Pandangan Tentang Keberadaan Brahman



Semua aliran sepakat bahwa pembebasan adalah pemenuhan utama kehidupan manusia, yang tujuannya adalah pertumbuhan spiritual, bukan sekadar kesenangan duniawi (bhoga). Setelah menjalani banyak kehidupan dan telah belajar banyak pelajaran, setiap makhluk sadar berusaha melepaskan diri dari kefanaan, yang kemudian mengarah pada sekilas tentang asal usul ilahi kita dan akhirnya realisasi diri. Ini terdiri dari menemukan sifat sejati kita, di luar tubuh dan pikiran, identitas kita dalam Wujud Utama yang sangat luas. Setelah penemuan ini, kita dilepaskan dari lingkaran kelahiran dan kematian dan menyadari kebebasan abadi, kebahagiaan yang tak terhitung dan kesadaran tertinggi.

Konsep moksha untuk setiap aliran pemikiran Hindu diinformasikan dan dimodifikasi oleh pemahamannya tentang individu dan hubungannya dengan Tuhan. Kebanyakan orang Hindu percaya bahwa setelah dibebaskan dari kelahiran dan kematian makhluk paling dalam akan ada di wilayah yang lebih tinggi di dunia halus, tempat para Dewa dan makhluk dewasa yang spiritual tinggal. Beberapa aliran berpendapat bahwa jiwa terus berevolusi di alam ini sampai mencapai persatuan yang sempurna dan bergabung dengan Tuhan. Yang lain mengajarkan bahwa tujuan tertinggi adalah untuk tetap selamanya dan secara terpisah di hadirat kemuliaan Brahman.

Empat pandangan berbeda, tercermin dalam denominasi Hindu utama, dieksplorasi di bawah ini.

1. Smarta: Semua adalah Brahman

Smartisme (ajaran yang mengikuti smriti, atau tradisi) adalah tradisi brahmanis kuno yang direformasi oleh Adi Shankara. Jalan Hindu liberal ini, yang berputar di sekitar penyembahan enam bentuk dasar Ilahi, adalah monistik, non-sektarian, meditatif dan filosofis. Ishvara dan manusia sebenarnya adalah Brahman absolut tunggal. Di dalam maya, jiva dan Ishvara muncul sebagai dua. Jnana, kebijaksanaan spiritual, menghilangkan ilusi itu.

Kebanyakan para Smarta percaya bahwa moksha dapat dicapai melalui jnana yoga saja. Pendekatan ini didefinisikan sebagai jalur yoga intelektual dan meditatif. Advaitin mengakui Kundalini sebagai kekuatan kesadaran. Ramana Maharshi dan Adi Shankara menulis tentang tantra dan kundalini seperti dalam Saundarya-Lahiri. Dipandu oleh seorang guru yang sadar dan mengakui ketidaktahuan dunia, inisiat bermeditasi pada dirinya sendiri sebagai Brahman untuk menerobos ilusi maya. Tujuan utama Smarta adalah untuk mewujudkan diri sebagai Brahman, Yang Absolut dan satu-satunya Realitas. Untuk ini, seseorang harus menaklukkan keadaan avidya, ketidaktahuan, yang menyebabkan dunia tampak nyata.

Bagi mahluk sadar, jivanmukta, semua ilusi telah lenyap, bahkan saat ia menjalani kehidupan dalam tubuh fisik. Jika matahari dingin atau bulan panas atau api membakar ke bawah, ia tidak akan menunjukkan keajaiban. Jivanmukta mengajarkan, memberkati, dan memberi contoh bagi kesejahteraan dunia. Pada saat kematian, tubuh bagian dalam dan luarnya padam. Brahman saja ada dan dia adalah Yang selamanya, semuanya.

Untuk Smartisme, pembebasan tergantung pada wawasan spiritual (jnana). Dengan pengetahuan yang diperoleh dari tulisan suci dan refleksi diri bahwa pada intinya makhluk itu sebenarnya adalah Brahman. Semua praktik yoga memang membantu memurnikan tubuh dan pikiran dan menciptakan bakat (adhikara) yang tanpanya jnana tetap menjadi teori atau fantasi belaka. Tahapan progresif Jnana yoga adalah pembelajaran kitab suci (shravana), refleksi (manana) dan meditasi berkelanjutan (nididhyasana atau dhyana). Praktisi juga dapat memilih dari tiga jalan lain yang tidak berhasil untuk menumbuhkan pengabdian, memperoleh karma yang baik, dan memurnikan pikiran. Ini adalah bhakti yoga, yoga karma dan raja yoga.

Teks suci mengajarkan bahwa “bagi yang berjiwa besar, cara paling pasti untuk pembebasan adalah keyakinan bahwa ‘Aku adalah Brahman’ ” (Shukla Yajur Veda, Paingala Upanishad 4.19).

Sri Jayendra Saraswati menegaskan, “Keadaan di mana seseorang melampaui semua perasaan adalah pembebasan. Tidak ada yang memengaruhi keadaan keberadaan ini. Anda dapat menyebutnya kebahagiaan transendental, intuisi murni yang memungkinkan seseorang untuk melihat Yang Mahakuasa sebagai seseorang. memiliki Diri. Seseorang mencapai Brahman, benar-benar terbebaskan. “

2. Vaishnava: Selamanya di Kaki Brahman

Tujuan utama Vaishnavite adalah videhamukti, pembebasan tanpa tubuh, dapat dicapai hanya setelah kematian ketika “Diri kecil” menyadari penyatuan dengan tubuh tak terbatas Dewa Wisnu sebagai bagian dari Dia, namun mempertahankan kepribadian individu yang murni. Wujud transendental Ilahi adalah bentuk surgawi yang berada di kota Vaikuntha, rumah dari semua nilai dan kesempurnaan abadi, di mana wujud batin bergabung dengan-Nya ketika terbebaskan.

Kebanyakan Vaishnavite percaya bahwa dharma adalah kinerja dari berbagai disiplin ilmu bhakti (bhakti sannyasins), dan bahwa manusia dapat berkomunikasi dengan dan menerima rahmat Wisnu, yang bermanifestasi melalui kuil atau ikon Dewa. Jalan karma yoga dan jnana yoga mengarah pada bhakti yoga. Melalui penyerahan diri total, yang disebut prapatti kepada Wisnu, seseorang mencapai pembebasan dari dunia perubahan (samsara).

Vaishnavite menganggap moksha dari filosofi Advaita sebagai pencapaian yang lebih rendah, sebaliknya memuji kebahagiaan pengabdian abadi. Ada berbagai kategori jiwa yang mencapai empat tingkat pelepasan permanen yang berbeda: salokya (berbagi dunia Tuhan); samipya (kedekatan dengan Tuhan); sarupya (persamaan dengan Tuhan); dan sayujya (“penyatuan dengan Tuhan).

Ada aliran Vaishnavism, yang didirikan oleh Vallabhacharya, yang mengambil pandangan yang sama sekali berbeda dari moksha. Ia mengajarkan bahwa setelah pembebasan, jiwa, melalui wawasannya akan kebenaran yang diungkapkan melalui pengabdian yang sempurna, memulihkan sifat-sifat ilahi yang sebelumnya ditekan dan menjadi satu dengan Brahman, dalam esensi yang identik, meskipun jiwa tetap menjadi bagian, dan Brahman keseluruhan. Hubungan ini digambarkan dengan analogi bunga api yang keluar dari api.

Swami Prakashananda Saraswati menyampaikan pandangan akan Vaishnava, “Pembebasan dari maya dan karma hanya mungkin terjadi setelah visi Ilahi tentang Tuhan. Dengan demikian, kerinduan yang tulus akan visi-Nya adalah satu-satunya cara untuk menerima rahmat-Nya untuk pembebasan. “

3. Shakta : Perlindungan Ibu Devi

Para Shakta percaya bahwa jiwa adalah satu dengan Yang Ilahi. Penekanan diberikan pada aspek feminin dari realitas pamungkas – Shakti. Bunda Ilahi atau Kekuatan Dewi, Shakti adalah mediatrix yang menganugerahkan moksha advaitik ini kepada mereka yang menyembah-Nya. Moksha adalah identifikasi lengkap dengan Ilahi transendental, yang dicapai ketika kundalini shakti – bentuk individu dari kekuatan ilahi – dinaikkan melalui arus sushumna dari tulang belakang ke bagian atas kepala di mana ia bergabung dengan Shiva.

Praktik spiritual dalam Shaktisme, yang juga dikenal sebagai tantra atau tantrisme, sama dengan yang ada di Saivisme, meskipun ada lebih banyak penekanan dalam Shaktisme pada kekuatan Tuhan sebagai lawan dari Keberadaan atau Kesadaran semata. Praktik Shakta termasuk visualisasi dan ritual yang melibatkan mantra, gerakan tangan (mudra), dan desain geometris (yantra). Tubuh dipandang sebagai kuil Ilahi, dan dengan demikian ada juga banyak teknik yang ditentukan untuk memurnikan dan mengubah tubuh.

Secara filosofis, pandangan dunia yoga Shaktisme mencakup semua hal yang berlawanan: pria-wanita, absolut-relatif, kesenangan-sakit, sebab-akibat, tubuh-pikiran. Shamanistic Shaktism menggunakan sihir, medium trance  dan pengorbanan hewan untuk penyembuhan, kesuburan, ramalan dan kekuasaan.

Keadaan jivanmukti dalam Shaktisme disebut kulachara atau “jalan hidup ilahi,” yang dicapai melalui sadhana dan rahmat. Jiwa yang terbebaskan dikenal sebagai kaula-siddha, kepada siapa kayu dan emas, hidup dan mati adalah sama. Kaula-siddha dapat bergerak di dunia sesuka hati, bahkan kembali ke tugas-tugas duniawi, namun tetap terbebaskan dari kelahiran kembali, karena tindakannya tidak dapat lagi mengikatnya.

Dewi memberikan mukti dan bhukti – kebebasan dan kesenangan duniawi.  Dr. Sarvepalli Radhakrishnan menjelaskan, “Jiva di bawah pengaruh maya memandang dirinya sebagai agen dan penikmat independen sampai pelepasan diperoleh. Pengetahuan tentang Shakti adalah jalan menuju keselamatan, yang merupakan pembubaran dalam cahaya kebahagiaan Yang Mahabesar.”

Shri Shri Shivaratnapuri Swami menyatakan, “Pesan saya kepada umat manusia adalah pemikiran yang benar, hidup benar dan pengabdian yang tak henti-hentinya kepada Bunda Ilahi. Iman adalah hal terpenting yang harus Anda kembangkan. Dengan iman seseorang memperoleh pengetahuan . “

4. Saivite: Jiwa dan Shiva Adalah Satu

Jalan untuk Saivite dibagi menjadi 4 tahap keyakinan dan praktik progresif yang disebut charya, kriya, yoga, dan jnana. Jiwa berevolusi melalui karma dan reinkarnasi dari lingkungan naluriah-intelektual menjadi kehidupan yang bermoral, kemudian menjadi pemujaan dan pengabdian di bait suci, diikuti dengan pemujaan atau yoga yang diinternalisasi dan disiplin meditatifnya. Bersatu dengan Tuhan, Shiva, datang melalui rahmat satguru dan memuncak pada kedewasaan jiwa ke dalam jnana, kebijaksanaan. Saivisme menghargai bhakti yoga, sadhana renungan dan kontemplatif.

Moksha didefinisikan secara berbeda di beberapa aliran Saivisme:

  1. Pashupata Saivism menekankan Shiva sebagai penyebab tertinggi dan penguasa pribadi jiwa dan dunia. Ini mengajarkan bahwa jiwa yang dibebaskan mempertahankan individualitasnya dalam keadaan penyatuan penuh dengan Siwa.
  2. Vira Saivism berpendapat bahwa setelah pembebasan, jiwa mengalami penyatuan sejati dan identitas Siwa dan jiwa, yang disebut Lingga dan Anga. Jiwa akhirnya menyatu dalam keadaan Shunya (Ketiadaan), yang bukan kekosongan kosong.
  3. Kashmir Shaivism mengajarkan bahwa pembebasan datang melalui pengakuan yang berkelanjutan, yang disebut pratyabhijna, tentang Diri sejati seseorang sebagai apa pun kecuali Siwa. Setelah pembebasan, jiwa tidak memiliki penggabungan dalam Tuhan, karena Tuhan dan jiwa selamanya tidak berbeda.
  4. Gorakhnath Saivism atau Siddha Siddhanta, moksha mengarah pada kesamaan yang sama antara Siwa dan jiwa.
  5. Saiva Siddhanta, memiliki dua subbagian. Realisme pluralistik Meykandar mengajarkan bahwa Tuhan, jiwa dan dunia hidup berdampingan secara kekal. Pembebasan mengarah ke keadaan kesatuan dengan Siwa di mana jiwa mempertahankan individualitasnya, seperti ketika garam ditambahkan ke dalam air. Teisme monistik Tirumular atau Advaita Ishvaravada, yang lebih tua dari dua aliran, berpendapat bahwa evolusi berlanjut setelah kelahiran duniawi sampai jiva menjadi Siwa; jiwa menyatu dalam kesatuan sempurna dengan Tuhan, seperti setetes air yang kembali ke laut. Tujuan utama dari bentuk monistik Saiva Siddhanta ini adalah mewujudkan identitas seseorang dengan Dewa Siwa, dalam penyatuan sempurna dan tidak membedakan. Ini disebut nirvikalpa samadhi, Realisasi Diri, dan dapat dicapai dalam kehidupan ini, memberikan moksha, pembebasan permanen dari siklus kelahiran dan kematian. Tujuan kedua adalah savikalpa samadhi.

Menurut filosofi Saiva Siddhanta, untuk mencapai emansipasi, melampaui semua kesenangan dan rasa sakit, semua perbedaan dan pembusukan, makhluk harus berturut-turut menghilangkan tiga belenggu: karma (kekuatan sebab dan akibat, tindakan dan reaksi); maya (kekuatan manifestasi); dan anava (kekuatan egoitas atau tabir dualitas).

Setelah dibebaskan oleh rahmat Tuhan dari ikatan-ikatan ini, makhluk itu berada dalam keadaan permanen sahaja samadhi (ekstasi alami, spontan), iluminasi hidup yang disebut jivanmukti. Inilah realisasi Realitas yang abadi, tanpa ruang, dan tanpa bentuk, di luar semua perubahan atau keanekaragaman. Bersamaan dengan itu adalah kesadaran bahwa semua bentuk, baik internal maupun eksternal.

Moksha tidak berarti kematian, karena beberapa orang salah paham. Ini berarti kebebasan dari kelahiran kembali, sebelum atau pada titik kematian, setelah itu jiwa terus berevolusi di dunia batin, Antarloka dan Shivaloka, dan akhirnya bergabung dengan Siwa seperti halnya air sungai ketika kembali ke laut. Moksha datang ketika semua karma duniawi telah sepenuhnya diselesaikan. Akhirnya, pada akhir setiap evolusi jiwa datang vishvagrasa (penyerapan total dalam Shiva). Veda mengatakan “Jika di sini seseorang dapat menyadari Dia sebelum kematian tubuh, ia akan dibebaskan dari perbudakan dunia.”

Semua jiwa yang diwujudkan – apa pun keyakinan atau keyakinan mereka, Hindu atau bukan – ditakdirkan untuk mencapai moksha, tetapi tidak harus dalam kehidupan ini. Jiwa-jiwa lama melepaskan ambisi duniawi dan mengambil sannyasa (pelepasan keduniawian), demi Realisasi Diri bahkan pada usia muda. Jiwa yang lebih muda berhasrat untuk mencari pelajaran dari pengalaman kehidupan duniawi, yang dalam banyak kelahiran di Bumi. Di sela-sela itu, jiwa-jiwa berusaha untuk memenuhi dharma mereka sambil menyelesaikan karma dan mendapatkan jasa melalui perbuatan baik. Moksha adalah pencapaian yang dihasilkan dari banyak sadhana (refleksi diri dan realisasi), karma halus dibuat dan diselesaikan dengan cepat, seperti menulis di atas air.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif