondisi terjaga. Praktisi yang dengan cepat mencoba untuk bangun sering mengeluh tentang sakit kepala dan migrain, menunjukkan pergeseran yang sangat cepat antara kondisi mental. Jika ini terjadi, yang terbaik adalah berbaring dengan shavasana dan berlatih napas yoga.

Dalam tingkat Yoga Nidra yang lebih maju, calon diberikan visualisasi tertentu. Mungkin saja beberapa orang menghubungkan visualisasi seperti itu dengan ketakutan dan fobia, yang menghasilkan reaksi yang merugikan. Visualisasi seperti itu harus dihentikan. Setelah calon siap, ketakutan dan fobia harus didekati dengan hati-hati dan sensitif. Jaminan terhadap ketakutan semacam itu harus dimasukkan dalam visualisasi untuk membantu praktisi mengatasinya.

Bagaimana Yoga Nidra Bekerja?

Meskipun ada banyak cara berbeda untuk mengajar dan berlatih yoga nidra, sebagian besar latihan mencakup beberapa tahap untuk merilekskan tubuh, pikiran, dan emosi. Langkah-langkah ini mungkin termasuk (tetapi tidak terbatas pada):

  • Niat
  • Kesadaran tubuh
  • Kesadaran nafas
  • Kesadaran emosional
  • Visualisasi
  • “Bangun” atau re-integrasi

Setiap langkah dimaksudkan untuk membawa lebih dalam ke kondisi kesadaran yang berubah — keadaan antara tidur dan terjaga — di mana sepenuhnya sadar tetapi tubuh dan pikiran  sepenuhnya dalam keadaan tenang. Ketika menetapkan niat sadar pada awal latihan yoga nidra, dan kemudian melepaskan dan membiarkan relaksasi yang mendalam dari tubuh, pikiran dan emosi, alam bawah sadar membuka cara baru untuk berpikir, penyembuhan dan memenuhi niat sadar.

Mengatasi Efek Kurang tidur dengan Yoga Nidra

Kita semua tahu melalui pengalaman langsung bahwa tidur sangat bermanfaat bagi kesehatan dan kesejahteraan tubuh dan pikiran secara keseluruhan. Tidak mengherankan bahwa kurang tidur dapat menyebabkan tingkat kelelahan dan kelelahan yang tinggi.

Pengusaha didefinisikan sebagai orang yang terlibat dalam penemuan-penemuan, evaluasi dan pemanfaatan peluang bisnis baru. Menjadi seorang wirausahawan bisa jadi mengasyikkan, tetapi juga bisa melelahkan, membuat stres, dan tidak tepat waktu. Sebagian besar wirausahawan mengalami tingkat stres yang tinggi, terutama pada fase awal usaha. Proyek-proyek mereka membuat mereka sibuk dan seringkali menantang bagi orang-orang yang menjalani gaya hidup seperti itu untuk mendapatkan tidur yang cukup setiap malam.

Sebuah studi baru yang dilakukan pada wirausahawan telah menemukan bahwa perhatian dan tidur adalah faktor kunci bagi wirausahawan untuk menjadi sukses dalam prospek bisnis pemula mereka. Penelitian yang dilakukan oleh Charles Murnieks – Profesor Strategi dan Kewirausahaan di Oregon State University – juga menemukan bahwa perhatian dapat mengisi kembali otak dengan cara yang sama seperti tidur, ketika seseorang merasa sangat lelah tanpa waktu untuk mendapatkan tidur yang cukup.

Kurang tidur yang cukup dapat mengakibatkan berbagai efek negatif. Ini dapat mencakup – tetapi tidak terbatas pada – penurunan motivasi yang substansial dan sedikit atau tidak ada dorongan untuk mencapai tujuan seseorang, serta peningkatan tingkat stres dan lekas marah. Efek dari kurang tidur ini dapat dihilangkan dengan latihan kesadaran.

Mindfulness – sejenis meditasi dengan perhatian – membantu meringankan stres dan emosi negatif dengan membiarkan pikiran fokus hanya pada apa yang dipikirkan dan dirasakan seseorang. Latihan-latihan ini dapat mencakup pernapasan dalam, meditasi terarah, perumpamaan dan apa pun yang membuat seseorang duduk diam dan fokus sepenuhnya pada diri sendiri untuk mengurangi stres dan kecemasan.

Charles Murnieks dan rekan penulisnya mencoba memahami cara-cara berbeda di mana wirausahawan kelelahan dan metode untuk mengatasi kelelahan ini. Studi yang diterbitkan dalam Journal of Business Venturing, menyimpulkan bahwa 10 menit sehari atau 70 menit seminggu latihan kesadaran dapat memiliki efek dan manfaat dari tidur tambahan 45 menit di malam hari. Para peneliti mengamati sekelompok 105 pengusaha, menemukan bahwa lebih dari 40% dari mereka jelas bekerja terlalu keras, sementara tidur kurang dari 6 jam setiap malam. Para peneliti juga menemukan, latihan perhatian memiliki efek yang sama seperti tidur yang cukup, dengan sebagian besar melaporkan berkurangnya kelelahan setelah memasukkan meditasi perhatian ke dalam kehidupan sehari-hari mereka. Studi lain dilakukan, dengan fokus pada sebanyak 329 pengusaha, dengan temuan yang sama dengan yang pertama.

Namun demikian, jika jumlah tidur cukup dan orang tersebut masih mengalami kelelahan, teknik mindfulness tidak akan membantu memerangi tingkat kelelahan.

“Jika anda merasa stres dan tidak tidur, anda bisa mengimbanginya dengan latihan kesadaran sampai titik tertentu. Tetapi ketika anda tidak kurang tidur, perhatian tidak meningkatkan perasaan kelelahan itu … ” kata Murnieks.

Kelelahan mungkin tidak selalu dikaitkan dengan tidur. Namun, meditasi perhatian akan selalu membantu dengan memfasilitasi relaksasi. Meditasi dengan perhatian adalah alat yang sangat positif untuk memasukkan ke dalam kehidupan apakah seseorang kelelahan, sibuk atau stres untuk menjaga pikiran aktif, sehat dan terkendali.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif