Biografi Adi Sankaracharya


Adi Shankaracharya adalah filsuf pertama yang menggabungkan Advaita Vedanta, salah satu sub-sekolah Vedanta. Dia percaya pada kebesaran Veda suci dan merupakan pendukung utama yang sama. Dia tidak hanya menanamkan kehidupan baru ke dalam Veda, tetapi juga menganjurkan menentang praktik keagamaan Veda dari ritual berlebihan. Dia mendirikan empat Shankaracharya Peethas di empat sudut India, yang terus mempromosikan filosofi dan ajarannya. Biografi Adi Sankaracharya mengungkapkan bahwa ia juga pendiri tatanan biara Dashanami dan tradisi pemujaan Shanmata.

Kekacauan menyelimuti seluruh India dalam hal agama dan filsafat. Sekte setelah sekte, seperti Charvakas, Lokayathikas, Kapalikas, Shaktas, Sankhyas, Buddha dan Madhyamikas bermunculan. Jumlah agama meningkat setinggi tujuh puluh dua. Ada perkelahian di antara sekte. Tidak ada kedamaian di mana pun. Kekacauan dan kebingungan menjadi yang tertinggi. Ada takhayul dan kefanatikan. Kegelapan menang atas negeri Rishi, resi dan yogi yang dulu pernah bahagia. Tanah Arya yang dulu sangat megah berada dalam kondisi menyedihkan. Begitulah keadaan negara pada saat itu.

Kekuatan yang menentang agama Veda lebih banyak dan kuat pada zaman Sankara daripada sekarang. Namun, sendirian, dalam waktu yang sangat singkat, Sankara mengalahkan mereka semua dan mengembalikan Veda Dharrna dan Advaita Vedanta ke kemurnian murni di tanah itu. Senjata yang ia gunakan adalah pengetahuan murni dan spiritualitas. Avatara sebelumnya, seperti Rama dan Krishna, menggunakan kekuatan fisik karena hambatan untuk Dharma pada masa itu muncul dari penghalang fisik dan penganiayaan para Asura (setan). Ancaman terhadap Dharma di zaman Kali (zaman kehancuran) muncul dari rintangan yang lebih internal daripada eksternal, lebih mental daripada fisik. Benih-benih Adharma (ketidakbenaran) kemudian bekerja di benak hampir semua orang. Karena itu kejahatan harus dilawan murni dengan senjata pengetahuan dan pemurnian diri. Untuk memalsukan senjata ini dan menggunakannya dengan khasiat, Sankara lahir di Brahmana Varna (kasta) dan memasuki ordo Sannyasa (pelepasan keduniawian) di awal kehidupan. Avataras sebelumnya seperti Rama dan Krishna lahir di Kshatriya Varna (kasta pejuang), karena pada zaman mereka mereka harus menggunakan senjata militer dalam pemulihan Dharma.

Semua tidak diragukan lagi menyadari posisi yang sangat penting yang diberikan kepada Sankaracharya dalam sejarah filsafat India. Dapat ditegaskan, tanpa rasa takut akan kontradiksi, bahwa Bharata Varsha akan berhenti menjadi Bharata Varsha beberapa abad yang lalu dan tidak akan pernah selamat dari pedang pembunuh, api yang menghancurkan dan intoleransi agama dari para penjajah berturut-turut, jika Sankara tidak hidup kehidupan yang dia jalani dan ajarkan pelajaran yang dia ajarkan. Dan pelajaran-pelajaran itu masih berdenyut di setiap sel dan di setiap protoplasma dari calon sejati dan Hindu sejati.

Kelahiran Adi Shankaracharya

Sankara (Adi Shankaracharya)  dilahirkan dalam keluarga yang sangat miskin pada tahun 788 M di sebuah desa bernama Kaladi, enam mil di sebelah timur Alwaye, Kerala. Kaladi adalah stasiun kereta api, di jalur kereta Kochi-Shoranur. Sankara adalah seorang Brahmana Nambudiri. Rajasekhara, seorang Zamindar (pemilik tanah yang kaya), membangun sebuah kuil Siwa di Kaladi dan membentuk Agrahara untuk para Brahmana yang sedang melayani kuil tersebut. Vidyadhiraja melakukan puja di kuil. Dia hanya memiliki seorang putra bernama Sivaguru. Sivaguru mempelajari Shastra dan menikah namun dia lama belum dikaruniai anak. Dia dan istrinya Aryamba berdoa kepada Dewa Siva untuk memberkati mereka dengan seorang putra. Akhirnya doanya terkabulkan, seorang putra dilahirkan untuk mereka di Vasanta Ritu atau musim semi di siang hari, di Abhijit Muhurta di bawah konstelasi Ardhra. Putra ini adalah Sankara.

Sivaguru meninggal ketika Sankara berusia 7 tahun. Sankara tidak memiliki seorang pun untuk melanjutkan pendidikannya. Ibunya adalah wanita yang luar biasa. Dia memberikan perhatian khusus untuk mendidik putranya dengan berbagai Shastra. Upanayana atau upacara benang Sankara dilakukan pada 7 ketujuh, setelah kematian ayahnya. Sankara menunjukkan kecerdasan luar biasa di masa kecilnya. Ketika dia baru berusia 16 tahun, dia menjadi master semua filosofi dan teologi. Dia mulai menulis komentar tentang Gita, Upanishad dan Sutra Brahma ketika dia baru berusia enam belas tahun. Keajaiban yang luar biasa!

Ibu Sankara sedang berkonsultasi dengan ahli nujum tentang horoskop gadis yang cocok untuk pernikahan putranya. Tapi Sankara memiliki tekad kuat untuk meninggalkan dunia dan menjadi Sannyasin. Ibu Sankara sangat berduka karena tidak akan ada orang yang melakukan upacara pemakaman setelah kematiannya. Sankara memberi jaminan penuh kepada ibunya bahwa dia akan selalu siap untuk melayaninya sampai pada kematian dan melakukan upacara pemakaman. 

Suatu hari, Sankara dan ibunya pergi mandi di sungai. Sankara terjun ke air dan merasakan bahwa buaya menyeretnya dengan kaki. Dia berteriak kepada ibunya di bagian atas suaranya: “O, ibu tercinta! Seekor buaya menyeret saya ke bawah. Saya tersesat. Biarkan aku mati dengan tenang sebagai Sannyasin. Biarkan aku puas mati sebagai Sannyasin. Beri aku izinmu sekarang. Biarkan saya mengambil Apath-sannyasa ”.

Sang ibu segera mengizinkannya untuk mengambil Sannyasa. Sankara mengambil Apath-sannyasa (adopsi Sannyasa ketika kematian sudah dekat) sekaligus. Buaya itu membiarkannya pergi tanpa terluka. Sankara keluar dari air sebagai Sannyasin. Dia kembali mengulangi janjinya kepada ibunya. Dia meninggalkannya di bawah asuhan kerabatnya dan menyerahkan harta bendanya yang kecil kepada mereka. Dia kemudian melanjutkan untuk mencari tahu seorang Guru dengan maksud untuk mendapatkan dirinya secara resmi diinisiasi ke dalam ordo suci Sannyasa.

Mencari seorang Guru

Sankara bertemu Swami Govinda, seorang Acharya di pertapaan di Badrikashram (Badrinath) di Himalaya dan dia bersujud di kaki guru. Govinda bertanya pada Sankara siapa dia. Sankara menjawab:

Wahai Guru yang terhormat! Aku bukan api, udara, bumi atau air, tidak ada satupun di antaranya, melainkan Atma Abadi (Diri) yang tersembunyi dalam semua nama dan bentuk 

Dia juga mengatakan pada akhirnya:

Saya adalah putra Sivaguru, seorang Brahmana dari Kerala. Ayah saya meninggal di masa kecil saya. Saya dibesarkan oleh ibu saya. Saya telah mempelajari Veda dan Shastra di bawah seorang guru. Saya mengambil Apath-sannyasa ketika seekor buaya menangkap kaki saya saat saya mandi di sungai. Mohon menginisiasi saya secara resmi ke dalam ordo suci Sannyasa.

Swami Govinda sangat senang dengan narasi jujur ​​yang diberikan oleh Sankara. Setelah menginisiasinya dan menginvestasikannya dengan jubah Sannyasin, Swami Govinda mengajarinya filosofi Advaita yang dia sendiri telah pelajari dari Guru Gaudapada Acharya-nya. Govinda meminta Sankara untuk pergi ke Kashi. Sankara melanjutkan ke Kashi di mana ia menulis semua komentar terkenalnya tentang Sutra Brahma, Upanishad dan Gita dan berhasil memenuhi semua kritik yang ditujukan pada mereka. Dia kemudian mulai menyebarkan filosofinya. Sankara memiliki penghargaan terbesar untuk gurunya Govindapada dan Parama Guru (guru gurunya, Gaudapada.)

Sankara Digvijaya

Filosofis Sankara adalah terunik di dunia. Dia melakukan tur kemenangannya di seluruh India. Dia bertemu para pemimpin pemikiran yang berbeda. Dia meyakinkan mereka dengan argumen dan menetapkan supremasi dan kebenaran agama yang dia jelaskan dalam komentarnya. Dia pergi ke semua tempat belajar yang terkenal. Dia menantang orang-orang terpelajar untuk berdiskusi, berdebat dengan mereka dan mengubahnya menjadi pendapat dan pandangannya. Dia mengalahkan Bhatta Bhaskara dan mengkritik Bhashya (komentar) pada Vedanta Sutra. Dia kemudian bertemu Dandi dan Mayura serta mengajari filosofinya pada mereka. Dia kemudian dikalahkan dalam argumen Harsha, penulis Khandana Khanda Kadya, Abhinavagupta, Murari Misra, Udayanacharya, Dharmagupta, Kumarila dan Prabhakara.

Sankara kemudian melanjutkan ke Mahishmati. Mandana Misra adalah ketua Pundit di istana Mahishmati. Mandana dibesarkan dalam keyakinan Karma Mimamsa dan karenanya ia sangat membenci Sannyasin. Dia sedang melakukan upacara Sraddha ketika Sankara entah bagaimana jatuh di sana. Segera Mandana Misra menjadi sangat marah. Percakapan buruk dimulai ketika para Brahmana yang hadir di sana untuk makan malam, menyela dan menenangkan Mandana Misra. Kemudian Sankara menantang Mandana untuk kontroversi agama. Mandana setuju. Bharati yang merupakan istri Mandana Misra dan yang memiliki pengetahuan ilmiah ditunjuk sebagai wasit.

Telah disepakati sebelumnya bahwa Sankara jika dikalahkan, akan menjadi perumah tangga dan menikah; dan bahwa Mandana jika dikalahkan, akan menjadi Sannyasin dan menerima jubah Sannyasin dari tangan istrinya sendiri. Kontroversi dimulai dengan sungguh-sungguh dan berlanjut selama berhari-hari tanpa gangguan. Bharati tidak duduk dan mendengarkan kontroversi mereka. Dia melemparkan dua karangan bunga, masing-masing satu di atas bahu masing-masing yang berselisih, dan berkata:

Dia yang karangan bunga mulai memudar pertama harus menganggap dirinya dikalahkan

Dia meninggalkan tempat itu dan mulai mengurus tugas-tugas rumah tangganya. Kontroversi berlangsung selama tujuh belas hari. Karangan bunga Mandana Misra mulai memudar lebih dulu. Mandana Misra menerima kekalahannya dan menawarkan untuk menjadi Sannyasin dan mengikuti Sankara.

Bharati adalah diyakini sebagai seorang Avatara dari Sarasvati, Dewi Pembelajaran. Suatu hari, seorang resi Durvasa meneriakkan Veda di hadapan Brahma dan istrinya dalam sebuah pertemuan besar. Durvasa melakukan kesalahan kecil. Sarasvati menertawakannya. Durvasa menjadi marah dan mengutuk bahwa dia akan lahir di dunia. Karena itu Sarasvati harus dilahirkan sebagai Bharati.

Bharati sekarang menyela dan berkata kepada Sankara, “Aku adalah separuh Mandana yang lain. Anda telah mengalahkan hanya setengah dari Mandana. Mari kita lakukan kontroversi ”.  Sankara keberatan untuk memiliki kontroversi dengan seorang wanita. Bharati mengutip contoh-contoh di mana ada kontroversi dengan perempuan. Sankara kemudian setuju dan kontroversi ini juga berlangsung tanpa henti selama tujuh belas hari. Bharati berpindah dari satu Shastra ke Shastra lainnya. Akhirnya dia tahu bahwa dia tidak bisa mengalahkan Sankara. Dia memutuskan untuk mengalahkannya melalui ilmu Kama Shastra.

Sankara meminta Bharati untuk memberinya selang waktu satu bulan untuk persiapannya menghadapi kontroversi dengannya dalam ilmu Kama Shastra. Dia setuju. Sankara pergi ke Kashi. Dia memisahkan tubuh astralnya dari tubuh fisiknya dengan kekuatan Yoga-nya dan meninggalkan tubuh fisiknya di lubang pohon besar dan meminta murid-muridnya untuk merawat tubuh fisik itu. Dia kemudian masuk ke mayat Raja Amaruka yang akan dikremasi. Raja bangkit dan semua orang bersukacita atas kejadian yang mengejutkan ini.

Para menteri dan ratu segera mengetahui bahwa Raja yang dihidupkan kembali adalah orang yang berbeda, dengan kualitas dan pemikiran yang berbeda. Mereka menyadari bahwa jiwa Mahatma yang hebat telah memasuki tubuh Raja mereka. Oleh karena itu, para utusan dikirim untuk mencari tubuh manusia yang tersembunyi di suatu tempat di hutan dan gua yang sepi dan membakarnya ketika ditemukan. Mereka berpikir bahwa jika mereka melakukannya, Raja baru mungkin akan tetap bersama mereka untuk waktu yang lama.

Sankara mendapatkan semua pengalaman cinta dengan ratu. Maya sangat kuat. Di tengah-tengah, dari ratu-ratu itu, Sankara sepenuhnya melupakan semua tentang janjinya kepada para muridnya tentang kembali ke mereka. Para murid mulai mencari dia. Mereka mendengar tentang kebangkitan Raja Amaruka yang ajaib. Mereka segera pergi ke kota dan melakukan wawancara dengan Raja. Mereka menyanyikan beberapa lagu filosofis yang sekaligus menghidupkan kembali memori Sankara. Para murid segera diperbaiki ke tempat di mana tubuh fisik Sankaradisembunyikan. Pada saat itu para utusan ratu telah menemukan tubuh fisik dan baru saja mulai membakarnya. Jiwa Sankara saat itu memasuki tubuhnya sendiri. Sankara berdoa kepada Dewa Hari untuk membantunya. Segera mandi hujan dan itu memadamkan api.

Kemudian Sankara kembali ke kediaman Mandana Misra. Dia melanjutkan kontroversi lama dan menjawab semua pertanyaan yang diajukan oleh Bharati dengan memuaskan. Mandana Misra memberikan semua hartanya sebagai hadiah kepada Sri Sankara dan Mandana dibuat untuk mendistribusikannya kepada orang miskin dan yang berhak. Dia kemudian menjadi murid Sankara. Sankara memprakarsai dia ke dalam ordo suci Sannyasa dan memberinya nama ‘Sureswara Acharya‘. Sureswara Acharya adalah Sannyasin pertama yang bertanggung jawab atas Sringeri Mutt. Bharati juga menemani Sankara ke Sringeri dan di sana ia disembah bahkan hingga hari ini.

Sankara mengundang para sarjana Veda dari seluruh bagian India dan menjawab banyak pertanyaan mereka. Sankara, dengan menaklukkan semua lawan agama pada zamannya  dan mereka termasuk tidak kurang dari 72 aliran yang berbeda dan membangun keunggulan Dharma Weda, telah menjadi Jagad guru dari semuanya.

Keberhasilan Sankara atas sekte agama lain begitu lengkap sehingga tidak ada dari mereka yang mampu mengangkat kepala mereka di tanah itu. Sebagian besar dari mereka telah menghilang sama sekali. Setelah masa Sankara, meskipun beberapa Acharya telah muncul, tidak satupun dari mereka yang mampu menaklukkan mereka yang berbeda dari mereka seperti yang dilakukan Sankara dan membangun supremasi yang tidak perlu dipertanyakan.

Ritus Pemakaman Ibu

Sankara menerima berita bahwa ibunya sakit parah. Dia meninggalkan murid-muridnya dan pergi ke Kaladi sendirian. Ibunya kemudian terbaring di tempat tidur. Sankara menyentuh kakinya dengan hormat. Dia memuji Dewa Hari. Utusan Hari datang. Ibu Sankara menyerahkan tubuh fisiknya dan pergi bersama para utusan ke tempat tinggal Hari.

Sankara mengalami kesulitan serius dalam melakukan upacara pemakaman ibunya. Biasanya, Sannyasin tidak melakukan ritual atau upacara yang diperintahkan pada perumah tangga. Para Brahmana Nambudiri semuanya menentang Sankara. Kerabat Sankara juga tidak membantunya. Mereka tidak maju ke depan untuk membantunya bahkan dalam membawa mayat ke tempat kremasi dan menolak untuk memberikan api untuk menyalakan api pembakaran. Akhirnya Sankara memutuskan untuk melakukan upacara pemakaman sendirian. Karena dia tidak dapat membawa mayatnya secara utuh, dia memotongnya menjadi beberapa bagian dan memindahkan potongan-potongan itu satu per satu ke halaman belakang rumah. Dia kemudian membuat tumpukan kayu di sana dari batang pohon pisang raja dan membakarnya dengan kekuatan Yoga nya. Sankara ingin memberi pelajaran pada Nambudiri. Dia kemudian membuat kepala daerah mengeluarkan dekrit bahwa sudut harus ditetapkan di setiap Illam atau rumah para Brahmana Nambudiri untuk membakar mayat keluarga dan bahwa mereka harus memotong mayat menjadi beberapa bagian dan kemudian membakar yang sama. Praktek ini berlanjut hingga hari ini di antara para Brahmana Nambudiri.

Sankara kemudian kembali ke Sringeri. Dari sana dia melakukan tur melalui pantai timur dengan banyak pengikut. Dia memberitakan filosofi Advaita-nya ke mana pun dia pergi. Dia mendirikan Govardhana Mutt di Puri. Dia pergi ke Kanchepuram dan menyerang Shakta. Dia menyucikan kuil-kuil. Dia menang ke sisinya para penguasa Chola dan kerajaan Pandya. Dia pergi ke Ujjain dan mengalahkan kekejaman para Bhairava yang menumpahkan darah manusia. Dia kemudian melanjutkan ke Dwaraka dan mendirikan kampung di sana. Dia kemudian melakukan perjalanan di sepanjang Sungai Gangga dan mengadakan kontroversi agama dengan tokoh-tokoh besar.

Akhir Sankara

Sankara melanjutkan ke Kamarupa Guwahati dan mengadakan kontroversi dengan Abhinava Gupta, komentator Shakta, dan memenangkan kemenangan atas dirinya. Abhinava merasakan kekalahannya. Dia membuat Sankara menderita parah melalui ilmu hitam. Padmapada menghilangkan efek jahat dari sihir hitam. Sankara menjadi  baik kembali. Dia pergi ke Himalaya, membangun Mutt di Joshi dan sebuah kuil di Badri. Dia kemudian melanjutkan ke Kedarnath lebih tinggi di Himalaya. Dia menjadi satu dengan Lingga di tahun ke tiga puluh dua.

Sringeri Mutt

Di barat laut Negara Bagian Mysore, bersarang di kaki bukit indah Ghat Barat, dikelilingi oleh hutan, terletak desa Sringeri dan di sini Sankara mendirikan Mutt pertamanya. Sungai Tunga – cabang dari sungai Tungabhadra mengalir melalui lembah dengan erat menyentuh dinding kuil; dan airnya yang murni dan jernih sama terkenalnya untuk keperluan minum seperti halnya air Sungai Gangga untuk mandi (Ganga Snanam, Tunga Panam). Sringeri adalah tempat kesucian yang luar biasa dan keindahannya harus patut dihargai. Penghormatan yang dilakukan kepada Mutt oleh calon dan peminat yang tak terhitung jumlahnya adalah karena kebesaran orang-orang terkenal seperti Vidyaranya sejak pendiriannya sampai pada kemasyhuran sang pendiri itu sendiri.

Banyak orang Mutt dan dan tempat umat Hindu dari seluruh bagian India berkumpul, tetapi tidak ada yang begitu besar atau setenar Sringeri, tempat Adi Sankaracharya. Sringeri Peetha adalah salah satu tertua di dunia yang berkembang selama lebih dari 12 abad sekarang. Itu adalah yang pertama dari empat tempat pembelajaran yang didirikan oleh Sankaracharya, tiga lainnya adalah Puri, Dwaraka dan Joshi Mutt, masing-masing mewakili satu dari 4 Veda umat Hindu.

Sankara menempatkan 4 muridnya yang terkemuka (Sureswara Acharya, Padmapada, Hastamalaka dan Trotakacharya) masing-masing bertanggung jawab atas Sringeri Mutt, Jagannath Mutt, Dwaraka Mutt dan Joshi Mutt. Sannyasin yang paling terkenal adalah Guru Sringeri Mutt, tentu saja, Vidyaranya, komentator hebat tentang Veda dan ayah dari dinasti Vijayanagar. Dia adalah Dewan Vijayanagaram. Ia menjadi Sannyasin sekitar tahun 1331 M. Kesebelas Sannyasin sebelum Vidyaranya adalah Sankaracharya, Viswarupa, Nityabodhaghana, Jnanaghana, Jnanottama, Jnana Giri, Simha Girisvara, Isvara Tirtha, Narasimha Tirtha, Vidas Sankara Tirtha, dan Bharati Krishna Tirth.

Tahta bersejarah dan sakral dari Sringeri Mutt dikenal sebagai Vyakhyana Simhasana atau kursi belajar. Menurut tradisi, kursi ini diberikan kepada Sankara yang agung oleh Sarasvati, Dewi Pembelajaran, sebagai apresiasi atas pengetahuan ilmiah filsuf yang luas. 35 Acharya telah duduk di atas takhta sebelum kesuciaanya yang sekarang dalam suksesi yang teratur dan tidak terputus.

Dasanami Sannyasin

Sankara mengorganisasikan sepuluh perintah Sannyasi dengan nama ‘Dasanamis‘ yang menambahkan, di akhir nama mereka, salah satu dari sepuluh sufiks berikut: Sarasvati, Bharati, Puri (Sringeri Mutt); Tirtha, Asrama (Dwaraka Mutt); Giri, Parvata dan Sagar (Joshi Mutt); Vana dan Aranya (Govardhana Mutt).

Paramahamsa mewakili nilai tertinggi dari semua nilai ini. Dimungkinkan untuk menjadi seorang Paramahamsa melalui studi Vedantic, meditasi, dan realisasi-diri yang panjang. Ativarnashramis berada di luar kasta dan keteraturan kehidupan.  Sannyasin Sankara dapat ditemukan di seluruh India.

Beberapa Anekdot

Sankara pergi di sepanjang jalan suatu hari dengan murid-muridnya untuk mandi di Sungai Gangga ketika dia bertemu seorang Chandala yang juga melewati jalan dengan anjing-anjingnya di sisinya. Para murid Sankara berteriak dan meminta Chandala untuk membersihkan jalan. Chandala bertanya kepada Sankara :

O, Yang Mulia Guru! anda adalah seorang pengkhotbah Advaita Vedanta, namun anda membuat perbedaan besar antara orang dan orang. Bagaimana ini bisa konsisten dengan pengajaran anda tentang Advaitisme? Apakah Advaita hanya sebuah teori? .

