Pandangan Tentang Keberadaan Brahman


Apa Sifat Tuhan?

Brahman adalah segalanya dan dalam semua, Satu tanpa yang kedua, Yang Mahatinggi dan satu-satunya Realitas Mutlak.

Tuhan yang agung yang dipuji dalam Upanishad dan dipuja oleh semua denominasi Hindu, adalah yang disembah dalam banyak bentuk dan dipahami dalam tiga kesempurnaan, dengan masing-masing denominasi memiliki perspektif unik: Realitas Absolut, Kesadaran Murni, dan Jiwa Primal.

Sebagai Realitas Absolut, Tuhan tidak berwujud, tidak berubah dan transenden, Tuhan yang Maha Esa, abadi, tanpa bentuk, dan tanpa ruang.

Sebagai Kesadaran Murni, Tuhan adalah substansi dasar yang nyata, cinta murni dan cahaya yang mengalir melalui semua bentuk, yang ada di mana-mana dalam waktu dan ruang sebagai kecerdasan dan kekuatan tanpa batas.

Sebagai Jiwa Primal, Tuhan adalah Tuhan pribadi kita, sumber dari ketiga dunia. Memuji Kesempurnaan Tuhan yang pertama, Veda menjelaskan;

“Cukup mulia, tanpa wujud, tidak bermoral, dan murni, bahwa semua makhluk ada di dalam dan di luar. Dia bahkan melampaui keadaan alam semesta yang transenden, tidak terwujud, dan bersifat sebab akibat ” – Manduka Upanishad 2.1.2.

Menjelaskan Kesempurnaan kedua, Veda mengungkapkan;

” Dia adalah Tuhan, tersembunyi dalam semua makhluk, jiwa terdalam mereka yang ada dalam semua. Dia menyaksikan karya-karya penciptaan, hidup dalam segala hal, mengawasi semua hal. Dia adalah kesadaran murni, melampaui tiga kondisi alam “ – Shvetashvatara Upanishad 6.11.

Memuji Kesempurnaan ketiga, Veda menceritakan;

” Dia adalah satu-satunya Tuhan, Sang Pencipta. Dia masuk ke semua rahim. Yang Mutlak, Keberadaan impersonal, bersama-sama dengan maya-Nya yang tidak dapat dipahami, muncul sebagai Tuhan Ilahi, diberkahi dengan banyak kejayaan. Dengan Kekuatan Ilahi-Nya, Dia berkuasa atas semua dunia “ – Shvetashvatara Upanishad 3.1.

Singkatnya, kita mengenal Tuhan dalam tiga kesempurnaan-Nya, dua bentuk dan satu tanpa bentuk. Kita menyembah wujud nyata-Nya sebagai Cinta dan Kesadaran Murni. Kita menyembah Dia sebagai Tuhan Individu, Jiwa Primal yang dengan lembut mencintai dan peduli kepada para penyembah-Nya – makhluk yang tubuh agung-Nya dapat dilihat dalam visi mistik. Dan kita menyembah dan akhirnya menyadari Dia sebagai Mutlak tanpa bentuk, yang melampaui kualitas dan deskripsi.

Bagaimana Memuja Yang Mahatinggi?

Hinduisme menjunjung tinggi berbagai perspektif tentang Yang Ilahi, semua menyembah Yang Mahatinggi memuja Ketuhanan itu sebagai Brahman yang melindungi, memelihara, dan membimbing kita. Kita memohon rahmat Tuhan dalam hidup kita sambil juga mengetahui bahwa Dia adalah intisari jiwa kita, kehidupan dalam hidup kita, lebih dekat dengan kita daripada nafas kita, lebih dekat daripada tangan dan kaki.

Kita berkomunikasi dengan Yang Ilahi melalui doa hening, meditasi, Yoga, permuliaan melalui nyanyian-nyanyian, musik dan tarian tradisional. Kita memohon berkat dan rahmat melalui puja – persembahan ritual, yadnya, air dan bunga untuk gambar suci Tuhan –  dan melalui homa atau upacara api.

Bagi para Saivite, Tuhan adalah Shiva. Bagi Shakta, sang Dewi, adalah Yang Mahatinggi. Bagi Vaishnava memuja Tuhan sebagai Vishnu dan inkarnasinya, dan Smarta memuja Dewa yang dipilihnya sebagai Yang Agung (Isvara). Setiap denominasi juga memuliakan panteon Ketuhanan, Mahadeva-Nya, atau “malaikat agung”, yang diciptakan oleh Brahman dan yang melayani serta memujanya.