Sankara sangat terkejut oleh pertanyaan cerdas dari Chandala. Dia berpikir dalam dirinya;

Dewa Siva telah mengambil bentuk ini hanya untuk mengajari saya sebuah pelajaran

Dia mengarang di sana-sini lima Sloka yang disebut ‘Manisha Panchaka‘. Setiap Sloka berakhir dengan demikian:

Dia yang belajar untuk melihat fenomena dalam terang Advaita adalah Guru sejati saya, baik dia seorang Chandala atau menjadi seorang Brahmana

Di Kashi, seorang siswa menjejalkan Sutra dalam tata bahasa Sanskerta. Dia mengulangi lagi dan lagi “Dukrin karane, Dukrin karane ….“. 

Sankara mendengarnya dan dikejutkan oleh ketekunan bocah itu. Dia segera menyanyikan sebuah puisi kecil, lagu Bhaja Govindam yang terkenal, untuk mengajarkan ketidakgunaan studi semacam itu dalam hal pembebasan jiwa. Arti lagunya adalah: “Menyembah Govinda, menyembah Govinda, menyembah Govinda, wahai bodoh! Ketika anda akan mati, pengulangan Sutra Sanskerta ini tidak akan menyelamatkan anda ”.

Suatu ketika beberapa penjahat-penjahat menawarkan daging dan minuman keras untuk Sankara. Sankara menyentuh barang-barang itu dengan tangan kanannya. Daging berubah menjadi apel dan minuman keras menjadi susu.

Seorang Kapalika datang ke Sankara dan memohon kepalanya sebagai hadiah. Sankara menyetujui dan meminta Kapalika untuk mengambil kepalanya ketika dia sendirian dan tenggelam dalam meditasi. Kapalika itu hanya bertujuan dengan pedang besar untuk memutuskan kepala Sankara. Padmapada, murid setia Sankara datang, memegang lengan Kapalika dan membunuhnya dengan pisau. Padmapada adalah pemuja Dewa Narasimha. Dewa Narasimha memasuki tubuh Padmapada dan membunuh Kapalika.

Filsafat Sankara

Sankara menulis Bhashya atau komentar pada Sutra Brahma, Upanishad dan Gita. Bhashya pada Sutra Brahma disebut Sarerik Bhasya. Sankara menulis komentar tentang Sanata Sujatiya dan Sahasranama Adhyaya. Biasanya dikatakan:

Untuk mempelajari logika dan metafisika, buka komentar Sankara; untuk mendapatkan pengetahuan praktis, yang membuka dan memperkuat pengabdian, pergilah ke karya-karyanya seperti Viveka Chudamani, Atma Bodha, Aparoksha Anubhuti, Ananda Lahari, Atma-Anatma Viveka, Drik-Drishya Viveka dan Upadesa Sahasri ”. Sankara menulis karya-karya orisinal yang tak terhitung banyaknya dalam syair-syair yang tiada tara dalam kemanisan, melodi dan pemikiran

Brahman tertinggi Sankara adalah Nirguna (tanpa Guna), Nirakara (tanpa bentuk), Nirvisesha (tanpa atribut) dan Akarta (non-agen). Dia di atas semua kebutuhan dan keinginan. Sankara berkata;

Atman ini terbukti dengan sendirinya. Atman atau Diri ini tidak didirikan oleh bukti keberadaan Diri. Mustahil untuk menyangkal Atman ini, karena itulah hakikat orang yang menyangkalnya. Atman adalah dasar dari semua jenis pengetahuan. Diri ada di dalam, Diri ada di luar, Diri ada di depan dan Diri ada di belakang. Diri ada di sebelah kanan, Diri ada di sebelah kiri, Diri ada di atas dan Diri ada di bawah 

Satyam-Jnanam-Anantam-Anandam bukan atribut yang terpisah. Mereka membentuk esensi Brahman. Brahman tidak dapat dijelaskan, karena deskripsi menyiratkan perbedaan. Brahman tidak dapat dibedakan dari selain Dia.

Dunia objektif – dunia nama dan bentuk – tidak memiliki keberadaan independen. Atman sendiri memiliki keberadaan nyata. Dunia ini hanya Vyavaharika atau fenomenal.

Sankara adalah eksponen filosofi Kevala Advaita. Ajarannya dapat diringkas dalam kata-kata berikut:

Brahma Satyam Jagat Mithya, Jeevo Brahmaiva Na Aparah

Hanya Brahman yang nyata, dunia ini tidak nyata; Jiva identik dengan Brahman.

Sankara memberitakan Vivarta Vada.

Sama seperti ular yang ditumpangkan pada tali, dunia ini dan tubuh ini ditumpangkan pada Brahman atau Diri Tertinggi. Jika anda mendapatkan pengetahuan tentang tali, ilusi ular itu akan hilang. Meski begitu, jika anda mendapatkan pengetahuan tentang Brahman, ilusi tubuh dan dunia akan hilang

Sankara adalah yang terpenting di antara para master-mind dan dia adalah ahli filsafat Advaita. Sankara adalah ahli metafisika, filsuf praktis, ahli logika yang sempurna, kepribadian yang dinamis, dan kekuatan moral serta spiritual yang luar biasa. Kekuatan menjelaskannya tidak mengenal batas. Dia adalah Yogi, Jnani dan Bhakta yang sepenuhnya berkembang. Dia adalah seorang Karma Yogin yang tidak memiliki ketertiban. Dia adalah magnet yang kuat.

Tidak ada satu pun cabang ilmu yang ditinggalkan Sankara tanpa penjelajahan dan yang belum menerima sentuhan akhir dari kecerdasan supernya. Untuk Sankara dan karya-karyanya, kita memiliki penghormatan yang sangat tinggi. Kemegahan, ketenangan dan ketegasan pikirannya, ketidakberpihakan yang dengannya dia berurusan dengan berbagai pertanyaan, kejernihan ekspresinya – semua ini membuat kita semakin memuliakan filsuf. Ajarannya akan terus hidup selama matahari bersinar.

Pengetahuan ilmiah Sankara dan cara mahirnya mengungkap masalah-masalah filosofis yang rumit telah memenangkan kekaguman dari semua aliran filosofis dunia pada saat ini. Sankara adalah seorang jenius intelektual, seorang filsuf yang mendalam, seorang propagandis yang cakap, seorang pengkhotbah yang tiada tara, seorang penyair berbakat dan seorang pembaru agama yang hebat. Mungkin, tidak pernah dalam sejarah sastra mana pun, seorang penulis luar biasa seperti dia telah ditemukan. Bahkan para sarjana Barat saat ini memberi penghormatan dan menghormatinya. Dari semua sistem kuno, bahwa Sankaracharya akan ditemukan menjadi yang paling menyenangkan dan paling mudah diterima oleh pikiran modern.

Filsafat dan ajaran Adi Sankaracharya didasarkan pada Advaita Vedanta. Dia berkhotbah tentang ‘Non-Dualisme’. Ini berarti bahwa setiap orang memiliki keberadaan ilahi, yang dapat diidentifikasi dengan Tuhan Yang Maha Esa. Pikiran belaka bahwa manusia terbatas dengan nama dan bentuk yang tunduk pada perubahan duniawi, harus dibuang. Tubuh-tubuh itu beragam, tetapi jiwa dari semua tubuh yang terpisah adalah sama, Yang Ilahi.

Empat Peethas Adi Shankaracharya

  • Vedanta Jnana Peetha, Sringeri (India Selatan)
  • Govardhana Peetha di Jagannath Puri (India Timur)
  • Kalika Peetha, Dwaraka (India Barat)
  • Jyotih Peetha, Badarikashrama (India Utara)

 

Berbagi adalah wujud Karma positif