Dewa Ganesha yang berwajah gajah, yang disembah oleh umat Hindu dari semua denominasi Mahadeva yang paling populer. Dewa lainnya termasuk Dewa dan Dewi kekuatan, yoga, pembelajaran, seni, musik, kekayaan dan budaya. dan Smarta memuja Dewa yang dipilihnya sebagai Yang Mahakuasa.

Apakah Dunia Juga Ilahi?

Ya, dunia ini ilahi (Brahman). Tuhan menciptakan dunia dan semua hal di dalamnya. Dia menciptakan dan menopang dari waktu ke waktu setiap atom dari alam fisik dan spiritual yang tak terlihat. Semuanya ada di dalam Dia. Dia ada di dalam segalanya. Tuhan menciptakan kita. Dia menciptakan Bumi dan segala sesuatu di atasnya, hidup dan mati. Dia menciptakan waktu dan gravitasi, ruang yang luas dan bintang-bintang yang tidak terhitung. Dia menciptakan malam dan siang, suka dan duka, cinta dan benci, kelahiran dan kematian. Dia menciptakan dunia kotor dan halus, dunia ini dan dunia lainnya.

Ada tiga dunia keberadaan: fisik, halus dan kausal, disebut Bhuloka, Antarloka dan Brahmaloka. Dia mewujudkan semua jiwa dan semua bentuk, mengeluarkan mereka dari diri-Nya seperti cahaya dari api atau gelombang dari lautan.

Rishi menggambarkan proses abadi ini sebagai pembukaan 36 Tattva, tahapan manifestasi, dari Siva TattvaParashakti dan nada – ke lima elemen. Penciptaan bukanlah penciptaan sesuatu yang terpisah, tetapi merupakan emanasi dari diri-Nya sendiri. Tuhan menciptakan, terus menerus menopang bentuk ciptaan-Nya dan menyerapnya kembali ke dalam diri-Nya. Veda menjelaskan;

Ketika seekor laba-laba berputar dan menarik jaringnya, ketika tumbuh-tumbuhan tumbuh di bumi, seperti rambut yang tumbuh di kepala dan tubuh seseorang, demikian juga dari Yang Abadi muncul alam semesta ini.

Haruskah Keterlibatan Duniawi Dihindari?

Dunia adalah ciptaan berlimpah dari Tuhan yang penuh kebajikan, yang berarti bagi kita untuk hidup secara positif di dalamnya, menghadapi Karma dan memenuhi Dharma. Kita tidak boleh memandang rendah atau takut dunia. Hidup dimaksudkan untuk dijalani dengan gembira.

Dunia adalah tempat di mana takdir kita dibentuk, keinginan kita terpenuhi dan jiwa kita menjadi dewasa. Di dunia, kita tumbuh dari ketidaktahuan menjadi kebijaksanaan, dari kegelapan menjadi terang dan dari kesadaran kematian ke keabadian.

Seluruh dunia adalah Ashrama di mana semua orang melakukan Sannyasin.

Kita harus mencintai dunia, yang merupakan ciptaan Tuhan. Mereka yang memandang rendah, membenci, dan takut kepada dunia tidak memahami kebaikan intrinsik semua orang. Dunia adalah tempat yang mulia, tidak perlu ditakuti. Ini adalah hadiah yang murah hati dari Tuhan Sendiri, taman bermain untuk anak-anak-Nya di mana untuk menghubungkan jiwa-jiwa muda dengan yang tua – yang muda mengalami Karma mereka sementara yang tua berpegang teguh pada Dharma mereka. Yang muda tumbuh; yang lama tahu. Tidak takut dunia tidak memberi kita izin untuk terbenam dalam keduniawian. Sebaliknya, itu berarti tetap terpisah dengan penuh kasih sayang, seperti setetes air pada daun teratai, berada di dunia tetapi tidak dari itu, berjalan di tengah hujan tanpa menjadi basah. Veda memperingatkan;

Lihatlah alam semesta dalam kemuliaan Brahman: dan semua yang hidup dan bergerak di Bumi. Meninggalkan yang sementara, menemukan sukacita Abadi. Jangan menaruh hatimu pada kepemilikan orang lain.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif